Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ANALISIS INDEKS KINERJA PENGELOLA DAN INDEKS KEPUASAN PENGGUNA DI PELABUHAN PERIKANAN SAMUDERA NIZAM ZACHMAN JAKARTA Oleh : BENI GUSWANTO SIDANG KOMPREHENSIF.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ANALISIS INDEKS KINERJA PENGELOLA DAN INDEKS KEPUASAN PENGGUNA DI PELABUHAN PERIKANAN SAMUDERA NIZAM ZACHMAN JAKARTA Oleh : BENI GUSWANTO SIDANG KOMPREHENSIF."— Transcript presentasi:

1 ANALISIS INDEKS KINERJA PENGELOLA DAN INDEKS KEPUASAN PENGGUNA DI PELABUHAN PERIKANAN SAMUDERA NIZAM ZACHMAN JAKARTA Oleh : BENI GUSWANTO SIDANG KOMPREHENSIF UNIVERSITAS PADJADJARAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN JATINANGOR 2012 Seminar Kolokium **Beni Guswanto ( ) Dibawah bimbingan : dan Seminar Kolokium **Beni Guswanto ( ) Dibawah bimbingan : Dr. Ir. Iwang Gumilar, M.Si dan Drs. Herman Hamdani, Msi dan Dosen Penelaah Dr. Dra. Suzy Anna, M.Si

2 Latar Belakang Pelabuhan Perikanan memiliki arti yg sangat penting Lubis (2000) HambatanHambatanFungsiFungsi Pelabuhan Nizam Zachman Jakarta Peningkatan Kinerja Analisis Kinerja

3 Identifikasi Masalah

4 Tujuan Penelitian

5 Kegunaan Penelitian

6 Pendekatan Masalah Pengelola Pelabuhan Perikanan Samudera Nizam Zachman Jakarta Faktor Penghambat Permasalahan : - Kebersihan dan Pencemaran Lingkungan - Pemanfaatan Unit Pengelolaan Limbah (UPL) belum maksimal. - Pemeliharaan sarana dan prasarana pelabuhan yang belum optimal. - Penggunaan anggaran satuan kerja pengelolaan kegiatan rehabilitasi dan pengembangan pelabuhan. Permasalahan : - Kebersihan dan Pencemaran Lingkungan - Pemanfaatan Unit Pengelolaan Limbah (UPL) belum maksimal. - Pemeliharaan sarana dan prasarana pelabuhan yang belum optimal. - Penggunaan anggaran satuan kerja pengelolaan kegiatan rehabilitasi dan pengembangan pelabuhan. METODE : Keputusan Direktur Jenderal Perikanan Tangkap Nomor 432/DPT3/0T.220.D3/I/2008 METODE : Keputusan Direktur Jenderal Perikanan Tangkap Nomor 432/DPT3/0T.220.D3/I/2008 HASIL ANALISIS KINERJA EVALUASI PEMEGANG KEBIJAKAN PPS NO YES

7 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan di Pelabuhan Perikanan Samudra Nizam Zachman yang bertempat di Jalan Muara Baru Ujung Kecamatan Penjaringan Kotamadya Jakarta Utara Provinsi DKI Jakarta. Pengumpulan data primer dan sekunder dilaksanakan pada bulan Februari 2012 sampai dengan bulan Juli 2012.

8 Metodologi Penelitian Metode survei yang digunakan untuk mengambarkan keadaan yang ada dilapangan dan fakta-fakta dari gejala yang timbul dilapangan dengan mencari keterangan objek yang akan diteliti. DATA PRIMER a.Pengamatan di lapangan yang dilanjutkan analisis deskriptif b.Melalui kuisioner dengan responden: 25 orang pihak pengelola PPS NZ Jakarta 25 orang pengguna DATA SEKUNDER PPS Nizam Zachman Jakarta, Dinas Peternakan, Perikanan DKI Jakarta, Departemen Perikanan dan Kelautan, Kementerian Kelautan dan Perikanan Replubik Indonesia, dan yang disertai dengan studi literatur.

