Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Penyertaan (Deelneming) FH UI. Apa itu Penyertaan? Pelajaran umum yang dibuat untuk menuntut pertanggungjawaban mereka yang memungkinkan pembuat melakukan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Penyertaan (Deelneming) FH UI. Apa itu Penyertaan? Pelajaran umum yang dibuat untuk menuntut pertanggungjawaban mereka yang memungkinkan pembuat melakukan."— Transcript presentasi:

1 Penyertaan (Deelneming) FH UI

2 Apa itu Penyertaan? Pelajaran umum yang dibuat untuk menuntut pertanggungjawaban mereka yang memungkinkan pembuat melakukan tindak pidana. Pelajaran umum yang dibuat untuk menuntut pertanggungjawaban mereka yang memungkinkan pembuat melakukan tindak pidana. Biarpun perbuatan mereka sendiri tidak memuat seluruh unsur tindak pidana ttp mereka tetap dapat dimintakan pertanggungjawaban, krn tanpa turut sertanya mereka suatu tindak pidana tidak akan terjadi (Utrecht, 1965:9) Biarpun perbuatan mereka sendiri tidak memuat seluruh unsur tindak pidana ttp mereka tetap dapat dimintakan pertanggungjawaban, krn tanpa turut sertanya mereka suatu tindak pidana tidak akan terjadi (Utrecht, 1965:9)

3 Beberapa istilah 1. Turut campur (Tresna) 2. Turut berbuat delik (Karni) 3. Turut serta (Utrecht) 4. Deelneming (Bld), Complicity (Inggris), Participation (Perancis) 5. Penanggungjawab Pidana

4 Mengapa Ajaran Penyertaan Diperlukan? Pelaku TP: mereka yang memenuhi seluruh unsur tindak pidana Pelaku TP: mereka yang memenuhi seluruh unsur tindak pidana Bagaimana jika dalam suatu TP terlibat lebih dari 1 orang, dan mereka tidak memenuhi seluruh unsur tindak pidana? Bagaimana jika dalam suatu TP terlibat lebih dari 1 orang, dan mereka tidak memenuhi seluruh unsur tindak pidana? Sehingga harus dicari bentuk pertanggung jawaban masing- masing orang yang terlibat dalam tindak pidana. Sehingga harus dicari bentuk pertanggung jawaban masing- masing orang yang terlibat dalam tindak pidana.

5 Sifat Penyertaan Ajaran penyertaan justru dibuat agar dapat menghukum mereka yang tidak memenuhi seluruh unsur tindak pidana. Ajaran penyertaan justru dibuat agar dapat menghukum mereka yang tidak memenuhi seluruh unsur tindak pidana. Sebagai dasar perluasan dapat dipidananya seseorang. Meskipun orang tersebut tidak memenuhi seluruh unsur dalam suatu tindak pidana. (Simons, Van Hattum, Hazewinkel Suringa) Sebagai dasar perluasan dapat dipidananya seseorang. Meskipun orang tersebut tidak memenuhi seluruh unsur dalam suatu tindak pidana. (Simons, Van Hattum, Hazewinkel Suringa) Karena tanpa adanya kontribusi dari mereka sudah tentu peristiwa pidana itu tidak akan terjadi. Karena tanpa adanya kontribusi dari mereka sudah tentu peristiwa pidana itu tidak akan terjadi.

6 Macam/ bentuk Penyertaan -Pembuat (Pasal 55 ayat (1) ke 1): 1. melakukan (Pleger) 2. menyuruh melakukan (Doen Pleger) 3. turut serta melakukan(Medepleger) 4. membujuk untuk melakukan (Uitlokker) - Pembantu/Medeplichtige (Pasal 56)

7 Melakukan (Pleger) Adalah orang yang melakukan sendiri perbuatan yang memenuhi semua unsur tindak pidana. Adalah orang yang melakukan sendiri perbuatan yang memenuhi semua unsur tindak pidana.

8 Pembuat Dalam arti sempit: Dalam arti sempit: Mereka yang melakukan tindak pidana Dalam arti luas, mencakup: Dalam arti luas, mencakup: a. Mereka yg melakukan TP (pleger) b. Mereka yg menyuruh melakukan TP (doen pleger) c. Mereka yg ikut serta dlm TP (medepleger) d. Mereka yg menggerakkan org lain u melakukan tindak pidana (uitlokker)

9 Menyuruh Melakukan (Doen Pleger) Orang yang melakukan perbuatan dengan perantaraan orang lain, orang yang menjadi perantara hanya diumpamakan Sebagai “alat”. Dalam doenpleger terdapat 2 pihak yaitu : pelaku langsung/ yang disuruh (onmiddelijke dader; auctor physicus; manus ministra) pelaku langsung/ yang disuruh (onmiddelijke dader; auctor physicus; manus ministra) pelaku tidak langsung/ yang menyuruh (middelijke dader; doenpleger, auctor intelectualis/moralis; manus domina) pelaku tidak langsung/ yang menyuruh (middelijke dader; doenpleger, auctor intelectualis/moralis; manus domina)

