Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGELOLAAN PENYAKIT AKIBAT KERJA & PENYAKIT YG BERHUBUNGAN DG PEKERJAAN oleh : Dr. Ditha Diana, MKK, AAK.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGELOLAAN PENYAKIT AKIBAT KERJA & PENYAKIT YG BERHUBUNGAN DG PEKERJAAN oleh : Dr. Ditha Diana, MKK, AAK."— Transcript presentasi:

1 PENGELOLAAN PENYAKIT AKIBAT KERJA & PENYAKIT YG BERHUBUNGAN DG PEKERJAAN oleh : Dr. Ditha Diana, MKK, AAK

2 HSE Gathering 2 KOMUNITAS/ WILAYAH PEKERJAKELUARGA

3 HSE Gathering 3 LATAR BELAKANG ILO: 1,1 juta kematian karena penyakit atau kecelakaan akibat hubungan pekerjaan 300,000 kematian adalah akibat 250 juta kecelakaan yang terjadi 160 juta peny. akibat hubungan kerja/th Indonesia: Data penyakit akibat kerja ???

4 HSE Gathering 4

5 5 Pengeluaran Biaya untuk kecelakaan dan penyakit akibat kerja (ILO, 1999)

6 HSE Gathering 6 Latar belakang …… WHO – Akses terhadap pelayanan kesehatan kerja yang memadai: 5 – 10 % pekerja di negara berkembang 20 – 50 % pekerja di negara industri - data mengenai penyakit akibat kerja yang ada: hanya bagian dari puncak gunung es. Pengawasan langsung terhadap K3 di perusahaan lemah

7 HSE Gathering 7 PAK (WHO, 5 benua, 1999) Cidera MSD (48%) PPOK (11%) Dermatosis Akibat Kerja (10%) Noise induced (9%) Sakit Jiwa (10%-(30%, 2005)) Keracunan Pestisida (3%)

8 HSE Gathering 8 Penyebabnya (WSIB,2005) dust, gases, or fumes noise toxic substances (poisons) vibration radiation infectious germs or viruses extreme hot or cold temperatures extremely high or low air pressure

9 HSE Gathering 9 Workplace health hazards can cause three kinds of reactions in the body: Immediate or acute reactions, like shortness of breath or nausea, can be caused by a one-time event, (e.g., a chemical spill). These reactions are not usually permanent. Gradual reactions, like asthma or dermatitis (skin rashes), can get worse and persist when you are exposed over days, weeks or months. These reactions tend to last for a longer time. Delayed reactions or diseases that take a long time to develop, like lung cancer or loss of hearing, can be caused by long-term exposure to a substance or work activity. These reactions can be noticed long after the job is over.

10 HSE Gathering 10 “Gunung Es” Penyakit Akibat Kerja DILAPORKAN TDK DILAPOR Terkena, tanpa gejala Ada gejala, tidak berobat Berobat, tidak terD/ PAK D/ P.A.K.

11 HSE Gathering 11 Populasi pekerja Indonesia: BPS (2000): Jumlah pekerja 95 juta 50% bekerja di sektor pertanian, kehutanan dan perikanan – sektor pekerjaan yang paling berrisiko 70 – 80% angkatan kerja bergerak di sektor informal

12 HSE Gathering 12 Peny. Akibat Kerja & Peny. Yg. Berhubungan dengan pekerjaan Perkembangan daftar peny akibat kerja: 1919  1 penyakit : Anthrax 1925  3 penyakit 1934  10 penyakit ILO Encyclopaedi of Occupational Health and Safety  70 penyakit Indonesia: Keppres RI  31 penyakit karena hubungan kerja

13 HSE Gathering 13 DEFINISI-DEFINISI: Simposium Internasional mengenai PAK Penyakit akibat kerja – Occupational Disease: Penyakit yang mempunyai penyebab yang spesifik atau asosiasi kuat dengan pekerjaan, yang pada umumnya terdiri dari satu agen penyebab yang sudah diakui

14 HSE Gathering 14 Definisi-definisi ………… Penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan – Work Related Disease: Penyakit yang mempunyai beberapa agen penyebab, dimana faktor pada pekerjaan memegang peranan bersama dengan faktor risiko lainnya dalam berkembangnya penyakit yang mempunyai etiologi yang kompleks

15 HSE Gathering 15 Definisi-definisi ………… Penyakit yang mengenai populasi pekerja – Diseases affecting working populations Penyakit yang terjadi pada populasi pekerja tanpa adanya agen penyebab ditempat kerja, namun dapat diperberat oleh kondisi pekerjaan yang buruk bagi kesehatan

