Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Hubungan Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Antenatal Care Dengan Kejadian Penyulit Penyerta Kehamilan Di Poliklinik Kebidanan RSUP Dr Soeradji Tirtonegoro.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Hubungan Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Antenatal Care Dengan Kejadian Penyulit Penyerta Kehamilan Di Poliklinik Kebidanan RSUP Dr Soeradji Tirtonegoro."— Transcript presentasi:

1 Hubungan Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Antenatal Care Dengan Kejadian Penyulit Penyerta Kehamilan Di Poliklinik Kebidanan RSUP Dr Soeradji Tirtonegoro Klaten Rusmiyanto

2 Latar belakang  Angka kematian ibu di Indonesia masih tertinggi di Asia tengara  Tingginya kematian ibu dipengaruhi ketidak patuhan ibu hamil melakukan antenatal care  Ibu hamil pertama kali tidak mengenali tanda-tanda bahaya kehamilan

3  Berdasarkan studi pendahuluan di RSUP Dr soeradji tirtonegoro bulan januari 2009 dari 33 ibu hamil primigravida yang memeriksakan kehamilan, sebanyak 36,3 % kehamilan normal dan 63,7 % kehamilan tidak normal

4 Rumusan masalah Apakah ada hubungan pengetahuan ibu hamil tentang antenatal care dengan kejadian penyulit penyerta kehamilan di RSUP Soeradji Tirtonegora Klaten

5 Tujuan penelitan Tujan umum Tujuan khusus

6 Kerangka konsep  Umur  pendidikan  pekerjaan+ penghasilan  paritas  budaya Tingkat pengetahuan ibu hamil tentang antenatal care  Tahu (know)  Memahami (comprehension)  Aplikasi (aplication)  Analisis (analysis)  Sintesis (Syntesis)  Evaluasi (evaluas) Kejadian penyulit penyerta kehamilan ada tidak

7 Hipotesis Terdapat hubungan tingkat pengetahuan ibu hamil tentang antenata care dengan kejadian penyulit peyerta kehamilan

8 Metode penelitian  Desain penelitian : deskriptif korelasi  Pendekatan waktu cross sectional

9 Definisi operasional Tingkat pengetahuan antenatal care Kriteria penilaian : rendah, cukup dan tinggi  Kejadian penyulit penyerta kehamilan Kreiteria penilaian : ada dan tidak

10 Analisa Data Statistiknya Menggunakan Analisa Spearman Correlation

11 Hasil penelitian Karakteristik resonden menurut umur : umur terbanyak tahun dengan jumlah 13 orang (43,3 %) Kareteristik responden menurut pekerjaan : sebagian responden tidak bekerja sebanyak 21 orang (70%) Karekteristik responden menurut pendidikan : jumlah terbanyak berpendidikan SMA sebanyak14 orang (46, 7%)

12  karakteristik responden menurut pendapatan keluarga : responden terbanyak berpenghasilan < sebanyak 19 orang (63,3 %)

13  karakteristik responden menurut inf  Karakteristik responden menurut informasi tentang ANC : didapatkan responden yang belum pernah mendapat informasi tentang ANC sebanyak 18 orang (60 %)

14  Frekuensi tingkat pengetahuan tentang Antenatal care : tingkat pengetahuan responden yang terbanyak yaitu dengan tingkat pengetahuan yang tinggi sebanyak 13 orang (43,3 %)  Frekuensi kejadian penyulit penyerta kehamilan : sebagian besar responden tidak mengalami kejadian penyulit penyerta kehamilan yaitu sebanyak 11 orang (36,7 %)

15  Hubungan tingkat pengetahuan antenatal care dangan kejadian penyulit penyerta kehamilan : berdasarkan analisa data didapatkan dari 7 responden yang berpengetahuan rendah mengalami penyulit penyerta kehamilan lebih besar yaitu sebanyak 5 orang (16,7 %) dari pada responden yang berpengetahuan tinggi sebanyak 3 responden (10 %)

16 Pembahasan Hasil penelitian menunjukan dari 30 responden, sebanyak 13 responden berpengetahuan tinggi dengan angka kejadian penyulit penyerta kehamilan sebanyak 3 responden Responden dengan tingkat pengetahuan cukup sebanyak 10 responden dengan kejadian penyulit penyerta kehamilan sebanyak 3 responden Responden dengan tingkat pengetahuan rendah sebanyak 7 responden dengan kejadian penyulit penyerta kehamilan sebanyak 5 responden

17  berdsrkan hasil penelitian menujukan bahwa sebagian besar responden yg memiliki tingkat pengetahuan ttg ANC tinggi memiliki penyulit penyerta kehamilan lebih kecil dari pada responden yang memiliki tingkat pengetahuan rendah

18 Uji statistik Dipapatkan adanya hubungan yang bermakna antara tingkat pengetahuan antenatal care dengan penyulit penyerta kehamilan dengan P Value 0,046

19 Keterbatasan penelitian Penelitian ini hanya meneliti hub tingkat pengetahuan ibu hamil ttg ANC dg kejadian penyulit penyerta kehamilan dan tidak meneliti faktor lain yg dapat menimbulkan kejadian penyulit penyerta kehamilan seperti : umur, pendidikan, pekerjaan, paritas dan budaya.

20 Kesimpulan Tingkat penetahuan Ibu hamil tentang antenatal care dari 30 responden sebagian besar ibu hamil memiliki tingkat pengetahuan tinggi sebesar 43,3 % Tingkat kejadian penyulit penyerta kehamilan dari 30 respondendengan prosentase kejadian sebesar 36,7 % Ada hubungan yang bermakna antara tingkat pengetahuan ibu hamil tentang antenatal care dengan kejadian penyulit penyerta kehamilan dengan P Value 0,046

21


Download ppt "Hubungan Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Antenatal Care Dengan Kejadian Penyulit Penyerta Kehamilan Di Poliklinik Kebidanan RSUP Dr Soeradji Tirtonegoro."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google