Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

By : zaenuri, S.P.d.I Kata Argumen dalam istilah paragraf bermakna ‘ alasan’. Argumentasi berarti ‘ Pemberian alasan yang kuat dan menyakinkan’. Dengan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "By : zaenuri, S.P.d.I Kata Argumen dalam istilah paragraf bermakna ‘ alasan’. Argumentasi berarti ‘ Pemberian alasan yang kuat dan menyakinkan’. Dengan."— Transcript presentasi:

1

2 By : zaenuri, S.P.d.I

3 Kata Argumen dalam istilah paragraf bermakna ‘ alasan’. Argumentasi berarti ‘ Pemberian alasan yang kuat dan menyakinkan’. Dengan demikian, Paragraf Argumentasi adalah paragraf yang mengemukakan pendapat, alasan, contoh, dan bukti-bukti yang kuat serta meyainkan. Tujuannya tentu untuk mempengaruhi orang lain (para pembaca) sehingga mereka membenarkan pendapat, sikap, dan keyakinan

4  Keberadaan data, fakta, dan alasan sangat mutlak dalam karangan argumentasi.bukti-bukti ini dapat berupa benda-benda kongkrit, angka statistik, dan rasionalisasi penalaran penulis. Semua itu dapat diperoleh dengan berbagai cara, antara lain: 3 a.Bahan bacaan (buku, majalah, surat kabar, atau internet) b.Wawancara atau angket c.Penelitian atau pengamatan langsung melalui observasi.

5 a.Berfikir sehat, kritis, dan logis. b.Mencari, mengumpulkan, memilih fakta yang sesuai dengan tujuan dan topik, serta mampu merangkaikan untuk membuktikan keyakinan atau pendapat. c.Menjahuai emosi dan unsur subjektif d.Menggunakan bahasa secara baik dan benar, efektif, dan tidak menimbulkan salah penafsiran.

6 5 Paragraf argumentasi dapat dikembangkan dengan pola penalaran sebab akibat, yakni menyampaikan terlebih dahulu sebab-sebabnya dan diakhiri dengan pernyataan sebagai akibat dari sebab tersebut. Dalam penggunaannya, penalaran sebab-akibat dapat disajikan menjadi akibat-sebab. Artinaya menyampaikan terlebih dahulu akibatnya, kemudian dicari sebab-sebabnya.

7 a.Menentukan topik Argumentasi. Topik adalah gagasan utama yang mendasari sebuah karangan. Gagasan ini yang nantinya dikembangkan menjadi sebuah karangan. b. Menentukan tujuan yang hendak dicapai. c. Mengumpulkan bahan bahan yang dikumpulkan untuk karangan disesuaikan dengan objek yang akan dibahas sehingga dapat menunjang pengembangan karangan. Fakta, bahan, atau kesaksian yang kita pilih dapat diperoleh dari orang-orang yang memiliki otoritas sehingga dapat dipercaya.

8 d. Menyusun Kerangka Karangan atau Out Line kerangka karangan merupakan rencana kerja yang memuat ketentuan-ketentuan pokok bagaimana suatu topik harus diperinci atau dikembangkan. e. mengembangkan Kerangka Karangan sebelum mengembangkan kerangka karangan, kita harus dapat menyajikan dan mengorganisasikan gagasan- gagasan yang ada dengan baik., yaitu memperhatika kesatuan, kepaduan, dan kelengkapan. Kita pun perlu meneliti kerangka karangan terlebih dahulu. Kalimat yang digunakan dalam mengembangkan gagasan berupa kalimat efektif. Perlu diingat bahwa pada akhir karangan argumentasi biasanya terdapat simpulan, dan jika perlu disampaikan saran-saran. Simpulan yang dibuat harus mengikuti jalan pikiran yang logis dan cermat. 7

9 Helikopter tidak hanya dibutuhkan dalam saat lalu lintas Jakarta mengalami kemacetan, tetapi juga saat jakarta direndam banjir. Capt. Heru Susanto menceritakan saat banjir hebat melanda jakarta tahun 2002, ia pernah mendarat di jembatan layang di Kuningan, Jakarta Selatan, untuk menyelamatkan satu keluarga asing dari hotel regen-sekarang menjadi Hotel Four Seansons-mengungsi ke hotel lainnya. Kisah ini setidaknya menegaskan kembali betapa fungsi helikopter menjadi sangat penting pada saat genting seperti itu. 8

