Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

RULE of LAW Perkuliahan AGROKLIMATOLOGI 1. Tepat waktu. Toleransi Keterlambatan max. 15 menit & jika lewat maka tidak diizinkan mengikuti perkuliahan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "RULE of LAW Perkuliahan AGROKLIMATOLOGI 1. Tepat waktu. Toleransi Keterlambatan max. 15 menit & jika lewat maka tidak diizinkan mengikuti perkuliahan."— Transcript presentasi:

1

2

3 RULE of LAW Perkuliahan AGROKLIMATOLOGI 1. Tepat waktu. Toleransi Keterlambatan max. 15 menit & jika lewat maka tidak diizinkan mengikuti perkuliahan. 2. Jumlah Kehadiran Perkuliahan minimal 75% dan 100% utk kehadiran Praktikum. 3. Izin tidak mengikuti kuliah/praktikum hanya akan diberikan pada kondisi emergency spt; (Sakit, Melahirkan, Menikah, Kemalangan Keluarga), & izin harus dibuat dalam bentuk surat tertulis (sangat tidak diterima dlm bentuk sms/tlp). 4. Mhs wajib mengerjakan setiap tugas perkuliahan/praktikum yg diberikan. Sanksi bagi yg tdk mengerjakan tugas maka diberi kesempatan utk mengulang mata kuliah ini pd tahun yg akan datang. 5. Dalam perkuliahan tidak diperkenankan ; - Memakai Sandal, pakaian yg tidak sopan spt; celana robek2, rok mini, you can see dan Kaos Oblong. - Mengaktifkan HP 6. Mhs harus memiliki literatur/buku, dan referensi2 dari berbagai sumber yg berhubungan dgn perkuliahan.

4 I. PENGERTIAN * CUACA (WEATHER) Nilai sesaat dr atmosfer serta perubahan dlm jangka pendek (<1 – 24 jam) di suatu tempat di permukaan bumi. Cth: data curah hujan di jambi pada pukul 7.00 WIB tgl 1/9/2000 Nilai unsur-unsur cuaca saat demi saat selama 24 jam di suatu tempat akan mengakibatkan pola siklus yang disebut perubahan cuaca diurnal. * IKLIM (CLIMATE) - Sintesis atau kesimpulan dr perubahan nilai unsur-unsur cuaca dlm jangka panjang di suatu tempat atau pd wilayah (±30 th). - Terbentuk dr data cuaca yg dpt mewakili secara benar (representative) keadaan atm suatu tempat yg luas dan dlm jangka wkt sepanjang mungkin. PENGERTIAN DAN RUANG LINGKUP

5 * METEOROLOGI Cabang ilmu pengetahuan yang membahas pembentukan dan gejala perubahan cuaca serta fisika yang berlangsung di atmosfir. * KLIMATOLOGI Ilmu iklim yaitu cab. Ilmu pengetahuan yang membahas sintesis atau statistik unsur-unsur cuaca hari demi hari dalam periode bbrp tahun di sutu tempat atau wilayah. * AGROKLIMATOLOGI Suatu ilmu yang mempelajari hubungan antara unsur-unsur iklim dengan produksi pertanian.

6 Unsur-unsur cuaca/iklim: a. Radiasi surya : Intensitas, kualitas dan lama penyinaran (periodisitas) b. Suhu udara dan suhu tanah c. Tekanan udara d. Angin e. Evaporasi dan evapotranspirasi f. Kelembaban udara g. Pembentukan awan dan hujan

7 1. Pancaran radiasi surya 2. Letak lintang (latitude) 3. Ketinggian tempat (altitude) 4. Posisi tempat thd lautan 5. Pusat tekanan tinggi dan rendah 6. Aliran massa udara 7. Halangan oleh pegunungan 8. Arus laut 9. Unsur cuaca/iklim 1. Penerimaan radiasi dan lama penyinaran 2. suhu udara 3. kelembaban udara 4. tekanan udara 5. Kec. Dan arah angin 6. Evaporasi 7. Presipitasi 8. suhu tanah Distribusi tipe cuaca dan tipe iklim Faktor pengendali Unsur-unsur iklim Gambar 1. Mekanisme pembentukan cuaca dan iklim

8 Cuaca dan ikim tanah Manusia Hama & penyakit tanaman ternak Kuantitas dan kualitas hasil pertanian Hubungan iklim dan komponen pertanian

9 Menunjang usaha peningkatan produksi pertanian dengan mengadakan kegiatan ; 1.Peramalan produksi yang lebih tepat dengan berpegangan pada data cuaca. 2. Mengadakan pengaturan pola tanam meliputi jadwal pergiliran tanaman, pemilihan kultivar untuk penanaman tumpang sari. 3. Melakukan kontrol terhadap kondisi lingkungan yg ada disekitar tanaman dan hewan. Utk ling. Mikro penggunaan berbagai jenis mulsa, naungan, rumah kaca. Pengendalian kec.angin dengan menanam pohon pelindung, mencegah frost. Manfaat :

