Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ESTETIKA Alamat: Graha Nusantara Kav B2 Sambirejo, Wedomartani, Ngemplak, Sleman. Yuli Sectio Rini, M.Hum.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ESTETIKA Alamat: Graha Nusantara Kav B2 Sambirejo, Wedomartani, Ngemplak, Sleman. Yuli Sectio Rini, M.Hum."— Transcript presentasi:

1

2 ESTETIKA Alamat: Graha Nusantara Kav B2 Sambirejo, Wedomartani, Ngemplak, Sleman. Yuli Sectio Rini, M.Hum

3 Nama: Yuli Sectio Rini, M.Hum TTL: Purwokerto, 14 Juli 19.. Alamt: Graha Nusantara B2 Sambirejo Wedomartani TK: TK Bayangkari Bumiayu SD: Dukuhturi I Bumiayu 1971 SMP: SMPN Bumiayu SLTA: Konservatori / SMKI Surakarta (4 th ) 1979 S1: ASTI / ISI Yogyakarta 1985 S2: UGM 1997 S3: Belum lulus-lulus………. Anak: Double V Pengalaman akademikt: UNY, PPPGK, UT, monitoring, Juri. Pengalaman lain: SC, aritmia 4x, Hyperplasia 1x, Stroke, Gejala koroner, Pedoman: Menikmati hidup dalam susah maupun duka, mudah maupun sulit karena hidup adalah ujian….

4 ESTETIKA TARI SATUAN ACARA PERKULIAHAN SEMESTER (SAP) Nama matakuliah: ESTETIKA TARI Kode Mata Kuliah: tar 264 Sks: 2 Prasyarat: - Deskripsi matakuliah: Mata kuliah ini terdiri atas materi mengenai konsep, wujud, serta sifat estetika seni pertunjukan khususnya tari. Interaksi belajar mengajar dengan perkuliahan yang meliputi pemahaman teori, apresiasi, dan pengamatan lapangan. Evaluasi dilakukan melalui tes, tugas, dan prrsentasi. Tujuan: Mata kuliah ini bertujuan untuk memberikan kemampuan mahasiswa untuk mengenal, memahami, menjelaskan, dan membedakan aspek-aspek estetika yang terdapat dalam tari, sehingga mahasiswa akan memiliki kepekaan rasa. aan Drama anak

5 ESTETIKA (KEINDAHAN) Kenyataan yang kita sebut “indah”. Hal-hal yg bisa menimbulkan rasa indah itu banyak dan bermacam.

6 Pengelompokan hal-hal indah dalam dua golongan Hal-hal alami yang tidak dibuat oleh manusia. Hal-hal yang diciptakan dan diwujudkan oleh manusia.

7 Hal-hal alam (Yang tidak dibuat oleh manusia) Benda alam: Gunung, Laut, Sungai, Pepohonan, Bunga, Tumbuhan. Benda alam: Gunung, Laut, Sungai, Pepohonan, Bunga, Tumbuhan. Perwujudan akibat peristiwa alam: Tanah Lot (akibat pukulan ombak), Lereng bukit krn air hujan, air sungai terbelah Keindahan alam: matahari terbenam, bentuk awan, warna langit, jatuhnya sinar matahari. Keindahan wujud ciptaan Tuhan: kupu, burung, bulu burung, ayam, suara binatang, dan tubuh manusia,

8 Benda-benda indah buatan manusia Kesenian atau benda- benda-benda seni. Benda seni dibuat bertujuan untuk membuat keindahan, brang atau sesuatu yang indah. Kerajinan tangan yang indah wujudnya dibuat dengan tujuan membuat barang indah tersebut berguna untuk dipake dalam kehiduan sehari-hari.

9 Paparan atau simpulan Semua yang disebut indah itu pada umumnya menimbulkan rasa senang, rasa bahagia, rasa tenang, rasa nyaman dalam jiwa kita. Jika kesannya lebih kuat, maka dapat membuat kita terpaku, terharu, dan timbul keinginan untuk kembali menikmatinya (klangenan, lelangen).

