Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

I ntellegency E motional S piritual C reativity A dversity Chairul Maulidi

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "I ntellegency E motional S piritual C reativity A dversity Chairul Maulidi"— Transcript presentasi:

1 I ntellegency E motional S piritual C reativity A dversity Chairul Maulidi

2 Apakah Kecerdasan itu? Wecshler (1939): Kumpulan kapasitas seseorang untuk bereaksi searah dgn tujuan, berpikir rasional dan mengelola lingkungan secara efektif Stockton (1921): Kemampuan untuk mempengaruhi proses memilih yg berprinsip pada kesamaan Spearman (1921): aktivitas itelektual tergantung pd General and Specific Factor (GS Factors) Cattel and Horn (1968): hierarchical model of intelligence, faktor G sbg pusat kecerdasan manusia Guilford (1967): structure of intellect model (SOI Model), kecerdasan memiliki 3 dimensi: Operations (apa yg dilakukan); Contents (informasi yg ditampilkan); Product (bentuk pemrosesan informasi). Kamus Psikologi (2002): kecerdasan mencakup tiga fakor: 1.Kemampuan menggunakan konsep abstrak; 2.Kemampuan menghadapi situasi baru; 3.Kemampuan memahami.

3 Kecerdasan adl potensi dasar seseorang utk berpikir, menganalisis dan mengelola tingkah lakunya di dalam lingkungan Ciri Kecerdasan: dapat menilai, memahami secara menyeluruh, memberi alasan dengan baik. Faktor yg mempengaruhi kecerdasan: a.Pembawaan (kapasitas/batas kesanggupan) b.Kematangan (terkait kesiapan dan umur) c.Pembentukan (pengaruh luar) d.Minat dan Kebebasan (dlm memecahkan masalah) RangkumAN TEORI

4 Seseorang dgn IQ tinggi tapi EQ rendah, cenderung mengalami kegagalan yg lebih besar dibanding seseorang dgn IQ rata-rata tapi EQ tinggi (Goleman, 1996) Dalam dunia kerja : peran EQ 85% dan IQ 15% Perlu mengembangkan keterampilan dan pengetahuan (IQ) juga harus menampilkan EQ sebak-baiknya. SQ juga perlu dilatih untuk membangkitkan ketulusan hati terhadap profesi. Lebih baik lg disertai AQ untuk pandai menjadikan tantangan menjadi peluang. Idealnya dengan IQ, EQ, SQ, dan AQ anda akan sukes meniti karir, InsyaAllah.. o:-p

5 Isyu Terkait 1.Kehidupan Gagal Menjalankan Fungsinya Membangun SDM Berkepribadian Bermutu 2.Intelektual adalah Pembantu yang Baik, namun Ia Penguasa yang Buruk Benjamin Netanyahu Adolf Hittler Leonardo da Vinci William James Sidi Kim Ung Yong Napoleon Bonaparte Benjamin Franklin

6 INTELLEGENCE QUOTIENT

7 Intellegence Quotient Kapasitas umum seseorang untuk mengerjakan sesuatu Berhubungan dgn penalaran / berfikir Keseluruhan kemampuan individu untuk berfikir dan bertindak secara logis, terarah, serta mengolah dan menguasai lingkungan secara efektif (Pali, 1993) Pengukuran IQ (Bined, 1964) Very Superior : > 130 Superior : 120 – 129 Bright Normal : 110 – 119 Average : 90 – 109 Dull Normal : 80 – 89 Borderline : 70 – 79 Mental Defective : < 69

8 IQ baik dan terstandar = memiliki kemantapan pemahaman ttg potensi diri & pengembangannya utk kegiatan2 kreatif dan produktif di kehidupan sehari-hari maupun sbg pelaku profesi Namun, selanjutnya disadari bahwa kecerdasan manusia memiliki banyak rumpun : 1.Intellegence Quotient 2.Emotional Quotient 3.Spiritual Quotient 4.Adversity Quotient 5.Creativity Quotient Situasi kerja kondusif dapat dicipta melalui pemberian motivasi dan peluang kerja yg berfokus pada kelebihan yang dimiliki masing- masing individu

9 Emotional QUOTIENT

10 Kemampuan untuk mengenali perasaan sendiri, perasaan orang lain, me motivasi diri, mengelola emosi dgn baik, dan ber hubungan dgn orang lain (Goldman) Kemampuan mengerti dan mengendalikan emosi (Salovely) Kemampuan mengindra, memahami, dan menerapkan kekuatan effectively, ketajaman emosi sbg sumber energi, informasi, dan pengaruh (Sawaf) Bertanggungjawab atas harga diri, kesadaran diri, kepekaan sosial, dan adaptasi sosial (Seagel)  EQ Tinggi adalah ber empati, mengungkapkan dan memahami pe rasa an, mengendalikan amarah, ke mandiri an, kemampuan menyesuaikan diri, disukai, mampu memecahkan masalah antar pribadi, ke tekun an, ke setiakawan an, ke ramah an, dan sikap normal. Emotional Quotient

