Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DASAR FILSAFAT HUKUM By: Rindha Widyaningsih. Berasal dari bahasa Yunani Philein= mencintai Sophia= kepandaian, ilmu Jadi “philosophie” atau “filosopfie”

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DASAR FILSAFAT HUKUM By: Rindha Widyaningsih. Berasal dari bahasa Yunani Philein= mencintai Sophia= kepandaian, ilmu Jadi “philosophie” atau “filosopfie”"— Transcript presentasi:

1 DASAR FILSAFAT HUKUM By: Rindha Widyaningsih

2 Berasal dari bahasa Yunani Philein= mencintai Sophia= kepandaian, ilmu Jadi “philosophie” atau “filosopfie” yang kemudian diterjemahkan menjadi “falsafah” artinya cinta kepada ilmu  Menurut Hasbullah Bakry Falsafah adalah bahasa Arab yang berasal dari bahasa Yunani “philosophia” Philos= suka, cinta Sophia= kebijaksanaan jadi “philosophia” berarti cinta akan kebijaksanaan

3  Adanya perkembangan ilmu yang banyak dan maju tidak berarti semua pertanyaan dapat dijawab oleh sebab itu pertanyaan-pertanyaan yang tidak dapat dijawab tersebut menjadi porsi pekerjaan filsafat  masalah-masalah baru filsafat adalah masalah –masalah lama manusia

4 Filsafat juga bisa dipandang sebagai pandangan hidup manusia sehingga ada filsafat sebagai pandangan hidup atau disebut dengan istilah way of life, Weltanschauung, Wereldbeschouwing, Wereld-en levenbeschouwing yaitu sebagai petunjuk arah kegiatan (aktivitas) manusia dalam segala bidang kehidupannya dan filsafat juga sebagai ilmu (metodis, sistematis, dan koheren)

5 FILSAFAT ILMU FILSAFAT

6 Ciri Berfikir Kefilsafatan? 1.Radikal Radikal berasal dari kata Yunani, radix yang berarti “akar”. Berfikir secara radikal adalah berfikir sampai ke akar- akarnya. Berfikir sampai ke hakikat, essensi, atau sampai ke substansi yang dipikirkan. Manusia yang berfilsafat tidak puas hanya memperoleh pengetahuan lewat indera yang selalu berubah dan tidak tetap. Manusia yang berfilsafat dengan akalnya berusaha untuk dapat menangkap pengetahuan hakiki, yaitu pengetahuan yang mendasari segala pengetahuan inderawi.

7  Berfikir secara universal adalah berfikir tentang hal-hal serta proses-proses yang bersifat umum. Filsafat bersangkutan dengan pengalaman umum dari ummat manusia (common experience of mankind).  Dengan jalan penjajakan yang radikal, filsafat berusaha untuk sampai pada kesimpulan- kesimpulan yang universal.  Bagaimana cara atau jalan yang ditempuh untuk mencapai sasaran pemikirannya dapat berbeda- beda. Akan tetapi yang dituju adalah keumuman yang diperoleh dari hal-hal khusus yang ada dalam kenyataan.

8  Yang dimaksud dengan konsep di sini adalah hasil generalisasi dan abstraksi dari pengalaman tentang hal-hal serta proses-proses individual.  Berfilsafat tidak berfikir tentang manusia tertentu atau manusia khusus, tetapi berfikir tentang manusia secara umum.  Dengan ciri yang konseptual ini, berfikir secara kefilsafatan melampaui batas pengalaman hidup sehari-hari.

9  Koheren artinya sesuai dengan kaidah-kaidah berfikir (logis).  Konsisten artinya tidak mengandung kontradiksi.  Baik koheren maupun konsisten, keduanya dapat diterjemahkan dalam bahasa Indonesia, yaitu runtut.  Adapun yang dimaksud runtut adalah bagan konseptual yang disusun tidak terdiri atas pendapat-pendapat yang saling berkontradiksi di dalamnya.

