Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Penulisan Karya Ilmiah sebagai Sarana Pengembangan Profesi Guru Oleh Kastam Syamsi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Penulisan Karya Ilmiah sebagai Sarana Pengembangan Profesi Guru Oleh Kastam Syamsi."— Transcript presentasi:

1 Penulisan Karya Ilmiah sebagai Sarana Pengembangan Profesi Guru Oleh Kastam Syamsi

2 PENDAHULUAN Guru adalah jabatan profesi sehingga seorang guru harus mampu melaksanakan tugas secara profesional Ciri pekerja profesional: mampu mengerjakan tugas dengan etika, independen, produktif, efektif, efisien dan inovatif, serta didasarkan pada prinsip-prinsip pelayanan prima yang didasarkan pada unsur-unsur ilmu yang sistematis, kewenangan profesional, pengakuan masyarakat, dan kode etik

3 DASAR PEMIKIRAN Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyebutkan jabatan guru sebagai pendidik merupakan jabatan profesional. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen yang menyebut profesi guru sebagai profesi yang sejajar dengan dosen. Keputusan Menteri Negara PAN Nomor 84 tahun 1993 tentang Pedoman Penyusunan Karya Tulis Ilmiah di Bidang Pendidikan dan Angka Kredit Pengembangan Profesi Guru dinyatakan bahwa bidang kegiatan guru terdiri dari unsur utama yang terdiri dari kegiatan pada bidang pendidikan, proses belajar mengajar dan pengembangan profesi serta unsur penunjang. Peraturan Mendiknas Nomor 18 Tahun 2007 tentang Sertifikasi Guru dalam Jabatan, juga disebutkan bahwa salah satu komponen yang dinilai dalam penilaian portofolio guru adalah karya pengembangan profesi.

4 APAKAH KEGIATAN PENGEMBANGAN PROFESI GURU Lingkup kegiatan guru meliputi : (1) mengikuti pendidikan, (2) menangani proses pembelajaran, (3) melakukan kegiatan pengembangan profesi dan (4) melakukan kegiatan penunjang. Kegiatan pengembangan profesi guru adalah kegiatan guru dalam rangka penerapan dan pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan keterampilan untuk meningkatkan mutu proses pembelajaran dalam rangka menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi pendidikan pada umumnya maupun lingkup sekolah pada khususnya. Tujuan kegiatan pengembangan profesi guru adalah untuk meningkatkan mutu guru agar guru lebih profesional dalam pelaksanaan tugas dan tanggung jawabnya.

5 KEGIATAN PENGEMBANGAN PROFESI GURU 1.Melakukan kegiatan karya tulis/karya ilmiah (KTI) di bidang pendidikan, 2.Membuat alat pelajaran/alat peraga atau alat bimbingan, 3.Menciptakan karya seni, 4.Menemukan teknologi tepat guna di bidang pendidikan, dan 5.Mengikuti kegiatan pengembangan kurikulum.

6 RUANG LINGKUP KEGIATAN KARYA TULIS ILMIAH GURU 1.Karya ilmiah hasil penelitian, pengkajian, survei dan atau evaluasi di bidang pendidikan, 2.Karya tulis berupa tinjauan atau ulasan ilmiah gagasan sendiri dalam bidang pendidikan, 3.Tulisan ilmiah populer, 4.Prasaran dalam pertemuan ilmiah, 5.Buku pelajaran, 6.Diktat pelajaran dan 7.Karya alih bahasa atau karya terjemahan

7 SYARAT KARYA TULIS ILMIAH GURU: APIK 1.Asli, karya tulis yang dihasilkan harus merupakan produk asli guru dan sesuai dengan mata pelajaran yang diampu dan tempat bekerja, 2.Perlu, karya tulis yang dihasilkan guru harus dirasakan manfaatnya secara langsung oleh guru dalam meningkatkan kualitas pembelajaran, 3.Ilmiah, karya tullis yang dihasilkan harus disusun secara ilmiah, sistematis, runtut dan memenuhi persyaratan penulisan karya ilmiah, dan 4.Konsisten, karya tulis ilmiah yang dihasilkan harus memperlihatkan keajegan dan konsistensi pemikiran yang utuh, baik secara keseluruhan maupun hubungan antar babbagian karya tulis yang disajikan.