10 Syarat : 1. Alat yang dipakai adalah manusia 2. Alat tersebut berbuat 3. Alat tersebut tidak dapat dipertanggungjawabkan 4. Kehendak ada pada orang yang menyuruh 5. Alat melakukan apa yang dikehendaki oleh yang menyuruh. 6. Yang menyuruh dapat dipertanggungjawabkan

11 Menyuruh Melakukan/Doen Plegen Orang yg menyuruh sama sekali tidak melakukan secara fisik TP yg dikehendaki Orang yg menyuruh sama sekali tidak melakukan secara fisik TP yg dikehendaki Yg memenuhi semua unsur TP adlh org yang disuruh, sdgkan org yg disuruh haruslah org yg tidak dapat dimintakan pertanggung jawaban/tidak mampu bertanggungjawab. Yg memenuhi semua unsur TP adlh org yang disuruh, sdgkan org yg disuruh haruslah org yg tidak dapat dimintakan pertanggung jawaban/tidak mampu bertanggungjawab. Sehingga org yg disuruh tidak dipidana dan org yg menyuruh dianggap sebagai pelaku (seolah-olah dia melakukan sendiri suatu tindak pidana). Sehingga org yg disuruh tidak dipidana dan org yg menyuruh dianggap sebagai pelaku (seolah-olah dia melakukan sendiri suatu tindak pidana).

12 Tidak dapat dipertanggungjawabkan 1. Psl Psl Psl Psl. 51 ayat (2) 5. Avas 6. Putatif delict

13 Medepleger (Turut Serta) Orang yang dengan sengaja turut berbuat atau turut mengerjakan sesuatu yang dilarang Menurut undang-undang Turut melakukan suatu TP: - mereka memenuhi semua rumusan delik - Salah satu memenuhi semua rumusan delik - Masing-masing hanya memenuhi sebagian rumusan delik

14 Syarat: 1. Kerjasama secara sadar : 2. Kerjasama/pelaksanaan bersama secara fisik: 3. Adanya tujuan bersama

15 Turut Melakukan/Medeplegen Adanya kerjasama secara sadar (bewuste samenwerking): Para peserta menyadari (niat) akan dilakukannya TP Para peserta menyadari (niat) akan dilakukannya TP Mereka sadar bahwa mereka bersama-sama akan melakukan TP Mereka sadar bahwa mereka bersama-sama akan melakukan TP Kesadaran ini tidak perlu timbul jauh sblm dilakukan TP, ttp dapat timbul pada saat terjadinya peristiwa. Kesadaran ini tidak perlu timbul jauh sblm dilakukan TP, ttp dapat timbul pada saat terjadinya peristiwa.

16 Turut Melakukan/Medeplegen Adanya kerjasama secara fisik (gezamenlijke uitvoering/physieke samenwerking): Semua peserta harus bersama- sama secara fisik melaksanakan TP/memiliki andil, meskipun tdk perlu semua peserta memenuhi unsur tindak pidana. Semua peserta harus bersama- sama secara fisik melaksanakan TP/memiliki andil, meskipun tdk perlu semua peserta memenuhi unsur tindak pidana.

17 membujuk untuk Melakukan (Uitlokker) Orang yang membujuk orang lain untuk melakukan suatu tindak pidana dengan menggunakan sarana-sarana yang ditentukan oleh undang-undang. Syarat: 1. Kesengajaan untuk membujuk orang lain melakukan tindak pidana 2. Upaya Pembujukan limitatif ditentukan dalam Pasal 55 (2) 3. Kehendak pelaku timbul akibat bujukan 4. Pelaku melakukan perbuatan mana yang dikehendaki oleh penggerak 5. Pelaku harus dapat dipertanggungjawabkan

18 Menggerakkan/Uitlokken Dg cara-cara yg telah ditentukan scr limitatif dlm Pasal 55 ke 2: Memberikan sesuatu Memberikan sesuatu Memberikan janji Memberikan janji Menyalahgunakan kekuasaan atau martabat Menyalahgunakan kekuasaan atau martabat Kekerasan Kekerasan Ancaman atau penyesatan Ancaman atau penyesatan Kesempatan Kesempatan Sarana Sarana Keterangan Keterangan

19 Pembujukan menurut doktrin Pembujukan yang sampai taraf percobaan (Uitlokking bij poging) Pembujukan yang sampai taraf percobaan (Uitlokking bij poging) Pembujukan dimana perbuatan pelaku hanya sampai pada taraf percobaan saja Pembujukan dimana perbuatan pelaku hanya sampai pada taraf percobaan saja Pembujukan yang gagal (mislucke uitlokking) Pembujukan yang gagal (mislucke uitlokking) Pelaku tadinya terbujuk untuk melakukan delik namun kemudian mengurungkan niat tersebut. Pelaku tadinya terbujuk untuk melakukan delik namun kemudian mengurungkan niat tersebut. Pembujukan tanpa akibat (zonder gevold gebleiben uitlokking) Pembujukan tanpa akibat (zonder gevold gebleiben uitlokking) Pelaku sama sekali tidak terbujuk untuk melakukan delik. Pelaku sama sekali tidak terbujuk untuk melakukan delik.

