Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pendahuluan  Harga komoditi dan input pertanian dipengaruhi oleh jenis kebijakan yg diambil oleh negara sedang berkembang.  Intervensi pemerintah :

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pendahuluan  Harga komoditi dan input pertanian dipengaruhi oleh jenis kebijakan yg diambil oleh negara sedang berkembang.  Intervensi pemerintah :"— Transcript presentasi:

1

2 Pendahuluan  Harga komoditi dan input pertanian dipengaruhi oleh jenis kebijakan yg diambil oleh negara sedang berkembang.  Intervensi pemerintah : produksi, marketing, konsumsi dan perdagangan  pajak + subsidi  Produksi : price support+input subsidy  Consumers : retail price control+import subsidy  Reserve stocks : price fluctuation+seasonal stabilization

3 Pentingnya Price Policies  Komoditi yg diintervensi pemerintah memegang peranan penting : pendapatan, konsumsi dan perdagangan negara  Kesejahteraan petani dan konsumen, pendapatan nasional, distribusi dan tingkat pertumbuhan ekonomi

4 Tujuan 1. Meningkatkan pendapatan petani  price support+subsidi harga input  petani Bangladesh : price support,subsidi input modern dan subsidi pupuk 2. Alat stabilisasi harga 3. Mempercepat pembangunan ekonomi  pajak sektor pertanian

5 PRICE SUPPORT :  Kebijakan pemerintah terhadap harga output  Definisi: kebijakan untuk membuat harga output di atas harga keseimbangan  Tujuan: meningkatkan produksi pertanian dengan mekanisme: harga output tinggi maka petani terdorong untuk meningkatkan produksi.

6 Dampak:  Produsen: mendapat keuntungan  Konsumen: mendapat kerugian karena harus membeli produk dengan harga yang lebih mahal seringkali dikombinasikan dengan kebijakan subsidi harga konsumen. Contoh:  Kebijakan harga dasar gabah  Ditetapkan sejak tahun 1970  Tujuan: memacu produksi beras dalam negeri dan meningkat pendapatan petani dan stabilisasi harga ( pada saat panen harga tidak terlalu rendah)

7 Cara menentukan harga dasar antara lain:  Berdasarkan harga pasar harga dasar ditetapkan lebih tinggi daripada harga pasar pada saat panen  Berdasarkan biaya produksi harga dasar minimal sama dengan biaya rata-rata yang dikeluarkan untuk memproduksi  Berdasarkan B/C rasio harga dasar ditetapkan berdasarkan perbandingan antara keuntungan dengan biaya. Jika B/C lebih dari 1 secara umum usahatani adalah untung.

8 INPUT SUBSIDY  Kebijakan pemerintah terhadap harga input  Definisi: kebijakan untuk menurunkan biaya produksi melalui penurunan harga input.  Tujuan : Meningkatkan produksi pertanian dengan mekanisme: harga input rendah----- biaya produksi turun ----petani dapat menggunakan input dengan cukup-----produksi meningkat

9 Dampak :  Produsen (petani) : mendapat keuntungan (harga input murah)  Konsumen : mendapat untung (produksi tinggi, harga lebih murah)  Pemerintah : harus mengeluarkan biaya untuk subsidi Contoh :  Subsidi harga pupuk (langsung : diberikan harga lebih murah kepada petani langsung, : diberikan bantuan biaya produksi kepada pabrik pupuk sehingga pupuk yang dihasilkan harganya lebih rendah)  Subsidi harga benih, pestisida, dll.

10 KEBIJAKAN PAJAK EKSPOR Ekspor: kegiatan menjual/memperdagangkan barang keluar wilayah (Negara) Ekspor terjadi karena suatu Negara menghasilkan barang tertentu lebih efisien daripada Negara lain. Misal  Thailand beras,  Brazil kopi  USA gandum,  Australia sapi, susu  Indonesia CPO, Kayu

11 Harga luar negeri tinggi produsen dalam negeri terdorong untuk menambah ekspor supply dalam negeri kurang harga dalam negeri naik produsen untung, konsumen rugi untuk melindungi konsumen dalam negeri ditetapkan kebijakan pajak ekspor (pajak yang dikenakan atas barang ekspor)

12 Dampak:  Harga ekspor naik ekspor turun  Harga dalam negeri turun konsumsi dalam negeri meningkat, produksi turun  Pemerintah mendapat pendapatan dari pajak  Dalam jangka panjang stabilitas harga dalam negeri, menurunkan biaya hidup penduduk, diversifikasi pertanian, distribusi pendapatan

13 KEBIJAKAN PAJAK DAN KUOTA IMPOR  Impor : kegiatan menjual/memperdagangkan barang dari suatu wilayah (Negara)  Perdagangan bebas lebih efisien, konsumen untung, produsen dalam negeri rugi untuk melindungi produsen dalam negeri terhadap barang-barang impor dalam jangka waktu tertentu agar produen dalam negeri dapat bersaing ditetapkan kebijakan tarif dan kuota impor.

14 TARIF IMPOR (Bea Masuk)  Pajak yang dikenakan atas barang yang diimpor. Dampak:  Meningkatkan harga barang impor di dalam negeri-----konsumen rugi (konsumsi berkurang),produsen untung (meningkatkan prosuksi dalam negeri)  Pemerintah mendapatkan pendapatan dari pajak impor.

15 KUOTA IMPOR  Hambatan/pembatasan kuantitatif dari barang impor  Jumlah maksimum barang yang dapat diimpor Dampak:  Meningkatkan harga barang impor di dalam negeri----- konsumsi dalam negeri berkurang, produksi dalam negeri meningkat Persamaan pengaruh tarif dan kuota impor:  Meningkatkan harga dalam negeri  Menurunkan konsumsi dalam negeri  Meningkatkan produksi dalam negeri

16 Perbedaan pengaruh tarif dan kuota impor:  Penerimaan pemerintah Tarif : menambah penerimaan pemerintah Kuota: penerimaan pemerintah menjadi keuntungan importer. Keuntungan importer dapat diperoleh pemerintah dengan menunjuk BUMN sebagai importer

17  Perbedaan reaksi terhadap pergeseran permintaan Tarif memenuhi penambahan permintaan dengan menambah jumlah impor Kuota memenuhi peningkatan permntaan dengan meningkatkan harga dalam negeri sehingga mendorong produksi meningkat (tidak dapat memenuhi dengan menambah jumlah impor).  Penyimpangan Kuota memungkinkan importer melobi birokrasi untuk memberi jatah impor yang lebih banyak


Download ppt "Pendahuluan  Harga komoditi dan input pertanian dipengaruhi oleh jenis kebijakan yg diambil oleh negara sedang berkembang.  Intervensi pemerintah :"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google