Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Robbins (2008: 214) Sruktur organisasi menentukan bagaimana pekerjaan dibagi-bagi, dikelompok- kan, dan dikoordinasikan secara formal Sruktur organisasi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Robbins (2008: 214) Sruktur organisasi menentukan bagaimana pekerjaan dibagi-bagi, dikelompok- kan, dan dikoordinasikan secara formal Sruktur organisasi."— Transcript presentasi:

1 Robbins (2008: 214) Sruktur organisasi menentukan bagaimana pekerjaan dibagi-bagi, dikelompok- kan, dan dikoordinasikan secara formal Sruktur organisasi bersifat unik, tidak ada organisasi yg mempunyai struktur yang sama persis dengan yang lain. Namun mereka dapat diklasifikasikan menurut kesamaan elemennya

2 Gambar 13.1 :Beberapa pertanyaan dan jawaban penting mendesain struktur organisasi: NoPertanyaan kunciJawaban kunci 1Sampai sejauhmana aktivitas dipecah menjadi pekerjaan-pekerjaan yang berbeda? Spesialisasi pekerjaan 2Atas dasar apa pekerjaan akan dikelompokkan? Departemenisasi 3Kepada siapa individu dan kelompok memberiikan pertanggungjawaban mereka? Rantai komando 4Berapa banyak orang yang dapat diarahkan oleh seorang manajer secara efisien dan efektif? Rentang kendali 5Dimana wewenang pengambilan keputusan diambil? Sentralisasi dan desentralisasi 6Sejauhmana aturan dan ketentuan untuk mengatur dan mengarahkan karyawan dan manajer diperlukan? Formalisasi Sumber :Robbins dan Judge,” Perilaku Organisasi, Buku 2, Salemba Empat, Jakarta, 2008, h.215

3  Spesialisasi pekerjaan (work specialization) atau pembagian tenaga kerja (devision of labor), menggambarkan sejauh mana berbagai kegiatan dalam organisasi dipecah-pecah ke dalam beberapa pekerjaan tersendiri. Spesialisasi pekerjaan memberikan manfaat antara lain; 1. Pemanfaatan sumberdaya organisasi secara optimal. 2. Efisiensi meningkat berkat pengulangan, hanya sedikit waktu terbuang dalam penggantian tugas dan peralatan kerja, 3. Meningkatkann produktivitas

4  Departemenisasi adalah proses penyusunan unit-unit atau satuan -satuan organisasi yang akan diserahi bidang tugas atau fungsi terentu. Dasar departemenisasi dapat mendasarkan padaq: 1.Fungsi. yaitu pembentukan satuan organisasi berdasarkan fungsi-fungsi yang dijalankan 2.Produk, yaitu pembentukan satuan organisasi berdasarkan jenis produk yang dihasilkan. 3.Geografis, yaitu pembentukan satuan organisasi berdasarkan wilayah kerja 4.Pelanggan yaitu pembentukan satuan organisasi berdasarkan karakter pelayanan (masalah dan kebutuhan) kepada pelanggan. 5.Proses yaitu pembentukan satuan organisasi berdasarkan urutan langkah-langkah pengerjaan suatu produk.

5 Rantai komando adalah suatu garis wewenang tanpa putus dari satuan puncak organisasi ke satuan paling bawah dan menjelaskan siapa bertanggung jawab kepada siapa. Juga menyangkut wewe-nang dan kesatuan perintah Rantai komando juga menyangkut wewenang dan kesatuan perintah Wewenang (authority) mengacu pada hak-hak yang melekat pada posisi manajerial untuk memberi perintah dan untuk dipatuhi. Kesatuan perintah mengacu pada gagasan bahwa seorang bawahan hanya memiliki satu atasan dimana ia menerima perintah dan bertanggung jawab.

6 Rentang kendali adalah jumlah terbanyak bawahan langsung yang dapat diarahkan dan dikendalikan secara baik oleh seorang atasan Rentang 8 7 Rentang

7  Sentralisasi mengacu pada tingkat sejauh mana pengambilan keputusan dikonsentrasikan pd satu titik di dalam organisasi 1. Sentralistis, bila bila manajer puncak membuat semua keputusan dengan sedikit atau tanpa masukan manajer tingkat bawah. 2. Desentralistis, bila pengambilan keputusan diserahkan kepada para manajer yang paling dekat dengan suatu tindakan.

