Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BIDANG UMKM Secara umum, peranan UMKM dalam perekonomian nasional masih sangat besar. Hal ini secara khusus terlihat dalam peningkatan pendapatan nasional,

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BIDANG UMKM Secara umum, peranan UMKM dalam perekonomian nasional masih sangat besar. Hal ini secara khusus terlihat dalam peningkatan pendapatan nasional,"— Transcript presentasi:

1 BIDANG UMKM Secara umum, peranan UMKM dalam perekonomian nasional masih sangat besar. Hal ini secara khusus terlihat dalam peningkatan pendapatan nasional, populasi usaha dan pengusaha, serta penyediaan lapangan kerja. Peran UMKM juga besar dalam membantu mengatasi permasalahan pengangguran serta ketimpangan dalam distribusi pendapatan dan struktur ekonomi sektoral dan regional. Banyak UMKM yang masih bisa tumbuh atas upaya dan inisiatif sendiri meskipun mereka memiliki keterbatasan dalam mengakses sumber daya. Sementara itu, pergerakan yang dinamis dari usaha-usaha skala mikro pada kegiatan ekonomi produktif informal diantara kelompok masyarakat miskin menunjukkan peluang untuk meningkatkan taraf hidup mereka. Kegiatan usaha skala mikro dan kecil ini juga difasilitasi oleh koperasi yang terus berkembang. Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa UMKM memiliki peranan dan perkembangan yang signifikan dalam perekonomian nasional. UMKM memberikan kontribusi yang signifikan dalam penciptaan kesempatan kerja dan pendapataan. UMKM juga berperan besar dalam penyediaan barang dan jasa untuk konsumsi domestik dan peranannya dalam penciptaan devisa juga terus meningkat. Peningkatan peran UKM diyakini tidak saja akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi tetapi juga membantu upaya mengurangi kemiskinan, memperbaiki distribusi pendapatan, dan meningkatkan daya saing nasional. Namun demikian, gambaran tersebut juga menunjukkan masih banyak masalah fundamental yang melekatt secara internal dalam UMKM.

2 BIDANG UMKM Program dan kegiatan pemberdayaan UMKM diupayakan untuk mengatasi masalah-masalah tersebut, meskipun masih menghadapi tantangan berupa keragaman lokasi dan bidang usaha UMKM. Penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) kepada koperasi dan UMKM misalnya terus meningkat. Namun jangkauan KUR masih terbatas terutama kepada UMKM disektor-sektor produktif seperti pertanian, perikanan, peternakan dan industri pengolahan. Hal ini disatu sisi disebabkan kelayakan UMKM disektor-sektor tersebut yang masih rendah atau disisi lain disebabkan oleh persepsi resiko kredit yang tinggi dari perbankkan dan keterbatasan informasi. Kurangnya sosialisasi mengenai KUR juga menyebabkan masyarrakat belum memiliki pemahaman mengenai KUR yang lengkap. Penyediaan bantuan modal bagi UMKM juga mampu meningkatkan akses UMKM kepada sumber permodalan yang sesuai dengan kebutuhan mereka, khususnya untuk usaha baru. Kegiatan pemberdayaan UMKM non keuangan juga menghadapi permasalahan yang sama. Penguatan kapasitas produksi dan sumber daya manusia, fasilitas pengembangan pemasaran, dan penguatan struktur usaha UMKM baik dari sisi sistem, produk, dan lembaga pendukung sebenarnya telah memberikan hasil yang memadai sebagai stimulun. Namun hasil tersebut masih belum efektif untuk mendorong perkembangan kapasitas, produktivitas, dan daya saing UMKM karena fasilitas dan perkuatan yang diberikan belum dilaksanakan secara terintegrasi. Keterbatasan jumlah dan kapasitas penyedia jasa pengembangan usaha juga menyebabkan lembaga-lembaga ini belum dapat melengkapi peran pemerintah dalam meyediakan pembinaan dan pendampingan bagi UMKM. Kondisi ini membutuhkan adanya perbaikan, baik dari sisi UMKM maupun dari sisi kebijakan.

3 KLASTER F O K U SKOMPONEN PEMBERDAYAAN USAHA MIKRO 1. Peningkatan kewirausahaan dan kompetensi SDM; 2. Peningkatan kesempatan berusaha; 3. Peningkatan pendapatan usaha mikro; dan 4. Peningkatan posisi tawar dan efisiensi usaha mikro melalui wadah usaha bersama / koperasi. 1.SDM berkualitas : Pendidikan dan pelatihan kewirausahaan Pendidikan, pelatiahn, dan pendampingan terkait keterampilan teknis, manajemen usaha dan keuangan, penerapan teknologi, serta pemasaran. 2.Akses kepada sumberdaya produktif :  Penyediaan skim pembiayaan (dana bergulir, kredit mikro dengan pola penjaminan dan kredit program dengan subsidi bunga)  Dukungan akses kepada bahan baku  Pengenalan teknologi tepat guna. 3.Iklim usaha yang kondusif :  Penyediaan kemudahan perijinan, lokasi usaha, dan sarana pemasaran, serta penghapusan pungutan tidak resmi  Dukungan pengembangan kelembagaan/ kelompok usaha bersama, koperasi, dan keterkaitan dalam jaringan usaha berbasis value chains atau supply chains.

