Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN PNEUMONIA LUKY DWIANTORO.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN PNEUMONIA LUKY DWIANTORO."— Transcript presentasi:

1 ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN PNEUMONIA LUKY DWIANTORO

2

3

4 PENGERTIAN Pneumonia adalah proses infeksi akut yang mengenai jaringan paru- paru atau alveoli Seringkali bersamaan dengan proses infeksi akut pada bronkus, sehingga biasa disebut dengan bronchopneumonia

5 Radang serius pada paru-paru, dari jenis pneumonia itu ada yang spesifik yaitu tuberkulosis dan SARS Inflamasi dicirikan dengan adanya konsolidasi akibat eksudat yang masuk dalam area alveoli

6

7

8 ETIOLOGI 1. Bakteri : streptococus pneumoniae, staphylococus aureus 2. Virus : Influenza, parainfluenza, adenovirus 3. Jamur : Candidiasis, histoplasmosis, pergifosis, coccidioido mycosis, cryptococosis, pneumocytis carini 4. Aspirasi : Makanan, cairan, lambung n Inhalasi : Racun atau bahan kimia, rokok, debu dan gas

9 Faktor-faktor risiko terkena pneumonia : -Infeksi Saluran Nafas Atas (ISPA), -usia lanjut, -alkoholisme, -rokok, -kekurangan nutrisi, -Umur dibawah 2 bulan, -Jenis kelamin laki-laki,

10 - Gizi kurang, - Berat badan lahir rendah, - Tidak mendapat ASI memadai, - Polusi udara, - Kepadatan tempat tinggal, - Imunisasi yang tidak memadai, - Membedong bayi, - dan penyakit kronik menahun.

11 Faktor-faktor yang meningkatkan resiko kematian akibat Pnemonia : -Umur dibawah 2 bulan -Tingkat sosio ekonomi rendah -Gizi kurang -Berat badan lahir rendah -Tingkat pendidikan ibu rendah

12 -Tingkat pelayanan (jangkauan) pelayanan kesehatan rendah -Kepadatan tempat tinggal -Imunisasi yang tidak memadai -Menderita penyakit kronis

13 KLASIFIKASI Berdasarkan klinis dan epidemiologis: Pneumonia komuniti (community- acquired pneumonia). Pneumonia nosokomial, (hospital- acquired pneumonia/nosocomial pneumonia).

14 Pneumonia aspirasi. Pneumonia pada penderita immunocompromised

15 Berdasarkan bakteri penyebab: 1.Pneumonia bakteri/tipikal. Para peminum alkohol, pasien yang terkebelakang mental, pasien pascaoperasi, orang yang menderita penyakit pernapasan lain atau infeksi virus adalah yang mempunyai sistem kekebalan tubuh rendah dan menjadi sangat rentan terhadap penyakit itu..

16 Pada saat pertahanan tubuh menurun, misalnya karena penyakit, usia lanjut, dan malnutrisi, bakteri pneumonia akan dengan cepat berkembang biak dan merusak paru- paru. Jika terjadi infeksi, sebagian jaringan dari lobus paru-paru, atau pun seluruh lobus, bahkan sebagian besar dari lima lobus paru-paru menjadi terisi cairan.

17

18 Dari jaringan paru-paru, infeksi dengan cepat menyebar ke seluruh tubuh melalui peredaran darah. Bakteri Pneumokokus adalah kuman yang paling umum sebagai penyebab pneumonia bakteri tersebut

19 Biasanya pneumonia bakteri itu didahului dengan infeksi saluran napas yang ringan satu minggu sebelumnya. Misalnya, karena infeksi virus (flu). Infeksi virus pada saluran pernapasan dapat mengakibatkan pneumonia disebabkan mukus (cairan/lendir) yang mengandung pneumokokus dapat terisap masuk ke dalam paru-paru.

20 Beberapa bakteri mempunyai tendensi menyerang seseorang yang peka, misalnya klebsiella pada penderita alkoholik, staphyllococcus pada penderita pasca infeksi influenza. Pneumonia Atipikal. Disebabkan mycoplasma, legionella, dan chalamydia.