11 Perilaku cerdas emosi :  Menghargai emosi negatif org lain  Sabar menghadapi emosi negatof org lain  Sadar dan menghargai emosi diri  Mengendalikan emosi negatif untuk membina hubungan  Peka terhadap emosi orang lain  Tidak bingung menghadapi emosi orang lain  Tidak menganggap lucu emosi org lain  Tidak memaksa apa yg harus dirasakan  Tidak harus membereskan emosi orang lain  Saat emosional adalah saat mendekatkan

12 Meningkatkan EQ 1.Paham peran emosi dan memungkinkan anda merasakan perbedaan besar dlm bgm mengendalikan emosi 2.Mengekspresikan kenyataan bahwa tdk seorangpun memiliki perasaan yg sama ttg persoalan yg serupa 3. Mengekang emosi adh tindakan tidak sehat dan mengarahkan ke cara-cara negatif 4.Mempertajam intuisi pemecahan masalah ketika menghadapi masalah yg tdk dpt kita kontrol 5.Mengetahui keterbatasan diri dan tahu kpn mengubah strategi 6.Memungkinkan orang lain utk jadi diri sendiri, tanpa memaksakan harapan kita pada mereka 7. Menghargai diri sendiri dan menghargai potensi untuk pertumbuhan diri 8.Memahami pentingnya kasih sayang, perhatian, dan berbagi bersama Meningkatkan EQ

13 Spiritual QUOTIENT

14 Kecerdasan spiritual adalah sumber yg mengilhami, menyemangati, dan mengikat diri kepada nilai-nilai kebenaran tanpa batas waktu (Germanto, 2001) V. S. Ramachandran and Team, Neurologics California University, menemukan titik tuhan (God Spot) di dalam otak manusia, yg bersinar dan bergetar ketika berbicara topik spiritual dan agama Tokoh paling berpengaruh sepanjang masa, pembentuk arah sejarah peradaban, hampir semuanya adalah pemimpin/penggerak spiritual: - Muhammad, - Issac Newton, - Isa (Jesus), - Sidharta Gautama, - Kong Hu Chu, - St Paul Sipiritual Quotient

15 Ciri SQ Tinggi (Dimitri) : 1.Memiliki prinsip dan visi yang kuat: Kebenaran, keadilan, dan kebaikan 2.Mampu melihat kesatuan dalam keanekaragaman 3.Mampu memaknai setiap sisi kehidupan 4.Mampu mengelola dan bertahan dalam kesulitan dan penderitaan Seorang Pelaksana Profesi memahami harkat diri nya yang telah tuhan tetapkan untuk ia hidup di dunia dan kelak akan diminta pertanggung jawaban atas perbuatan hidupnya di dunia Ikhlas, berbuat sebaik dan sebenar mungkin, profesi sbg perwujudan ibadah bekal, yang akan dipertanggungjawabkan di hadapan Tuhan kelak

16 Creativity QUOTIENT

17 Potensi utk memunculkan penemuan baru di bidang apapun Lima ciri kreatif menurut Guil Ford: 1.Ke lancar an memproduksi banyak ide 2.Ke luwes an mengajukan bnyk pendekatan pemecahan masalah 3.Ke asli an melahirkan gagasan 4.Penguraian secara terpe rinci 5.Perumusan kembali persoalan melalui cara ber beda CQ Tinggi >> mampu merubah bentuk THREAT menjadi CHALLENGE kemudian menjadi OPPORTUNITY. Daya kreativitas membangkitkan SELF CONFIDENCE dan OPTIMISME masyarakat akan masa depan. Kreativitas bersifat rasional bukan hanya angan- angan, dapat diaplikasikan Creativity Quotient

18 M emunculkan Kreativitas : 1.Kuantitas Gagasan; mengumpulkan banyak gagasan untuk dipilih 2.Teknik Brainstorming; memadukan bebeerapa gagasan 3.Sinektik; menggunakan metafora dan analogi 4.Memfokuskan tujuan; melalui visualisasi kuat persoalan yg dipikirkan sedang terjadi P elaksana profesi hrs mampu menghasilkan ide-ide baru dlm meningkatkan daya saing, tdk diam, menginginkan perubahan kearah kehidupan yg lebih baik, reformatif, dan tidak statis

19 Adversity QUOTIENT

20 Adalah kecerdasan seseorang utk bertahan menghadapi kesulitan dan mampu mengatasi tantangan hidup Seseorang ber-AQ tinggi akan lebih mampu mewujudkan cita-cita dibanding yang memiliki AQ rendah (Stoltz) : 1.AQ Tingkat Quitters ; menyerah setelihat melihat tebing terjal 2.AQ Tingkat Campers ;berhenti di tengah jalan, mencari jalan lain 3.AQ Tingkat Climbers ; maju terus AQ bukan sekadar anugerah yang bersifat given, ia dapat dibentuk Adversity Quotient

21 Fakta bahwa peningkatan AQ para karyawan, membuat perusahaan lebih mudah melakukan perubahan strategis

22 Pemecahan masalah dapat dilakukan dengan Zero Mind Proces; melepas belenggu mental, maka emosi terkendali, terjadi ketenangan batin, berserah diri kepada Tuhan, kemudian akal/logika berpikir. Maka potensi energi dan nilai spiritual muncul dan bangkit, tercipta dalam bentuk aplikasi nyata.

23 Thanx...!!


Download ppt "I ntellegency E motional S piritual C reativity A dversity Chairul Maulidi"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google