10  Sistematik berasal dari kata sistem yang artinya kebulatan dari sejumlah unsur yang saling berhubungan menurut tata pengaturan untuk mencapai sesuatu maksud atau menunaikan sesuatu peranan tertentu.  Dalam mengemukakan jawaban terhadap sesuatu masalah, digunakan pendapat atau argumen yang merupakan uraian kefilsafatan yang saling berhubungan secara teratur dan terkandung adanya maksud atau tujuan tertentu.

11 Perbedaan Filsafat dengan Ilmu Ilmu adalah sebagian pengetahuan bersifat koheren, empiris, sistematis, dapat diukur, dan dibuktikan. Berbeda dengan pengetahuan, ilmu tidak pernah mengartikan kepingan pengetahuan satu putusan tersendiri, sebaliknya ilmu menandakan seluruh kesatuan ide yang mengacu ke obyek (atau alam obyek) yang sama dan saling berkaitan secara logis

12 Persamaan Filsafat dan Ilmu Keduanya mencari rumusan yang sebaik-baiknya menyelidiki obyek selengkap-lengkapnya sampai ke- akar-akarnya Memberikan pengertian mengenai hubungan atau koheren yang ada antara kejadian-kejadian yang kita alami dan mencoba menunjukkan sebab-akibatnya Hendak memberikan sistesis, yaitu suatu pandangan yang bergandengan Mempunyai metode dan sistem Hendak memberikan penjelasan tentang kenyataan seluruhnya timbul dari hasrat manusia [obyektivitas].

13 Perbedaan Filsafat dan Ilmu Obyek materil (lapangan) filsafat itu bersifat universal (umum), yaitu segala sesuau yang ada (realita) sedangkan obyek material ilmu (pengetahuan ilmiah) itu bersifat khusus dan empiris. Filsafat dilaksanakan dalam suasana pengetahuan yang menonjolkan daya spekulasi, kritis, dan pengawasan, sedangkan ilmu haruslah diadakan riset lewat pendekatan trial and error. Filsafat lebih kepada pengalaman realitas sehari-hari, sedangkan ilmu bersifat diskursif, yaitu menguraikan secara logis, yang dimulai dari tidak tahu menjadi tahu Filsafat memberikan penjelasan yang terakhri, yang mutlak, dan mendalam sampai mendasar (primary cause) sedangkan ilmu menunjukkan sebab-sebab yang tidak begitu mendalam, yang lebih dekat, yang sekunder (secondary cause)

14 6. Komprehensif Komprehensif adalah mencakup secara menyeluruh. Berfikir secara kefilsafatan berusaha untuk menjelaskan fenomena yang ada di alam semesta secara keseluruhan sebagai suatu sistem. 7. Bebas Berfikir secara kefilsafatan dicirikan secara bebas. Sampai batas-batas yang luas, setiap filsafat boleh dikatakan merupakan suatu hasil dari pemikiran yang bebas. Bebas dari prasangka- prasangka sosial, historis, kultural, atau religius.

15 FILSAFAT HUKUM Filsafat hukum adalah filsafat tentang hukum; filsafat tentang segala sesuatu di bidang hukum secara mendalam sampai ke akar-akarnya Pengertian lain, misalnya: Mempelajari hukum yang kekal Mencari hakikat hukum positif Contohnya: Apakah hukum sebenarnya? Mengapa hukum hari ini berbeda dengan hukum kemarin Apa itu keadilan?

16 1. Filsafat hukum memiliki karakteristik yang bersifat menyeluruh dan universal.  Dengan cara berfikir holistik tersebut, maka siapa saja yang mempelajari filsafat hukum diajak untuk berwawasan luas dan terbuka.  Mereka diajak untuk menghargai pemikiran, pendapat dan pendirian orang lain.

