Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 2015 KURIKULUM 2013 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 2015 KURIKULUM 2013 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN."— Transcript presentasi:

1 1 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM KURIKULUM 2013 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

2 2 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 PENDEKATAN SAINTIFIK 1.3a

3 3 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013  Pembelajaran adalah proses interaksi antar peserta didik, antara peserta didik dengan tenaga pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar.  Pendekatan pembelajaran merupakan cara pandang pendidik yang digunakan untuk menciptakan lingkungan pembelajaran yang memungkinkan terjadinya proses pembelajaran dan tercapainya kompetensi yang ditentukan. PENGERTIAN (1/2)

4 4 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM Strategi pembelajaran merupakan langkah-langkah sistematik dan sistemik yang digunakan pendidik untuk menciptakan lingkungan pembelajaran yang memungkinkan terjadinya proses pembelajaran dan tercapainya kompetensi yang ditentukan. 2.Model pembelajaran merupakan kerangka konseptual dan operasional pembelajaran yang memiliki nama, ciri, urutan logis, pengaturan, dan budaya. 3.Metode pembelajaran merupakan cara atau teknik yang digunakan oleh pendidik untuk menangani suatu kegiatan pembelajaran yang mencakup antara lain ceramah, tanya- jawab, diskusi. PENGERTIAN (2/2)

5 5 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013  Pembelajaran merupakan suatu proses pengembangan potensi dan pembangunan karakter setiap peserta didik  Sekolah merupakan tempat kedua pendidikan peserta didik yang dilakukan melalui program intrakurikuler, kokurikuler, dan ekstrakurikuler.  Kegiatan intrakurikuler dilaksanakan melalui mata pelajaran.  Kegiatan kokurikuler dilaksanakan melalui kegiatan-kegiatan di luar sekolah yang terkait langsung dengan mata pelajaran, misalnya tugas individu, tugas kelompok, dan pekerjaan rumah berbentuk proyek atau bentuk lainnya.  Sedangkan kegiatan ekstrakurikuler dilaksanakan melalui berbagai kegiatan yang bersifat umum dan tidak terkait langsung dengan mata pelajaran, misalnya kepramukaan, palang merah remaja, festival seni, bazar dan olahraga. KONSEP pembelajaran

6 6 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013  peserta didik difasilitasi untuk mencari tahu;  peserta didik belajar dari berbagai sumber belajar;  proses pembelajaran menggunakan pendekatan ilmiah;  pembelajaran berbasis kompetensi;  pembelajaran terpadu;  pembelajaran yang menekankan pada jawaban divergen yang memiliki kebenaran multi dimensi;  pembelajaran berbasis keterampilan aplikatif; PRINSIP PEMBELAJARAN (1/3)

7 7 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 PRINSIP PEMBELAJARAN (2/3)  peningkatan keseimbangan, kesinambungan, dan keterkaitan antara hard-skills dan soft-skills;  pembelajaran yang mengutamakan pembudayaan dan pemberdayaan peserta didik sebagai pembelajar sepanjang hayat;  pembelajaran yang menerapkan nilai-nilai dengan memberi keteladanan (ing ngarso sung tulodo), membangun kemauan (ing madyo mangun karso), dan mengembangkan kreativitas peserta didik dalam proses pembelajaran (tut wuri handayani);  pembelajaran yang berlangsung di rumah, di sekolah, dan di masyarakat;

8 8 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 PRINSIP PEMBELAJARAN (3/3)  pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas pembelajaran;  pengakuan atas perbedaan individual dan latar belakang budaya peserta didik; dan  suasana belajar menyenangkan dan menantang

9 9 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 LINGKUP PEMBELAJARAN (1/3)  Pembelajaran pada Kurikulum 2013 menggunakan: pendekatan saintifik atau pendekatan berbasis proses keilmuan. Pendekatan saintifik dapat menggunakan beberapa strategi seperti pembelajaran kontekstual. Model pembelajaran merupakan suatu bentuk pembelajaran yang memiliki nama, ciri, sintak, pengaturan, dan budaya misalnya discovery learning, project-based learning, problem-based learning, inquiry learning.  Kurikulum 2013 menggunakan modus pembelajaran langsung (direct instructional) dan tidak langsung (indirect instructional).

