Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kelompok 4 : 1.Muis Arrohman(0813015005) 2.Febrinia Wahyuningtyas(0813015010) 3.Apriyana Hayuningsih(0813015011)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kelompok 4 : 1.Muis Arrohman(0813015005) 2.Febrinia Wahyuningtyas(0813015010) 3.Apriyana Hayuningsih(0813015011)"— Transcript presentasi:

1 Kelompok 4 : 1.Muis Arrohman( ) 2.Febrinia Wahyuningtyas( ) 3.Apriyana Hayuningsih( )

2 Audit Produksi dan Operasi A. PENGERTIAN AUDIT PRODUKSI DAN OPERASI Audit produksi dan operasi melakukan penilaian secara komprehensif terhadap keseluruhan fungsi produksi dan operasi untuk menentukan apakah fungsi ini telah berjalan dengan memuaskan ekonomis, efektif dan efisien. Audit ini dilakukan tidak hanya terbatas pada unit produksi tetapi juga berlaku untuk keseluruhan proses produksi dan operasi. Audit ini juga berperan melengkapi fungsi pengendalian kualitas.

3 Beberapa alasan yang mendasari perlu dilakukan audit ini antara lain: 1.Proses produksi yang harus berjalan sesuai dengan prosedur yang telah di tetapkan 2.kekurangan/kelemahan yang terjadi harus ditemukan seihgga segera dapat diperbaiki 3.Konsistensi berjalannya proses harus diungkapkan 4.Pendekatan proaktif harus menjadi dasar dalam peningkatan proses 5.Berjalannya tindakan korektif harus mendapat dorongan dan dukungan dari berbagai pihak

4 1. Tujuan utama audit adalah menentukan apakah proses produksi dan operasi yang berjalan saat ini sudah sesuai dengan criteria yang telah ditetapkan sehingga produk yang dihasilkan masih memerlukan perbaikan. 2. Auditor secara objektif dan sistematis mengumpulkan dan menganalisis data yang cukup dan relevan sebagai dasar penilaian terhadap ketaatan perusahaan dalam menerapkan criteria yang ditetapkan. 3. Auditor harus mengklarifikasi ketidaksesuaian antara aktifitas produksi dan operasi dengan kebutuhan criteria yang ditetapkan serta membuat rekomendasi untuk peningkatan

5 C. TUJUAN AUDIT, untuk mengetahui apakah: 1.Produk yang dihasilkan telah mencerminkan kebutuhan pelanggan 2.Strategi serta rencana produksi dan operasi cermat menghubungkan kebutuhan untuk memuaskan pelanggan dengan ketersediaan sumberdaya 3.Strategi serta rencana produksi dan operasi mempertimbangkan kelemahan 4.Proses transformasi telah berjalan efektif dan efisien

6 5.Penempatan fasilitas produksi dan operasi telah mendukung berjalannya proses secara ekonomis, efektif dan efisien 6.Pemeliharaan dan perbaikan fasilitas produksi dan operasi telah berjalan sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan dalam mendukung dihasilkannya produk yang sesuai dengn kuantitas, kualitas dan waktu yang telah ditetapkan 7.Setiap bagian yang terlibat dalam proses produksi dan operasi telah melaksanakan aktivitasnya sesuai dengan ketentuan serta aturan yang telah ditetapkan perusahaan

7 D. MANFAAT AUDIT 1.Mengambarkan kepada pihak yang berkepentingan tentang ketaatan dan kemampuan fungsi produksi dan operasi dalam menerapkan kebijakan serta strategi yang telah ditetapkan 2.Menginformasikan usaha-usaha perbaikan proses produksi dan operasi dan hambatan yang dihadapi 3.Menentukan area permasalahan yang masih dihadapi dalam mencapai tujuan produksi dan operasi serta tujuan perusahaan secara keseluruhan 4.Menilai kekuatan dan kelemahan strategi produksi dan operasi serta kebutuhan perbaikannya dalam meningkatkan kontribusi fungsi ini terhadap pencapaian tujuan perusahaan

8 1.Audit pendahuluan Pada tahap ini, auditor melakukan review terhadap perusahaan secara umum, produk yang dihasilkan, proses produksi dan operasi yang dijalankan, melalukan peninjauan terhadap pabrik (fasilitas produksi), layout pabrik, sistem computer yang digunakan dan berbagai sumber daya penunjang keberhasilan fungsi ini dalam mencapai tujuannya E. TAHAP-TAHAP AUDIT

