Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Masalah dan Tantangan Tradisional dan Kontemporer.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Masalah dan Tantangan Tradisional dan Kontemporer."— Transcript presentasi:

1 Masalah dan Tantangan Tradisional dan Kontemporer

2 Pentingnya Teori dan Sejarah Manajemen Mengapa Teori : teori adalah suatu kerangka kerja konseptual untuk mengatur pengetahuan dan menyediakan cetak biru untuk tindakan Mengapa Teori : teori adalah suatu kerangka kerja konseptual untuk mengatur pengetahuan dan menyediakan cetak biru untuk tindakan Contoh : Andew Grove, CEO Intel Corp mengembangkan sendiri teori pengoperasian organisasinya. Dasar teorinya organisasi perlu berfokus secara kontinyu untuk menjadi lebih gesit dan responsif terhadap lingkungan mereka Contoh : Andew Grove, CEO Intel Corp mengembangkan sendiri teori pengoperasian organisasinya. Dasar teorinya organisasi perlu berfokus secara kontinyu untuk menjadi lebih gesit dan responsif terhadap lingkungan mereka

3 Mengapa sejarah : Pemahaman sejarah dari manajemen menyediakan suatu rasa memiliki dan dapat membantu manajer menghindari kesalahan yang dibuat orang lain Mengapa sejarah : Pemahaman sejarah dari manajemen menyediakan suatu rasa memiliki dan dapat membantu manajer menghindari kesalahan yang dibuat orang lain Contoh : Polaroid, Shell Oil, Levi Strauss, Ford,Lloyd’s of London, Disney, Honda dan Unilever mempertahankan arsip masa lalu dan secsara berkala membangkitkan citra masa lalu dalam program orientasi dan pelatihan mereka, kampanye dan aktivitas hubungan masyarakat lainnya Contoh : Polaroid, Shell Oil, Levi Strauss, Ford,Lloyd’s of London, Disney, Honda dan Unilever mempertahankan arsip masa lalu dan secsara berkala membangkitkan citra masa lalu dalam program orientasi dan pelatihan mereka, kampanye dan aktivitas hubungan masyarakat lainnya

4 Manajemen di Jaman Purbakala 3000 SM2500 SM2000 SM 1500 SM 100 SM 500 SM500 M 1000 M 1500 M A. Bangsa Sumeria B. Bangsa Mesir F. Bangsa Cina E. Bangsa Romawi C. Bangsa babilonia D. Bangsa Yunani G. B. Venesia

5 A. Menggunakan peraturan tertulis untuk pemerintahan B. Menggunakan praktik manajemen untuk membangun piramida C. Menggunakan serangkaian hukum dan kebijakan untuk pemerintahan D. Menggunakan sistem pemerintahan yang berbeda untuk kota-kota dan negara-negara bagian E. Menggunakan struktur yang terorganisasi untuk komunikasi dan pengendalian F. Menggunakan struktur organisasi yang besar untuk berbagai lembaga pemerintah dan seni G. Menggunakan rancangan organisasi dan konsep perencanaan untuk mengendalikan lautan

6 Perintis Manajemen Awal Robert Owen ( ) : Mengakui pentingnya sumber daya manusia dalam sebuah organisasi Robert Owen ( ) : Mengakui pentingnya sumber daya manusia dalam sebuah organisasi Charles Babbage (1792 – 1871) : Fokus pada efrisiensi produksi ; Manfaat pengelompokan kerja dan penerapan matematika untuk memecahkan masalah fasilitas dan bahan baku secara efisien Charles Babbage (1792 – 1871) : Fokus pada efrisiensi produksi ; Manfaat pengelompokan kerja dan penerapan matematika untuk memecahkan masalah fasilitas dan bahan baku secara efisien