10 10 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 LINGKUP PEMBELAJARAN (2/3) Pembelajaran langsung adalah:  pembelajaran yang mengembangkan pengetahuan, kemampuan berpikir dan keterampilan menggunakan pengetahuan peserta didik melalui interaksi langsung dengan sumber belajar yang dirancang dalam silabus dan RPP.  Dalam pembelajaran langsung peserta didik melakukan kegiatan mengamati, menanya, mengumpulkan informasi, menalar, dan mengomunikasikan. Pembelajaran langsung menghasilkan pengetahuan dan keterampilan langsung, yang disebut dengan dampak pembelajaran (instructional effect).

11 11 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 LINGKUP PEMBELAJARAN (3/3)  Pembelajaran tidak langsung adalah pembelajaran yang terjadi selama proses pembelajaran langsung yang dikondisikan menghasilkan dampak pengiring (nurturant effect).  Pembelajaran tidak langsung berkenaan dengan pengembangan nilai dan sikap yang terkandung dalam KI-1 dan KI-2. Hal ini berbeda dengan pengetahuan tentang nilai dan sikap yang dilakukan dalam proses pembelajaran langsung oleh mata pelajaran Pendidikan Agama dan Budi Pekerti serta Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan. Pengembangan nilai dan sikap sebagai proses pengembangan moral dan perilaku, dilakukan oleh seluruh mata pelajaran dan dalam setiap kegiatan yang terjadi di kelas, sekolah, dan masyarakat.

12 12 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 KARAKTERISTIK PEMBELAJARAN a.Interaktif dan inspiratif; b.Menyenangkan, menantang, dan memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif; c.Kontekstual dan kolaboratif; d.Memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian peserta didik; dan e.Sesuai dengan bakat, minat, kemampuan, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.

13 13 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 PELAKSANAAN PEMBELAJARAN  Pendekatan saintifik/pendekatan berbasis proses keilmuan dilaksanakan dengan menggunakan modus pembelajaran langsung atau tidak langsung sebagai landasan dalam menerapkan berbagai strategi dan model pembelajaran sesuai dengan Kompetensi Dasar yang ingin dicapai.  Pembelajaran dilaksanakan dengan menggunakan RPP.

14 14 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Kriteria 1.Materi pembelajaran berbasis pada fakta atau fenomena yang dapat dijelaskan dengan logika atau penalaran tertentu; bukan sebatas kira-kira, khayalan, legenda, atau dongeng semata. 2.Penjelasan guru, respon siswa, dan interaksi edukatif guru-siswa terbebas dari prasangka yang serta-merta, pemikiran subjektif, atau penalaran yang menyimpang dari alur berpikir logis. 3.Mendorong dan menginspirasi siswa berpikir secara kritis, analistis, dan tepat dalam mengidentifikasi, memahami, memecahkan masalah, dan mengaplikasikan materi pembelajaran.

15 15 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM Mendorong dan menginspirasi siswa mampu berpikir hipotetik dalam melihat perbedaan, kesamaan, dan tautan satu sama lain dari materi pembelajaran. 5.Mendorong dan menginspirasi siswa mampu memahami, menerapkan, dan mengembangkan pola berpikir yang rasional dan objektif dalam merespon materi pembelajaran. 6.Berbasis pada konsep, teori, dan fakta empiris yang dapat dipertanggungjawabkan. 7.Tujuan pembelajaran dirumuskan secara sederhana dan jelas, namun menarik sistem penyajiannya.

16 16 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Langkah-Langkah Pembelajaran Proses pembelajaran menyentuh tiga ranah, yaitu: sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Sikap (Tahu Mengapa) Keterampilan (Tahu Bagaimana) Pengetahuan (Tahu Apa) Produktif Inovatif Kreatif Afektif Hasil belajar melahirkan peserta didik yang produktif, kreatif, inovatif, dan afektif melalui penguatan sikap, keterampilan, dan pengetahuan yang terintegrasi.

