Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Teknologi Informasi dalam PBL untuk Bidang Keteknikan Lukito Edi Nugroho.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Teknologi Informasi dalam PBL untuk Bidang Keteknikan Lukito Edi Nugroho."— Transcript presentasi:

1 Teknologi Informasi dalam PBL untuk Bidang Keteknikan Lukito Edi Nugroho

2 Materi Presentasi Karakteristik profesi keteknikan Karakteristik profesi keteknikan PBL dalam pendidikan keteknikan PBL dalam pendidikan keteknikan Dukungan TI dalam penerapan PBL Dukungan TI dalam penerapan PBL Beberapa tantangan dalam pelaksanaan PBL Beberapa tantangan dalam pelaksanaan PBL Penutup Penutup

3 Profesi Keteknikan Profesi yang memanfaatkan pengetahuan matematika dan ilmu-ilmu alam yang diperoleh dari studi, pengalaman, dan latihan secara bijaksana untuk mengem- bangkan cara-cara memanfaatkan bahan dan sumber daya alam secara ekonomis untuk kesejahteraan manusia (Definisi dari Accreditation Board for Engineering and Technology)

4 Profesi Keteknikan Problem utama dalam bidang keteknikan adalah menentukan tindakan (course of action) (Winfrey, 1962) Problem utama dalam bidang keteknikan adalah menentukan tindakan (course of action) (Winfrey, 1962) Pertanyaan “bagaimana” ?Pertanyaan “bagaimana” ? Bekerja dalam keterbatasan teknologi dan ekonomiBekerja dalam keterbatasan teknologi dan ekonomi Tidak menekankan pada kebenaran absolut dari solusi, tetapi lebih pada kemanfaatannya dalam menentukan tindakanTidak menekankan pada kebenaran absolut dari solusi, tetapi lebih pada kemanfaatannya dalam menentukan tindakan

5 Pendidikan Tinggi Keteknikan Selain memberikan teori-teori yang cukup, juga perlu memberikan contoh-contoh pemecahan problem nyata dengan memanfaatkan teori-teori yang ada Selain memberikan teori-teori yang cukup, juga perlu memberikan contoh-contoh pemecahan problem nyata dengan memanfaatkan teori-teori yang ada Teori dan konsep Problem nyata

6 PBL dari “Problem Solving Strategy” (Hadgraft & Prpic, 2002)

7 PBL “Bringing problems to classes” “Bringing problems to classes” Pergeseran paradigma pembelajaran: Pergeseran paradigma pembelajaran: Dari “what is being taught” menjadi “what is being learned”Dari “what is being taught” menjadi “what is being learned” Dari “teacher-centered” menuju “student- centered”Dari “teacher-centered” menuju “student- centered”

8 PBL dari “Problem Solving Strategy” (Hadgraft & Prpic, 2002)

9 PBL dalam Bidang Keteknikan Sebagai sebuah model pembelajaran, secara konseptual PBL cocok dengan karakteristik bidang keteknikan Sebagai sebuah model pembelajaran, secara konseptual PBL cocok dengan karakteristik bidang keteknikan pembelajaran berbasis problem pengembangan cara-cara untuk memecahkan problem nyata dunia akademis dunia nyata pengembangan kompetensi “link and match” PBL Bidang Keteknikan

10 Beberapa Kendala dalam Penerapan PBL Pembelajaran secara terintegrasi Pembelajaran secara terintegrasi Pembelajaran tidak bisa diorganisasikan secara tradisional menurut kurikulumPembelajaran tidak bisa diorganisasikan secara tradisional menurut kurikulum Keterbatasan sarana dan fasilitas untuk mendukung kerjasama, komunikasi, dan pencarian informasi Keterbatasan sarana dan fasilitas untuk mendukung kerjasama, komunikasi, dan pencarian informasi Perubahan paradigma bagi siswa dan dosen Perubahan paradigma bagi siswa dan dosen Bagi siswa: kesadaran untuk belajar secara mandiri (self-directed learning)Bagi siswa: kesadaran untuk belajar secara mandiri (self-directed learning) Bagi dosen: fungsi baru sebagai fasilitator dan motivatorBagi dosen: fungsi baru sebagai fasilitator dan motivator

11 Peran TI dalam Penerapan PBL Menyediakan “lingkungan virtual” yang dapat dimanfaatkan untuk mengatasi keterbatasan sarana fisik, sekaligus membantu menumbuhkan sikap (attitude) yang diperlukan untuk bekerja dengannya Internet dan intranet sebagai sumber informasiInternet dan intranet sebagai sumber informasi Manajemen dan organisasi informasiManajemen dan organisasi informasi Komunikasi dan interaksiKomunikasi dan interaksi