8 KRITERI KARYA TULIS ILMIAH GURU 1.Masalah pokok yang dijadikan dasar penulisan menyangkut kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan guru sehari-hari, 2.Kajian pustaka/teori yang mendukung pemecahan masalah cukup memadai, 3.Metodologi dilakukan secara runtut dalam upaya pemecahan masalah tersebut, 4.Tersedianya data dan fakta yang mendukung pembahasan masalah tersebut, 5.Adanya alternatif pemecahan masalah yang dikemukakan sebagai solusi atas masalah yang dihadapi, dan 6.Kesimpulan maupun rekomendasi yang dikemukakan berdasarkan analisis data terhadap upaya pemecahan masalah tersebut.

9 Tabel 1. Jenis Tulisan Ilmiah Guru dan Angka Kreditanya untuk Kenaikan Pangkat/Jabatan No.Macam KTIMacam PublikasinyaAngka Kredit 1. KTI hasil penelitian, pengkajian, survei dan atau evaluasi Berupa buku yang diedarkan secara nasional12,5 Berupa tulisan (artikel ilmiah) yang dimuat pada majalah ilmiah yang diakui oleh Depdiknas 6,0 Berupa buku yang tidak diedarkan secara nasional 6,0 Berupa makalah/PTK4,0 2. KTI yang merupakan tinjuan atau gagasan sendiri dalam bidang pendidikan Berupa buku yang diedarkan secara nasional8,0 Berupa tulisan (artikel ilmiah) yang dimuat pada majalah ilmiah yang diakui oleh Depdiknas 4,0 Berupa buku yang tidak diedarkan secara nasional 7,0 Berupa makalah3,5 3. KTI yang berupa tulisan ilmiah popular yang disebarkan melalui media masa Berupa tulisan (artikel ilmiah) yang dimuat pada media masa 2,0 4. KTI yang berupa tinjuan, gagasan, atau ulasan ilmiah yang disampaikan sebagai prasaran dalam pertemuan ilmiah Berupa makalah dan prasaran yang disampaikan pada pertemuan ilmiah 2,5 5.KTI yang berupa buku pelajaranBerupa buku yang bertaraf nasional5 6.KTI yang berupa diktat pelajaranBerupa diktat yang digunakan di sekolahnya1 7.KTI yang berupa karya terjemahanBerupa karya terjemahan buku pelajaran/ karya ilmiah yang bermanfaat bagi pendidikan 2.5

10 Tabel 2. Jenis Karya Pengembangan Profesi Guru dan Kriteria Penyekoran dalm Uji Sertifikasi Jenis Dokumen / KaryaPublikasi Skor RelevanTidak relevan Buku Nasional5035 Provinsi4025 Kabupaten/Kota3015 Artikel Jurnal Terakreditasi2520 Jurnal Tdk Terakreditasi108 Majalah/koran nasional108 Majalah/koran lokal53 Menjadi reviewer buku, penulis soal EBTANAS/UN 2 per kegiatan Modul/Buku dicetak lokal (Kabupaten/Kota) Minimal mencakup materi 1 tahun (dua semester) skor 20 Media/Alat pelajaran Setiap membuat satu media/alat pelajaran diberi skor 5 Laporan penelitian di bidang pendidikan Setiap satu laporan diberi skor 10 Sebagai ketua 60% dan anggota 40% Karya teknologi/seni (TTG, patung, rupa, tari, lukis, sastra, dll) Setiap karya seni diberi skor 15