9 Parameter yang Diamati Penyediaan sarana Peningkatan kesejahteraan nelayan Penyediaan data statistik Pembinaan mutu hasil perikanan Fasilitator pembentukan harga Sumber pendapatan Daerah/Negara. Matrix Pencapaian Indikator Kinerja Kehandalan Tanggap Kepastian Empati Penampilan Fisik Kepuasan Pelanggan Matrix Kepuasan Pelanggan Sumber: Keputusan Direktur Jenderal Perikanan Tangkap Nomor 432/DPT3/0T.220.D3/I/2008 Sumber: Irawan (2003) dalam Irwan (2006)

10 Matrix Pencapaian Indikator Kinerja Perbandingan antara banyaknya jumlah masing-masing komponen dengan target operasional yang seharusnya dicapai berdasarkan studi awal pembangunan PPS Nizam Zachman dan ketetapan dari Direktorat Jenderal Perikanan, yang dapat dirumuskan sebagai berikut: Keterangan: Y = Persentase kinerja PPS Nizam Zachman Skor Aktual = Jumlah skor rata-rata berdasarkan data aktual Skor Target = Jumlah skor berdasarkan target maksimal Skor Aktual Y = x 100% Skor Target

11 (lanjutan 1) Matrix Pencapaian Indikator Kinerja (lanjutan 1) 5 untuk kategori sangat baik 4 untuk kategori baik 3 untuk kategori sedang 2 untuk kategori kurang 1 untuk kategori sangat kurang Skor penilaian

12 Matrix Kepuasan Pelanggan 4) Menghitung Satisfaction Indeks (SI) 1) Menghitung Weighting Factor (WF) Keterangan: WF = Weighting Factor (%) RSP = Rata-Rata Skor Kepentingan 2) Menghitung Weighted Scored (WS) Keterangan: WS= Weighting Scored (%) RSK= Rata-Rata Skor Kepuasan 3) Menghitung Weighted Total (WT), yaitu jumlah WS dari semua atribut kualitas jasa (pelayanan).

13 0,00 – 0,34: Tidak puas (pelayanan penyediaan kebutuhan melaut tidak memenuhi kebutuhan nelayan) 0,00 – 0,34: Tidak puas (pelayanan penyediaan kebutuhan melaut tidak memenuhi kebutuhan nelayan) 0,35 – 0,50 : Kurang puas (pelayanan penyediaan kebutuhan melaut kurang memenuhi kebutuhan nelayan) 0,35 – 0,50 : Kurang puas (pelayanan penyediaan kebutuhan melaut kurang memenuhi kebutuhan nelayan) 0,51 – 0,65 : Cukup puas (pelayanan penyediaan kebutuhan melaut cukup memenuhi kebutuhan nelayan) 0,51 – 0,65 : Cukup puas (pelayanan penyediaan kebutuhan melaut cukup memenuhi kebutuhan nelayan) 0,66 – 0,80 : Puas (pelayanan penyediaan kebutuhan melaut sudah memenuhi kebutuhan nelayan) 0,66 – 0,80 : Puas (pelayanan penyediaan kebutuhan melaut sudah memenuhi kebutuhan nelayan) 0,81 – 1,00: Sangat puas (pelayanan penyediaan kebutuhan melaut sangat memenuhi kebutuhan nelayan) 0,81 – 1,00: Sangat puas (pelayanan penyediaan kebutuhan melaut sangat memenuhi kebutuhan nelayan) Matrix Kepuasan Pelanggan (Lanjutan 1) Sumber: buku panduan survei kepuasan konsumen PT Sucofindo diacu dalam Fheruati (2004)

14 Hasil Penelitian: Indeks Kinerja PPS Nizam Zachman NoParameter Bobot per Parameter (%) Rata-RataSkor 1 Kondisi beberapa Sarana 153,770, Peningkatan Kesejahteraan Karyawan 103,890,378 3 Penyediaan data statistik 203,760,752 4 Pembinaan Mutu Hasil Perikanan 103,600,36 5 Fasilitator Pembentukan Harga 203,790,736 6 Peran dalam Sumber Pendapatan daerah 253,920,98 Total Skor 100 % 3,77 Indeks Kinerja = (Total Skor / 5) x 100% 75,48%

