Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KEMANDIRIAN & Pengelolaan Dana yang Sustainable Bagi Gereja Prepared by : Oktober 2012 Manajemen Gereja Dr. Asto Subroto.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KEMANDIRIAN & Pengelolaan Dana yang Sustainable Bagi Gereja Prepared by : Oktober 2012 Manajemen Gereja Dr. Asto Subroto."— Transcript presentasi:

1 KEMANDIRIAN & Pengelolaan Dana yang Sustainable Bagi Gereja Prepared by : Oktober 2012 Manajemen Gereja Dr. Asto Subroto

2 Perkenalan Singkat Asto Subroto Menikah dengan 3 anak Pendidikan S1 - Institut Pertanian Bogor S2 - Universitas Indonesia S3 - Universitas Indonesia Pekerjaan Direktur Utama - PT Mars Indonesia Komisaris Utama – PT Indopro Utama Sukses Wakil Direktur Utama – PT Polmark Indonesia Komisaris – PT Rumekso Mekaring Sabda Pengajar Universitas Kristen Petra Surabaya Pelayanan GKJ Bekasi - Badan Pengembangan Pelayanan Gereja Sekretaris Badan Pengelola Dana Abadi Sinode GKJ Komisi Litbang Lembaga Alkitab Indonesia

3 Isu Umum Gereja di Indonesia Keterlibatan Warga Keterlibatan warga pada setiap kegiatan gereja rendah Sulit mengajak warga untuk terlibat jadi ‘pengerja’ gereja Dana Selalu kekurangan Dana : Persembahan kecil, Proporsi warga yang rutin persembahan bulanan kecil. Perencanaan selalu jangka pendek Aktivitas Aktivitas : Hanya sekedar jalan (rutinitas)... Kehidupan bergereja “monoton” Pelayanan Kepedulian warga “kuat” terhadap warga “lemah” kurang Sibuk urusan internal

4 Banyak gereja “ribut sendiri” Manajemen Gereja tertutup : Tidak mau menerima perubahan Kebaktian monoton. Berbeda dengan gereja lain yang “hingar bingar” Isinya orang-orang tua Tidak tahu kondisi dan pengelolaan keuangan gereja Tidak tahu harus masuk dari mana Merasa “tidak Pede” untuk melayani di gereja (tidak cukup “rohani”) Alasan Jemaat tidak bersedia terlibat di Gereja

5 Tidak paham konsep bergereja Pemahaman terhadap keimanan lemah Pembedaan kehidupan keimanan & sekuler Materialisme dll Faktor/penyebab sesungguhnya

6 Keterlibatan warga rendah Dana selalu kekurangan Aktivitas : “monoton” Pelayanan lemah Persepsi dan sikap terhadap Pengelolaan Gereja Pemahaman tentang bergereja Fenomena Gunung Es (Iceberg)

7 FAKTOR 1.Volutarism : berdasarkan kesukarelaan – tidak ada paksaan 2.Part-time : dikerjakan hanya pada waktu yang sangat sedikit 3.Many bosses : Semua berhak mengatur dan semua berhak meminta pertanggung-jawaban 4.Un-clear Reward – punishment : Tidak ada insentive untuk melakukan sesuatu yang baik dan tidak ada resiko apabila melakukan sesuatu yang salah 5.Heterogenity : Kondisi jemaat sangat heterogen 6.Small group talented people : hanya sedikit yang memiliki talenta dan bersedia melayani 7.Common-sense management : kebanyakan jemaat sangat awam 8.Limited resources : keterbatasan sumberdaya Semua faktor perlu dipertimbangkan dan dicari optimalisasinya 8 Hal yang harus dipertimbangkan dalam Manajemen Gereja

8 Strategic Level SDM : Pelatihan kader Pembenahan system manajemen Pengelolaan yang terbuka Ibadah semua kategori usia dalam tanggung jawab Majelis Gereja Tactical level Sosialisasi konsep persembahan Mekanisme pengumpulan persembahan Studi Kasus : Pengelolaan Pelayanan GKJ Bekasi

9 1.Sumber Daya Manusia Keterbatasan Yang mau aktif sangat sedikit, kemampuan Heterogen 2.System manajemen Keterbatasan Tidak ada system, common-sense, padahal membangun system manajemen tidak mudah 3.Infrastruktur (sarana dan Prasarana) Keterbatasan Sarana sangat terbatas 4.Dana – Financial Keterbatasan Persembahan sangat kecil 5.Pembinaan KeterbatasanMau saja syukur, apalagi dibina Membangun 5 Infrastruktur Manajemen

10 . Ministerium Komisi anak Komisi Remaja Komisi Pemuda Komisi Dewasa Komisi Adiyuswa Komisi Pembinaan Komisi Peribadahan Komisi Kesenian Komisi Litbang Komisi komunikasi Komisi Pewartaan kasih Komisi Kesejahteraan Warga Unit layanan Kedukaan Pengurus Kelompok Manajemen Gereja : Struktur organisasi sampai ke jemaat dengan pertanggung-jawaban yang jelas

11 Rapat tingkat 1Rapat komisi – koordinasi kegiatan komisi Rapat kelompok – koordinasi kegiatan wilayah Rapat tingkat 2Rapat Bidang Koordinasi kegiatan bidang Rapat tingkat 3Rapat Majelis Pekerja Harian Setiap bidang melaporkan kegiatan bidangnya Informasi dan koordinasi kegiatan keseharian Tindak lanjut eksekusi keputusan MPL Memikirkan kebijakan yang perlu diputuskan MPL Menyiapkan laporan untuk MPL Rapat tingkat 4Rapat Majelis Pekerja Lengkap Keputusan tertinggi Gereja Mendengarkan & mengevaluasi laporan MPH Memutuskan hal-hal strategis gereja Rapat setingkat 4Sidang Majelis Terbuka MPL plus jemaat 1 tahun sekali Membahas & mengevaluasi kinerja majelis Pertanggung-jawaban & Persidangan