11 SIGNIFIKANSI KEGIATAN KARYA TULIS ILMIAH GURU 1.Sebagai syarat kenaikan pangkat/golongan khususnya IVa ke atas, 2.Sebagai salah satu karya yang dinilai dalam uji sertifikasi melalui portofolio, 3.Sebagai sarana peningkatan profesionalisme guru karena melalui kegiatan karya tulis ilmiah guru akan terlibat dalam pembentukan pengetahuan melalui meneliti, menulis, dan mengikuti pertemuan ilmiah

12 PROBLEMATIKA DI LAPANGAN 1.Kenyataannya menunjukkan bahwa penulisan karya ilmiah guru masih memprihatinkan 2.Mayoritas guru masih sangat jauh dari dunia penelitian ini 3.Terdapat banyak guru yang stagnan pada pangkat/ golongan IVa karena untuk naik ke jenjang pangkat berikutnya mengharuskan mereka untuk menulis karya ilmiah

13 MENGAPA PENULISAN KARYA ILMIAH GURU MACET? 1.Tidak kondusifnya iklim sekolah 2.Kurangnya fasilitas untuk melakukan penelitian di sekolah 3.Terbatasnya referensi 4.Tidak adanya jurnal penelitian di sekolah, dan 5.Tidak teralokasinya dana khusus untuk penelitian guru

14 MENGAPA KARYA ILMIAH ILMIAH GURU DITOLAK? 1.Alasan umum penolakan antara lain penyertaan tugas (akhir) kuliah sebagai suatu karya ilmiah 2.Terdapat karya tulis ilmiah guru yang diragukan keasliannya karena beberapa hal

15 MENGAPA KARYA ILMIAH ILMIAH GURU DIRAGUKAN KEASLIANNYA? 1.Salah satu bagian tulisan (atau hal lain) menunjukkan bahwa karya tulis ilmiah itu merupakan skripsi, penelitian, atau karya orang lain, yang diubah dan digunakan sebagai karya ilmiahnya (seperti bentuk ketikan tidak sama, tempelan nama, dll.); 2.Terdapat petunjuk adanya lokasi dan subjek yang tidak konsisten; 3.Terdapat tanggal pembuatan yang tidak sesuai; 4.Terdapat berbagai data yang tidak konsisten, tidak akurat; 5.Terdapat kesamaan isi, format, gaya penulisan yang sangat mencolok dengan karya tulis ilmiah yang lain; dan 6.Penyusunan karya tulis ilmiah yang berbentuk penelitian, pengembangan dan evaluasi diselesaikan/dihasilkan lebih dari 2 judul dalam setahun.

16 KESALAHAN KHUSUS DALAM KARYA PENELITIAN GURU 1.Penyusunan karya ilmiah penelitian belum menggunakan proses berpikir keilmuan (ada masalah, kajian teori, metodologi, data, analisis, kesimpulan, saran dan rekomendasi.). 2.Permasalahan penelitian yang dikaji terlalu luas, tidak langsung berhubungan dengan permasalahan yang berkaitan dengan upaya pengembangan profesi penulis, atau yang ditulis bukan kegiatan nyata penulis dalam pengembangan profesi. 3.Dalam subbagian kajian teori, terdapat penulisan yang tidak relevan dengan judul atau permasalahan yang dikaji, terlalu luas, atau belum mengarah pada hal-hal yang dipermasalahkan, atau terlalu sederhana dan belum nampak wacana keilmuannya. 4.Dalam subbagian metode penelitian belum sesuai dengan kaidah penulisan karya tulis ilmiah (tujuan khusus, tempat dan waktu, ruang lingkup penelitian, populasi, sampel, teknik sampling, metode pengumpulan data, dan teknik analisis data). 5.Data yang disajikan kurang lengkap atau bahkan tidak ada. 6.Instrumen penelitian tidak dilampirkan, atau dilampirkan tetapi tidak lengkap dan tidak sesuai. 7.Analisis data tidak sesuai dengan metode analisis data yang dipilih dalam metode penelitian atau permasalahan yang dirumuskan dalam latar belakang (pendahuluan). 8.Isi tulisan ilmiah pada bab selanjutnya tidak konsisten/tidak ada kesesuaian/tidak seimbang. 9.Kesimpulan dan saran tidak sesuai dengan alur berpikir pada bab-bab sebelumnya. 10.Rekomendasi dan saran belum menunjukan manfaat yang nyata bagi dunia pendidikan.

