Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Oleh: Joko Mursitho PULANG PISAU 2011. Oleh: Joko Mursitho Membina Pramuka merupakan kegiatan memperkenalkan, menumbuhkan, membimbing dan mengembangkan:

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Oleh: Joko Mursitho PULANG PISAU 2011. Oleh: Joko Mursitho Membina Pramuka merupakan kegiatan memperkenalkan, menumbuhkan, membimbing dan mengembangkan:"— Transcript presentasi:

1 Oleh: Joko Mursitho PULANG PISAU 2011

2 Oleh: Joko Mursitho Membina Pramuka merupakan kegiatan memperkenalkan, menumbuhkan, membimbing dan mengembangkan: a.Kepribadian b.Pengetahuan dan keterampilan c.Kecendrungan/keinginan serta kemampuan, peserta didik sehingga menjadi manusia yang: kreatif, inovatif, pelopor dan mandiri.

3 Oleh: Joko Mursitho Syarat penting dalam membina adalah: Mengetahui sifat kejiwaan peserta didik. Sifat-sifat anak usia Siaga, Penggalang, Penegak, dan Pandega. Mengetahui keinginan / kebutuhan peserta didik. Mengetahui latar belakang (budaya, sosial, ekonomi) peserta didik. Pembinaan harus menarik minat peserta didik. Di sini materi pembinaan dapat dibungkus dengan lagu, tari, gerak, permainan, perlombaan, ceritera, penugasan, bakti yang sesuai dengan perkembangan jasmani dan rohani peserta didik.

4 Oleh: Joko Mursitho Sifat-sifat anggota Pramuka Siaga. –Senang meniru –Senang berdendang, menari dan bernyanyi –Suka dipuji, mudah merajuk –Senang menceriterakan dan mengadukan apa yang diketahui dan dialaminya. –Rata-rata masih manja –Suka berbekal –Sangat senang bermain

5 Oleh: Joko Mursitho Cara membina Siaga Dilakukan dengan penuh kasih sayang dan lemah lembut. Membina Siaga adalah phase awal dalam pendidikan maka sifat-sifat Pembina Siaga yang tidak tidak bisa dicontoh oleh anak usia Siaga harus tidak dimunculkan di permukaan. Misalnya Pembina merokok, membentak-bentak, berkata agak jorok, dsb. Materi pembinaan banyak dibungkus, sehingga menarik (misalnya menceriterakan sifat-sifat kepahlawanan yang perlu dicontoh, dengan sosio drama).

6 Oleh: Joko Mursitho Sesuatu yang khayal, baik untuk mempuk imajinasi Siaga, tetapi jangan dilebih-lebihkan. Ceritera tentang fabel, farabel baik untuk Siaga. Dalam abad modern ini baik apabila imajinasi tersebut dipadukan dengan teknologi. Permainan perang-perangan tidakcocok untuk kejiwaan Siaga. Siaga harus sudah diperkenalkan secara “nyata” bagaimana setiap hari berbuat kebaikan. Baik dalam latihan, maupun melalui pesan Pembina untuk melaksanakannya di rumah. Untuk melatih kreativitas Siaga (otak belahan kanan), maka akan sangat baik mereka ditugasi membuat lagu sederhana (jinggle), tarian, menulis pengalaman, atau mengarang, atau membuat yel-yel yang menyemarakkan kasih sayang. Kehidupan Siaga itu ada di Perindukan. Pembina lebih banyak “ing ngarso sung tulodo”.

7 Oleh: Joko Mursitho 4. Sifat-sifat Pramuka Penggalang Sebagian sifat-sifat Siaga masih ada (variatif masing-masing anak). Senang bergerak, senang mengembara Usil, lincah, senang mencoba-coba Mulai menyukai lawan jenis Suka dengan sifat-sifat kepahlawanan Suara sudah mulai pecah/ parau bagi penggalang putra.

8 Oleh: Joko Mursitho Cara Membina Penggalang Dapat menggunkan sebagian cara-cara membina Siaga (sifatnya situasional) Kegiatan yang menantang, pengembaraan (hiking, climbing, camping, ) paling disukai penggalang. Namun demikian harus dipersiapkan dengan teliti faktor keamanannya, dan tidak boleh terlalu sering dilakukan. Kegiatan yang mengacu kedisiplinan sangat penting diberikan (misalnya berjenis-jenis PBB dan upacara). Rewards dan punishment mutlak harus dilakukan, dan ditegakkan. Kehidupan penggalang ada di Regu, oleh karena itu kekompakan, kreativitas, dan disiplin beregu harus dipelihara. Pembina lebih banyak “ing madyo mangun karso” (di tengah- tengah membangkitkan kehendak & semangat belajar/ bekerja).