16 HSE Gathering 16 Definisi-definisi ………… Keppres RI no 22/1993 Penyakit yang timbul karena hubungan kerja : Penyakit yang timbul karena hubungan kerja adalah penyakit yang disebabkan oleh pekerjaan atau lingkungan kerja

17 HSE Gathering 17 Hubungan peny. Akibat Kerja & peny. Yg. Berhub.dg pekerjaan FAKTOR PEKERJAAN BUKAN FAKTOR PEKERJAAN P.A.K PENY. BERHUBUNGAN DG. PEK NON-PAK

18 HSE Gathering 18 Definisi-definisi ………… ILO (1983): Pengertian Occupational Disease & Work Related Disease masih dipisah Gagasan WHO & ILO (1987)- adopsi (1989): Work related disease dapat digunakan untuk peny. Akibat kerja yg sudah diakui & gangg. Kesehatan dimana lingkungan kerja dan proses kerja merupakan salah satu faktor penyebab yang bermakna

19 HSE Gathering 19 Penyebab Penyakit akibat kerja: Golongan fisik: Bising, Radiasi, Suhu ekstrem, Tekanan udara, Vibrasi, Penerangan Golongan Kimiawi: Semua bahan kimia dalam bentuk debu, uap, gas, larutan, kabut

20 HSE Gathering 20 Golongan biologik: Bakteri, virus, jamur dll. Golongan Fisiologik/ergonomik: Desin tempat kerja, beban kerja Golongan Psikososial: Stress psikis, monotoni kerja, tuntutan pekerjaan dll Di negara maju faktor fisik, biologi dan kimiawi sudah dapat dikendalikan – sehingga golongan fisiologik dan psikososial yang menjadi penyebab utama Penyebab Penyakit akibat kerja ………..

21 HSE Gathering 21 Kriteria umum Peny. Akibat Kerja Adanya hubungan antara pajanan yang spesifik dengan penyakit Adanya fakta bahwa frekwensi kejadian penyakit pada populasi pekerja lebih tinggi daripada pada masy. Umum Penyakit dapat dicegah dengan melakukan tindakan preventif di tempat kerja

22 HSE Gathering 22 PENYAKIT AKIBAT KERJA berdasarkan Kepmenaker No. 333/1989 : - ditemukan/didiagnosa saat pemeriksaan kesehatan berkala - Oleh dokter, dengan dasar : pemeriksaan klinis, pemeriksaan kondisi lingk. kerja

23 HSE Gathering 23 PENYAKIT AKIBAT KERJA ….. Pendekatan Epidemiologis (Komunitas): Untuk identifikasi hubungan kausal antara pajanan dan penyakit: Kekuatan asosiasi Konsistensi Spesifisitas Hubungan waktu Hubungan dosis

24 HSE Gathering 24 PENYAKIT AKIBAT KERJA ….. Pendekatan Klinis (Individu): Untuk mendiagnosis penyakit akibat kerja: 1. Diagnosis klinis 2. Pajanan yang dialami 3. Hubungan pajanan dengan D/ klinis 4. Jumlah Pajanan yang dialami 5. Peranan faktor individu (genetik, dll) 6. Faktor lain diluar pekerjaan 7. Diagnosis PAK atau bukan PAK

25 TUJUAN DIAGNOSIS PENYAKIT AKIBAT KERJA Hak pekerja Dasar Therapy Membatasi kecacadan Melindungi pekerja lain Pengantar PPAK - semester 1 25

26 HSE Gathering DIAGNOSIS KLINIS - lakukanlah sesuai prosedur medis yang berlaku - bila perlu lakukan: * pemeriksaan penunjang /tambahan * rujukan informasi ke Spesialis lain

27 HSE Gathering PAJANAN YG DIALAMI - Pajanan saat ini dan pajanan sebelumnya - Beberapa pajanan  1 penyakit atau sebailknya - Lakukan anamnesis : * deskripsi pekerjaan sec. Kronologis * periode waktu kerja masing-masing * apa yg diproduksi * bahan yg digunakan * cara bekerja  lebih bernilai bila ditunjang data objectif

28 HSE Gathering APA ADA HUB.PAJANAN DG PENYAKIT - Lakukan identifikasi pajanan - Evidence based : pajanan-penyakit - Bila tdk ada : pengalaman  penelitian awal

29 HSE Gathering JUMLAH PAJANAN CUKUP ? - Perlu tahu patifisiologi penyakit & bukti epidemiologis - Dapat dg : kualitatif  cara kerja, proses kerja, gimana lingk. Kerja - Penting pengamatan - Masa kerja - Pakai alat pelindung sesuai, tepat ?