20 Pertanggungjawaban Pembujuk Pasal 55 ayat (2) Pembujuk hanya bertanggungjawab atas perbuatan2, yg telah dilakukan oleh yg dibujuk, dan akibat2 dr perbuatan yg dg sengaja dibujuk oleh pembujuk. Pembujuk hanya bertanggungjawab atas perbuatan2, yg telah dilakukan oleh yg dibujuk, dan akibat2 dr perbuatan yg dg sengaja dibujuk oleh pembujuk.

21 Pasal 163 bis Jika kejahatan atau percobaannya yg dpt dihukum tidak terjadi, dihukum penjara max. 6 tahun tp tdk boleh lebih berat dr yg dijatuhkan berdasarkan percobaan melakukan kejahatan tsb. Jika kejahatan atau percobaannya yg dpt dihukum tidak terjadi, dihukum penjara max. 6 tahun tp tdk boleh lebih berat dr yg dijatuhkan berdasarkan percobaan melakukan kejahatan tsb.

22 Pembantuan (Medeplichtige) Sifat perbuatannya accessoir yaitu adanya pembantuan harus ada orang yang dibantu. perbuatannya accessoir yaitu adanya pembantuan harus ada orang yang dibantu. Pertanggungjawabannya mandiri yaitu antara pembantu dan pelaku tidak tergantung satu dengan yang lainnya. Pertanggungjawabannya mandiri yaitu antara pembantu dan pelaku tidak tergantung satu dengan yang lainnya. Macam/Jenis Pembantuan : 1. Pada saat kejahatan dilakukan sarana tidak ditentukan secara limitatif oleh undang- undang. sarana tidak ditentukan secara limitatif oleh undang- undang. 2. Sebelum kejahatan dilakukan sarana ditentukan secara limitatif oleh undang- undang. sarana ditentukan secara limitatif oleh undang- undang. Pembantuan setelah tindak pidana dilakukan: Pasal 221, 223, 480, 481, 482, 483

23 Persamaan menyuruh melakukan dan membujuk Penyuruh dan penganjur tidak melakukan sendiri tindak pidana melainkan menggunakan orang lain. Penyuruh dan penganjur tidak melakukan sendiri tindak pidana melainkan menggunakan orang lain. Kesengajaan ditujukan pd penyelesaian tindak pidana oleh orang lain. Kesengajaan ditujukan pd penyelesaian tindak pidana oleh orang lain.

24 Perbedaan menyuruh melakukan dan membujuk membujuk membujuk dengan sarana yang ditentukan (limitatif) membujuk dengan sarana yang ditentukan (limitatif) Pelaku harus dapat dipertanggungjawab kan Pelaku harus dapat dipertanggungjawab kan Menyuruh Melakukan Sarana tidak ditentukan Pelaku tidak dapat dipertanggungjawabkan

25 Perbedaan Membantu dengan Turut Serta Perbuatannya hanya perbuatan membantu Perbuatannya hanya perbuatan membantu Kesengajaan yang meliputi sipembantu hanya untuk memberikan bantuan Kesengajaan yang meliputi sipembantu hanya untuk memberikan bantuan Tidak harus ada kerjasama yang disadari Tidak harus ada kerjasama yang disadari Pembantu tidak berkepentingan akan hasil delik Pembantu tidak berkepentingan akan hasil delik Terhadap pelanggaran tidak dipidana Terhadap pelanggaran tidak dipidana Perbuatannya merupakan pelaksanaan delik Kesengajaan untuk melakukan tindak pidana Adanya kerjasama yang disadari Kepentingan bersama atas tercapainya delik Kejahatan maupun pelanggaran dapat dipidana.

26 PENYERTAAN MUTLAK PERLU Psl. 110: permufakatan jahat Psl. 149: menyuap (membujuk) seseorang untuk tidak menjalankan hak untuk memilih menjalankan hak untuk memilih Psl. 182: Perkelahian tanding Psl. 284: perzinahan Psl. 363: pencurian 2 org/lebih Korupsi Money Laundering


Download ppt "Penyertaan (Deelneming) FH UI. Apa itu Penyertaan? Pelajaran umum yang dibuat untuk menuntut pertanggungjawaban mereka yang memungkinkan pembuat melakukan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google