10 Peran Panca Indra dalam Keindahan Semua rasa yang menimbulkan kesan indah dan nikmat dalam jiwa masuk melalui indra. Visual : kesan indah melalui mata. Auditif/akustis: kesan indah melalui telingan. Rasa : nikmatnya makanan. Raba : kesenangan atau kenikmatan halusnya benda. Pencium : menikmati keharuman sesuatu. Keindahan melalui indra visual & auditif berbeda dengan keindahan melalui rasa, raba, penciuman Keindahan melalui 3 tahap: Faal-biologis, psikologis, spiritual.

11 Keindahan tidak bisa dinikmati melalui indra RABA, CICIP, CIUM Keindahan tidak bisa dinikmati melalui indra RABA, CICIP, CIUM Dari ilmu Faal, dipahami bahwa indra Rasa, indra Raba, indra cium, berhubungan erat dengan kebutuhan “primer”, yaitu kebutuhan mendasar untuk kelangsungan hidup makhluk di dunia. Keutuhan indra-indra tersebut sangat menentukan hidup mati makhluk yang bersangkutan. Tiga indra tersebut disebut indra “vital ” Indra penglihatan dan pendengaran ternyata lebih kompleks dari pada indra-indra yang lainnya. Pada manusia yang beradab, kedua indra ini telah mengambil peran tambahan, meakukan vital, tetapi melibatkan proses Intelek dan budi. Bertujuan untuk memberikan kebahagiaan, jasmaniah mupun rokhaniah. Penikmatan keindahan termasuk dalam kawasan ini.

12 Ilmu estetika Ilmu yang mempelajari segala sesuatu yang berkaitan dengan keindahan, yang mempelajari semua aspek dari apa yang disebut “keindahan” Apakah Indah itu? Dari mana datangnya Indah? Apa yang menyebabkan Indah? Kenapa keindahan masing2 benda dirasakan berbeda? Kenapa benda lain tidak indah?

13 Berpikir Penyelidikan Penelitian Mempergunakan hasil-hasil penyelidikan dari beberapa ilmu pengetahuan

14 Ilmu Pengetahuan yang mempengaruhi keindahan Ilmu Faal (Physiologi) Memberi bantuan dg jawaban ttg perubahan yg bisa terjadi dalam indra, yg mungkin mempengaruhi persepsi keindhan alam maupun keindahan karya seni. Ilmu Jiwa (Psyschologi) Menelusuri proses yg terjadi stlh penangkapan oleh indra, proses yg berlangusng dlm kemampuan mental manusia dan jiwanya sewaktu menikmati keindahan sesuatu. Segala faktor-faktor lain ikut berperan cukup besar dalam pengalaman keindahan: Pengalaman, sikap, pendirian, falsafah. Sastra, Sejarah, Sosial, Agama, Purbakala, dsb.

15 Estetika Ilmiah Falsafah

16 Estetika mengandung dua aspek Aspek ilmiawi (scientific aspect) Dalam melakukan penelitian aspek ilmiawi ilmu estetika mempunyai metode yg sama spt ilmu pengetahuan yg lain pada umumnya: a.Observasi (pengamatan) b.Analisis (pembahasan) c.Experimen (percobaan) aspek falsafi (philosophical aspect) Aspek falsafi ilmu estetika mempergunakan metodologi yg lain yaitu: a.Komparasi (perbandingan) b.Analisis (pembahasan) c.Assosiasi (pengkaitan) d.Analogi (persamaan) e.Sintesis (penggabungan) f.kesimpulan

17 I. MENURUT KOREOGRAFI: A. Tari Tradisional : 1. Purba 2. Rakyat 3. Istana B. Tari Modern : 1. Kreasi 2. Kontemporer

18 A.Tari Tradisional : Tari yang berusia panjang dan ditularkan secara turun-temurun 1. Tari Tradisional Purba : Ciri-cirinya: a. Sebagai sarana upacara religius b. Mengandung unsur intrance (kerasukan roh) c. Gerak sederhana diutamakan hentakan kaki d. Merupakan kebutuhan hidup e. Tidak untuk dipertunjukkan f. Tidak memiliki koreografer yang tegas