10 1. Menjelaskan pendapat agar pendengar yakin 2. Memberikan fakta untuk pembuktian berupa gambar/grafik 3. Menggali sumber ide dari pengamatan, pengalaman, dan penelitian 4. Penutup berupa kesimpulan

11 …. segera setelah penertiban berlalu, kegiatan-kegiatan yang melanggar ketertiban umum kambuh lagi. Dim jalan Sultan Agung, jakarta Selatan, misalnya pernah diadakan Operasi Yuistisi terhadap para pedagang. Akan teteapi tidak lama kemudian, mereka muncul kembali menggunakan trotoar untuk menggelar barang dagangan, seperti keramik dan mebel. Akan tetapi dalam paragraf di atas merupakan kata penghubung (konjungsi) antarkalimat. Kata penghubung merupakan jenis kata yang fungsinya menghubungkan dua satuan bahasa atau lebih. Satuan-satuan bahasa itu dapat berupa kata, frasa, klausa, kalimat, atau paragraf. Adapun kata yang berperan menggabungkan satuan-satuan kalimat yang berbeda disebut kata penghubung antarkalimat

12 a.Biarpun demikian/begitu c. tambahan pula, lagi pual, selain itu sekalipun demikian/begitud. sebaliknya walaupune. sesungguhnya, bahwasanya, padahal demikian/begitu f. malah(an), bahkan b. Meskipun demikian/begitug. (akan) tetapi, namun, kemudianh. kecuali itu sesudah itui. dengan demikian setelah ituj. oleh karena itu selanjutnyak. sebelum itu 11 Berikut contoh kata penghubung antarkalimat yang lebih lengkap beserta fungsi-fungsinya.

13 1). Kelompok(a) menyatakan kesediaan untuk melakukan sesuatu yang berada ataupun bertentangan dengan yang dinyatakan dalam kalimat sebelumnya. Contoh: kami tidak sependapat dengan dia. Biarpun begitu, kami tidak akan menghalanginya. 2). Kelompok (b) menyatakan kelanjutan dari peristiwa atau keadaan dalam kalimat sebelumnya. Contoh: mereka berbelanja ke Glodok. Sesudah itu, mereka pergi ke rumah saudara mereka di Ancol.

14 3). Kelompok (c) menyatakan adanya hal, peristiwa, atau keadaan lain di luar yang telah dinyatakan sebelumnya. Contoh: pak Hasyim terkena penyakit kencing manis. Selain itu, dia juga mengidap tekanan darah tinggi. 4). Kelompok (d) merupakan kebalikan dari yang dinyatakan sebelumnya. Contoh: penjahat itu tidak mengindahkan tembakan peringatan. Sebaliknya, dia melawan polisi dengan belati 13

15 5). Kelompok (e) menyatakan keadaan yang sebenarnya. Contoh: masalah yang dihadapiya memang gawat. Sesungguhnya, masalah itu sudah diramalkan sebelumnya. 6). Kelompok (f) menguatkan keadaan yang dinyatakan sebelumnya. Contoh: pak amir sudah tau soal itu. Bahkan, dia sudah mulai menanganinya. 7). Kelompok (g) menyatakan keadaan pertentangan dengan keadaan sebelumnya. Contoh: keadaan memang sudah mulai aman. Akan tetapi, kita tetap waspada 14

16 8 ). Kelompok (h). Menyatakan keeksklusifan dari hal yang dinyatakan sebelumnya. Contoh: alam akan studi di timur Tengah. Kecuali itu, dia pun akan menunaikan ibadah haji. 9). Kelompok (i) menyatakan konsekuensi Contoh : dia sudah tiga hari tidak masuk. Dengan demikian, dia sudah layak untuk mendapat peringatan dari sekolah. 10) Kelompok (j) menyatakan akibat Contoh: fatimah seharian bekerja membantu ibunya memasak kue untuk persiapan lebaran. Oleh karena itu, kini ia kelelahan. 11). Kelompok (k) menyatakan kejadian yang mendahului hal yang dinyatakan sebelumnya. Contoh: aisyah meraih juara pertama dalam lomba baca puisi. Sebelum itu, ia berlatih keras dengan bimbingan seorang penyair kenalan ayahnya.

17 Ehm….Waktunya makan siang


Download ppt "By : zaenuri, S.P.d.I Kata Argumen dalam istilah paragraf bermakna ‘ alasan’. Argumentasi berarti ‘ Pemberian alasan yang kuat dan menyakinkan’. Dengan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google