4 KLASTER F O K U SKOMPONEN PEMBERDAYAAN USAHA KECIL 1.Peningkatan kewirausahaan dan kompetensi SDM 2.Pengembangan usaha berbasis sumber daya lokal dan iptek 3.Peningkatan kualitas produk da jasa 4.Peningkatan kontribusi ekspor 5.Peningkatan daya saing, efisiensi, dan nilai tambah melalui koperasi, jaringan usaha dan kemitraan 6.Peningkatan kontribusi penyerapan tenaga kerja 1.SDM berkualitas : Pendidikan dan pelatihan kewirausahaan Pendidikan, pelatiahn, dan pendampingan terkait keterampilan teknis, manajemen usaha dan keuangan, penerapan teknologi, serta pemasaran. 2.Akses kepada sumber daya produktif : Dukungan pemasaran dan ekspor serta kemudahan akses kepada informasi pasar Dukungan akses pada pembiayaan (start up, kredit dengan pola penjaminan, kredit investasi, resi gudang, dll) Dukungan akses kepada bahan baku Dukungan penyediaan dan penerapan teknologi tepat guna. 3.Iklim usaha yang kondusif :  Penyediaan kemudahan perijinan dan penghapusan pungutan tidak resmi  Dukungan pengembangan usaha berbasis iptek dan ekspor  Fasilitas standarisasi produk dan jasa  Penyediaan peluang, sarana dan pendampingan untuk bergabung dalam koperasi dan jaringan usaha yang berbasis value chains atau supply chains

5 KLASTER F O K U SKOMPONEN PEMBERDAYAAN USAHA MENENGAH1.Peningkatan kewirausahaan dan kompetensi SDM 2.Pengembangan usaha berbasis sumber daya lokal dan iptek 3.Peningkatan kualitas produk da jasa 4.Peningkatan kontribusi ekspor 1.SDM berkualitas : Pendampingan dalam aspek keterampilan teknis, manajemen usaha dan keuangan, inovasi dan penerapan teknologi serta pemasaran 2. Akses kepada sumber daya produktif :  Memfasilitasi akses informasi pasar dan ekspor  Memfasilitasi akses kepada pembiayaan (kredit investasi dan ekspor) 1.Iklim usaha yang kondusif :  Memfasilitasi perijinan, penghapusan pungutan tidak resmi, dan akses kepada insentif pajak untuk investasi  Memfasilitasi pengembangan usaha berbasis iptek dan ekspor  Memfasilitasi standarisasi produk dan jasa  Memfasilitasi pengembangan usaha bersama melalui koperasi, jaringan usaha dan kemitraan yang berbasis value chains, supply chains, subkontrak, alih teknologi, pemasaran / ekspor, tau investasi

6 SEBARAN UMKM BERDASARKAN USAHA S/D TAHUN 2011 M ODEL : SU-I NOKECAMATANUSAHA DAGANGUSAHA INDUSTRI MIKROKECILMENENGAHBESARMIKROKECILMENENGAHBESAR LAU CAMBA MANDAI BONTOA MARUSU SIMBANG CENRANA MALLAWA TANRALILI TURIKALE MAROS BARU TOMPOBULU BANTIMURUNG MONCONGLOE JUMLAH

7 JUMLAH UMKM YANG TERSEBAR DI MASING- MASING KECAMATAN S/D TAHUN 2011 NOKECAMATANJENIS USAHAJUMLAHTENAGA KERJA MIKROKECILMENENGAHBESAR LAU CAMBA MANDAI BONTOA MARUSU SIMBANG CENRANA MALLAWA TANRALILI TURIKALE MAROS BARU TOMPOBULU BANTIMURUNG MONCONGLOE JUMLAH

8 S EBARAN USAHA UMKM BERDASARKAN KOMODITI MODEL : SU - II No Nama UMKM Alamat (Desa, Kec) Klas UMKM Jenis Usaha Dan Komoditi Dagang x) Industri Tk/WrgPasarPertukanganNon Pert. Keterangan: x) Dagang Tk/Wrg = Toko/Gadde/Warung Dagang Pasar = Berdagang di Pasar Tradisional atau Pasar Lainnya

