Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SAMENLOOP AAN STRAFBAAR FEIT (CONCURSUS) Dr. SETYO UTOMO,SH.,M.Hum.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SAMENLOOP AAN STRAFBAAR FEIT (CONCURSUS) Dr. SETYO UTOMO,SH.,M.Hum."— Transcript presentasi:

1 SAMENLOOP AAN STRAFBAAR FEIT (CONCURSUS) Dr. SETYO UTOMO,SH.,M.Hum

2 Concursus adalah gabungan tindak pidana. Terjadi Samenloop, yaitu apabila orang / seseorang yang melakukan tindak pidana lebih dari satu kali dan diantara tindak pidana itu belum ada yang diputus oleh pengadilan dan semua diajukan sekaligus.

3 Pentingnya mempelajari Samenloop adalah untuk menentukan berapa hukuman bagi seseorang / beberapa orang yang telah melakukan tindak pidana lebih dari satu kali.

4 JENIS-JENIS SAMENLOOP. Een Daadse Samenloop (Concursus Idealis). Voor Gezette Handeling (Perbuatan Berlanjut). Meer Daadse Samenloop (Concurcus Realis)

5 Een Daadse Samenloop (Concursus Idealis) Adalah suatu tindakan / perbuatan terlanggar lebih dari satu pasal KUHP / pasal lain. Contohnya : Orang yang membunuh tembak seseorang yang terhalangi kaca dan menyebabkan kaca tersebut pacah / hancur, maka pecahnya kaca tersebut melanggar pasal 406 KUHP dengan ancaman hukuman 2,8 tahun penjara, sedangkan terbunuhnya orang itu melanggar pasal 338 KUHP dengan ancaman pidana setinggi-tingginya 15 tahun penjara. Jadi dari beberapa tindak pidana tersebut hanya dikenakan hukuman yang terberatnya saja.

6 Voor Gezette Handeling (Perbuatan Berlanjut) Ialah perbuatan / tindakan pidana pertama, kedua, ketiga, dst…, mempunyai hubungan yang erat. Hanya dikenakan satu pasal saja. Contoh: seorang montir bekerja di sebuah toko onderdil besar, tapi dia tidak mempunyai motor, lalu ia mengambil satu persatu onderdil motor dari yang terkecil sampai menjadi sebuah rakitan motor (Pasal 362).

7 Meer Daadse Samenloop (Concurcus Realis) Ialah beberapa tindak pidana melanggar beberapa pasal Contoh pada tanggal: ”Mencuri” (362 KUHP) ”Mencuri” (362 KUHP) ”Menipu” (378 KUHP) ”Membunuh” (338 KUHP) ”Memperkosa” (285 KUHP) Jadi hukuman bagi si pelaku ialah diambil yang hukuman yang terberat + 1/3.

8 STELSEL PEMIDANAAN DALAM SAMENLOOP Stelsel pemidanaan dalam Samenloop ada 4 stelsel sistem pemidanaan : A. Stelsel Pokok Absorptie Stelsel Commulatie Stelsel B. Stelsel Tambahan Absorptie yang di pertajam Commulatie sedang

9 Absorptie Stelsel Apabila seseorang melakukan beberapa delik yang masing-masing diancam dengan pidana yang berlain- lainan, maka menurut sistem ini hanya dijatuhi satu hukuman saja, yaitu pidana yang terberat walaupun orang tersebut melakukan beberapa delik. Contoh: si A melakukan Tindak Pidana 3 kali, yang ancaman pidananya berbeda-beda yaitu 5 th, 7 th, dan 15 th. Menurut sistem ini hanya diberikan satu ancaman saja yang terberat yaitu 15 th.

10 Commulatie Stelsel Apabila seseorang melakukan beberapa kali perbuatan pidana yang merupakan beberapa delik yang diancam dengan pidana sendiri- sendiri. Maka menurut sistem ini, tiap-tiap pidana yang diancamkan kepada tiap-tiap delik yang dilakukan oleh orang itu dijumlahkan. Contoh : 5 th + 7 th + 15 th = 27 th.

11 Absorptie yang di pertajam Apabila seseorang malakukan perbuatan yang merupakan beberapa jenis delik yang diancam dengan pidana yang berlain-lainan. Menurut stelsel ini, pada hakikatnya hanya dijatuhi satu pidana yaitu pidana terberat akan tetapi ditambah 1/3 nya. Contoh: si A diancam hukuman 7 th, 5 th, dan 15 th, maka si A diancam hukuman (15 + (1/3 X 5) = 20 th.

12 Commulatie sedang Apabila seseorang melakukan beberapa jenis delik yang masing-masing diancam dengan pidana sendiri- sendiri, maka menurut sistem ini, semua pidana yang diancamkan oleh masing-masing delik dijatuhkan semuanya ; akan tetapi, jumlah dari pidana itu harus dikurangi, yaitu jumlahnya tidak boleh melebihi dari pidana yang terberat ditambah 1/3. Contoh: 5 th + 6 th + 15 th = 21 th 15 + ( 1/3 x 5) = 20 th.

13 RECIDIVE Recidive ialah seseorang / beberapa orang yang telah selesai di hukum, kemudian ia mengulangi tindak pidana lagi Recidive terjadi apabila seseorang / beberapa orang yang belum lewat 5 th dari ia selesai menjalani hukuman ia melakukan tindak pidana lagi

14 TEORI-TEORI RECIDIVE 1) Recidive Umum 2) Recidive Tengah 3) Recidive Khusus

15 Recidive Umum Menurut teori recidive umum seseorang belum lewat 5 th dari ia selesai menjalani hukuman tetapi ia melakukan tindak pidana lagi (tindak pidana apa saja).

16 Recidive Tengah teori recidive tengah membagi 3 kelompok tindak pidana seperti yang diatur dalam pasal 486, 487, 488 KUHP. 1 Tindak pidana yang mencari untung dengan tidak halal / perbuatan – perbuatan negative yang dilakukan oleh seseorang dengan menggunakan tipu daya muslihat. Contoh: pencurian,penipuan, dan penggelapan (pasal 486). 2 Perbuatan-perbuatan kekerasan yang dilakukan seseorang terhadap jiwa manusia / badan manusia. Contoh: pembunuhan, penganiayaan,dsb. (pasal 487). 3 Sejumlah kejahatan – kejahatan yang terdiri atas berbagai kejahatan yang pada hakikatnya sama sifatnya mengandung suatu penghinaan (pasal 488). Jadi menurut recidive tengah yang melakukan tindak pidana pengulangannya itu dalam satu golongan, dan KUHP menganut recidive ini.

17 Recidive Khusus Menurut teori recidive khusus ialah apabila ia keluar dari menjalani hukuman belum lewat dari 5 th ia melakukan tindak pidana lagi yang pasalnya sama.

18 PERSAMAAN & PERBEDAAN CONCURSUS DENGAN RECIDIVE Persamaannya ialah sama-sama melakukan tindak pidana lebih dari satu kali. Perbedaannya ialah: Pada Concursus, diantara beberapa tindak pidana itu belum ada yang diputus oleh pengadilan dan kemudian diajukan sekaligus ke pengadilan. Pada Recidive, diantara beberapa tindak pidana itu, sudah ada yang diputus oleh pengadilan dan putusannya sudah mempunyai hukum yang tetap.

19 Menurut pendapat para sarjana, concursus adalah hal yang meringankan terdakwa / tersangka. recidive adalah hal yang memberatkan terdakwa / tersangka.

20 20


Download ppt "SAMENLOOP AAN STRAFBAAR FEIT (CONCURSUS) Dr. SETYO UTOMO,SH.,M.Hum."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google