Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB III: IDENTITAS NASIONAL Pengertian Identitas Nasional Ciri-ciri khusus atau keadaan khusus yang melekat pada diri seseorang/kelompok orang. Identitas.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB III: IDENTITAS NASIONAL Pengertian Identitas Nasional Ciri-ciri khusus atau keadaan khusus yang melekat pada diri seseorang/kelompok orang. Identitas."— Transcript presentasi:

1 BAB III: IDENTITAS NASIONAL Pengertian Identitas Nasional Ciri-ciri khusus atau keadaan khusus yang melekat pada diri seseorang/kelompok orang. Identitas Sekumpulan ciri khusus yang dpt membedakan dgn yang lain. Yang kita maksud identitas di sini adalah mengacu pada kelompok tertentu dan dpt memi- sahkan dgn kelompok yg lain Nasional Identitas yang melekat pada kelompok2 yg lebih besar, yg terikat oleh kesamaan2: 1) Fisik: budaya, agama, bahasa, dll. 2) Nonfisik: keinginan, cita-cita, tujuan. Himpunan kelompok2 inilah yg kemudian disebut dgn: IDENTITAS BANGSA/IDENTITAS NASIONAL Melahirkan tindakan2 kelompok dlm bentuk organisasi/pergerakan yg diberi atribut nasional.

2 IDENTITAS BANGSA/ IDENTITAS NASIONAL INDONESIA Jati diri bangsa Indonesia yang berasal dari ciri 2 khusus bangsa Indo sendiri, yaitu: (1) Ber-Ketuhanan (2) Ber-Kemanusiaan (3) Ber-Persatuan (4) Kerakyatan, dan (5) Ber-Keadilan Yang disebut LIMA ASAS/ LIMA UNSUR PANCASILA. JATI DIRI BANGSA INDONESIA ADALAH BER-PANCASILA Adalah identitas suatu kelompok masyarakat yang memiliki ciri ciri yg khas dan melahirkan tindakan secara kolektif yang diberi atribut nasional. Identitas Nasional

3 Pembentukan Bangsa Indonesia Unsur-unsur yg merupakan faktor 2 penting bagi pembentukan dan pembinaan bgs Indonesia, a.l. (Ismaun, 1981): 1.Persamaan ASAL KETURUNAN BANGSA (ethnic): bgs Indo berasal dari rumpun bgs Melayu, bagian dari ras Mongoloid yg diperkaya variasi percampuran darah antar ras. 2. Persamaan POLA KEBUDAYAAN: cara hidup sbg suku2 bgs petani dan pelaut dgn segala adat-istiadat dan pranata sosialnya. Manifestasi persamaan kebudayaan itu adalah bahasa nasional: BAHASA INDONESIA 3. Persamaan TEMPAT TINGGAL: yg disebut dengan nama khas TANAH AIR, NUSANTARA, yakni tanah tumpah darah seluruh bangsa yg merupakan satu kesatuan wilayah laut yg didalamnya terhimpun puluhan ribu pulau. 4. Persamaan NASIB KESEJARAHANNYA: baik kejayaan di masa kerajaan2 besar zaman Sri Wijaya dan Majapahit, maupun penderitaan bersama di kala meringkuk di bawah dominasi penjajahan asing 5. Persamaan CITA-CITA HIDUP BERSAMA: sebagai inspirasi, motivasi, visi sebuah bgs yang besar, yang merdeka, berdaulat serta membangun negara nya dalam ikatan kesatuan dan persatuan Indonesia. Faktor Pembentu- kan Bangsa Alami Faktor Pembentu- kan Bangsa Buatan/Bgs Negara

4 NASIONALISME INDONESIA/ NASIONALISME PANCASILA Suatu paham kebangsaan dengan rasa kesatuan yg tumbuh dlm hati sekelompok manusia berdasarkan cita-cita yg sama dalam satu ikatan organisasi kenegaaan Indonesia Memerlukan tokoh 2 pembinaannya. Memerlukan doktrin nasional Memerlukan wawasan nasional Yang disebut: BANGSA INDONESIA Sekelompok besar manusia Indonesia: yg beraneka ragam namun bersatu untuk hidup bersama sbg satu kesatuan bgs besar yaitu BANGSA INDONESIA baik asli/ keturunan asing Yg berbeda-beda dlm suku & budaya berbagai agama berbagai aliran politik

