Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Anggota kelompok: - Iduar geraldy - Muhammad ali - Muhammad mirza jatnika - Pandu teguh - Syarif - Arifurqon Abdillah.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Anggota kelompok: - Iduar geraldy - Muhammad ali - Muhammad mirza jatnika - Pandu teguh - Syarif - Arifurqon Abdillah."— Transcript presentasi:

1 Anggota kelompok: - Iduar geraldy - Muhammad ali - Muhammad mirza jatnika - Pandu teguh - Syarif - Arifurqon Abdillah

2 E-government didefinisikan sebagai penggunaan TIK seperti internet dan web sebagai alat untuk mencapai pemerintahan yang lebih baik dengan memungkinkan hasil kebijakan yang lebih baik. Layanan berkualitas tinggi, Dan keterlibatannya lebih besar dengan warga. (OECD, 2004:11)

3  Tujuan utama E-Gov: peningkatan efisiensi, kenyamanan, serta aksesibilitas yang lebih baik dari pelayanan publik.

4  Customer (G2C): Government to Citizens (G2C) Tipe G2C ini merupakan aplikasi e-Government yang paling umum, yaitu dimana pemerintah membangun dan menerapkan berbagai portofolio teknologi informasi dengan tujuan utama untuk memperbaiki hubungan interaksi dengan masyarakat.  Business (G2B): Government to Business (G2B) Salah satu tugas utama dari sebuah pemerintahan adalah membentuk sebuah lingkungan bisnis yang kondusif agar roda perekenomian sebuah negara dapat berjalan sebagaimana mestinya.

5  Government to Governments (G2G): untuk memperlancar kerjasama antar negara dan kerjasama antar entiti-entiti negara (masyarakat, industri, perusahaan, dan lain-lain) dalam melakukan hal-hal yang berkaitan dengan administrasi perdagangan, proses-proses politik, mekanisme hubungan sosial dan budaya.  Government to Employees (G2E): aplikasi e-Government juga diperuntukkan untuk meningkatkan kinerja dan kesejahteraan para pegawai negeri atau karyawan pemerintahan yang bekerja di sejumlah institusi sebagai pelayan masyarakat.

6  Agency benefits  biaya yang lebih rendah untuk komunikasi dengan warga dan bisnis–e-bisnis telah menawarkan cara tambahan untuk berkomunikasi dengan orang-orang yang dapat menggunakan biaya jauh lebih sedikit, sebagai bentuk lain dari pelayanan  meningkatkan efisiensi sumber daya –kemampuan untuk berbagi informasi dengan instansi lain melalui sarana elektronik. Surat elektronik digunakan untuk mengirim lampiran yang telah menjadi keuntungan besar bagi lembaga, mengurangi biaya pengiriman informasi berbasis kertas dan mengurangi waktu untuk mentransfer informasi.

7  Consumer financial benefits  permintaan informasi yang lebih cepat –Sebagai ganti untuk meminta informasi yang akan dikirim melalui pos, atau menghadiri kantor pemerintah untuk meminta informasi secara langsung, sekarang dapat mengakses informasi secara langsung dari situs web lembaga atau mengajukan permintaan elektronik untuk informasi  akses lebih cepat untuk dokumen dan form – pepatah lama mengatakan bahwa 'waktu adalah uang' telah semakin menjadi relevan bagi orang-orang sehingga kemampuan layanan online delivery channel mempercepat perputaran dokumen dan dipandang sebagai cara yang sangat bermanfaat.

8  Social benefits  Penyediaan layanan yang lebih cepat – sebagai komponen kunci dari strategi pelayanan. Sebuah lembaga menyediakan kapasitas yang lebih besar untuk menangani pertanyaan-pertanyaan rutin, sehingga membebaskan counter dan staf telepon untuk menangani masalah-masalah yang lebih kompleks. Orang-orang dapat mengakses informasi secara langsung dari internet tanpa harus mengunjungi lembaga, sehingga meningkatkan tingkat layanan secara signifikan.

9  Pelayanan 24 jam – orang dapat mencari informasi di luar jam kerja. Sebagai contoh, banyak orang yang mengambil keuntungan dari kemampuan untuk mengajukan pengembalian pajak out-of- hours.  Self-service – orang sekarang dapat mengakses informasi secara sendiri. membuat ketersediaan informasi pada waktu yang tepat untuk pengambilan keputusan. Ini memberikan manfaat yang kuat dinyatakan dalam hal pengetahuan yang lebih besar dan meningkatkan kapasitas pengambilan keputusan.

10  Peningkatan kemampuan untuk menemukan informasi – bagi sebagian orang, kemampuan untuk mencari informasi telah menjadi manfaat terbesar. Hal ini memungkinkan mereka untuk memahami lebih lanjut tentang pemerintah mereka dan untuk menemukan program dukungan yang memenuhi kebutuhan spesifik mereka.  Jangkauan informasi yang lebih luas kepada masyarakat – orang umumnya menuntut peningkatan akses terhadap informasi elektronik yang diterbitkan, didukung oleh dan transaksi elektronik. Penetrasi informasi dan kemampuan transaksi berbasis adalah meningkatkan jangkauan pemerintah untuk warga negara dan bisnis, dan dari masyarakat kepada pemerintah.

