Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Perencanaan Dan Pembuatan Keputusan PProses Perencanaan PPenetapan Tujuan Organisasi PPembuatan Keputusan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Perencanaan Dan Pembuatan Keputusan PProses Perencanaan PPenetapan Tujuan Organisasi PPembuatan Keputusan."— Transcript presentasi:

1 Perencanaan Dan Pembuatan Keputusan PProses Perencanaan PPenetapan Tujuan Organisasi PPembuatan Keputusan

2 A. Proses Perencanaan Perencanaan Proses Dasar di mana manajemen memutuskan tujuan dan cara mencapainya

3 Dlm Perencanaan, manajer memutuskan Apa yang harus dilakukan Kapan melakukannya Bagaimana melakukannya Siapa yang melakukannya

4 Empat Tahap Dasar Perencanaan (Lampiran 1) 1. Tahap Menetapkan Tujuan atau serangkaian tujuan (tergantung keinginan/kebutuhan organisasi) 2. Merumuskan keadaan saat ini (memerlukan informasi keuangan dan data statistik) 3. Mengidentifikasi segala kemudahan dan hambatan 4. Mengembangkan rencana atau serangkaian kegiatan utk pencapaian tujuan

5 Alasan-Alasan Perlunya Perencanaan Utk mencapai Protective benefits yg dihasilkan dr pengurangan kemungkinan terjadinya kesalahan dlm pembuatan keputusan Positive benefits dlm bentuk meningkatnya sukses pencapaian tujuan organisasi

6 Manfaat Perencanaan 1. Membantu manajemen utk menyesuaikan diri dgn perubahan- perubahan lingkungan 2. Membantu dlm kristalisasi persesuaian pd masalah-masalah utama 3. Memungkinkan manajer memahami keseluruhan gambaran operasi lebih jelas 4. Membantu penempatan tanggung jawab lebih tepat

7 Manfaat Perencanaan 5. Memberikan cara pemberian perintah utk beroperasi 6. Memudahkan dlm melakukan koordinasi di antara berbagai bagian organisasi 7. Membuat tujuan lebih khusus, terperinci dan lebih mudah dipahami 8. Meminimumkan pekerjaan yg tidak pasti 9. Menghemat waktu, usaha, dan dana

8 Kelemahan Perencanaan 1. Pekerjaan yg tercakup dlm perencanaan mungkin berlebihan pd kontribusi nyata 2. Perencanaan cenderung menunda kegiatan 3. Perencanaan mungkin terlalu membatasi manajemen utk berinisiatif dan berinovasi 4. Kadang-kadang hasil yg baik didapatkan oleh penyelesaian situasi individual dan penanganan setiap masalah pd saat masalah tsb terjadi

9 Klasifikasi rencana-rencana Bidang Fungsional, mencakup rencana pemasaran, produksi, personalia dan keuangan Tingkatan Organisasional (satuan-satuan kerja organisasi) Karakteristik atau Sifat rencana (meliputi faktor kompleksitas, fleksibilitas, keformalan, kerahasiaan, rasionalitas, kuantitaif, kualitatif) Waktu (menyangkut jangka pendek, menengah, panjang) Unsur-unsur rencana (dlm wujud anggaran, program, prosedur, kebijaksanaan)

10 Tipe Utama Rencana (Lamp.2) A. Rencana-rencana Strategik (Strategic Plans) B. Rencana-rencana Operasional (Operational Plans) * Rencana Sekali Pakai (Single Use Plans) * Rencana Tetap (Standing Plans)

11 Perencanaan Strategik Proses perencanaan jangka panjang yang disusun dan digunakan untuk menentukan dan mencapai tujuan- tujuan organisasi

12 Perbedaan Perencanaan Strategik dan Perencanaan Operasional Perencanaan Operasional Perencanaan Strategik Pusat Bahasan Masalah pengoperasian Kelangsungan dan pengembangan Jk. Panjang SasaranLaba SekarangLaba di waktu yad BatasanLingkungan sumber daya Sekarang Lingkungan Sumber daya yad

13 Perbedaan Perencanaan Strategik dan Perencanaan Operasional Hasil yg diperoleh Efisiensi dan stabilitasPengembangan potensi mendatang InformasiDunia bisnis sekarangKesempatan di waktu yad Organisasi Kepemimpin an Birokrasi/stabil Konservatif Kewiraswastaan / Fleksibel Mengilhami perubahan radikal Pemecahan masalah Berdsrkan pengalaman masa lalu Resiko Rendah Antisipasi, menemukan pendekatan-pendekatan baru Resiko Tinggi

14 Proses Penyusunan Perencanaan Strategik 1. Penentuan misi dan tujuan 2. Pengembangan profil perusahaan (kondisi internal dan kemampuan perusahaan) 3. Analisa lingkungan eksternal (ekonomi, tehnologi, politik dll) 4. Analisa internal perusahaan (kekuatan dan kelemahan organisasi) 5. Identifikasi kesempatan dan ancaman strategik (perubahan tehnologi, perubahan politik, perubahan kondisi pasar dll)

15 Proses Penyusunan Perencanaan Strategik 6. Pembuatan keputusan strategik (mengembangkan alternatif, mengevaluasi alternatif, dan memilih alternatif) 7. Pengembangan strategi perusahaan (Strategi umum dan strategi operasional) 8. Implementasikan strategi (melibatkan penugasan tanggung jawab atas kesuksesan seluruh atau sebagian strategi kegiatan) 9. Peninjauan kembali dan evaluasi (sbg strategic control)