7 Perspektif Manajemen Klasik Terdiri dari dua cabanga : 1. Manajemen Ilmiah 2. Manajemen administratif

8 Manajemen Ilmiah Berkenaan dengan cara meningkatkan kinerja datri seorang pekerja Berkenaan dengan cara meningkatkan kinerja datri seorang pekerja Pendukung : Frederick W. Taylor ( ), Frank Gilbreth ( ), Lilian Gilbreth ( ), Henry Gantt ( ) dan Harrington Emerson ( ) Pendukung : Frederick W. Taylor ( ), Frank Gilbreth ( ), Lilian Gilbreth ( ), Henry Gantt ( ) dan Harrington Emerson ( ) Taylor mengamati apa yang disebut Soldiering : pekerja yang dengan sengaja bekerja dengan kecepatan yang lebih lambat dari kemampuan mereka yang sebenarnya Taylor mengamati apa yang disebut Soldiering : pekerja yang dengan sengaja bekerja dengan kecepatan yang lebih lambat dari kemampuan mereka yang sebenarnya

9 Taylor memperkenalkan sejumlah inovasi mengenai cara merancang suatu pekerjaan dan cara melatih pekerja untuk melaksanakan pekerjaab tersebut Taylor memperkenalkan sejumlah inovasi mengenai cara merancang suatu pekerjaan dan cara melatih pekerja untuk melaksanakan pekerjaab tersebut Inovasi tersebut menghasilkan produk dengan kualitas yang lebih tinggi dan moril pekerja yang meningkat Inovasi tersebut menghasilkan produk dengan kualitas yang lebih tinggi dan moril pekerja yang meningkat Taylor juga memformulasikan ide-ide dasar dari manajemen ilmiah Taylor juga memformulasikan ide-ide dasar dari manajemen ilmiah

10 Langkah-langkah dalam Manajemen Ilmiah Mengembangkan ilmu pengetahuan Untuksetiap elemen Pekerjaan untuk Menggantikan Metode lama Secara ilmiah memiLih karyawan & Kemudian melatih Untuk melakukan pekerjaan Seperti yang Dideskripsikan dalam Langkah 1 Mengawasi karyawan Untuk memastikan Bahwa mereka telah Mengikuti metode yang Dituliskan untuk Melaksanakan pekerjaan mereka Terus merencanakan Pekerjaan, tapi Menggunakan pekerja Untuk menyelesaikan pekerjaan 123 4

11 Manajemen Administratif Berfokus pada pengelolaan organisasi secara keseluruhan Berfokus pada pengelolaan organisasi secara keseluruhan Kontributor utama : Henry Fayolo ( ), Lyndall Urwick ( ), Max Weber ( ) dan Chester Barnard ( ) Kontributor utama : Henry Fayolo ( ), Lyndall Urwick ( ), Max Weber ( ) dan Chester Barnard ( ) Chester Barnard dalam bukunya The Functional of Executif mengemukan teori penting mengenai penerimaan otoritas Chester Barnard dalam bukunya The Functional of Executif mengemukan teori penting mengenai penerimaan otoritas

12 Perspektif Manajemen Perilaku Menekankan pada sikap dan proses perilaku individu dan kelompok dan mengakui pentingnya proses perilaku di tempat kerja Menekankan pada sikap dan proses perilaku individu dan kelompok dan mengakui pentingnya proses perilaku di tempat kerja Studi Hawthorne : Serangkaian percobaan awal yang berfokus pada perilaku di tempat kerja. Dalam suatu percobaan yang melibatkan kelompok pekerja ini para peneliti memonitor bagaimana produktivitas berubag sebagai akibat dari perubahan kondisi kerja. Para ahli berkesimpulan bahwa elemen manusia sangat penting di tempat kerja Studi Hawthorne : Serangkaian percobaan awal yang berfokus pada perilaku di tempat kerja. Dalam suatu percobaan yang melibatkan kelompok pekerja ini para peneliti memonitor bagaimana produktivitas berubag sebagai akibat dari perubahan kondisi kerja. Para ahli berkesimpulan bahwa elemen manusia sangat penting di tempat kerja