15 Penilaian Kinerja Mengenai Kondisi Beberapa Sarana

16 Penilaian Mengenai Peningkatan Fasilitas Kesejahteraan Karyawan

17 Penilaian Kinerja Mengenai Penyediaan Keakuratan Data Statistik

18 Penilaian Kinerja mengenai Pembinaan Mutu Hasil Perikanan

19 Penilaian Kinerja Mengenai Pembentukan Harga

20 Penilaian Kinerja Mengenai Kontribusi Sebagai Sumber Pendapatan Daerah

21 VariabelAtributRSPWF (%)RSKWS 1.Kehandalan Pelayanan yang ramah dan siap menolong 4,203,994,080,16 Jam kerja tepat waktu 4,244,034,120,17 Pengguna tidak dibedakan 4,364,144,120,17 Pelayanan cepat dan tepat 4,404,184,120,17 1.Tanggap Tanggap masalah 4,444,224,200,18 Tanggap keluhan pengguna 4,484,264,360,19 Cepat merespon pengguna 4,484,264,320,18 Informasi yang mudah dipahami 4,484,264,320,18 1.Kepastian Kepercayaan pada pelanggan 4,484,264,280,18 Mampu menjawab pertanyaan 4,284,073,960,16 Pengetahuan dan kecakapan 4,404,184,040,17 Komunikasi efektif 4,404,184,360,18 1.Empati Memahami kebutuhan pengguna 4,484,264,400,19 Memberikan perhatian 4,404,184,320,18 Mengutamakan kepentingan bersama 4,324,114,360,18 Bertanggung jawab terhadap keamanan dan kenyamanan 4,564,334,560,20 1.Penampilan Fisik Rapih dan profesional 4,324,113,960,16 Perlengkapan yang modern 4,284,074,000,16 Kebersihan lingkungan4,404,184,160,17 Penataan fasilitas yang baik4,244,034,160,17 1.Kepuasan Pelanggan PPSNJ memberikan pelayanan jasa yang memuaskan4,364,144,280,18 PPSNJ memberikan keramahan yang memuaskan4,444,224,240,18 Kecepatan dan kecekatan memuaskan pengguna4,404,184,280,18 PPSNJ memiliki citra yang positif4,364,144,280,18 Total105,20100,00101,28 Weight Total (WT)4,22 Indeks Kepuasan / Satisfaction Indeks (SI)(4,223536/5)0,84 Indeks Kepuasan Pengguna di PPS Nizam Zachman

22 Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian mengenai indeks kinerja pengguna di PPS Nizam Zachman Jakarta dalam menjalankan fungsinya, diperoleh nilai persentase indeks kinerja sebesar 75,48%. Nilai tersebut menunjukkan bahwa kinerja PPS Nizam Zachman sudah baik. Adapun beberapa faktor yang masih menjadi penghambat di PPS Nizam Zachman diantaranya adalah pengurusan perijinan yang belum sepenuhnya menjadi kewenangan PPSNJ dan lambatnya pembangunan infrastruktur pelabuhan perikanan. Berdasarkan hasil penelitian mengenai indeks kinerja pengguna di PPS Nizam Zachman Jakarta dalam menjalankan fungsinya, diperoleh nilai persentase indeks kinerja sebesar 75,48%. Nilai tersebut menunjukkan bahwa kinerja PPS Nizam Zachman sudah baik. Adapun beberapa faktor yang masih menjadi penghambat di PPS Nizam Zachman diantaranya adalah pengurusan perijinan yang belum sepenuhnya menjadi kewenangan PPSNJ dan lambatnya pembangunan infrastruktur pelabuhan perikanan. Kinerja PPS Nizam Zachman tidak hanya diukur dari pengelola saja tetapi juga diukur dari indeks kepuasan pengguna. Berdasarkan hasil wawancara terhadap 25 pengguna, diperoleh nilai indeks kepuasan pengguna sebesar 0,84 (84,44%). Hal ini mencerminkan bahwa secara keseluruhan pengguna merasa sangat puas terhadap kinerja pelayanan di PPS Nizam Zachman Jakarta. Kinerja PPS Nizam Zachman tidak hanya diukur dari pengelola saja tetapi juga diukur dari indeks kepuasan pengguna. Berdasarkan hasil wawancara terhadap 25 pengguna, diperoleh nilai indeks kepuasan pengguna sebesar 0,84 (84,44%). Hal ini mencerminkan bahwa secara keseluruhan pengguna merasa sangat puas terhadap kinerja pelayanan di PPS Nizam Zachman Jakarta.