5 BANGSA ALAMI Orang-orang yg memiliki kesatuan asal keturunan, kesatuan bahasa, kesatuan atas dasar persamaan darah dan wilayah tertentu di muka bumi. Contoh: Bangsa Cina, Bangsa Arab, Bangsa Aborigin/Australia BANGSA BUATAN/ BANGSA NEGARA Bangsa yang terbentuk oleh karena RASA KESA- TUAN ATAS DASAR CITA-CITA YANG SAMA, yang mendo-rong mereka ke arah hidup bersama demi kelangsungan hidup suatu negara. Contoh: Bangsa Indonesia Mengelola, mempertahankan dan mengembang- kan bangsa buatan jauh lebih sulit Memerlukan perekat, pemersatu, agar dapat dan tetap manunggal IDENTITAS NASIONAL INDONESIA

6 Identitas nasional itu dapat saja berasal dari identitas sebuah bangsa di dalam- nya yang selanjutnya disepakati seba- gai identitas nasionalnya. bahasa nasional, bahasa nasional, lambang nasional, lambang nasional, semboyan nasional, semboyan nasional, bendera nasional, dan bendera nasional, dan ideologi nasional. ideologi nasional. Beberapa bentuk identitas nasional adalah: IDENTITAS NASIONAL INDONESIA Identitas kebangsaan yang dibangun oleh kesepakatan dari banyak bangsa (suku) di dalamnya. Identitas nasional itu bersifat buatan, sekunder, etis dan nasional. Integritas nasional.

7 INTEGRITAS NASIONAL Proses penyatuan berbagai kelompok sosial budaya ke dalam kesatuan wilayah dan pembentukan suatu identitas nasional PAHAM NEGARA INTEGRALISTIK NKRI pada hakekatnya didirikan, dibangun dan dijiwai oleh semangat KEKELUARGAAN dan KEBERSAMAAN. Dalam negara integralistik, semua golongan, semua bagian, dan semua anggotanya ber- hubungan erat satu dengan yang lain dan merupakan kesatuan masyarakat yang bersifat organik, semua komponennya penting dan harus ada kesatuan keseluruhan. Oleh karena RI berdasarkan Pancasila, maka disebut juga NEGARA INTEGRALISTIK PANCASILA. Cirinya adalah: berdasarkan atas struktur sosial masy Indonesia sendiri yg dilandasi semangat kekeluargaan dan kebersamaan, juga ciptaan budaya bangsa Indo yg monodualistik dan monopluralistik.

8 5. Teori integralistik: Negara merupakan suatu kesatuan organis yg terdiri dari individu, kelompok, masyarakat dan penguasa yang sama-sama berperan/ berkontribusi terhadap makna hidup bernegara dalam rangka mencapai tujuan bersama yakni kemakmuran hidup masyarakat. Teori ini dianut oleh Indonesia dengan pemikirnya: Prof. Soepomo, dan Moh.Hatta. Menurut Supomo, negara yang dijiwai semangat kekeluargaan dan kebersamaan termasuk aliran pikiran integralistik, menyatakan tentang negara sebagai berikut: “Negara ialah suatu masyarakat yg integral menjamin kepentingan seluruh rakyat sbg persatuan untuk mengatasi kepentingan golongan atau seseorang.”