16 Hambatan-hambatan Perencanaan Efektif Karena adanya penolakan internal para perencana terhadap penetapan tujuan dan pembuatan rencana utk mencapainya (hambatan pembuatan rencana efektif) Alasan : kurang pengetahuan organisasi, kurang pengetahuan tentang lingkungan, ketidakmampuan melakukan peramalan secara efektif, biaya, takut gagal, kurang percaya diri Keengganan umum para anggota utk menerima perencanaan karena perubahan-perubahan yg terjadi (diluar perencana)

17 Cara mengatasi hambatan- hambatan Penciptaan sistem organisasi yg memudahkan penetapan tujuan dan perencanaan, baik yg dilakukan manajer puncak maupun manajer tingkat bawah dan para karyawan (bawahan)

18 Kriteria penilaian Efektivitas Rencana Kegunaan (berguna bg manajemen) Ketepatan dan obyektivitas (jelas, ringkas, nyata dan akurat) Ruang Lingkup (memiliki prinsip kelengkapan, kepaduan, konsisten) Efektivitas biaya Akuntabilitas (pertanggungjawabkan) Ketepatan waktu

19 B. Penetapan Tujuan Organisasi Sebelum menetapkan tujuan, terlebih dahulu menetapkan MISI atau MAKSUD organisasi

20 Fungsi Tujuan Organisasi  Pedoman bagi kegiatan (arah dr kegiatan organisasi)  Sumber Legitimasi (pengakuan)  Standar pelaksanaan (kalau tujuan jelas dan dipahami maka standar ini merup. Penilaian pelaksanaan prestasi organisasi)  Sumber Motivasi  Dasar rasional pengorganisasian (pola komunikasi, departementalisasi, mekanisme pengawasan)

21 Tipe-tipe Tujuan Organisasi  Tujuan Kemasyarakatan (Society goals)  Tujuan keluaran (Output Goals)  Tujuan sistem (System goals)  Tujuan produk (product goals)  Tujuan turunan (Derived Goals)

22 8 Bidang pokok dlm menetapkan tujuan Posisi pasar (segmen pasar, saluran distribusi) Produktivitas (Metode kerja, mesin dan peralatan) Sumberdaya pisik dan keuangan Profitabilitas (kekuatan keuangan) Inovasi (mengembangkan produk) Prestasi dan pengembangan manajer Prestasi dan sikap karyawan (semangat kerja) Tanggung jawab sosial dan publik

23 Perumusan tujuan efektif, mempertimbangkan  Proses tujuan hendaknya melibatkan individu-individu yg bertanggung jawab terhadap pencapaian tujuan  Hendaknya manajer puncak bertanggung jawab utk menurunkan tujuan-tujuan pd tingkat bawah  Tujuan harus realistik, diselaraskan dgn lingkungan internal dan eksternal, baik sekarang maupun akan datang

24 Perumusan tujuan efektif, mempertimbangkan  Tujuan harus jelas, beralasan dan bersifat menantang para anggota organisasi  Tujuan-tujuan hendaknya dinyatakan secara sederhana agar mudah dipahami dan diingat oleh para pelaksana  Tujuan bidang fungsional organisasi harus konsisten dgn tujuan umum  Manajemen harus meninjau kembali tujuan yg telah ditetapkan, dan bila perlu memperbaikinya sesuai perkembangan lingkungan

25 Management By Obyectives (MBO) Proses partisipatif, secara aktif melibatkan manajer dan para anggota pd setiap tingkatan organisasi

26 Sistem MBO yang efektif Komitmen pada program Penetapan tujuan manajemen puncak Tujuan-tujuan perseorangan Partisipasi Otonomi dalam implementasi rencana Peninjauan kembali prestasi

27 Masalah Pokok yg harus dikendalikan agar program MBO sukses Gaya dan dukungan manajemen Penyesuaian perubahan Ketrampilan-ketrampilan antar pribadi Deskripsi jabatan Penetapan dan pengkoordinasian tujuan Pengawasan metoda pencapaian tujuan Konflik antara kreativitas dan MBO (misal masalah promosi, kompensasi berlawanan dg produktivitas)

28 Pembuatan Keputusan Sebagai penentuan serangkaian kegiatan untuk mencapai hasil yg diinginkan

29 Tipe-tipe Keputusan Keputusan-keputusan yg terprogram Keputusan yg dibuat menurut aturan atau prosedur (keputusan yg rutin) Keputusan-keputusan yg tidak terprogram Keputusan yg berkenaan dgn masalah – masalah khusus, khas atau tidak biasa  Keputusan-keputusan dgn kepastian, risiko, dan ketidakpastian

30 Keputusan yang diambil agar bermanfaat memiliki 4 sifat : Unik (keputusan yang diambil tidak akan terulang kembali) Tak pasti (keputusan yang diambil memiliki ketidakpastian) Jangka panjang (keputusan yang diambil presedennya utk akan datang jadi keputusan tersebut berjangka panjang Kompleks (keputusan yg diambil tentunya akan mempengaruhi semua sumberdaya yang tersedia)


Download ppt "Perencanaan Dan Pembuatan Keputusan PProses Perencanaan PPenetapan Tujuan Organisasi PPembuatan Keputusan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google