12 Lingkungan E-Learning

13 Learning Management System (LMS) Sistem perangkat lunak untuk mengelola berbagai aspek pembelajaran yang terkait dengan penyediaan, pengorganisasian, dan penyebaran informasi Sistem perangkat lunak untuk mengelola berbagai aspek pembelajaran yang terkait dengan penyediaan, pengorganisasian, dan penyebaran informasi Penyimpanan materi pembelajaran secara digitalPenyimpanan materi pembelajaran secara digital Pengorganisasian materi pembelajaranPengorganisasian materi pembelajaran Forum komunikasi dan diskusiForum komunikasi dan diskusi Akses ke berbagai sumber informasi (termasuk Internet)Akses ke berbagai sumber informasi (termasuk Internet)

14 LMS di Jurusan Teknik Elektro UGM Sistem informasi berbasis Web yang dikembangkan dengan tools Open Source (MySQL, PHP) Sistem informasi berbasis Web yang dikembangkan dengan tools Open Source (MySQL, PHP) Sistem informasi berbasis Web Sistem informasi berbasis Web Dikembangkan secara mandiri oleh dosen dan mahasiswa S1 dan S2 di Jurusan Teknik Elektro Dikembangkan secara mandiri oleh dosen dan mahasiswa S1 dan S2 di Jurusan Teknik Elektro Didukung materi-materi kuliah dalam bentuk digital (file-file.pdf,.doc,.html, video streaming) Didukung materi-materi kuliah dalam bentuk digital (file-file.pdf,.doc,.html, video streaming) Pengorganisasian materi kuliah dengan konsep “mix ‘n match” Pengorganisasian materi kuliah dengan konsep “mix ‘n match” Project yang selalu berkembang, digunakan dalam mendukung perkuliahan di program S1 dan S2 Project yang selalu berkembang, digunakan dalam mendukung perkuliahan di program S1 dan S2

15 Pengorganisasian Materi Course Modul Topik Materi Struktur logikal materi pembelajaran An introduction to protocol.pdf Protocol design.html Overview of TCPIP.ppt Protokol untuk jaringan komputer Interoperabilitas pada aras jaringan Sistem Terdistribusi

16 Konsep “Mix-’n-Match” course modul topik materi

17 Daftar course yang dimiliki dosen

18 Informasi tentang sebuah course

19 Daftar modul yang dimiliki dosen

20 Informasi tentang sebuah modul

21 Daftar topik yang dimiliki dosen

22 Informasi tentang sebuah topik

23 Halaman mahasiswa

24 Daftar materi pembelajaran yang dapat diakses oleh mahasiswa

25 E-Learning dan PBL Lingkungan e-learning berfungsi sebagai komplemen yang memperkaya lingkungan pembelajaran konvensional Lingkungan e-learning berfungsi sebagai komplemen yang memperkaya lingkungan pembelajaran konvensional E-learning tidak menggantikan fungsi dosenE-learning tidak menggantikan fungsi dosen E-learning tidak menggantikan kuliahE-learning tidak menggantikan kuliah pelaksanaan inisiatif PBL lingkungan e-learning lingkungan konvensional

26 E-Learning dan PBL E-learning dapat digunakan untuk mengorganisasikan materi pembelajaran E-learning dapat digunakan untuk mengorganisasikan materi pembelajaran Materi diorganisasikan menurut struktur logikal himpunan problem yang dimunculkan dalam sebuah mata kuliahMateri diorganisasikan menurut struktur logikal himpunan problem yang dimunculkan dalam sebuah mata kuliah Bagaimana sistem-sistem komputer dewasa ini memenuhi kebutuhan pengolahan data yang semakin besar ? Bagaimana menjawab kebutuhan akses anytime, anywhere ? Bagaimana menangani masalah interoperabilitas ? Adakah strategi yang bersifat generik ? Interoperabilitas pada aras jaringan komputer ? Interoperabilitas pada aras aplikasi ?