19 LAKI-LAKI BAGAN KONFIGURASI UPACARA MAGIS SUKU PURBA LINGKARAN MAGIS ALTAR WANITA LAKI-LAKI SAMI/DUKUN Pemusik Purbas

20 2. Tari Tradisional Rakyat: Ciri-cirinya: 1.Sebagai sarana upacara religius 2. Gerak sederhana cenderung erotis 3. Merupakan kebutuhan hidup 4. Selalu ada unsur pria dan wanita 5. Tidak untuk dipertunjukkan 6. Tidak memiliki koreografer yang tegas

21 3. Tari Tradisional Istana: Ciri-cirinya: 1.Bersifat khitmat/khusuk 2. Memiliki aturan yang ketat sehingga timbul istilah salah dan benar 3. Sebagai seni pertunjukan (kualitas estetika sebagai pertimbangan pokok) 4. Koreografer atasnama Raja/Penguasa

22 B. TARI MODERN 1. Kreasi: Ciri-cirinya: a.Hasil karya baru b.Unsur-unsurnya masih barbahu/rasa tradisional setempat c.Berfungsi sebagai seni pertunjukan d.Memiliki koreografer yang tegas 2. Kontemporer Ciri-cirinya: a. Hasil karya baru b. Tidak tampak unsur/rasa tradisional setempat c. Berfungsi sebagai seni pertunjukan d. Memiliki koreografer yang tegas

23 B. MENURUT JUMLAH PENARI: 1. T ari tunggal 2. Tari duet/berpasangan 3. Tari massal 4. Tari kelompok C. MENURUT FUNGSINYA : 1. U pacara 2. Hiburan 3. Pertunjukan: a. Visa agama b. Visi pendidikan c. Visi politik d. Visi ekonomi e. Visi Ekspresi murni

24 TARI PENDIDIKAN TARI ANAK: Tarian yang sesuai dengan karakter dan psikologi anak MENURUT PEMBAGIAN KELOMPOK USIANYA: Usia pra sekolah: 3 th s.d 6 th. Usia klas rendah: 7 th s.d 10 th. Usia kelas tinggi : 11 th s.d 14 th. Usia diatas 15 th. sudah tergolong remaja.

25 IV. TAHAPAN KOREOGRAFI A. EKSPLORASI : Penjelajahan/penjajakan terhadap sesuatu obyek untuk mendapatkan ide atau memantapkan ide. 1. Explorasi Internal: Penjajakan/penjelajahan yang dilakukan dengan tanpa menggunakan rangsangan/ obyek dari luar, misalnya: bermimpi, melamun, merasa sedih/gembira yang tanpa sebab dll. 2. Eksplorasi eksternal: Penjajakan/penjelajahan yang dilakukan dengan menggunakan rangsang/Obyek dari luar. Dapat dilakukan dengan menggunakan panca indera;

26 3). Hal-hal yang bersifat rasa seperti pedas, asing, manis, lezat dll. penjelajahannya dilakukan dengan menggunakan indera pengecapan. 4). Hal-hal yang bersifat bahu-bahuan seperti wangi, harum, busuk dll. dapat dijelajahi dengan menggunakan indera penciuman. 5). Hal-hal yang bersifat perasaan karena sentuhan seperti dingin karena udara, sakit terpukul, hangat karena tersentuh lawan jenis dll. dapat dijelajahi dengan menggunakan indera pErabaan, 1). Hal-hal yang bersifat visual (gerak, benda, bangun, bidang, garis dll) dapat dijelajahi menggunakan indra penglihatan 2). Hal-hal yang bersifat audio (bunyi) seperti musik, bunyi benda benturan, suara bunatang dll. penjelajahannya menggunakan indra pendengaran.

