Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 KONSEP DAN PEMAHAMAN GENDER DALAM PENDIDIKAN oleh: Trisakti Handayani Universitas Muhammadiyah Malang Disampaikan pada Kegiatan Pengabdian Masyarakat.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 KONSEP DAN PEMAHAMAN GENDER DALAM PENDIDIKAN oleh: Trisakti Handayani Universitas Muhammadiyah Malang Disampaikan pada Kegiatan Pengabdian Masyarakat."— Transcript presentasi:

1

2 1 KONSEP DAN PEMAHAMAN GENDER DALAM PENDIDIKAN oleh: Trisakti Handayani Universitas Muhammadiyah Malang Disampaikan pada Kegiatan Pengabdian Masyarakat dengan tema”Pembelajaran Berperspektif Gender pada Pendidikan Taman Kanak-Kanak Bagi Guru TK/ABA A’isyiyah di kota Malang, 26 April 2008

3 2 Katanya PEREMPUAN.... NEGATIF Lemah Tidak mampu bekerja keras Manja Bukan pencari nafkah Emosional Tidak rasional Suka gosip POSITIF Sabar Penyayang Lembut Setia Mampu merawat anak, mengelola RT Konsep Seks dan Gender

4 3 Katanya... LAKI-LAKI : POSITIF Kuat Bertanggungjawab Pencari nafkah Tidak cengeng Pelindung Rasional NEGATIF Kasar Tidak sabar Egois Nafsu besar Tidak pantas mengerjakan pekerjaan RT

5 4 Fakta: Laki-laki & Perempuan Bisa menjadi kepala rumah tangga Pencari nafkah Kuat, bekerja keras Ada yg cengeng ada yg tidak Merawat, mendidik anak, bertanggung jawab pada keluarga Rasional, emosional Egois Lemah, lembut, sabar, penyayang Pelindung

6 5 PERBEDAAN SEKS/JENIS KELAMIN Perempuan rahim ovum payudara menstruasi hamil melahirkan menyusui Laki-laki sperma testis jakun KODRAT

7 6 Jenis Kelamin bersifat alamiah biologis, merujuk pada perbedaan nyata dari alat kelamin bersifat tetap, sama dimana saja & kapan saja Gender buatan manusia bersifat sosial budaya & merujuk pada peran, tanggung jawab, pola perilaku, maskulin dan feminim tidak tetap, berubah (tempat & waktu ) Perbedaan: Jenis Kelamin & Gender

8 7 Gender Sifat yang melekat pada laki- laki atau perempuan yang dikonstruksi secara sosial & budaya Berkait dengan peran, tanggung jawab, perilaku

9 8 APA KOMENTAR ANDA?

10 9 Apakah Gender itu Masalah? Gender tidak menjadi masalah apabila dilakukan secara adil karena akan menguntungkan kedua belah pihak. Gender menjadi masalah apabila terjadi ketidak adilan gender, antara lain: Terjadi ketimpangan gender salah satu jenis kelamin dirugikan salah satu jenis kelamin dibedakan derajatnya salah satu jenis kelamin dianggap tidak mampu salah satu jenis kelamin diperlakukan lebih rendah salah satu jenis kelamin mengalami ketidakadilan gender Yang disebabkan oleh penilaian-penilaian yang berat sebelah karena faktor jenis kelaminnya.

11 10 Perbedaan gender tidak menjadi persoalan jika: Tidak menimbulkan KETIDAKADILAN GENDER

12 11 Kenyataan di masyarakat Terjadi banyak ketimpangan& ketidakadilan gender tidak hanya dialami oleh perempuan tetapi juga oleh laki-laki

13 12 Landasan Hukum Pengarusutamaan Gender UUD 1945, amandemen Pasal 31. UU No.7 Tahun 1984 tentang Pengesahan Mengenai Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Wanita UU No.32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah. UU No.20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional UU No.25 Tahun 2000 tentang Program Pembangunan Nasional UU No.23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak GBHN 1999 dan Kepres No. 101 Tahun 2001: mewujudkan KKG melalui kebijakan nasional pemberdayaan perempuan. Instruksi Presiden No.9 tahun 2000 tentang PUG dalam Pembangunan Nasional. Kepmendagri No.132 Tahun 2003 tentang Pedoman Umum Pelaksanaan PUGdalam Pembangunan di Daerah.

14 13 Pentingnya Pemahaman Gender Bagi Pendidik Pendidik sebagai vocal point dapat mentransfer nilai gender kepada peserta didik Persamaan kesempatan belajar antara laki-laki dan perempuan berperan besar dalam memacu pertumbuhan ekonomi negara Semakin tinggi tingkat pendidikan pekerja, semakin kecil perbedaan rata-rata penghasilan laki-laki dan perempuan. Ini menunjukkan bahwa semakin lama intervensi pendidikan yang diberikan semakin besar pengaruhnya dalam memperkecil perbedaan produktivitas antara laki- laki dan perempuan.