21 2. Pneumonia Akibat virus. Penyebab utama pneumonia virus adalah virus influenza (bedakan dengan bakteri hemofilus influenza yang bukan penyebab penyakit influenza, tetapi bisa menyebabkan pneumonia juga). Gejala awal dari pneumonia akibat virus sama seperti gejala influenza, yaitu demam, batuk kering, sakit kepala, nyeri otot, dan kelemahan.

22

23 Dalam 12 hingga 36 jam penderita menjadi sesak, batuk lebih parah, dan berlendir sedikit. Terdapat panas tinggi disertai membirunya bibir. Tipe pneumonia itu bisa ditumpangi dengan infeksi pneumonia karena bakteri. Hal itu yang disebut dengan superinfeksi bakterial.

24 Salah satu tanda terjadi superinfeksi bakterial adalah keluarnya lendir yang kental dan berwarna hijau atau merah tua 2. Pneumonia jamur, Sering merupakan infeksi sekunder. Predileksi terutama pada penderita dengan daya tahan lemah (immunocompromised).

25 Berdasarkan predileksi infeksi: 1. Pneumonia lobaris pneumonia yang terjadi pada satu lobus (percabangan besar dari pohon bronkus) baik kanan maupun kiri. 2. Pneumonia bronkopneumonia Pneumonia yang ditandai bercak- bercak infeksi pada berbagai tempat di paru.

26

27 Bisa kanan maupun kiri yang disebabkan virus atau bakteri dan sering terjadi pada bayi atau orang tua. Pada penderita pneumonia, kantong udara paru-paru penuh dengan nanah dan cairan yang lain. Dengan demikian, fungsi paru-paru, yaitu menyerap udara bersih (oksigen) dan mengeluarkan udara kotor menjadi terganggu.

28

29 Akibatnya, tubuh menderita kekurangan oksigen dengan segala konsekuensinya, misalnya menjadi lebih mudah terinfeksi oleh bakteri lain (super infeksi) dan sebagainya. Jika demikian keadaannya, tentu tambah sukar penyembuhannya. Penyebab penyakit pada kondisi demikian sudah beraneka macam dan bisa terjadi infeksi yang seluruh tubuh.

30 PATOFISIOLOGI Pneumonia dapat terjadi akibat menghirup bibit penyakit di udara, atau kuman di tenggorokan terisap masuk ke paru-paru. Penyebaran bisa juga melalui darah dari luka di tempat lain, misalnya di kulit. Jika melalui saluran napas, agen (bibit penyakit) yang masuk akan dilawan oleh pelbagai sistem pertahanan tubuh manusia..

31 Misalnya, dengan batuk-batuk, atau perlawanan oleh sel-sel pada lapisan lendir tenggorokan, hingga gerakan rambut-rambut halus (silia) untuk mengeluarkan mukus (lendir) tersebut keluar. Tentu itu semua tergantung besar kecilnya ukuran sang penyebab tersebut

32

33 MANIFESTASI KLINIK 1) Manifestasi nonspesifik infeksi dan toksisitas berupa demam, sakit kepala, iritabel, gelisah, malaise, nafsu makan kurang, keluhan gastrointestinal.

34 2) Gejala umum saluran pernapasan bawah berupa batuk, takipnu, ekspektorasi sputum, napas cuping hidung, sesak napas, air hunger,

35 merintih, dan sianosis. Anak yang lebih besar dengan pneumonia akan lebih suka berbaring pada sisi yang sakit dengan lutut tertekuk karena nyeri dada

36

37 2) Tanda pneumonia berupa Tanda pneumonia berupa retraksi (penarikan dinding dada bagian bawah ke dalam saat bernapas bersama dengan peningkatan frekuensi napas), perkusi pekak, Fremitus melemah, Suara napas melemah, dan Ronki.

