Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kuliah II Macam – Macam Model Konsep Kurikulum Oleh : Dra. Hj. Wafrohtur Rohmah, SE, MM Drs. Ahmad Muhibbin, M.Si.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kuliah II Macam – Macam Model Konsep Kurikulum Oleh : Dra. Hj. Wafrohtur Rohmah, SE, MM Drs. Ahmad Muhibbin, M.Si."— Transcript presentasi:

1 Kuliah II Macam – Macam Model Konsep Kurikulum Oleh : Dra. Hj. Wafrohtur Rohmah, SE, MM Drs. Ahmad Muhibbin, M.Si

2  4 aliran atau teori pendidikan memiliki model konsep kurikulum dan praktek pendidikan yang berbeda : A. Model konsep kurikulum dari teori pendidikan klasik disebut subyek kurikulum akademis B. Model konsep kurikulum pendidikan pribadi disebut kurikulum humanistik C. Model konsep kurikulum interaksionis disebut kurikulum rekonstruksi sosial D. Model konsep kurikulum teknologi pendidikan disebut kurikulum teknologis

3 A. Kurikulum Subyek Akademis  Kurikulum ini bersumber dari pendidikan klasik, yang berorientasi pada masa lalu, isi pendidikan diambil dari setiap disiplin ilmu sesuai dengan bidang disiplinnya para ahli, masing – masing telah mengembangkan ilmu secara sistematis, logis, dan solid.  Ada 3 pendekatan dalam perkembangan kurikulum subyek akademis : 1. Melanjutkan pendekatan struktur pengetahuan, murid – murid belajar bagaimana memperoleh dan menguji fakta – fakta dan buka sekedar mengingat – ingatnya

4 2. Studi yang bersifat integratif ini merupakan respon terhadap perkembangan masyarakat yang menuntut model – model pengetahuan yang lebih komprehensif - terpadu 3. Pendekatan yang dilaksanakan pada sekolah fundamentalis. Mereka tetap mengajar berdasar mata pelajaran dengan menekankan membaca, menulis, dan memecahkan masalah matematis. Pelajaran yang lain dipelajari tanpa dihubungkan dengan kebutuhan praktis pemecahan masalah dalam kehidupan

5 Ciri – ciri Kurikulum Subyek Akademis : 1. Berkenaan dengan tujuan, metode, organisasi isi dan evaluasi 2. Metode yang digunakan, ekpositori dan enquiri 3. Organisasi isi antara lain: a. Correlated curriculum b. Unified atau Concentrated curriculum c. Integrated curriculum d. Problem Solving curriculum 4. Evaluasi bervariasi disesuaikan dengan tujuan dan sifat mata pelajaran

6 Pemilihan Disiplin Ilmu  Ada beberapa saran dalam pemilihan, al: 1. Comprehensive-ness ( Penguasaan menyeluruh ) 2. Social utility ( Kebutuhan Masyarakat ) 3. Prerequisite ( Pengetahuan dasar )

7 B. Kurikulum Humanistik  Konsep Dasar Bertolak dari asumsi bahwa anak / siswa adalah yang pertama dan utama, menjadi pusat kegiatan pendidikan mempunyai potensi, punya kemampuan, dan kekuatan untuk berkembang.  Terdapat beberapa aliran yang termasuk dalam pendidikan humanistik, al : 1. Konfluen, menekankan keutuhan pribadi. Individu merespon secara utuh ( pikiran, perasaan, tindakan ) terhadap kesatuan yang menyeluruh dari lingkungan. Kurikulum Konfluen, menyatukan segi – segi afektif dengan segi – segi kognitif.

8 2. Kritikisme Radikal, bersumber dari aliran Naturalisme / Romantisme Rousseau 3. Mistikisme Modern, menekankan latihan dan pengembangan kepekaan perasaan, kehalusan budi pekerti melalui sensitivity traning, yoga, dsb.