23 Saran Pelabuhan Perikanan Samudera Nizam Zachman Jakarta sudah memiliki master plan yang diintegrasikan dengan Rencana Strategis Kementerian Kelautan dan Perikanan. Oleh karena itu semua kebijakan dan aktivitas PPSNJ haruslah sesuai dengan kerangka yang sudah ditentukan untuk mencapai standar pelayanan yang prima dalam operasional pelabuhan perikanan dan kesyahbandaran secara optimal. Adapun aspek dalam pemenuhan fasilitas dan pelayanan yang dianggap sudah baik oleh pengguna harus dipertahankan dan ditingkatkan.

24

25 Kinerja berasal dari bahasa sansakerta kinarya yang berarti hasil karya atau hasil kerja. Hasibuan (1994) menyatakan bahwa prestasi kerja (kinerja) merupakan suatu hasil kerja yang dicapai sesorang dalam melakukan tugas-tugas yang dibebankan kepadanya yang didasarkan atas kecakapan, pengalaman, kesungguhan serta ketepatan waktu. PENGERTIAN KINERJA (Hasibuan, 1994))

26 1.Langsung Suatu indikator kinerja harus dapat mengukur sedekat mungkin dengan hasil yang akan diukur. 1.Objektif Indikator yang obyektif tidak memiliki ambiguitas mengenai apa yang akan diukur. 2. Cukup Sebagai suatu kelompok, indikator kinerja dan indikator-indikator pendukungnya seharusnya secara cukup mampu mengukur hasil. 3.Kuantitatif (jika mungkin) Indikator dalam angka (jumlah atau presentase nilai dolar dan tonase. 4. Terinci (jika mungkin) Merinci/memilah hasil program di tingkat masyarakat dari segi jenis kelamin, umur, lokasi, atau dimensi lainnya biasanya penting dari sudut pandang manajer. 5.Praktis Indikator kinerja dikatakan praktis apabila data dapat diperoleh pada saat yang tepat dengan biaya yang wajar. INDIKATOR KINERJA (Kementrian Pendayagunaan Aparatur Negara, 2005).

27 1.Pelabuhan Perikanan Samudera 2.Pelabuhan Perikanan Nusantara 3.Pelabuhan Perikanan Pantai 4.Pangkalan Pelabuhan Ikan KLASIFIKASI PELABUHAN PERIKANAN (Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor : KEP.10/MEN/2004)

28 1. Fasilitas pokok Fasilitas pokok atau infrastruktur adalah fasilitas dasar atau pokok yang diperlukan dalam kegiatan di suatu pelabuhan. 2. Fasilitas fungsional Fasilitas fungsional atau suprastruktur adalah fasilitas yang berfungsi meninggikan nilai guna dari fasilitas pokok yang dapat menunjang aktifitas di pelabuhan. 3. Fasilitas penunjang Fasilitas penunjang adalah fasilitas yang secara tidak langsung meningkatkan peranan pelabuhan atau para pelaku mendapatkan kenyamanan melakukan aktifitas di pelabuhan. FASILITAS PELABUHAN PERIKANAN (Lubis, 2000)


Download ppt "ANALISIS INDEKS KINERJA PENGELOLA DAN INDEKS KEPUASAN PENGGUNA DI PELABUHAN PERIKANAN SAMUDERA NIZAM ZACHMAN JAKARTA Oleh : BENI GUSWANTO SIDANG KOMPREHENSIF."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google