9 Suku Bangsa Agama Kesatuan sosial yang dapat dibedakan dari kesatuan sosial lain berdasarkan kesadaran akan identitas perbedaan kebudayaan, khususnya bahasa. Indonesia bukan negara atheis dan juga bukan negara teokrasi, tetapi negara “Theis Demokratis” yakni negara yang ber-Ketuhanan Yang Maha Esa, menjunjung, melindungi, dan menjamin agama-agama diberi kesempatan yang sama. Kebudayaan Keseluruhan pengetahuan manusia sebagai makhluk sosial untuk memahami lingkungann serta pengalamannya yang menjadi pedoman tingkah laku manusia dan amal perbuatannya. Kebudayaan daerah merupakan kerangka dasar yang saling berintegrasi menuju kesatuan kebudayaan bangsa/kebudayaan Nasional. Bahasa Sistem lambang yang bersifat sewenang-wenang dibentuk atas unsur-unsur bunyi ucapan manusia digunakan untuk berkomunikasi melahirkan perasaan dan pikiran. Unsur 2 Identitas Nasional Kebudy.daerah/Suku Kebudyn. nasional Kebudyn. Asli-asing Akulturasi Kebudyn. Local unity Political unity Bhs. Daerah/Lokal Bhs. Nasional

10 INTEGRALISTIK KEHIDUPAN NASIONAL Pemanunggalan/penyatuan dari berbagai kelompok sosial budaya, agama, suku, ke dalam satuan wilayah atau bangsa. INTEGRALISTIK INTEGRALISTIK PANCASILA DIDASARI PAHAM PANCASILA

11 Manusia M. Individu M. Sosial Homo economicus Hidup Berkelompok/ Bermasyarakat Membentuk Bgs Ind: Bernegara Dlm “NKRI” Persamaan Nasib Wawasan Kebangsaan: paham sekelompok org yg ingin bersatu dgn jln apapun. Cara: dari kesatuan 2 kelompok dan persatuan kelompok 2 itu. Pandangan Hidup Kelompok dipersatukan dalam pandangan hidup bangsa, sehingga terjadilah KESATUAN DAN PERSATUAN BGS INDONESIA Homo politicus Proses Pembentukan Bgs Indonesia Berinteraksi dgn Kelomp./Masy. Lain Pers. Tempat Tinggal Pers. Cita-cita/Ideologi Masy. Suku Mendirikan organisasi yg disebut NEGARA Momentum Puncak: 28 Okt 1928

12 Kemajemukan bgs Indonesia mencapai 74% Kemajemukan tsb antara lain terletak pada: –Bentuk geografi : pulau –(8.000 pulau belum dihuni/diberi nama). –Suku terdiri dari 365 suku –Bahasa daerah –Agama, –Ras –Kebudayaan. –Rakyat berjumlah: 200 juta org: –Kualitas: pendidikan; kesehatan; pemukiman; –Kemiskinan: 30% dari jumlah penduduk Indonesia –Pengangguran: 11,5 juta orang KEMAJEMUKAN BGS INDONESIA

13 Proses Pembentukan Negara RI Negara RI terjadi melalui proses yang panjang, bertahap dan berkesinambungan: - Tahap muncul, tumbuh dan berkembangnya kerajaan 2 besar, seperti Sri Wijaya, Majapahit. - Tahap perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia: Selama 350 thn Perjuangan pra 1908 (perlawanan fisik) Perjuangan setelah 1908 (strategi modern,organisasi) Sumpah Pemuda (Puncak konsolidasi bgs Indonesia). - Tahap Proklamasi atau pintu gerbang kemerdekaan Indonesia. Lahir NKRI - Tahap keadaan negara yang nilai-nilai dasarnya merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur.

14 Unsur-Unsur Identitas Nasional

15 Negara kebangsaaan Indonesia terbentuk dengan ciri yang amat unik dan spesifik. Keunikan dan spesifikasi tersebut terletak pada: - beragamnya bahasa daerah, adat-istiadat/kebu- dayaan, etnik, ras, dan kepulauan. Indonesia menjadi negara bgs karena kesamaan sejarah masa lalu, nyaris kesamaan wilayah selama 500 th di zaman Sri Wijaya dan 350 th zaman Majapahit, dan sama-sama dijajah Belanda dan Jepang. –Jerman, Inggris, Perancis, Italia, Yunani menjadi negara bangsa karena kesamaan bahasa. –Australia, India, Sri Lanka, Singapura menjadi negara bangsa karena kesamaan daratan. –Jepang, Korea, Timur Tengah menjadi negara bangsa karena kesamaan ras. Proses Terbentuknya Bangsa Indonesia