17  Universalitas artinya memandang kehidupan secara menyeluruh, tidak memandang hanya bagian-bagian dari gejala kehidupan saja atau secara partikular.  Dengan demikian filsafat hukum dapat menukik pada persoalan lain yang relevan atau menerawang pada keseluruhan dalam perjalanan reflektifnya, tidak sekedar hanya memecahkan masalah-masalah yang dihadapinya.  Dalam filsafat hukum, pertimbangan-pertimbangan di luar obyek adalah salah satu ciri khasnya.  Filsafat hukum tidak bersifat bebas nilai. Justru filsafat hukum menimba nilai yang berasal dari hidup dan pemikiran.

18  Artinya dalam menganalisis suatu masalah, seseorang diajak untuk berpikir kritis dan radikal.  Dengan mempelajari dan memahami filsafat hukum berarti diajak untuk memahami hukum tidak dalam arti hukum positif belaka.  Orang yang mempelajari hukum dalam arti positif belaka, tidak akan mampu memanfaatkan dan mengembangkan hukum secara baik.  Apabila orang itu menjadi hakim misalnya, dikhawatirkan ia akan menjadi hakim yang bertindak selaku “corong undang-undang” semata.

19 3. Spekulatif Yaitu tindakan yang terarah, yang dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Dengan berpikir spekulatif dalam arti positif itulah hukum dapat dikembangkan ke arah yang dicita-citakan bersama. Secara spekulatif, filsafat hukum terjadi dengan pengajuan pertanyaan-pertanyaan mengenai hakekat hukum. Pertanyaan-pertanyaan itu menimbulkan rasa sangsi dan rasa terpesona atas suatu kebenaran yang dikandung dalam suatu persoalan. Apabila jawaban-jawabannya diperoleh maka jawaban- jawaban itu disusun dalam suatu sistem pemikiran yang universal dan radikal.

20 Melalui sifat ini, filsafat hukum berguna untuk membimbing kita menganalisis masalah-masalah hukum secara rasional dan kemudian mempertanyakan jawaban itu secara terus menerus. Jawaban tersebut seharusnya tidak sekedar diangkat dari gejala-gejala yang tampak, tetapi sudah sampai kepada nilai-nilai yang ada dibalik gejala-gejala itu. Analisis nilai inilah yang membantu kita untuk menentukan sikap secara bijaksana dalam menghadapi suatu masalah kongkret. Secara kritis, filsafat hukum berusaha untuk memeriksa gagasan-gagasan tentang hukum yang sudah ada, melihat koherensi, korespodensi dan fungsinya. Filsafat hukum berusaha untuk memeriksa nilai dari pernyataan- pernyataan yang dapat dikategorikan sebagai hukum.

21 5. Introspektif Artinya, filsafat tidak hanya menjangkau kedalaman dan keluasan dari permasalahan yang dihadapi tetapi juga mempertanyakan peranan dari dirinya dan dari permasalahan tersebut. Filsafat mempertanyakan tentang struktur yang ada dalam dirinya dan permasalahan yang dihadapinya. Sifat introspektif dari filsafat sesuai dengan sifat manusia yang memiliki hakekat dapat mengambil jarak (distansi) tidak hanya pada hal-hal yang berada di luarnya tetapi juga pada dirinya sendiri.

22  Filsafat memiliki karakteristik menyeluruh/Holistik sehingga dapat menghargai pemikiran, pendapat, dan pendirian orang lain.  Disamping itu juga memacu untuk berpikir kritis dan radikal atas sikap atau pendapat orang lain.  kreatif, menetapkan nilai, menetapkan tujuan, menentukan arah, dan menuntun pada jalan baru, membimbing dan menganalisa masalah-masalah hukum.  Filsafat mengilhamkan keyakinan kepada kita untuk menopang dunia baru, mencetak manusia- manusia yang tergolong ke dalam berbagai bangsa, ras dan agama itu mengabdi kepada cita- cita mulia kemanusiaan.

23 TERIMA KASIH


Download ppt "DASAR FILSAFAT HUKUM By: Rindha Widyaningsih. Berasal dari bahasa Yunani Philein= mencintai Sophia= kepandaian, ilmu Jadi “philosophie” atau “filosopfie”"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google