17 17 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 ( lanjutan) Langkah-Langkah Pembelajaran  Ranah sikap menggamit transformasi substansi atau materi ajar agar peserta didik “tahu mengapa”.  Ranah keterampilan menggamit transformasi substansi atau materi ajar agar peserta didik “tahu bagaimana”.  Ranah pengetahuan menggamit transformasi substansi atau materi ajar agar peserta didik “tahu apa”.  Hasil akhirnya adalah peningkatan dan keseimbangan antara kemampuan untuk menjadi manusia yang baik (soft skills) dan manusia yang memiliki kecakapan dan pengetahuan untuk hidup secara layak (hard skills) dari peserta didik yang meliputi aspek kompetensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan.

18 18 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 ( lanjutan) Pendekatan saintifik/pendekatan berbasis proses keilmuan merupakan pengorganisasian pengalaman belajar meliputi: a. mengamati; b. menanya; c. mengumpulkan informasi/mencoba; d. menalar/mengasosiasi; dan e. mengomunikasikan.

19 19 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 URUTAN LOGIS PEMEROLEHAN PENGETAHUAN Observing (MENGAMATI) Questioning (MENANYA) Eksperimenting (MENGUMPULKAN INFORMASI/MENCO BA Associating ( MENALAR/ MENGASOSIASI) MENGOMUNI KASIKAN

20 20 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Pembelajaran dengan Pendekatan saintifik  Kurikulum 2013 menekankan pada dimensi pedagogik modern dalam pembelajaran, yaitu menggunakan pendekatan ilmiah  Pendekatan ilmiah (scientific appoach) dalam pembelajaran sebagaimana dimaksud meliputi mengamati, menanya, mencoba, mengolah, menyajikan, menyimpulkan, dan mencipta untuk semua mata pelajaran

21 21 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 PENDEKATAN SAINTIFIK  Mengamati (observing)  menanya, (Questioning)  Mencoba (experimenting)  mengolah,  Menghubungkan (Associating)  menyimpulkan,  Mengkomunikasikan/mengkolaborasikan/ jejaring (communicating/ cooperating/ networking )

22 22 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM Mengamati  Kegiatan mengamati mengutamakan kebermaknaan proses pembelajaran (meaningfull learning)  Kegiatan mengamati memiliki keunggulan tertentu, seperti menyajikan media obyek secara nyata, peserta didik senang dan tertantang, dan mudah pelaksanaannya  Kegiatan mengamati memerlukan waktu persiapan yang lama dan matang, biaya dan tenaga relatif banyak, dan jika tidak terkendali akan mengaburkan makna serta tujuan pembelajaran

23 23 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013  Kegiatan mengamati sangat bermanfaat bagi pemenuhan rasa ingin tahu peserta didik.  Kegiatan mengamati dapat membantu peserta didik untuk menemukan fakta adanya hubungan antara obyek yang dianalisis dengan materi pembelajaran yang digunakan oleh guru

24 24 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Langkah-langkah Mengamati 1.Menentukan objek apa yang akan diobservasi 2.Membuat pedoman observasi sesuai dengan lingkup objek yang akan diobservasi 3.Menentukan secara jelas data-data apa yang perlu diobservasi, baik primer maupun sekunder 4.Menentukan di mana tempat objek yang akan diobservasi

25 25 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM Menentukan secara jelas bagaimana observasi akan dilakukan untuk mengumpulkan data agar berjalan mudah dan lancar 6. Menentukan cara dan melakukan pencatatan atas hasil observasi, seperti menggunakan buku catatan, kamera, tape recorder, video perekam, dan alat-alat tulis lainnya

26 26 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Aplikasi Pengamatan/observing 1.Pengamatan terhadap objek fenomena alam, lingkungan, masyarakat, budaya 2.Pengamatan gambar/grafik: gambar pola pemukiman penduduk, petani menanam padi 3.Pengamatan terhadap tulisan: bacaan/wacana dalam LK 4.Pengamatan terhadap proses: aktivitas/peristiwa ….dll.

