Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PARAGRAF 2.  Paragraf deduktif adalah kalimat utama di awal (umum-khusus)  Ciri-ciri paragraf deduktif adalah a. Definisi b. Pernyataan c. Pendapat.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PARAGRAF 2.  Paragraf deduktif adalah kalimat utama di awal (umum-khusus)  Ciri-ciri paragraf deduktif adalah a. Definisi b. Pernyataan c. Pendapat."— Transcript presentasi:

1 PARAGRAF 2

2  Paragraf deduktif adalah kalimat utama di awal (umum-khusus)  Ciri-ciri paragraf deduktif adalah a. Definisi b. Pernyataan c. Pendapat  Contoh : Masalah yang kita hadapi sebenarnya adalah penyaluran dan pemasaran produksi beras. Supaya produksi semakin meningkat tidak berhenti, penyaluran dan pemasaran harus tetap dilaksanakan. Sekarang yang melakukan dan pemasaran adalah bulog.

3  Paragraf induktif adalah kalimat utama diakhir  Ciri-ciri paragraf induktif 1. Definisi 2. Pernyataan 3. Pendapat 4. Kesimpulan  Contoh : Budi seorang lulusan STM yang kini memiliki bengkel besar ia mengatakan ia berasal dari keluarga kurang mampu yang tidak memiliki modal. Ternyata kuncu sukses bukan karena banyaknya modal tetapi karena keuletan.

4 Paragraf Campuran (deduktif-induktif) adalah kalimat utama diawal ditegaskan lagi diakhir. Contoh : Bahasa merupakan alat komunikasi yang sungguh penting. Melalui bahasa manusia dapat menyampaikan isi hati kepada sesamanya, mewarisi dan mewariskan, menerima dan memberi pengetahuan kepada sesamanya. Bahkan dengan bahasa pula manusia dapat mengekspresikan jiwa seninya. Dengan demikian jelaslah bahwa bahasa merupakan sarana komunikasi yang sangat penting dalam kehidupan manusia.

5 1. Paragraf narasi Paragraf yang menceritakan suatu peristiwa atau kejadian. Paragraf narasi terdapat alur cerita, tokoh, setting, dan konflik. Paragraf naratif tidak memiliki kalimat utama. Perhatikan contoh berikut! Kemudian mobil meluncur kembali, Nyonya Marta tampak bersandar lesu. Tangannya dibalut dan terikat ke leher. Mobil berhenti di depan rumah. Lalu bawahan suaminya beserta istri-istri mereka pada keluar rumah menyongsong. Tuan Hasan memapah istrinya yang sakit. Sementara bawahan Tuan Hasan saling berlomba menyambut kedatangan Nyonya Marta.

6  Paragraf naratif disusun dengan merangkaikan peristiwa- peristiwa yang berurutan atau secara kronologis. Tujuannya, pembaca diharapkan seolah-olah mengalami sendiri peristiwa yang diceritakan. Contoh : novel, cerpen, drama  Paragraf narasi dibedakan atas dua jenis, yaitu narasi ekspositoris dan narasi sugestif. Paragraf narasi ekspositoris berisikan rangkaian perbuatan yang disampaikan secara informatif sehingga pembaca mengetahui peristiwa tersebut secara tepat.  Siang itu, Sabtu pekan lalu, Ramin bermain bagus. Mula- mula ia menyodorkan sebuah kontramelodi yang hebat, lalu bergantian dengan klarinet, meniupkan garis melodi utamanya. Ramin dan tujuh kawannya berbaris seperti serdadu masuk ke tangsi, mengiringi Ahmad, mempelai pria yang akan menyunting Mulyati, gadis yang rumahnya di Perumahan Kampung Meruyung. Mereka membawakan lagu “Mars Jalan” yang dirasa tepat untuk mengantar Ahmad, sang pengantin….

7  Paragraf deskripsi adalah paragraf yang menggambarkan sesuatu dengan jelas dan terperinci. Paragraf deskrispi bertujuan melukiskan atau memberikan gambaran terhadap sesuatu dengan sejelas-jelasnya sehingga pembaca seolah-olah dapat melihat, mendengar, membaca, atau merasakan hal yang dideskripsikan. Contoh : keadaan banjir, suasana di pasar

8 Paragraf deskripsi mempunyai ciri-ciri yang khas, yaitu bertujuan untuk melukiskan suatu objek. Paragraf deskripsi, hal-hal yang menyentuh pancaindera (penglihatan, pendengaran, penciuman, pengecapan, atau perabaan) dijelaskan secara terperinci.  · Ciri yang kedua adalah penyajian urutan ruang. Penggambaran atau pelukisan berupa perincian disusun secara berurutan; mungkin dari kanan ke kiri, dari atas ke bawah, dari depan ke belakang, dan sebagainya, seperti dalam kutipan 2.  · Ciri deskripsi dalam penggambaran benda atau manusia didapat dengan mengamati bentuk, warna, dan keadaan objek secara detil/terperinci menurut penangkapan si penulis. ….seorang gadis berpakaian hitam….. ….tiga lelaki tanpa alas kaki….  · Paragraf deskripsi, unsur perasaan lebih tajam daripada pikiran. ….bersama terpaan angin yang lembut…..

9 Paragraf persuasif adalah suatu bentuk karangan yang bertujuan membujuk pembaca agar mau berbuat sesuatu sesuai dengan keinginan penulisnya. Agar tujuannya dapat tercapai, penulis harus mampu mengemukakan pembuktian dengan data dan fakta.

10 Pargraf Eksposisi adalah karangan yang menyajikan sejumlah pengetahuan atau informasi. Tujuannya, pembaca mendapat pengetahuan atau informasi yang sejelas – jelasnya. Contoh paragraf eksposisi adalah semua jenis laporan

11  Paragraf Argumentasi adalah paragraf atau karangan yang membuktikan kebenaran tentang sesuatu.  Untuk memperkuat ide atau pendapatnya penulis wacana argumetasi menyertakan data-data pendukung. Tujuannya, pembaca menjadi yakin atas kebenaran yang disampaikan penulis.  Paragraf argumentasi, biasanya ditemukan beberapa ciri yang mudah dikenali. Ciri- ciri tersebut misalnya (1) ada pernyataan, ide, atau pendapat yang dikemukakan penulisnya; (2) alasan, data, atau fakta yang mendukung; (3) pembenaran berdasarkan data dan fakta yang disampaikan. Data dan fakta yang digunakan untuk menyusun wacana atau paragraf argumentasi dapat diperoleh melalui wawancara, angket, observasi, penelitian lapangan, dan penelitian kepustakaan.  Pada akhir paragraf atau karangan, perlu disajikan kesimpulan. Kesimpulan ini yang membedakan argumentasi dari eksposisi.


Download ppt "PARAGRAF 2.  Paragraf deduktif adalah kalimat utama di awal (umum-khusus)  Ciri-ciri paragraf deduktif adalah a. Definisi b. Pernyataan c. Pendapat."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google