9 SEBARAN BANTUAN BUMN UNTUK UMKM S/D TAHUN 2011 M ODEL : BN-I NOU R A I A NNILAI JML UMKM JENIS USAHA DAGANGINDUSTRI 1212 Pinjaman modal kerja melalui Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Pinjaman modal kerja dari perbankkan (KUR) T O T A L

10 DALAM RANGKA MENINGKATKAN PENDAPATAN MASYARAKAT PADA SEKTOR EKONOMI KHUSUSNYA PARA PELAKU USAHA MIKRO, KECIL, MENENGAH (UMKM) DALAM RANGKA PEMBERIAN BANTUAN PINJAMAN MODAL KERJA YANG TELAH TERSALURKAN KE UMKM MELALUI BUMN DAN PERBANKAN NOURAIANJML UMKMREALISASI (Rp) 1212 Pinjaman modal kerja melalui Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Pinjaman modal kerja dari perbankkan (KUR) T O T A L

11 SEBARAN UMKM PENERIMA BANTUAN BUMN BERDASARKAN KOMODITI USAHA M ODEL : BN-II NoJenis Bantuan Sebaran Bantuan Dan Komoditi Usaha Usaha DagangUsaha Industri Tk/WrgPasarPertanian Non Pertanian Pinjaman Modal Kerja Melalui BUMN Pinjaman Modal Kerja Melalui Bank (KUR) Dst

12 DATA DIKLAT UMKM S/D TAHUN 2011 J ENIS D IKLAT, S OSIALISASI DAN P EL A TIHAN NoJenis DiklatSebaran UMKM Pelatihan Keterampilan Menjahit Pelatihan Kewirausahaan Mitra BUMN Pelatihan UMKM Bagi Usaha Makanan dan Minuman Pelatihan Sosialisasi KUR 123 UMKM 200 UMKM 20 UMKM Jumlah363 UMKM

13 NoJenis UMKMJumlah Sektor DagangIndustri Usaha Mikro Usaha Kecil Usaha Menengah Jumlah363

14 PERTAMBAHAN USAHA MIKRO, KECIL DAN MENENGAH JENIS USA

15 P ENINGKATAN SUMBER DAYA MANUSIA ( SDM ) PADA PELAKU USAHA MIKRO, KECIL, MENENGAH YANG TELAH MENGIKUTI DIKLAT, SOSIALISASI, DAN PELATIHAN  Usaha mikro = 203 orang  Usaha kecil = 87 orang  Usaha menengah = 33 orang Jumlah = 373 orang Jenis diklat, sosialisasi, dan pelatihan : Pelatihan Kewirausahaan Pelatihan Keterampilan Menjahit Pelatihan Kewirausahaan bagi Mitra BUMN Pelatihan UKM bagi Usaha Makanan dan Minuman Pelatihan Sosialisasi KUR

16 P ERTUMBUHAN SEKTOR USAHA DI KABUPATEN MAROS SEKTOR USAHA JML SEKTOR USAHAPERTUMBUHAN /-PERSENTASE Perdagangan Industri Pertanian Industri Non Pertanian Aneka Usaha ,54% +6,34% +5,73% +2% JUMLAH %

17 PERTUMBUHAN SEKTOR USAHA DI KABUPATEN MAROS SEKTOR USAHA JML SEKTOR USAHAPERTUMBUHAN JUMLAHPERSENTASE Sektor Perdagangan Industri Pertanian Sektor Industri Aneka Usaha ,54 6,34 5,73 2 JUMLAH

18 PERTAMBAHAN USAHA MIKRO, KECIL DAN MENENGAH S/D TAHUN 2011 JENIS USAHA JUMLAH USAHAPERTAMBAHAN TAMBAH/KURANG MIKRO MENENGAH BESAR JUMLAH

19 PERTUMBUHAN USAHA MIKRO, KECIL DAN MENENGAH JENIS USAHA JUMLAH USAHA PERTUMBUHAN JUMLAHPERSENTASE MIKRO ,04 MENENGAH ,40 BESAR ,75 JUMLAH ,19

20 GAMBARAN UMUM JUMLAH TENAGA KERJA YANG DISERAP UMKM NOU S A H AJML TENAGA KERJAKET MIKRO KECIL MENENGAH BESAR orang orang orang orang JUMLAH orang

21 REKAP SEBARAN UMKM DI KABUPATEN MAROS NOS E K T O RJML / UNITKET PERDAGANGAN PERTANIAN INDUSTRI ANEKA USAHA JUMLAH25.523

22 JUMLAH UMKM YANG TERSEBAR DI KABUPATEN MAROS NOS E K T O RJML / UNITKET PERDAGANGAN PERTANIAN INDUSTRI ANEKA USAHA JUMLAH25.523


Download ppt "BIDANG UMKM Secara umum, peranan UMKM dalam perekonomian nasional masih sangat besar. Hal ini secara khusus terlihat dalam peningkatan pendapatan nasional,"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google