27 27 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM Menanya  Menanya dilakukan dengan tujuan untuk menggali informasi yang tidak dipahami atau untuk mendapatkan informasi tambahan tentang apa yang diamati.  Menanya dapat dimulai dari pertanyaan faktual sampai ke pertanyaan yang bersifat hipotetik.  Keterampilan menanya dapat mengembangkan kreativitas, rasa ingin tahu, dan kemampuan pikiran kritis.

28 28 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Fungsi Menanya  Membangkitkan rasa ingin tahu, minat, dan perhatian peserta didik tentang suatu tema atau topik pembelajaran.  Mendorong dan menginspirasi peserta didik untuk aktif belajar, serta mengembangkan pertanyaan dari dan untuk dirinya sendiri.  Mendiagnosis kesulitan belajar peserta didik sekaligus menyampaikan ancangan untuk mencari solusinya.  Menstrukturkan tugas-tugas dan memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk menunjukkan sikap, keterampilan, dan pemahamannya atas substansi pembelajaran yang diberikan

29 29 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Fungsi Menanya  Membiasakan peserta didik berpikir spontan dan cepat, serta sigap dalam merespon persoalan yang tiba-tiba muncul.  Membangkitkan keterampilan peserta didik dalam berbicara, mengajukan pertanyaan, dan memberi jawaban secara logis, sistematis, dan menggunakan bahasa yang baik dan benar  Mendorong partisipasi peserta didik dalam berdiskusi, berargumen, mengembangkan kemampuan berpikir, dan menarik simpulan.

30 30 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Fungsi Menanya  Membangun sikap keterbukaan untuk saling memberi dan menerima pendapat atau gagasan, memperkaya kosa kata, serta mengembangkan toleransi sosial dalam hidup berkelompok.  Melatih kesantunan dalam berbicara dan membangkitkan kemampuan berempati satu sama lain.

31 31 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Contoh Menanya Hasil pengamatan gambar aktivitas petani di sawah (1)Apakah sawah itu? (2)Siapa penggarap sawah? (3)Di mana sawah dapat dijumpai? (4)Kapan sawah digarap? (5)Mengapa dalam menggarap sawah memerlukan orang lain untuk mengerjakannya? (6)Bagaimana seandainya jika tidak ada yang membantu menggarap sawah?

32 32 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM Mengumpulkan Informasi  Kompetensi yang dikembangkan dalam mengumpulkan informasi adalah mengembangkan sikap teliti, jujur, sopan, menghargai pendapat orang lain, kemampuan berkomunikasi, dsb.

33 33 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013  Dalam pembelajaran mengumpulkan informasi dapat dilakukan dengan cara: - Mengkaji isi buku - Analisis video - Melakukan wawancara - Melakukan eksperimen  Kegiatan mengumpulkan informasi yang diyakini dapat meningkatkan hasil belajar nyata atau autentik adalah melakukan percobaan atau eksperimen.  Percobaan atau eksperimen dapat meningkatkan keterampilan proses untuk mengembangkan pengetahuan tentang alam sekitar, serta mampu menggunakan metode ilmiah dan bersikap ilmiah untuk memecahkan masalah-masalah yang dihadapinya sehari- hari.

34 34 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM Menalar (associating)  Menalar adalah proses berpikir logis dan sistematis terhadap fakta empiris yang diobservasi untuk mendapatkan simpulan berupa pengetahuan.  Istilah menalar di sini merupakan padanan dari associating; bukan merupakan terjemahan dari reasoning.  Aktivitas menalar dalam konteks pembelajaran pada Kurikulum 2013 dengan pendekatan ilmiah banyak merujuk pada teori belajar asosiasi atau pembelajaran asosiatif.  Istilah asosiasi dalam pembelajaran merujuk pada kemampuan mengelompokkan beragam ide dan mengasosiasikan beragam peristiwa untuk kemudian memasukkannya menjadi penggalan memori.