27 E-Learning dan PBL Lingkungan e-learning menghubungkan dosen dan mahasiswa dengan Internet yang berfungsi sebagai “gudang” (repository) informasi Lingkungan e-learning menghubungkan dosen dan mahasiswa dengan Internet yang berfungsi sebagai “gudang” (repository) informasi Perpustakaan digital (digital library) dari institusi-institusi ilmiahPerpustakaan digital (digital library) dari institusi-institusi ilmiah Situs-situs Web, baik milik institusi maupun peroranganSitus-situs Web, baik milik institusi maupun perorangan

28 E-Learning dan PBL E-learning menyediakan fasilitas untuk berkomunikasi dan berinteraksi E-learning menyediakan fasilitas untuk berkomunikasi dan berinteraksi Antar mahasiswa dalam satu grupAntar mahasiswa dalam satu grup Antar grup mahasiswaAntar grup mahasiswa Mahasiswa dengan dosenMahasiswa dengan dosen Mahasiswa dengan pihak-pihak eksternal lainnyaMahasiswa dengan pihak-pihak eksternal lainnya

29 Beberapa Tantangan Kesiapan mahasiswa dan dosen dalam menghadapi perubahan paradigma pembelajaran Kesiapan mahasiswa dan dosen dalam menghadapi perubahan paradigma pembelajaran Pemahaman tentang model PBLPemahaman tentang model PBL Ketrampilan dan sikap dalam bekerja dengan teknologi informasiKetrampilan dan sikap dalam bekerja dengan teknologi informasi Lingkungan e-learning diharapkan dapat membentuk ketrampilan dan sikap yang diperlukan

30 Beberapa Tantangan Struktur kurikulum vs karakteristik PBL Struktur kurikulum vs karakteristik PBL Pembagian mata kuliah menurut bidang- bidang kajian membentuk “batas-batas” (boundaries) yang formal dan kakuPembagian mata kuliah menurut bidang- bidang kajian membentuk “batas-batas” (boundaries) yang formal dan kaku PBL tidak memandang “domain” mata kuliah (pembelajaran bisa merambah materi yang secara tradisional “dimiliki” oleh mata kuliah lain)PBL tidak memandang “domain” mata kuliah (pembelajaran bisa merambah materi yang secara tradisional “dimiliki” oleh mata kuliah lain) Pengorganisasian materi pembelajaran perlu dievaluasi dan disesuaikan dengan kebutuhan

31 Beberapa Tantangan Evaluasi: bagaimana mengukur capaian mahasiswa dalam pembelajarannya ? Evaluasi: bagaimana mengukur capaian mahasiswa dalam pembelajarannya ? Problem-problem yang bersifat open-ended dan ill-structuredProblem-problem yang bersifat open-ended dan ill-structured Tiap siswa bisa menempuh “jalur” (path) pembelajaran yang berbedaTiap siswa bisa menempuh “jalur” (path) pembelajaran yang berbeda

32 Beberapa Tantangan Efektivitas: apakah pembelajaran yang dilakukan di kampus cukup representatif dalam membentuk kompetensi yang diinginkan ? Efektivitas: apakah pembelajaran yang dilakukan di kampus cukup representatif dalam membentuk kompetensi yang diinginkan ? Seberapa jauh problem yang dibangkitkan di kelas memiliki kemiripan karakteristik dengan problem dunia nyataSeberapa jauh problem yang dibangkitkan di kelas memiliki kemiripan karakteristik dengan problem dunia nyata

33 Kesimpulan Keteknikan adalah sebuah bidang yang berorientasi pada penyelesaian problem, dan PBL secara konseptual conform dengan karakteristik tersebut Keteknikan adalah sebuah bidang yang berorientasi pada penyelesaian problem, dan PBL secara konseptual conform dengan karakteristik tersebut Teknologi informasi, melalui lingkungan e- learning, dapat dimanfaatkan untuk memperkaya sistem pembelajaran berbasis PBL Teknologi informasi, melalui lingkungan e- learning, dapat dimanfaatkan untuk memperkaya sistem pembelajaran berbasis PBL Dalam penerapannya di lingkungan tradisional, PBL menghadapi tantangan-tantangan yang harus dijawab untuk menjamin efektivitasnya. TI dapat membantu untuk hal-hal tertentu, tapi bukan merupakan obat untuk semua persoalan yang muncul Dalam penerapannya di lingkungan tradisional, PBL menghadapi tantangan-tantangan yang harus dijawab untuk menjamin efektivitasnya. TI dapat membantu untuk hal-hal tertentu, tapi bukan merupakan obat untuk semua persoalan yang muncul


Download ppt "Teknologi Informasi dalam PBL untuk Bidang Keteknikan Lukito Edi Nugroho."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google