9  Beberapa ciri kurikulum konfluen : 1. Partisipasi 2. Integrasi 3. Relevansi 4. Pribadi Anak 5. Tujuan  Metode belajar konfluen : 1. Topik – topik yang mengandung Self Judgement 2. Materi disajikan dalam bentuk yang belum selesai, tema atau isu – isu yang muncul secara spontan  Pengajaran humanistik memfokuskan proses aktualisasi diri

10  Karakteristik Kurikulum Humanistik : 1. Berkenaan dengan tujuan, metode, organisasi isi dan evaluasi 2. Menuntut hubungan yang emosional yang baik antara guru dan murid 3. Menekankan integrasi 4. Evaluasi, lebih mengutamakan proses daripada hasil

11 C. Kurikulum Rekonstruksi Sosial  Kurikulum ini lebih memusatkan perhatian pada problema – problema yang dihadapinya dalam masyarakat  Bersumber pada aliran pendidikan interaksional  Pendidikan bukan upaya sendiri melainkan kegiatan bersama, interaksi, dan kerjasama

12  Desain kurikulum rekonstruksi sosial 1. Asumsi, menghadapkan siswa pada tantangan, ancaman, hambatan, gangguan yang dihadapi manusia. Tantangan tersebut perlu didekati dari bidang – bidang seperti ekonomi, sosiologi, psikologi, dll. Hal ini dapat dikaji dalam kurikulum. 2. Masalah – masalah sosial yang mendesak 3. Pola – pola organisasi.Pada tingkat sekolah menengah, pola oragnisasi disusun seperti sebuah roda, ditengah sebagai poros masalah yang menjadi tema utama, di bahas secara pleno

13 Topik Tema utama Pola desain kurikulum rekonstruksi sosial

14  Komponen – komponen kurikulum : 1. Tujuan dan isi kurikulum 2. Metode 3. Evaluasi  Pelaksanaan pengajaran rekonstruksi sosial. Rekonstruksi sosial banyak dilaksanakan didaerah yang belum maju dan tingkat ekonominya masih rendah. Pengajaran diarahkan untuk meningkatkan kondidi kehidupan mereka sesuai potensi yang ada dalam masyarakat, biaya dari pemerintah.

15 D. Teknologi dan Kurikulum  Penerapan teknologi dalam bidang pendidikan, khusunya kurikulum dalam 2 bentuk yaitu : 1. Perangkat lunak, disebut teknologi sistem Pada bentuk ini pengajaran tidak membutuhkan alat dan media yang canggih, tetapi bahan ajar dan proses pembelajaran disusun secara sistem, alat dan media disesuaikan tetapi tidak terlalu dipentingkan 2. Perangkat keras, disebut teknologi alat Pengajaran disusun secara sistem, dan ditunjang dengan alat dan media pembelajaran. Alat dan media belum terintegrasi dengan progam pembelajaran, bersifat “ on – off “  Bentuk lain yang ditawarkan selain 2 poin diatas adalah progam pengajaran telah disusun secara terpadu antara bahan dan kegiatan pembelajaran dengan alat dan media, misal dalam bentuk kaset audio, video atau film, atau diprogamkan dalam komputer.

16  Beberapa ciri kurikulum teknologi : 1. Tujuan diarahkan pada penguasaan kompetensi yang dirumuskan dalam perilaku. 2. Metode, langkah – langkahnya sbb : a. Penegasan tujuan b. Pelaksanaan pengajaran c. Pengetahuan tentang hasil d. Organisasi bahan ajar e. Evaluasi

17 Pengembangan kurikulum  Pengembangan kurikulum teknologis berpegang pada kriteria : 1. Prosedur pengembangan kurikulum dinilai dan disempurnakan oleh pengembang kurikulum yang lain 2. Hasil pengembangan berbentuk model yang bisa diuji coba ulang dan memberikan hasil yang sama.

18 Tugas kelompok : 1. Macam –macam model konsep kurikulum tersebut diatas ( kurikulum subyek akademis, humanistik, rekonstruksi sosial, teknologi & kurikulum ). Bilamana salah satu konsep kurikulum tersebut dapat diwujudkan dan diaplikasikan? Alternatif kajian dari aspek sebagai berikut : a. Kurikulum berkenaan dengan fungsi b. Kurikulum itu untuk siapa c. Kurikulum itu diberikan untuk membantu menjadi apa d. Hal – hal apa yang harus tercakup dalam kurikulum e. Bagaimana melaksanakan kurikulum f. Bagaimana cara mengetahui hasil kurikulum itu g. Kurikulum sebagai suatu produk, progam, intended progam dan pengalaman siswa Alternatif yang ditawarkan dapat dikembangkan lebih lanjut,


Download ppt "Kuliah II Macam – Macam Model Konsep Kurikulum Oleh : Dra. Hj. Wafrohtur Rohmah, SE, MM Drs. Ahmad Muhibbin, M.Si."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google