38

39

40 2) Tanda efusi pleura atau empiema berupa gerak ekskursi dada tertinggal di daerah efusi, perkusi pekak, fremitus melemah, suara napas melemah, suara napas tubuler tepat di atas batas cairan,

41 Friction rub, Nyeri dada karena iritasi pleura (nyeri berkurang bila efusi bertambah dan berubah menjadi nyeri tumpul), Kaku kuduk/meningismus (iritasi meningen tanpa inflamasi) bila terdapat iritasi pleura lobus atas

42 nyeri abdomen (kadang terjadi bila iritasi mengenai diafragma pada pneumonia lobus kanan bawah). Pada neonatus dan bayi kecil tanda pneumonia tidak selalu jelas. Efusi pleura pada bayi akan menimbulkan pekak perkusi. 2) Tanda infeksi ekstra pulmonal

43

44 KOMPLIKASI Abses paru Edusi pleural Empisema Gagal nafas Perikarditis

45 Meningitis Atelektasis Hipotensi Delirium Asidosis metabolik Dehidrasin Penyakit multi lobular

46 PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK Sinar X Mengidentifikasikan distribusi strukstural (mis. Lobar, bronchial); dapat juga menyatakan abses luas/infiltrate, empiema (stapilococcus); infiltrasi menyebar atau terlokalisasi (bacterial); atau penyebaran/perluasan infiltrate nodul (lebih sering virus). Pada pneumonia mikoplasma, sinar x dada mungkin bersih.

47

48

49

50

51 GDA tidak normal mungkin terjadi, tergantung pada luas paru yang terlibat dan penyakit paru yang ada. JDL, leukositosis biasanya ada, meskipun sel darah putih rendah terjadi pada infeksi virus, kondisi tekanan imun. LED à meningkat Fungsi paru à hipoksemia, volume menurun, tekanan jalan nafas meningkat dan komplain menurun.

52 Elektrolit à Na dan Cl mungkin rendah Bilirubin à meningkat Aspirasi / biopsi jaringan paru

53 PENATALAKSANAAN MEDIS PENGOBATAN Kepada penderita yang penyakitnya tidak terlalu berat, bisa diberikan antibiotik per-oral (lewat mulut) dan tetap tinggal di rumah. Penderita yang lebih tua dan penderita dengan sesak nafas atau dengan penyakit jantung atau paru-paru lainnya, harus dirawat dan antibiotik diberikan melalui infus.

54 Mungkin perlu diberikan oksigen tambahan, cairan intravena dan alat bantu nafas mekanik. Kebanyakan penderita akan memberikan respon terhadap pengobatan dan keadaannya membaik dalam waktu 2 minggu.

55 Penatalaksanaan untuk pneumonia bergantung pada penyebab, sesuai yang ditentukan oleh pemeriksaan sputum mencakup : - Oksigen 1-2 L/menit. - IVFD dekstrose 10 % : NaCl 0,9% = 3 : 1, + KCl 10 mEq/500 ml cairan. - Jumlah cairan sesuai berat badan, kenaikan suhu, dan status hidrasi.

56 - Jika sesak tidak terlalu berat, dapat dimulai makanan enteral bertahap melalui selang nasogastrik dengan feeding drip. - Jika sekresi lendir berlebihan dapat diberikan inhalasi dengan salin normal dan beta agonis untuk memperbaiki transport mukosilier.

57 - Koreksi gangguan keseimbangan asam basa dan elektrolit. - Antibiotik sesuai hasil biakan atau berikan : Untuk kasus pneumonia community base : 1. Ampisilin 100 mg/kg BB/hari dalam 4 kali pemberian. 2. Kloramfenikol 75 mg/kg BB/hari dalam 4 kali pemberian Untuk kasus pneumonia hospital base : 1. Sefotaksim 100 mg/kg BB/hari dalam 2 kali pemberian. 2. Amikasin mg/kg BB/hari dalam 2 kali pemberian.

58 KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN A. PENGKAJIAN Identitas : -Umur : Anak-anak cenderung mengalami infeksi virus dibanding dewasa Mycoplasma terjadi pada anak yang relatif besar -Tempat tinggal : Lingkungan dengan sanitasi buruk beresiko lebih besar

59 Riwayat Masuk -Anak biasanya dibawa ke rumah sakit setelah sesak nafas, cyanosis atau batuk-batuk disertai dengan demam tinggi. -Kesadaran kadang sudah menurun apabila anak masuk dengan disertai riwayat kejang demam (seizure).