8  Formalisasi mengacu sejauh mana pekerjaan-pekerjaan dalam organisasi dibakukan.  Formalisasi tinggi, bila pemangku pekerjaan memiliki sedikit kebebasan untuk memilih apa yang harus dikerjakan, kapan dikerjakan dan bagaimnana caranya.  Cirinya :  Ada diskripsi tugas yang jelas  Beragam aturan organisasi tertulis  Ada standarisasi  Serba terdokumentasikan

9

10 Struktur Sederhana Ciri Struktur Sederhana  Mempunyai kadar departemenisasi yang rendah,  Memiliki tingkatan vertikal tiga atau kurang  Rentang kendali yang luas,  Wewenang tersentralisasi pada seseorang  Sedikit formalisasi  Banyak digunakan dalam usaha-usaha kecil. Pemilik-manager Penjualan KasirPenjualan

11 KEKUATAN DAN KELEMAHAN KEKUATANKELEMAHAN  terletak pada kesederha- naannya.  Cepat dan fleksibel  Pengelolaannya mudah  Akuntabilitas jelas  sulit dijalankan dimanapun selain di organisasi kecil  Ketika bertambah besar pengambilab keputusan lambat  Sangat berisiko, karena tergantung satu orang

12 BIROKRASI  Standarisasi merupakan konsep kunci dari Birokrasi  Birokrasi mempunyai ciri:  Tugas-tugas operasi yang sangat rutin yang dicapai mlalui spesialisasi  Aturan dan ketentuan yang sangat formal  Tugas-tugas dikelompokkan ke dalam berbagai departemen fungsional  Wewenang terpusat, rentang kendali sempit, dan pengambilan keputusan mengikuti rantai komando  Banyak digunakan di usaha perbankan, pasar swalayan, kantor-kantor pemerintah.

13 KEKUATAN DAN KELEMAHAN BIROKRASI KEKUATANKELEMAHAN  Kemampuannya dalam menjalankan kegiatan- kegiatan yang terstandar secara sabgat efisien  Duplikasi yang minim pada peralatan dan personil  Aturan san ketentuan yang jumlahnya banyak menggantikan kebebasan manajerial  Peluang terjadi konflik subunit. Tujuan unit fung- sional dapat mengalahkan tujuan keseluruhan organisasi  Karyawan sulit mengha- dapi masalah baru yang belum ada aturan keputusan terprogram yang mapan

14 Struktur matriks, sebuah struktur yang menciptakan garis wewenang ganda dan menggabungkan kelebihan departemenisasi fungsional dan produk. Ciri struktur matriks: Karyawan memilki dua atasan Banyak digunakan di usaha periklanan, laboratorium penelitian, perusahaan konstruksi, rumah sakit,

15 Produk B Produk A Produk C Pimpinan Fungsional Pimpinan Produk Bagian Tatausaha Bagian Pemasaran Bagian Keuangan Bagian Produksi Pimpinan Wewenang dan tanggung jawab fungsional Wewenang dan tanggung jawab produk

16 KEKUATAN DAN KELEMAHAN MATRIKS KEKUATANKELEMAHAN 1. Memudahkan penempatan SDM secara efisien. 2. Kemampuannya menfasilitasi koordinsi saat organisasi memiliki banyak aktivitas yg rumit dan saling tergantung. 3. Memberikan kesempatan yang sama untuk pengembangan ketrampilan integrasi maupun produk 4. Sangat sesuai untuk organisasi ukuran sedang dengan beberapa jenis produk 1. Adanya wewenang ganda menimbulkan kebingungan dan frustasi 2. Karyawan perlu dilatih agar mempunyai ketrampilan dalam berhubungan dengan karyawan lainnya 3. Menghabiskan banyak waktu untuk pertemuan koordinasi 4. Hanya bisa berjalan lancar jika karyawan mengerti sifat struktur matriks, menganut hubungan kolegial, bukan hubungan vertikal

17 MODEL MEKANISTIK DAN ORGANIK  Model mekanistik, desain organisasi yang menekankan pada pencapaian produksi yang tinggi dan efisiensi melalui departemenisasi yang luas, formalisasi yang tinggi, sentralisasi wewenang dan spesialisasi pekerjaan yang tinggi.  Model organik, desain organisasi yang menekankan pada kemampuan adaptasi dan pengembangan melalui penggunaan aturan dan prossedur desentralisasi wewenang, dan derajat spesialisasi yang rendah.

18 FAKTOR PENENTU STRUKTUR ORGANISASI 1. Strategi,struktur organisasi adalah salah satu sarana yg digunakan mencapai sasaran organisasi. Sasaran diturunkan dari strategi, maka struktur harus mengikuti strategi. 2. Ukuran organisasi, secara signifikan mempengaruhi struktur organisasi 3. Teknologi, berkaitan dengan cara mengubah input menjadi output. Struktur organisasi menyeauaikan diri dengan teknologi. 4. Lingkungan, kekuatan di luar organisasi yang berpotensi mempengaruhi kinerja organisasi. Lingkungan selalu berubah, struktur menyesuaika.

19 DESAIN ORGANISASI DAN PERILAKU KARYAAWAN  Spesialisasi pekerjaan memberikan kontribusi pada produktivitas karyawan yg lebih tinggi.  Spesialisasi pekerjaan dapat menjadi sumber kepuasan kerja dan sebaliknya.  Sentralisasi yang rendah dimana partisasisi bawahan dalam pengambilan keputusan berhubungan positif dengan kepuasan kerja  Kinerja dan kepuasan kerja juga dipengaruhi oleh perbedaan individual seperti pengalaman, kepribadian, dan tugas kerja seseorang.

20


Download ppt "Robbins (2008: 214) Sruktur organisasi menentukan bagaimana pekerjaan dibagi-bagi, dikelompok- kan, dan dikoordinasikan secara formal Sruktur organisasi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google