15 14 Kesenjangan Gender di Bidang Pendidikan Rendahnya partisipasi perempuan dalam mengikuti berbagai jalur, jenis dan jenjang pendidikan Perempuan belum mampu memainkan peran yang seimbang dibanding lawan jenisnya dalam proses pengambilan keputusan dibidang pendidikan Perempuan belum dapat menikmati hasil dan manfaat pendidikan untuk memberdayakan kehidupan Perempuan yang terdiri dari setengan penduduk dunia masih merupakan segmen masyarakat yang belum diberdayakan, sehingga kurang produktif Faktor sosial budaya yang hidup di dalam masyarakat di mana untuk anak perempuan tidak perlu sekolah tinggi Faktor sosial budaya yang hidup di dalam masyarakat di mana untuk anak perempuan tidak perlu sekolah tinggi

16 15

17 16

18 17

19 18

20 19 DASAR HUKUM  INPRES NO. 9/ 2000, UNTUK: Melaksanakan pengarusutamaan gender guna terselenggaranya penyusunan perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi atas kebijakan dan program pembangunan nasional yang berspektif gender sesuai dengan bidang tugas dan fungsi serta kewenangan masing-masing.

21 20 APA PENGARUSUTAMAAN GENDER ITU ? strategi mencapai kesetaraan dan keadilan gender Melalui kebijakan dan program yang responsif gender (memperhatikan pengalaman, aspirasi, kebutuhan dan permasalahan perempuan dan laki- laki) Kedalam perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi Dari seluruh kebijakan dan program di berbagai bidang kehidupan dan pembangunan

22 21 APA KEUNTUNGAN MENYELENGGARAKAN PUG Dapat diidentifikasi apakah laki-laki & perempuan Memperolehaksesyang sama kepada sumberdaya Memperoleh akses yang sama kepada sumberdaya pembangunan pembangunan Berpartisipasiyang sama dalam proses pembangunan, termasuk proses pengambilan keputusan Berpartisipasi yang sama dalam proses pembangunan, termasuk proses pengambilan keputusan Memilikikontrol yang sama atas sumber daya pembangunan Memiliki kontrol yang sama atas sumber daya pembangunan Memperolehmanfaatyangsama dari hasil pembangunan Memperoleh manfaat yang sama dari hasil pembangunan Memperolehaksesyang sama kepada sumberdaya Memperoleh akses yang sama kepada sumberdaya pembangunan pembangunan Berpartisipasiyang sama dalam proses pembangunan, termasuk proses pengambilan keputusan Berpartisipasi yang sama dalam proses pembangunan, termasuk proses pengambilan keputusan Memilikikontrol yang sama atas sumber daya pembangunan Memiliki kontrol yang sama atas sumber daya pembangunan Memperolehmanfaatyangsama dari hasil pembangunan Memperoleh manfaat yang sama dari hasil pembangunan ? ?

23 22 PENDIDIKAN ANAK USIA DINI PENDIDIKAN DASAR PENDIDIKAN MENENGAH PENDIDIKAN TINGGI PENDIDIKAN NON FORMAL PENDIDIKAN IN-FORMAL PUG: JALUR DAN JENJANGPENDIDIKAN

24 23 TARGET DAKAR (EFA) Menjamin bahwa menjelang tahun 2015 semua anak, khususnya anak perempuan, anak-anak dalam keadaan yang sulit dan mereka yang termasuk etnik minoritas, mempunyai akses pada dan menyelesaikan pendidikan dasar yang bebas dan wajib dengan kualitas yang baik. Mencapai perbaikan 50% pada tingkat keniraksaraan orang dewasa menjelang tahun 2015, terutama bagi kaum perempuan, dan akses yang adil pada pendidikan dasar dan pendidikan berkelanjutan bagi semua orang dewasa. Penghapusan disparitas/ kesenjangan gender pada pendidikan dasar dan menengah pada tahun 2005 dan mencapai kesetaraan gender dalam pendidikan menjelang tahun 2015 dengan fokus pada kepastian sepenuhnya bagi anak perempuan terhadap akses dalam memperoleh pendidikan dasar yang bermutu.

25 24 TARGET DAKAR (EFA) Menjamin bahwa menjelang tahun 2015 semua anak, khususnya anak perempuan, anak-anak dalam keadaan yang sulit dan mereka yang termasuk etnik minoritas, mempunyai akses pada dan menyelesaikan pendidikan dasar yang bebas dan wajib dengan kualitas yang baik. Mencapai perbaikan 50% pada tingkat keniraksaraan orang dewasa menjelang tahun 2015, terutama bagi kaum perempuan, dan akses yang adil pada pendidikan dasar dan pendidikan berkelanjutan bagi semua orang dewasa. Penghapusan disparitas/ kesenjangan gender pada pendidikan dasar dan menengah pada tahun 2005 dan mencapai kesetaraan gender dalam pendidikan menjelang tahun 2015 dengan fokus pada kepastian sepenuhnya bagi anak perempuan terhadap akses dalam memperoleh pendidikan dasar yang bermutu.


Download ppt "1 KONSEP DAN PEMAHAMAN GENDER DALAM PENDIDIKAN oleh: Trisakti Handayani Universitas Muhammadiyah Malang Disampaikan pada Kegiatan Pengabdian Masyarakat."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google