10 iklim dalam pembangunan pertanian berkaitan dengan 5 aspek atau kegiatan (Las, Fagi & Pasandaran, 1999 dalam Surmaini, dkk.), yaitu : 1.Pengembangan wilayah dan komoditas pertanian seperti kesesuaian lahan, perencanaan tata ruang, pemwilayahan agroekologi dan komoditi, sistem informasi geografi (GIS) dan lain-lain 2.Perencanaan kegiatan operasional (budidaya) pertanian, seperti perencanaan pola tanam, pengairan, pemupukan, PHT (pengendalian hama terpadu), panen, dan lain-lain 3.Peramalan dan analisis sistem pertanian, seperti daya dukung lahan, ramalan produksi, pendugaan potensi hasil dan produktivitas pertanian 4.pengelolaan dan konservasi lahan (tanah dan air) 5.Menunjang kegiatan penelitian komoditas dan sumberdaya lahan serta pengkajian teknologi pertanian, terutama dalam merumuskan atau menyimpulkan hasilnya.

11 Informasi iklim sangat dibutuhkan dalam mengidentifikasi potensi dan daya dukung wilayah untuk penetapan strategi dan arah kebijakan pengembangan wilayah, seperti:  pola tanam  cara pengairan  pemwilayahan agroekologi dan komoditi. Pemwilayahan komoditi pertanian dapat disusun berdasarkan agroklimat, karena tiap jenis tanaman mempunyai persyaratan tumbuh tertentu untuk berproduksi optimal. Suatu tanaman yang tumbuh, berkembang dan berproduksi optimal secara terus-menerus memerlukan kesesuaian iklim. Kondisi kesesuaian tersebut memungkinkan suatu wilayah untuk dikembangkan menjadi pusat produksi suatu komoditi pertanian Kajian sumberdaya agroklimat pada strata ini harus sejajar dan padu dengan kajian tanah, sosial ekonomi dan faktor produksi lainnya. Informasi iklim yang dibutuhkan dalam pengembangan wilayah adalah identifikasi dan interpretasi potensi dan kendala iklim berdasaran data meteorologi, seperti curah hujan, suhu udara, radiasi surya dan unsure iklim lainnya. Pada kajian yang lebih kuantitatif data iklim dibutuhkan sebagai input utama dalam pemodelan/simulasi pendugaan potensi produksi atau produktivitas dan daya dukung lahan.

12 Keadaan iklim aktual (cuaca) pada periode tertentu sangat menentukan: pola tanam  jenis komoditi,  teknologi usahatani,  pertumbuhan,  produksi tanaman,  serangan hama/penyakit  dan lain-lainnya. Apalagi sistem usahatani pada lahan kering, berbagai unsur iklim terutama pola dan distribusi curah hujan sangat dominan terhadap produksi. Dalam praktek, iklim dan cuaca sangat sulit untuk dimodifikasi/dikendalikan sesuai dengan kebutuhan, kalaupun bisa memerluan biaya dan teknologi yang tinggi. Untuk itu, pendekatan yang memerlukan input rendah adalah menyesuaikan kegiatan budidaya dan paket teknologi pertanian dengan iklim dan cuaca yang ada pada suatu wilayah.

13 Efektivitas dan efisiensi pestisida untuk pengendalian hama dan penyakit juga sangat ditentukan oleh curah hujan, suhu udara dan kelembaban. Pengendalian hama terpadu (PHT) dengan menggunakan musuh alami yang dimungkinkan atas dasar pengetahuan tentang iklim dan cuaca. Faktor cuaca, suhu, curah hujan, kelembaban dan faktor cuaca lainnya dapat mempengaruhi cara dan keberhasilan pengendalian hama penyakit, baik yang dilakukan dengan cara kimiawi, hayati maupun kultur teknis. Kegiatan operasional pertanian memerlukan prakiraan cuaca /iklim yang lebih akurat dan kuantitatif dalam periode harian, dasarian, bulanan atau musiman. Ini dapat dilakukan melalui pengembangan /penerapan sistem analisis dan teknik prakiraan cuaca dan pendugaan iklim yang lebih kuantitatif dengan model statistik. Akurasi analisis dalam prakiraan tersebut sangat tergantung pada ketersediaan, sebaran dan mutu data meteorologi.


Download ppt "RULE of LAW Perkuliahan AGROKLIMATOLOGI 1. Tepat waktu. Toleransi Keterlambatan max. 15 menit & jika lewat maka tidak diizinkan mengikuti perkuliahan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google