27 B. EKSPERIMENTASI Tahap mencoba-coba dari hasil eksplorasi, baik berupa gerak, tema bunyi dll. tahap ini dapat dibagi 3 (tiga): 1. Imitasi: yaitu melakukan gerakan mencontoh sesuai apa adanya dari hasil eksplorasi 2. Improvisasi:: mencoba melakukan sesuatu dengan tanpa direncanakan terlebih dahulu dan diulang- ulang hingga menemukan sederetan sesuatu. 3. Evaluasi (Memilah/memilih):: dari hasil improvisasi dipilih yg bagus dan tepat digunakan dan yang dianggap jelek/tidak cocok dibuang, disamping itu dipilah-pilahkan fungsi dan kegunaan sesuatu tersebut. 4. Memutuskan: hasil dari memilah dan memilih disusun kembali sesuai dengan yang telah diputuskan.

28 C. FORMING (PEMBENTUKAN): D ari hasil eksperimentasi yang sudah dicatat/direkam kemudian disusun, dibentuk dengan cara menggabungkan antar unsur yang sekaligus diberi irama, hitungan dan dinamika sehingga terbentuk gerak tari secara utuh walaupun belum dilengkapi dengan unsur-unsur lain. D. KOMPOSING (PERAMUAN) Hasil dari forming diramu dengan unsur-unsur penunjang tari yang lain, seperti musik, tata rias, tata busana, tata panggung, tata lampu, tata suara dan sebagainya. E. PERFORMANCE (PERGELARAN) T ahap ini adalah mengkomonukasikan hasil karya kepada masyarakat berupa penampilan/pergelaran hasilkarya.

29 V. DESAIN LANTAI/POLA LANTAI Yaitu lukisan garis di atas lantai yang dilalui oleh penari tunggal, atau tempat kedudukan (blocking) yang dibuat oleh penari kelompok. Garis pada dasarnya hanya ada dua macam, yaitu garis lurus dan garis lengkung. Contoh:

30 : Lavel Tinggi : Lavel Sedang : Lavel Setengah Rendah : Lavel Rendah

31 DESAIN TARI BERSAMA (BERKELOMPOK) Desain tari bersama (berkelompok) adalah rancangan dinamika didalam menari secara berkelompok (lebih dari satu orang). Ada 6 (enam) macam bentuk desain ini, yaitu: 1. Unity (serempak) : Gerak yang dilakukan secara serempak baik bentuk maupun irama. 2. Cannon (susul-menyusul): Gerak yang dilakukan dirancang secara susul-menyusul. 3. Alternette (selang-seling): Gerak yang dilakukan dirancang secara selang-seling. 4. Brocken (terpecah): Semua penari berkesan bergerak sendiri- sendiri/menyebar. 5. Kontras (berlawanan): Gerak dirancang berlawanan antara penari satu (kelompok) dengan penari (kelompok) lain, misalnya irama cepat dengan lambat, level tinggi dengan rendah, statis (di tempat) dan motorik (berpindah tempat) dll. 6. Balance (berimbang): dicapai melalui tempat kedudukan, irama, durasi, level dan sebagainya.

32 Sumber A. Rujukan Utama: Wido, Soerjo Minarto Pengetahuan Dasar Seni Tari Dan Teknik Dasar Menyusun Tari Hidayat, Robby dan. Wido, Soerjo Minarto Pengantar Pengetahuan Tari dan Koreografi. Malang: Proyek OPF IKIP MALANG. Supriyanto, Henrikus Pengantar. Pengetahuan Teater untuk SMA. Malang: Universitas Brawijaya Press B. Rujukan Pengayan Wido, Soerjo Minarto Tari Jawa Timur. Malang: Universitas Negeri Malang Murgiyanto, Sal 1985: Koreografi Pengantar pengetahuan tari dan Koreografi untuk SMKI. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan,Dirjen DIKMENJUR. C. Media Pembelajaran: OHP Tape recorder VCD dan VCD pleyer Slide power point Property tari dan drama

33

34


Download ppt "ESTETIKA Alamat: Graha Nusantara Kav B2 Sambirejo, Wedomartani, Ngemplak, Sleman. Yuli Sectio Rini, M.Hum."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google