60 Riwayat Penyakit Dahulu -Predileksi penyakit saluran pernafasan lain seperti ISPA, influenza sering terjadi dalam rentang waktu hari sebelum diketahui adanya penyakit Pneumonia. -Penyakit paru, jantung serta kelainan organ vital bawaan dapat memperberat klinis penderita

61 Pengkajian Sistem Integumen - Subyektif : - - Obyektif : kulit pucat, cyanosis, turgor menurun (akibat dehidrasi sekunder), banyak keringat, suhu kulit meningkat, kemerahan

62 Sistem Pulmonal - Subyektif : sesak nafas, dada tertekan, cengeng - Obyektif : Pernafasan cuping hidung, hiperventilasi, batuk (produktif/nonproduktif), sputum banyak, penggunaan otot bantu pernafasan, pernafasan diafragma dan perut meningkat, Laju pernafasan meningkat, terdengar stridor, ronchii pada lapang paru,

63 Sistem Cardiovaskuler - Subyektif : sakit kepala - Obyektif : Denyut nadi meningkat, pembuluh darah vasokontriksi, kualitas darah menurun Sistem Neurosensori - Subyektif : gelisah, penurunan kesadaran, kejang - Obyektif : GCS menurun, refleks menurun/normal, letargi

64 Sistem Musculoskeletal - Subyektif : lemah, cepat lelah - Obyektif : tonus otot menurun, nyeri otot/normal, retraksi paru dan penggunaan otot aksesoris pernafasan Sistem genitourinaria - Subyektif : - - Obyektif : produksi urine menurun/normal,

65 Sistem digestif - Subyektif : mual, kadang muntah - Obyektif : konsistensi feses normal/diare Studi Laboratorik - Hb : menurun/normal - Analisa Gas Darah : acidosis respiratorik, penurunan kadar oksigen darah, kadar karbon darah meningkat/normal - Elektrolit : Natrium/ kalsium menurun/ normal

66 DIAGNOSA KEPERAWATAN Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan gangguan pengiriman oksigen. Infeksi, resiko tinggi terhadap (penyebaran) berhungan dengan ketidakadekuatan pertahanan utama. Ketidakefektifan bersihan jalan napas berhubungan dengan pembentukan edema.

67 INTERVENSI a. Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan gangguan pengiriman oksigen. -Keadaan dimana seorang individu mengalami penurunan jalannya gas (Oksigen dan Karbondioksida) yang aktual (atau dapat mengalami potensial) antara alveoli paru-paru dan sistem vaskular.

68 Kriteria Hasil: -Menunjukkan perbaikan ventilasi dan oksigenasi jaringan dengan GDA dalam rentang normal dan tak ada gejala distres pernapasan. -Berpartisipasi pada tindakan untuk memaksimalkan oksigenasi.

69 Intervensi : 1) Kaji frekuensi, kedalaman, dan kemudahan bernapas. R : Manifestasi distres pernapasan tergantung pada/indikasi derajat keterlibatan paru dan status kesehatan umum.

70 2) Tinggikan kepala dan dorong sering mengubah posisi, napas dalam, dan batuk efektif. - R : Tindakan ini meningkatkan inspirasi maksimal, meningkatkan pengeluaran sekret untuk memperbaiki ventilasi.

71 3) Pertahankan istirahat tidur. Dorong menggunakan teknik relaksasi dan aktivitas senggang. - R : Mencegah terlalu lelah dan menurunkan kebutuhan/konsumsi oksigen untuk memudahkan perbaikan infeksi.

72 4) Observasi penyimpangan kondisi, catat hipotensi banyaknya jumlah sputum merah muda/berdarah, pucat, sianosis, perubahan tingkat kesadaran, dispnea berat, gelisah. - R : Syok dan edema paru adalah penyebab umum kematian pada pneumonia dan membutuhkan intervensi medik segera

73 b. Infeksi, Resiko Tinggi Terhadap (penyebaran) berhungan dengan Ketidakadekuatan pertahanan utama. Kriteria Hasil: -Mencapai waktu perbaikan infeksi berulang tanpa komplikasi. -Mengidentifikasi intervensi untuk mencegah/menurunkan resiko infeksi.