35 35 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Esensi Menalar  Guru dan peserta didik merupakan pelaku aktif  Penalaran (Penalaran Ilmiah) merupakan proses berfikir yang logis dan sistematis atas fakta-kata empiris yang dapat diobservasi untuk memperoleh simpulan berupa pengetahuan  Menalar (Kurikulum 2013) merupakan padanan dari associating bukan terjemahan reasoning

36 36 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM Mengomunikasikan  Mengkomunikasikan adalah kegiatan yang dilakukan peserta didik dalam menyampaikan hasil pengamatan, kesimpulan berdasarkan hasil analisis secara lisan, tertulis, atau media lainnya.  Kompetesi yang dikembangkan dalam mengkomunikasikan adalah mengembangkan sikap jujur, teliti, percaya diri, toleransi, kemampuan berpikir sistematis, mengungkapkan pendapat dengan singkat dan jelas, dan mengembangkan kemampuan berbahasa yang baik dan benar.  Mengkomunikasikan dapat dilakukan dalam bentuk laporan tertulis atau presentasi langsung. Kegiatan mengkomunikasikan dapat dilakukan secara individual maupun secara kelompok.

37 37 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 Kegiatan Belajar dalam lima pengalaman belajar pokok KOMPONENKEGIATAN BELAJARKOMPETENSI YANG DIKEMBANGKAN 1. MengamatiMembaca, mendengar, menyimak, melihat (tanpa atau dengan alat) Melatih kesungguhan, ketelitian, mencari informasi 2. MenanyaMengajukan pertanyaan tentang informasi yang tidak dipahami dari apa yang diamati atau pertanyaan untuk mendapatkan informasi tambahan tentang apa yang diamati (dimulai dari pertanyaan faktual sampai ke pertanyaan yang bersifat hipotetik) Mengembangkan kreativitas, rasa ingin tahu, kemampuan merumuskan pertanyaan untuk membentuk pikiran kritis yang perlu untuk hidup cerdas dan belajar sepanjang hayat

38 38 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 KOMPONENKEGIATAN BELAJARKOMPETENSI YANG DIKEMBANGKAN 3. Mengumpulkan informasi/ eksperimen - melakukan eksperimen - membaca sumber lain selain buku teks - mengamati objek/ kejadian/ - aktivitas - wawancara dengan nara sumber Mengembangkan sikap teliti, jujur,sopan, menghargai pendapat orang lain, kemampuan berkomunikasi, menerapkan kemampuan mengumpulkan informasi melalui berbagai cara yang dipelajari, mengembangkan kebiasaan belajar dan belajar sepanjang hayat.

39 39 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 KOMPONENKEGIATAN BELAJARKOMPETENSI YANG DIKEMBANGKAN 4. Mengasosiasikan / mengolah informasi -mengolah informasi yang sudah dikumpulkan baik terbatas dari hasil kegiatan mengumpulkan /eksperimen mau pun hasil dari kegiatan mengamati dan kegiatan mengumpulkan informasi. - Pengolahan informasi yang dikumpulkan dari yang bersifat menambah keluasan dan kedalaman sampai kepada pengolahan informasi yang bersifat mencari solusi dari berbagai sumber yang Mengembangkan sikap jujur, teliti, disiplin, taat aturan, kerja keras, kemampuan menerapkan prosedur dan kemampuan berpikir induktif serta deduktif dalam menyimpulkan

40 40 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 KOMPONENKEGIATAN BELAJARKOMPETENSI YANG DIKEMBANGKAN 5. Mengomuni kasikan - Menyampaikan hasil pengamatan, kesimpulan berdasarkan hasil analisis secara lisan, tertulis, atau media lainnya Mengembangkan sikap jujur, teliti, toleransi, kemampuan berpikir sistematis, mengungkapkan pendapat dengan singkat dan jelas, dan mengembangkan kemampuan berbahasa yang baik dan benar.

41 41 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 TERIMA KASIH


Download ppt "1 PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 2015 KURIKULUM 2013 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google