Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DAYA SAING USAHATANI LADA DI LAMPUNG A BDUL M UIS H ASIBUAN DAN B EDY S UDJARMOKO B ALAI P ENELITIAN T ANAMAN R EMPAH DAN A NEKA T ANAMAN I NDUSTRI Nama.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DAYA SAING USAHATANI LADA DI LAMPUNG A BDUL M UIS H ASIBUAN DAN B EDY S UDJARMOKO B ALAI P ENELITIAN T ANAMAN R EMPAH DAN A NEKA T ANAMAN I NDUSTRI Nama."— Transcript presentasi:

1 DAYA SAING USAHATANI LADA DI LAMPUNG A BDUL M UIS H ASIBUAN DAN B EDY S UDJARMOKO B ALAI P ENELITIAN T ANAMAN R EMPAH DAN A NEKA T ANAMAN I NDUSTRI Nama kelompok : Rizki Praba NugrahaH4407 Budi PramonoH Ai Surya Buana H Ade FitrianH As ad Ali MutakinH Firdaus AlbarqoniH

2 PENDAHULUAN Lada komoditas utama penghasil devisa setelah kelapa sawit D ekspor menurun (5,4%) dan S menurun (4,7%) per tahun Penurunan daya saing Efisiensitas produksi, peningkatan produk melalui perluasan areal tanam (keunggulan komparatif tinggi) dan intervensi pemerintah

3 Usaha lada masih diusahaakan dalam skala kecil, sehingga produktivitas sangat rendah Teknologi lada, daya serap(adopsi) para petani masih rendah Diperlukan revitalisasi pengemabangan lada nasional : pengguanaan budidaya yang baik (GAP)

4 M ETODE PENELITIAN Asumsi : umur usaha 15 tahun, varietas Natar 1 (4 ton/ha/tahun) Kelayakan finansial didefinisikan sebagai kemampuan untuk menghasilkan laba atau hasil untuk manajemen ( return to management ) minimum sebesar tingkat “normal” (Simatupang, 2005) Kelayakan berdasarkan NPV, IRR, Net B/C, Pay Back Period

5 Input tradable dan non-tradable Keunggulan komparatif suatu produk sering dianalisis dengan pendekatan Domestic Resource Cost Ratio (DRCR). Menurut Monke dan Pearson (1989) Guna memperoleh nilai DRCR, maka analisis yang digunakan adalah Policy Analysis Matrix (PAM). Hasil perhitungan biaya dan penerimaan privat maupun sosial dirinci menurut barang tradable dan nontradable yang selanjutnya disusun dalam satu PAM.

6 HASIL DAN PEMBAHASAN Usahatani lada dengan GAP menunjukkan secara finansial cukup menguntungkan Jika dilihat di PV, laba finansial sebesar Rp ,- (rata2 : Rp ,-/tahun) Dapat meningkatkan pendapatan petani (GAP konsisten) TC (15 tahun) : Rp ,- Produksi rata-rata lada diasumsikan sebesar 3,2 ton/ha mulai tahun ke-4 sampai 15, sedangkan pada tahun ke 3 (panen pertama), produksinya diasumsikan sebesar 2,4 ton/ha sehingga diperoleh total produksi sebesar kg dengan harga rata2 Rp ,-. (Semua harga non tradeable yang digunakan didapat dari shadow price ).

7 URAIAN PRIVATSOSIAL NPV235,881,319353,739,760 IRR53%72% Net B/C2,303,25 PaybackPeriod2 tahun 8 bulan2 tahun 9 bulan usahatani lada dengan menggunakan GAP lebih layak dan menguntungkan, baik secara finansial maupun ekonomi.

8 Dampak kebijakan pemerintah yang dianalisis dengan perhitungan Policy Anlysis Matrix (PAM) merupakan dampak kebijakan pemerintah dalam melindungi petani seperti pemberlakuan tarif impor untuk produk lada maupun input produksi seperti pupuk dan pestisida sebagai upaya mempertahankan eksistensi usaha dan sekaligus insentif bagi petani. Usahatani lada di Lampung menunjukkan adanya keuntungan privat (penrimaan berdasarakan nilai finansial > pengeluaran thd biaya input tradable dan non-tradable)

9 Mengukur daya saing usaha tani lada dapat dilakukan dengan pendekatan keunggulan kompetitif (privat : PCR) dan komparatif (ekonomi : DRCR) Rasio biaya privat (PCR)= C/(A-B), yaitu nisbah Private Cost Ratio biaya faktor domestik (C) terhadap nilai tambah (AB); semuanya dinilai dengan harga yang berlaku.

10 PCR = 0,33 Rasio ini berarti bahwa usahatani lada efisien dalam pemanfaatan komponen sumberdaya domestik DRCR = 0,25 Untuk mengahasilkan uang 1 rupiah hanya diperlukan biaya 0,25 rupiah

11 Untuk mengetahui dampak kebijakan terhadap harga input dapat dilihat dari koefisien proteksi input nominal (NPCI). NPCI = 0.99 Nilai ini berarti bahwa pengaruh subsidi pupuk dari pemerintah tidak terlalu berpengaruh bagi petani sebagai akibat masih tingginya harga pupuk dan pestisida di tingkat petani. Instrumen subsidi pupuk dari pemerintah tidak teralu terasa pengaruhnya di tingkat petani

12 NPCO > 1 (efektif) NPCO = 0,77 harga yang diterima petani masih lebih rendah dibanding harga internasional dengan tingkat proteksi sebesar 23 %. Sedangkan tingkat proteksi efektif yang diindikasikan oleh nilai EPC sebesar 0,75 % menunjukkan bahwa kebijakan pemerintah terhadap harga input dan output belum efektif.

13 KESIMPULAN Usahatani lada dengan menggunakan GAP lebih baik jika dibandingkan dengan teknologi yang digunakan petani pada saat ini. Usahatani lada ini memiliki keunggulan kompetitif dan komparatif sehingga memiliki daya saing di pasar internasional, bahkan dalam perdagangan bebas sekalipun. Namun, instrumen pemerintah seperti subsidi dan tarif belum efektif dalam membantu petani. Diperlukan pengadopsian GAP secara konsisten kepada petani.


Download ppt "DAYA SAING USAHATANI LADA DI LAMPUNG A BDUL M UIS H ASIBUAN DAN B EDY S UDJARMOKO B ALAI P ENELITIAN T ANAMAN R EMPAH DAN A NEKA T ANAMAN I NDUSTRI Nama."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google