9 Oleh: Joko Mursitho Sifat-sifat Penegak Masa sosial (Kohnstamn) Mencari identitas/ jati diri Stabilitas emosionalnya belum mantap (mudah terprofokasi, mudah berubah) Gemar pada kenyataan Mengenal Cinta - agresif Kemauan kuat, sulit dicegah, apabila tidak melewati kesadaran rasionalnya

10 Oleh: Joko Mursitho 7. Cara membina Penegak Perangkat struktur kepenegakan ditertibkan, bila belum ada dibentuk lebih dahulu. Dewan Ambalan, dibentuk dengan benar, tidak main tunjuk. Dimulai bertanggung-jawab atas keputusan musyawarah, dan menjalankan keputusan Dewan Ambalan. Keinginan Penegak yang kuat tidak dipatahkan, tetapi dijalurkan (on the track). Memberikan kondisi lingkungan yang baik.

11 Oleh: Joko Mursitho Pada tingkat Bantara, Penegak mulai dikondisikan untuk memperbaiki lingkungan yang kurang baik, semampunya. Pada tingkat Laksana, Penegak dikondisikan untuk mengembangkan lingkungan ke arah yang lebih baik. Penegak sudah mulai dikenalkan bagaimana “learning by doing”; “Learning to earn”; “Learning to serve”. Untuk mempertahankan satuan terpisah di perkemahan sebaiknya Pembina menyerahkan tanggung-jawab kepada Pradana dan Pemuka Sangga, namun harus tetap mengkontrol.

12 Oleh: Joko Mursitho Cara memberikan kritik dengan cara atau etika PIN, kepada Penegak diupayakan hanya sampai PI saja, yakni sebutkan “Positif”-nya kelebihan-kelebihan atas program atau kegiatan yang telah dilakukan – kemudian di “Interpretasikan” secara detail program atau kegiatan tersebut secara rasional, biasanya Penegak sudah tahu kelemahannya. Namun biala Penegak terpaksa belum tahu kelemahannya baru dikemukakan “Negatif” nya. Contoh kegiatan pendidikan bagi Penegak dan Pandega yang paling lengkap adalah: Perkemahan Wirakarya. Pembina lebih banyak “tut wuri handayani”.

13 Oleh: Joko Mursitho 8. Sifat-sifat Pandega –Sebagian besar sifat Penegak ada pada Pandega. –Pandega lebih terkonsentrasi pada kelompok dyadic atau triadic (kelompok duaan, atau tigaan). Jarang sekali (hampir tidak pernah ada) mereka secara bersama-sama melakukan kegiatan kemana-mana dalam jumlah 5 orang sampai 10 orang secara bersama-sama. Oleh karena itu “Reka” itu dibentuk cukup dengan 2 atau 3 orang sudah bisa. –Dalam berhubungan dengan lain jenis Pandega tidak seagresif Penegak, tetapi lebih terbuka dibandingkan dengan Penegak.

14 Oleh: Joko Mursitho Untuk mempertahankan satuan terpisah di perkemahan Pembina cukup menyerahkan tanggung-jawab kepada Pradana dan penyadaran umum dalam apel pagi, atau apel malam menjelang tidur. Biasanya mereka sudah saling mengkontrol, tapi sering terjadi kalau ada penyimpangan di antara mereka saling melindungi – pada norma atau nilai yang dianggap sebagai nilai baru.

15 Oleh: Joko Mursitho CARA MEMBINA PANDEGA Cara yang paling baik dalam membina Pandega adalah tidak bersifat menggurui, semua keputusan Racana baik yang menyangkut visi, misi, strategi, program kerja, rencana kerja, ataupun rencana kegiatan latihan dilaksanakan secara musyawarah, dan komitmen untuk patuh terhadap keputusan-keputusan yang telah ditetapkan sungguhpun tadinya ia tidak menyepakati.

16 Oleh: Joko Mursitho Pembina bertindak sebagai ”penghubung antar sistem”, artinya apabila ada materi- materi latihan yang diinginkan oleh Pandega yang tidak dikuasai oleh Pembinanya, maka Pembina mencari keluar (out sourcing), sungguhpun bisa saja meminta kepada anggota Pandega untuk mencarinya sendiri, sekaligus bertindak sebagai penghubung antar sistem

17 Oleh: Joko Mursitho Evaluasi kegiatan dapat dilakukan secara bersama-sama antara Pembina dan anggota Racana secara questioning. Apabila kegiatan di Racana sudah mapan maka Pembina lebih banyak bertindak sebagai motivator, mentor dan konsultan. Pembina 90% bertindak tut wuri handayani.

18 Oleh: Joko Mursitho Pramuka harus dibina sesuai dengan MINATnya untuk MENGABDI dan BERKARYA melalui proses: Learning by doing Learning to earn Earning to live Living to serve Learning by teaching

19 Oleh: Joko Mursitho Mercy Kam Sya Tse-tse Arigato Thank You Apeng Gawang Matur Nuwun


Download ppt "Oleh: Joko Mursitho PULANG PISAU 2011. Oleh: Joko Mursitho Membina Pramuka merupakan kegiatan memperkenalkan, menumbuhkan, membimbing dan mengembangkan:"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google