17 KESALAHAN KHUSUS DALAM KARYA TINJAUAN GURU 1.Penyusunan karya ilmiah yang berupa tinjauan (makalah) belum menggunakan proses berpikir keilmuan (yakni terdapat masalah, kajian teori, fakta, ulasan/ tinjauan secara ilmiah yang merupakan gagasan penulis dan kesimpulan). 2.Dalam kajian teori, terdapat penulisan yang tidak relevan dengan judul atau permasalahan yang dikaji, terlalu luas, atau belum mengarah pada hal-hal yang dipermasalahkan, atau terlalu sederhana dan belum nampak wacana keilmuannya. 3.Deskripsi fakta tidak atau belum relevan dengan permasalahan yang dikaji. 4.Isi pembahasan tinjauan/makalah belum memuat gagasan penulis. 5.Tulisan ilmiah tidak konsisten atau tidak ada kesesuaian dan tidak seimbang antara satu bagian dengan bagian lainnya. 6.Kesimpulan tidak sesuai dengan alur pikir pada bagian uraian sebelumnya.

18 KESALAHAN KHUSUS DALAM KARYA DIKTAT GURU 1.Diktat yang ditulis tidak sesuai dengan tugas guru untuk mengajar mata pelajaran tertentu. 2.Sistematika penulisan diktat tidak sesuai dengan pedoman penulisan yang berlaku.

19 KESALAHAN KHUSUS DALAM KARYA BUKU GURU 1.Buku yang ditulis dan diajukan belum mendapat pengesahan dari Dirjen Dikdasmen (taraf nasional). 2.Buku yang ditulis dan diajukan belum mendapat pengesahan dari kepala dinas pendidikan di provinsi (taraf provinsi).

20 KESALAHAN KHUSUS DALAM KARYA TERJEMAHAN GURU 1.Substansi di luar bidang pendidikan atau tidak bermanfaat dalam pembelajaran/tidak utuh. 2.Belum ada keterangan dari kepala sekolah yang menjelaskan manfaat karya terjemahan tersebut. 3.Belum ada keterangan dari kepala sekolah yang menjelaskan karya tersebut adalah terjemahan guru yang bersangkutan.

21 APA YANG HARUS DILAKUKAN? 1.Perlu dilakukan berbagai pelatihan dalam bentuk lokakarya penulisan karya ilmiah bagi guru yang dilakukan oleh berbagai pihak seperti Depdiknas, LPMP, Dinas Pendidikan, dan Perguruan Tinggi dengan target guru memiliki pengalaman menulis karya ilmiah. 2.Perlu disediakan dana khusus bagi pelaksanaan kegiatan penulisan karya ilmiah guru. 3.Perlu disediakan sarana khusus yang menampung karya tulis ilmiah guru, baik dalam bentuk jurnal ilmiah maupun pertemuan- pertemuan ilmiah. 4.Pengelola surat kabar dan majalah hendaknya memberi peluang bagi guru untuk menulis karya ilmiah pada surat kabar dan majalah yang dikelolanya. 5.Depdiknas atau pemerintah daerah (Pemda), khususnya BKD (Biro Kepegawaian Daerah) hendaknya mensosialisasikan secara terus- menerus tentang prosedur dan mekanisme pemanfaatan penulisan karya ilmiah sebagai salah satu syarat dalam kenaikan pangkat/jabatan guru khususnya mulai golongan IVa ke atas dan sebagai salah satu komponen dalam uji sertifikasi guru.


Download ppt "Penulisan Karya Ilmiah sebagai Sarana Pengembangan Profesi Guru Oleh Kastam Syamsi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google