74 Intervensi: 1) Pantau tanda vital dengan ketat, khusunya selama awal terapi. R : Selama periode waktu ini, potensial komplikasi fatal (\hipotensi/syok) dapat terjadi. 2) Anjurkan pasien memperhatikan pengeluaran sekret (mis., meningkatkan pengeluaran daripada menelannya) dan melaporkan perubahan warna, jumlah dan bau sekret. R : Meskipun pasien dapat menemukan pengeluaran dan upaya membatasi atau menghindarinya, penting bahwa sputum harus dikeluarkan dengan cara aman.

75 3) Tunjukkan/dorong tehnik mencuci tangan yang baik. R : Efektif berarti menurunkan penyebaran /tambahan infeksi. 4) Batasi pengunjung sesuai indikasi. R : Menurunkan pemajanan terhadap patogen infeksi lain.

76 c.Ketdakefektifan bersihan jalan napas berhubungan dengan pembentukan edema. Suatu Keadaan di mana seorang individu mengalami suatu ancaman yang nyata atau potensial pada status pernapasan sehubungan dengan ketidakmampuan untuk batuk secara efektif. Kriteria Hasil: Tidak mengalami aspirasi Menunjukkan batuk yang efektif dan peningkatan pertukaran udara dalam paru-paru.

77 Intervensi : 1) Kaji frekuensi/kedalaman pernapasan dan gerakan dada. R : Takipnea, pernapasan dangkal, dan gerakan dada tak simetris sering terjadi karena ketidaknyamanan gerakan dinding dada dan/atau cairan paru.

78 2) Auskultasi area paru, catat area penurunan/tak ada aliran udara dan bunyi napas adventisius, mis., krekels, megi. R : Penurunan aliran udara terjadi pada area konsolidasi dengan cairan. Bunyi napas bronkial (normal pada bronkus) dapat juga terjadi pada area konsolidasi. Krekels, ronki, dan mengi terdengar pada inspirasi dan/atau ekspirasi pada respons terhadap pengumpulan cairan, sekret kental, dan spasme jalan napas/obstruksi.

79 3) Bantu pasien napas sering. Tunjukkan/bantu pasien mempelajari melakukan batuk, mis., menekan dada dan batuk efektif sementara posisi duduk tinggi. R : Napas dalam memudahkan ekspansi maksimum paru-paru/jalan napas lebih kecil. Batuk adalah mekanisme pembersihan jalan napas alami, membantu silia untuk mempertahankan jalan napas paten. Penekanan menurunkan ketidaknyamanan dada dan posisi duduk memungkinkan upaya napas lebih dalam dan lebih kuat.

80 4) Penghisapan sesuai indikasi. R : Merangsang batuk atau pembersihan jalan napas secara mekanik pada pasien yang tak mampu melakukan karena batuk tak efektif atau penurunan tingkat kesadaran.

81 DAFTAR PUSTAKA C, Barbara Long. Perawatan Medikal Bedah (Suatu Pendekatan Proses Keperawatan) Jilid Yayasan IAPK Pajajaran : Bandung. Mansjoer, Arif dkk. Kapita Selekta Kedokteran Jilid II Edisi Ketiga Media Aesculapius : Jakarta. E, Marilynn Doenges, Mary Frances Moorhouse and Alice C. Geissler. Rencana Asuhan Keperawatan EGC : Jakarta. Juall, Lynda Carpenito. Buku Diagnosa Keperawatan Edisi EGC : Jakarta. &idktg=2&idobat=&UID= &idktg=2&idobat=&UID= s1.htm s1.htm keperawatan.blogspot.com/2006/05/pneumionia.html keperawatan.blogspot.com/2006/05/pneumionia.html


Download ppt "ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN PNEUMONIA LUKY DWIANTORO."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google