9 2.Review dan pengujian terhadap pengendalian manajemen Pada tahap ini, auditor melakukan review dan pengujian terhadap beberapa perubahan yang terjadi pada struktur perusahaan, sistem manajemen kualitas, fasilitas yang digunakan dan/atau prsonalia kunci dalam perusahaan sejak hasil audit terakhir. Disamping itu, auditor juga mengidentifikasi dan mengklarifikasikan penyimpangan dan gangguan yang mungkin terjadi dan mengakibatkan terhambatnya pencapaian tujuan produksi dan operasi

10 3. Audit lanjutan (terinci) Auditor melakukan audit lebih mendalam dan pengembangan temuan terhadap fasilitas, prosedur, dokumen yang berkaitan dengan produksi dan operasi. Disamping itu, analisis terhadap hubungan kapabilitas potensial yang dimiliki dan utilisasi kapabilitas tersebut di dalam perusahaan sangat penting dalam proses audit. untuk mendapatkan informasi yang lengkap, relevan, dan dapat dipercaya auditor menggunakan daftar pertanyaan yang ditujukan kepada berbagai pihak yang berwenang dan berkompeten berkaitan dengan masalah yang diaudit.

11 4. Pelaporan Laporan disajikan dengan format berikut: Informasi latar belakang Menyajikan gambaran umum fungsi produksi dan operasi dari perusahaan yang diaudit, tujuan dan strategi dan ketersediaan sumber daya perusahaan. Kesimpulan audit dan ringkasan temuan audit menyajikan kesimpulan atas hasil yang telah dilakukan oleh auditor dan ringkasan temuan audit sebagai pendukung kesimpulan yang dibuat

12 Rumusan rekomendasi Menyajikan rekomendasi yang diajukan auditor sebagai alternatif solusi atas kekurangan yang masih terjadi dan didukung hasil analisis yang menjelaskan manfaat yang diperoleh jika rekomendasi ini diterapkan, serta dampak negatif yang mungkin terjadi di masa depan. Ruang lingkup audit Menjelaskan tentang cakupan (luas) audit yang dilakukan, sesuai dengan penugasan yang diterima dengan pemberi tugas audit

13 5. Tindak lanjut Rekomendasi yang disajikan auditor dalam laporannya merupakan alternative perbaikan yang ditawarkan untuk meningkatkan berbagai kelemahan (kekurangan yang masih terjadi pada perusahaan. Tindak lanjut (perbaikan) yang dilakukan merupakan bentuk komitmen manajemen untuk menjadikan organisasi menjadi lebih baik dari sebelumnya Dalam rangka perbaikan ini, auditor mendampingi menajemen dalam merencanakan, melaksanakan dan mengendalikan program- program perbaikan yang dilakukan agar mencapai tujuan secara efektif dan efisien.

14 1.Perencanaan produksi dan operasi Merupakan penjabaran dari rencapan pencapaian tujuan prusahaan secara keseluruhan. Rencana ini menghubungkan kebutuhan pasar atas produk yang dipersyaratkan, aktivitas pengembangan dan rekayasa, kapasitas produksi, rencana persediaan, keuangan, ketersediaan SDM, bahan baku dan tingkat imbal hasil investasi yang dipersyaratkan investor.

15 2. Produktifitas dan peningkatan nilai tambah Nilai tambah meliputi seluruh usaha dalam meningkatkan manfaat yang diperoleh baik oleh perusahaan maupun pelanggan. Lean production, suatu metode yang menekankan kesempurnaan proses yang berjalan dengan mengeliminasi celah-celah kesalahan yang masih terbuka. Meliputi: Penghapusan persediaan (zero inventory) Tingkat cacat no (zero defect) Meminimalkan kebutuhan tempat (areal) Kemitraan dengan pemasok Tanggung jawab pemasok Meminimalkan aktivitas yang tidak menambah nilai Pengembangan angkatan kerja Menciptakan tantangan dalam bekerja

16 3. Pengendalian produksi dan operasi Bertujuan untuk memadu proses agar tidak keluar dari standar operasi pencapaian tujuan perusahaan, agar keseimbangan antara sumber daya yang tersedia dengan permintaan total dapat dipertahankan. Tujuan dari pengendalian produksi dan operasi meliputi: a.Memaksimalkan tingkat pelayanan b.Meminimumkan investasi pada persediaan c.Efesiensi produksi dan operasi, secara rinci meliputi hal-hal sbb; pengendalian bahan baku pengendalian peralatan dan fasilitas produksi pengendalian transformasi pengendalian kualitas pengendalian barang jadi


Download ppt "Kelompok 4 : 1.Muis Arrohman(0813015005) 2.Febrinia Wahyuningtyas(0813015010) 3.Apriyana Hayuningsih(0813015011)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google