Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Sifat - sifat koloid dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Sifat - sifat koloid dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari."— Transcript presentasi:

1 sifat - sifat koloid dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

2 Standar Kompetensi: Menjelaskan sistem dan sifat koloid serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari. Kompetensi Dasar: 5.2Mengelompokkan sifat - sifat koloid dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

3 Sistem koloid terdiri atas fase terdispersi dengan ukuran tertentu dalam medium pendispersi. Zat yang didispersikan disebut fase terdispersi, sedangkan medium yang digunakan untuk mendispersikan disebut medium pendispersi.

4 NoNo SuspensiLarutanKoloid 1 Heterogen Homogen, tak dapat dibedakan walaupun menggunakan mikroskop ultra. Homogen secara makroskopis tetapi heterogen jika diamati dengan mikroskop ultra. 2 Salah satu atau semua partikel lebih dari 100 nm Semua partikel berdimensi (panjang, lebar atau tebal) kurang dari 1 nm Partikel berdimensi antara i nm – 100 nm 3 Dua faseSatu faseDua fase 4 Tidak stabilstabilPada umumnya stabil 5Dapat disaringTidak dapat disaringTidak dapat disaring kecuali dengan penyaringan ultra

5

6 sifat-sifat koloid 1. Efek Tyndall Oleh larutan, berkas sinar diteruskan sehingga jejaknya tak terlihat; sedang oleh partikel- parlikel koloid dan suspensi, berkas sinar dihamburkan sehingga jejaknya terlihat. 1. Efek Tyndall Oleh larutan, berkas sinar diteruskan sehingga jejaknya tak terlihat; sedang oleh partikel- parlikel koloid dan suspensi, berkas sinar dihamburkan sehingga jejaknya terlihat.

7 Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mengamati efek Tyndall ini, antara lain: sorot lampu mobil pada malam yang berkabut. sorot lampu proyektor dalam gedung bioskop yang berasap/berdebu. berkas sinar matahari melalui celah daun pohon-pohon pada pagi hari yang berkabut.

8 2. Gerak Brown Gerak Brown menunjukkan kebenaran teori kinetik molekul yang menyatakan bahwa molekul- molekul dalam zat cair senantiasa bergerak. Gerak Brown terjadi sebagai akibat tumbukan yang tidak seimbang dari molekul - molekul medium terhadap partikel Dalam suspensi tidak menjadi gerak Brown karena ukuran partikel cukup besar. 2. Gerak Brown Gerak Brown menunjukkan kebenaran teori kinetik molekul yang menyatakan bahwa molekul- molekul dalam zat cair senantiasa bergerak. Gerak Brown terjadi sebagai akibat tumbukan yang tidak seimbang dari molekul - molekul medium terhadap partikel Dalam suspensi tidak menjadi gerak Brown karena ukuran partikel cukup besar. Arah tumbukan molekul medium dengan partikel zat terdispersi: (a) larutan (b) koloid (c) suspensi

9 3. Muatan Koloid Elektroforesis Partikel koloid dapat bergerak dalam medan listrik. Hai ini menunjukkan bahwa partikel koloid tersebut bermuatan. Pergerakan partikel koloid dalam medan listrik ini disebut elektroforesis Adsorpsi Partikel koloid memiliki kemampuan menyerap berbagai macam zat pada permukaannya. Penyerapan pada permukaan ini disebut adsorpsi. Muatan koloid terjadi karena adsorpsi ion- ion tertentu.

10 4. Koagulasi

11 5. Koloid Pelindung Pada beberapa proses, suatu koloid harus dipecahkan. Misalnya, koagulasi lateks. Dilain pihak, koloid perlu dijaga supaya tidak rusak. Suatu koloid dapat distabilkan dengan menambahkan koloid lain yang disebut koloid pelindung. Koloid pelindung ini akan membungkus partikel zat terdispersi, sehingga tidak dapat lagi mengelompok Contoh: Pada pembuatan es krim digunakan gelatin untuk mencegah pembentukkan kristal besar es atau gula. Cat dan tinta dapat bertahan lama karena menggunakan suatu koloid pelindung. Zat-zat pengemulsi, seperti sabun dan detergen, juga tergolong koloi pelindung.

12

13 7. Koloid Liofil dan Koloid Liofob Sol HidrofilSol Hidrofob  Mengadsobsi mediumnya.  Dapat dibuat dengan konsentrasi yang relatif besar.  Tidak mudah digumpalkan dengan penambahan elektrolit.  Viskositas lebih besar daripada mediumnya.  Bersifat reversible.  Efek Tyndal lemah.  Tidak mengadsorbsi mediumnya.  Hanya stabil pada konsentrasi kecil.  Mudah menggumpal pada penambahan elektrolit.  Viskositas hampir sama dengan mediumnya.  Tidak reversible.  Efek Tyndal lebih jelas.

14 8. Pengolahan Air Bersih P engolahan Pengolahan air bersih didasarkan pada sifat-sifat koloid, yaitu koagulasi dan adsorpsi. Air sungai atau air sumur yang keruh mengandung lumpur koloidal dan kemungkinan juga mengandung zat-zat warna, zat pencemar seperti limbah detergen dan pestisida. Air Bahan-bahan yang diperlukan untuk pengolahan air adalah tawas (aluminium sulfat), pasir, klorin atau kaporit, kapur tohor, dan karbon aktif. Bersih Tawas berguna untuk menggumpalkan lumpur koloidal, sehingga lebih mudah disaring. Tawas juga membentuk koloid Al(OH)3 yang dapai mengadsorpsi zat-zat warna atau zat-zat pencemar sepeni ddergen dan pestisida.

15


Download ppt "Sifat - sifat koloid dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google