13 Gerakan hubungan manusia : Menyatakan bahwa pekerja merespons terutama terhadap konteks sosial dari tempat kerja, ternasuk pengkondisian kelompok sosial, norma kelompok dan dinamika interpersonal Gerakan hubungan manusia : Menyatakan bahwa pekerja merespons terutama terhadap konteks sosial dari tempat kerja, ternasuk pengkondisian kelompok sosial, norma kelompok dan dinamika interpersonal Teori X : Suatu pandangan yang relatif negatif mengenai pekerja dan konsisten dengan pandangan manajemen ilmiah Teori X : Suatu pandangan yang relatif negatif mengenai pekerja dan konsisten dengan pandangan manajemen ilmiah Teori Y : Suatu pandangan positif mengenai pekerja; teori ini mencerminkan asumsi yang dibuat oleh pendukung hubungan manusia Teori Y : Suatu pandangan positif mengenai pekerja; teori ini mencerminkan asumsi yang dibuat oleh pendukung hubungan manusia

14 Perilaku Organisasi : Bidang kontemporer yang menfokuskan pada perspektif perilaku dalam manajemen Perilaku Organisasi : Bidang kontemporer yang menfokuskan pada perspektif perilaku dalam manajemen

15 Perspektif Manajemen Kuantitatif Menerapkan teknik kuantitatif dalam manajemen 1. Sains manajemen : Berfokus terutama pada pengembangan model matematika 2. Manajemen operasi : berkenaan dengan cara untuk membantu organisasi menghasilkan produk atau jasanya secara lebih efisien

16 Perspektif Terintegrasi untuk Manajer Sistem : Serangkaian elemen yang saling berhubungan yang berfungsi sebagai suatu keseluruhan Sistem : Serangkaian elemen yang saling berhubungan yang berfungsi sebagai suatu keseluruhan Sistem terbuka Suatu sistem organisasi yang berinteraksi dengan lingkungannya Sistem terbuka Suatu sistem organisasi yang berinteraksi dengan lingkungannya Sistem tyertutup : suatu sistem organisasi yang tidak berinteraksi dengan lingkungannya Sistem tyertutup : suatu sistem organisasi yang tidak berinteraksi dengan lingkungannya Subsistem : suatu sistem di dalam sistem yang luas Subsistem : suatu sistem di dalam sistem yang luas

17 Sinergi : dua atau lebih subsistem yang bekerja nersama seringkali lebih berhasil daripada kalau bekerja sendiri-sendiri Sinergi : dua atau lebih subsistem yang bekerja nersama seringkali lebih berhasil daripada kalau bekerja sendiri-sendiri Entropi : suatu proses normal yang menyebabkan penurunan sistem Entropi : suatu proses normal yang menyebabkan penurunan sistem

18 Perspektif Sistem Dalam Organisasi Input dari lingkungan: Inpu bahan baku, Manusia, finansial dan informasi Proses transformasi: Teknologi, sistem Operasi Sistem administrasi Dan Sistem pengendalian Output ke dlm lingkungan Jasa/produk, laba/rugi Perilaku karyawan Dan output informasi Umpan balik

19 Perspektif Kontijensi Perspektif universal : suatu usaha untuk mengidentifikasikan satu-satunya cara terbaik untuk melakukan sesuatu Perspektif universal : suatu usaha untuk mengidentifikasikan satu-satunya cara terbaik untuk melakukan sesuatu Bahwa perilaku manajerial yang sesuai untuk suatu situasi tertentu bergantung pada atau kontinjen terhadap elemen yang unik dalam situasi tersebut Bahwa perilaku manajerial yang sesuai untuk suatu situasi tertentu bergantung pada atau kontinjen terhadap elemen yang unik dalam situasi tersebut

20 Kerangka Kerja yang Terintegrasi Perspektif Manajemen Klasik Perspektif Manajemen Perilku Perspektif Manajemen Kuantitatif Manajemen yang efektif dan efisien Pendekatan Sistem Pendekatan Kontijensi

21 Tantangan Manajemen Kontemporer Kurangnya tenaga kerja Kurangnya tenaga kerja Manajemen keanekaragaman Manajemen keanekaragaman Perubahan lingkungan Perubahan lingkungan Teknologi Teknologi Globalisasi Globalisasi Cara pengorganisasian baru yang kompleks Cara pengorganisasian baru yang kompleks Etika dan tanggungjawab sosial Etika dan tanggungjawab sosial Kualitas Kualitas Pergeseran menuju perekonomian jasa Pergeseran menuju perekonomian jasa


Download ppt "Masalah dan Tantangan Tradisional dan Kontemporer."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google