16 Manusia dan Negara Teori terjadinya negara: 1. Teori Hukum Alam: Pemikiran pada masa Plato, Aristoteles. Inti pendapatnya: Kondisi alam tumbuhnya manusia berkem- bangnya negara 2. Teori Ketuhanan: (Kristen dan Islam): Segala sesuatu adalah ciptaan Tuhan. 3. Teori patrimonial: Terbentuknya negara karena menguasai sebidang tanah (land). Teori ini dianut oleh terbentuknya negara2 nasional Eropa, seperti England; Holland; Deutchland;dll. 4. Teori liberalisme: Negara adalah hasil perjanjian masyarakat, yakni oleh individu-individu yang bebas. Karena itu hak individu lebih tinggi daripada negara. Teori ini dikembangkan oleh: John Locke, Hobbes dan Rousseau.

17 DIAGRAM HUB 4 POKOK PIKIRAN UUD 1945 FUNDAMEN MORAL NEGARA Ketuhanan Yang Maha Esa menurut dasar Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab menjiwai FUNDAMEN POLITIK NEGARA DASAR NEGARATUJUAN NEGARA SISTEM NEGARA Negara Persatuan melindungi segenap Bangsa Indonesia S-3 P- I Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat S-5 P- II Kerakyatan Permusyawaratan Perwakilan P- IV S-1 & S-2 P- III S-4

18 DIAGRAM HIERARKHIS PIRAMIDAL PANCASILA Ketuhanan Yang Maha Esa Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab Persatuan Indonesia Kerakyatan yg Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan Perwakilan Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia M e n j i w a i meliputi

19 FAEDAH PRAKTIS RUMUSAN PANCASILA YANG SALING MENGUALIFIKASI Bagaimana seharusnya Pancasila sebagai dasar negara dilaksanakan dlm segala sesuatunya mengenai hidup kenegaraan, yaitu: NASIONALISME INDONESIA DEMOKRASI PANCASILA EKONOMI PANCASILA

20 TIGA KESEIMBANGAN PANCASILA KESEIMBANGAN KONSESUS NASIONAL KESEIMBANGAN SISTEM KEMASYARAKATAN KESEIMBANGAN SISTEM KENEGARAAN Mempertemukan ide gol Islam di satu pihak dgn ide gol nasionalis di lain pihak utk mendirikan & menegak- kan Negara Pancasila, disebut “Negara Theis Demokratis” (negara demo- krasi yg berketuhanan yg menyatukan seluruh rakyat. Pancasila menyeimbangkan sifat individu dan sifat sosial dlm kehidupan bermasya- rakat, berbgs, dan berne- gara, sehingga Pancasila mempertemukan aliran individualisme dan aliran kolektivisme utk menegak- kan neg modern yg berpa- ham integralistik. Pancasila menyeimbangkan sistem bermasyarakat ala tradisional bgs Ind dengan sistem negara modern. Sehingga menumbuhkan komitmen menegakkan negara Indo modern dengan sistem pemerintahan negara modern.

21 IDEOLOGIPOLITIKEKONOMI PANCASILA (UUD 1945) SOSIAL BUDAYA HANKAM CITA-CITA NASIONAL TUJUAN NASIONAL VISI NASIONAL PENJELMAAN PANCASILA SEBAGAI DASAR FILSAFAT NEGARA UU/PERPU PP INPRES KEPRES INMEN KEPMEN PERDA I PERDA II FUNDAMEN MORAL NEGARA FUNDAMEN POLITIK NEGARA


Download ppt "BAB III: IDENTITAS NASIONAL Pengertian Identitas Nasional Ciri-ciri khusus atau keadaan khusus yang melekat pada diri seseorang/kelompok orang. Identitas."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google