30 HSE Gathering FAKTOR INDIVIDU BERPERAN - Berapa besar berperan - Riwayat atopi/ alergi - Riwayat penyakit dalam keluarga - Hiegene perorangan

31 HSE Gathering FAKTOR LAIN DI LUAR PEKERJAAN - Pajanan lain yg dapat menyebabkan penyakit  bukan faktor pekerjaan - Rokok, pajanan di rumah, hobi

32 HSE Gathering MENENTUKAN DIAGNOSIS PAK - Kaji semua langkah-langkah - Bukti + referensi  PAK ?? - Ada hub sebab akibat pajanan – penyakit & faktor pekerjaan faktor yg dianggap paling bermakna thd terjadinya penyakit  D/ PAK

33 HSE Gathering 33 Contoh kasus 1 Seorang laki-laki, Tuan A datang dengan Keluhan sesak napas sejak 5 hari yang lalu….. Apa ia menderita Penyakit Akibat Kerja? Pendekatan individu : 1. Menentukan Diagnosis Klinis Anamnesa keluhan /penyakit Pemeriksaan fisik  WD/ Asma bronkial

34 HSE Gathering 34 Kasus 1…… 2. Tentukan dulu pajanan apa yang dialami …… Dimana ia bekerja? (pabrik tepung- packing) Apa pajanannya ? (tepung terigu) 3. Hubungan pajanan dengan penyakit (referensi/pengalaman) Tepung terigu  asma ??

35 HSE Gathering 35 Kasus 1…… 4. Pajanan cukup besar….. Di bagian Packing kadar debu melebihi NAB (nilai ambang batas) debu Tidak menggunakan masker 5. Peranan faktor individu Apa gejala asma hanya kena pada tuan A saja ? Adakah teman satu bagian yang sakit spt tuan A ?

36 HSE Gathering 36 Kasus 1…… 6. Faktor lain selain pekerjaan Apa selain di pabrik tepung pernah terpajan debu-debu lainnya ? (tidak pernah) 7. Apa ini PAK atau bukan PAK ? asma karena terpajan debu tepung yang berlebihan saat bekerja di bag packing Pabrik Tepung

37 HSE Gathering 37 Contoh kasus 2 Seorang perempuan, Nona T datang dengan keluhan sakit kepala, pusing, kesemutan yang hilang timbul sejak beberapa bulan yang lalu. Apa ia menderita Penyakit Akibat Kerja? Pendekatan individu : 1. Menentukan Diagnosis Klinis Anamnesa keluhan /penyakit, pekerjaan, dll Pemeriksaan fisik  WD/ susp. Polineuropati perifer e.c ?  DD/ neurotoksik, defisiensi vit B12

38 HSE Gathering 38 Kasus 2… 2. Tentukan dulu pajanan apa yang dialami …… Dimana ia bekerja? (pabrik sepatu, bottom sole) Apa pajanannya ? (MEK – metil etil keton, suatu pelarut organik) 3. Hubungan pajanan dengan penyakit MEK  gangg. Neurologis ??

39 HSE Gathering 39 Kasus 2…… 4. Pajanan cukup besar….. Terpajan 8 jam sehari, kadar MEK dg personal sample lebih dari 200 ppm 5. Peranan faktor individu Apa gejala hanya kena pada Nn T saja ? tidak Adakah teman satu bagian yang sakit spt NnT ? (ada 3 orang yg punya keluhan sama)

40 HSE Gathering 40 Kasus 2….. 6. Faktor lain selain pekerjaan Apa selain di pernah terpajan ? (tidak pernah) 7. Apa ini PAK atau bukan PAK ? Gangguan neurotoksis dini akibat pajanan MEK

41 Dasar Membuat Diagnosis Penyakit Akibat Hubungan Kerja Membedakan: Pajanan ditempat kerja menyebabkan penyakit Pajanan ditempat kerja merupakan salah satu penyebab bermakna bersama dengan faktor risiko lain Pajanan ditempat kerja memperberat penyakit yang sudah diderita sebelumnya Pengantar PPAK - semester 1 41

42 HSE Gathering 42 KESIMPULAN Diagnosis okupasi penting bagi dokter perusahaan & dokter yg bekerja di perusahaan atau yang menangani pekerja Diagnosis okupasi penting sebagai dasar terapi dan penatalaksanaan selanjutnya utk pekerja dan lingkungan kerja Diagnosis okupasi sebagai dasar memenuhi hak pekerja, a.l : klaim ke jamsostek Ada 7 langkah untuk menentukan D/ PAK  sering disebut sbg Langkah D/ Okupasi


Download ppt "PENGELOLAAN PENYAKIT AKIBAT KERJA & PENYAKIT YG BERHUBUNGAN DG PEKERJAAN oleh : Dr. Ditha Diana, MKK, AAK."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google