11  Komunikasi yang lebih baik dengan masyarakat pedesaan dan terpencil – di masa lalu orang-orang dari masyarakat pedesaan dan terpencil secara keseluruhan yang berkaitan dengan akses agak kurang beruntung dibandingkan dengan orang-orang di metropolitan. Meningkatkan kemungkinan bagi masyarakat daerah dan pedesaan memiliki tingkat yang sama dari akses informasi dan transaksi pemerintah, dan harapan layanan mereka selaras dengan kemampuan yang disempurnakan teknologi.,

12 Faktor-faktor ini termasuk :  mengukur dan mengelola manfaat – tanpa rezim formal yang meliputi hasil yang terukur, metrik, baseline dan akuntabilitas, beberapa manfaat yang direncanakan dari pelaksanaan Strategi Online Pemerintah mungkin berisiko.  mengartikulasikan manfaat yang jelas dan dapat dicapai – kemampuan mereka secara jelas untuk mengartikulasikan dan mengkomunikasikan manfaat target intra-lembaga, antar lembaga dan stakeholder lintas yurisdiksi - dan memasukkan mereka dalam kasus bisnis - akan menjadi semakin penting untuk memastikan manfaat yang sepenuhnya dipahami dan disadari.

13  mengelola online secara kompleksitas dan user akses – bukti yang dikumpulkan menunjukkan ada potensi pengurangan manfaat bagi lembaga dan pengguna karena persepsi tentang akses dan kegunaan program online pemerintah – dengan teknologi Internet dan kegunaan dari layanan dan akses ke komputer.  kepercayaan publik kepada layanan online pemerintah – orang menunjukkan bahwa, secara keseluruhan, tingkat kepercayaan terhadap keamanan yang ditawarkan oleh situs web pemerintah yang tinggi atau sangat tinggi. Sementara ini adalah hasil yang baik, ada beberapa kekhawatiran tertentu yang sedang berlangsung tentang keamanannya, takut akan spam dari memberikan alamat , dan transaksi dari penyimpanan pemerintah atau sejarah interaksi.

14 An e-government lifecycle memiliki unsur-unsur unik sebagai berikut:  ketika sebuah program sedang dalam cakupan, itu adalah waktu dari inovasi ketika penelitian meningkat menjadi: – permintaan dan dampak dan mekanisme yang akan memberikan tujuan-tujuan ini yang diperlukan. – pembenaran dan pemahaman dari manfaat / biaya akan dibutuhkan, sehingga nilai sosial dapat dipahami.

15  sebagai sebuah program yang sedang dirancang dan dibangun akan ada kebutuhan untuk eksplorasi dan eksperimentasi untuk menemukan cara terbaik untuk: – desain langsung dan penyebaran program. – memastikan layanan terlibat dengan target pengguna. – mengintegrasikan program, terutama lintas instansi. – memberikan solusi kepada warga negara-sentris.

16  setelah program dijalankan, itu perlu didukung melalui transformasi dari agenda: – pemantauan penggunaan dan penerimaan level. – umpan balik untuk memahami perubahan persepsi yang akan muncul untuk posisi dan kesesuaian isi program dan mekanisme pengiriman. – pembelajaran yang berulang dan pengalaman oleh lembaga, pemerintah dan pengguna. – siklus perbaikan dan pembaharuan.

17  Fase I Persiapan – Pembuatan Website (Web presence) sebagai media Informasi dan keperluan internal lembaga.  Fase II Pematangan – Adanya Interaksi dengan Masyarakat dan Stakeholder melalui mediaTIK ( , Forum, SMS, Milis)

18  Fase III Pemantapan – Adanya Transaksi melalui pelayanan kepada masyarakat dengan sistem Online.  Fase IV Pemanfaatan (Transformasi) – Pemanfaatan aplikasi Government to Government (G2G), Government to Business (G2B), Government to Consumers (G2C)

19  E-government didefinisikan sebagai penggunaan TIK untuk mencapai pemerintahan yang lebih baik dengan memungkinkan hasil kebijakan yang lebih baik.  Model-model dalam egovernment: • Government to Citizens (G2C) • Government to Business (G2B) • Government to Government (G2G) • Government to Employees (G2E)

20  Tujuan utama E-Gov: peningkatan efisiensi, kenyamanan, serta aksesibilitas yang lebih baik dari pelayanan publik.  Egovernment mempunyai 4 fase dalam pengembangannya, yaitu: • Fase I Persiapan • Fase II Pematangan • Fase III Pemantapan • Fase IV Pemanfaatan (Transformasi)

21  Government- di%20Indonesia%20dan%20Dunia.pdf Government- di%20Indonesia%20dan%20Dunia.pdf  ocuments/B6AU03%20E- government%20Benefits%20Study.pdf ocuments/B6AU03%20E- government%20Benefits%20Study.pdf  s/083/e-government.pdf s/083/e-government.pdf

22

23


Download ppt "Anggota kelompok: - Iduar geraldy - Muhammad ali - Muhammad mirza jatnika - Pandu teguh - Syarif - Arifurqon Abdillah."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google