12 Pendanaan dan Aktivitas berjemaat Jumlah Persembahan meningkat Partisipasi jemaat yang melakukan persembahan bulanan meningkat Aktivitas/kegiatan lebih tinggi Usia majelis lebih muda Populasi Jemaat bertumbuh – menarik minat orang lain Strategic Perencanaan Keuangan (Jangka pendek/menengah/panjang) Proyek-proyek tertentu mudah didanai Ketersediaan SDM melimpah & Keterlibatan profesional Pelayanan dapat didorong sesuai visi Kondisi Dewasa 1995 Sudah mendewasakan 1 Gereja (+ 1 bulan Januari 2013) Persembahan tidak berkurang Hasil di GKJ Bekasi

13 Sinode hanya melaksanakan keputusan persidangan GKJ Memiliki bermacam-macam asset, tetapi pemanfaatannya tidak optimal Sinode hanya mengandalkan Iuran Dana Kebersamaan Heterogenitas jemaat (ekonomi, sumber daya, dll) Sumber daya tidak termanfaatkan Network tidak dieksplorasi Catatan : Perbedaan Domain Legal Kelembagaan (struktur legal) Sinode GKJ

14 Dana Abadi adalah sejumlah dana yang dikumpulkan, dikelola dan dialokasikan untuk kepentingan khusus yang ditentukan oleh Sinode Gereja-gereja Kristen Jawa. Hasil Dana Abadi merupakan bagian anggaran Pendapatan dan Belaja Sinode GKJ yang dipergunakan menurut prioritas (dan ditentukan oleh Tim Alokasi Dana Abadi GKJ) yaitu untuk : Menyediakan beasiswa mahasiswa Teologi Membiayai studi lanjut para pendeta dan karyawan gereja Membantu gereja yang lemah secara ekonomi agar dapat memanggil pendeta Membantu jaminan hari tua bagi pendeta dan karyawan gereja Membantu gereja yang lemah secara ekonomi agar memenuhi kewajibannya memberi BHT kepada pendetanya Membantu para guru agama Kristen Membantu peningkatan kemampuan dan ketrampilan sumber daya manusia di lingkungan GKJ Hasil yang dapat digunakan : Maksimal 50 % dari hasil pengembangan tahun sebelumnya. Sekilas Dana Abadi Sinode GKJ (lampiran 13 akta sidang Sinode XXV GKJ)

15 Perkembangan Dana yang dikelola BPDA dan Akumulasi Dana yang dialokasikan,

16 Perkembangan dan Sumber Dana yang dikelola BPDA,

17 Proporsi Alokasi Dana (akumulasi) yang bersumber dari Dana Abadi,

18 Objective yang jelas Komitmen seluruh klasis Disiplin dalam Pengembangan dana Disiplin dalam alokasi Pengelolaan dan pengembangan asset gereja Melibatkan SDM terbaik di Gereja (multi-disiplin) – Hukum, keuangan, manajemen, dll Mekanisme kontrol yang jelas dan terbuka Harus “segera” dimulai (pada waktu dan kondisi apapun) Kunci Pengelolaan Dana

19 1.Pasal 9 ayat 1 UU Yayasan no. 16 Tahun 2001 disebutkan : Yayasan didirikan oleh satu orang atau lebih dengan memisahkan sebagian harta kekayaan pendirinya sebagai harta yayasan. 2.Pasal 17 UU Yayasan no. 16 Tahun 2001 disebutkan : Anggaran dasar yayasan dapat diubah kecuali mengenai maksud dan tujuan yayasan. 3.Pasal 18 ayat 1 : Perubahan anggaran dasar hanya dapat dilaksanakan berdasarkan rapat pembina. 4.Pasal 28 ayat 1 : Pembina adalah organ yayasan yang mempunyai kewenangan yang tidak diserahkan kepada Pengurus atau Pengawas oleh Undang-undang ini atau anggaran dasar. 5.Pasal 37 ayat 1.b Pengurus tidak berwenang mengalihgkan kekayaan Yayasan kecuali dengan persetujuan Pembina. 6.Ketentuan di atas menegaskan bahwa yayasan adalah lembaga PRIBADI/PERSONAL dan bukan organ dari sebuah institusi. Oleh karena itu semua harta yang dikelola/dimiliki oleh Yayasan dan di atas namakan yayasan melekat kepada yayasan tersebut, sekaligus melekat pada personal yang mengurus yayasan. 7.Dari ketentuan-ketentuan di atas sesungguhnya lembaga yayasan sepenuhnya di bawah kontrol pembina dan “seakan-akan” milik pembina. Praktek ini banyak terjadi di dunia bisnis, di mana pembina yayasan adalah penguasa tunggal dan “pemilik” yayasan. Sekilas tentang Yayasan

20 TERIMAKASIH “Semoga presentasi ini bermanfaat dan semua yang kita lakukan demi kemuliaan Nama Tuhan”. Asto Subroto


Download ppt "KEMANDIRIAN & Pengelolaan Dana yang Sustainable Bagi Gereja Prepared by : Oktober 2012 Manajemen Gereja Dr. Asto Subroto."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google