Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

I. KETUHANAN UNIVERSITAS ESA UNGGUL JAKARTA. Konsep Ketuhanan Agama Buddha Ada sesuatu Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Tercipta,

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "I. KETUHANAN UNIVERSITAS ESA UNGGUL JAKARTA. Konsep Ketuhanan Agama Buddha Ada sesuatu Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Tercipta,"— Transcript presentasi:

1 I. KETUHANAN UNIVERSITAS ESA UNGGUL JAKARTA

2 Konsep Ketuhanan Agama Buddha Ada sesuatu Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Tercipta, Yang Mutlak. Apabila tidak ada Yang Tidak Dilahirkan, tidak ada Yang Tidak Menjelma, tidak ada Yang Tidak Diciptakan, tidak ada Yang Mutlak, maka tidak akan mungkin kita dapat bebas dari kelahiran, penjelmaan, pembentukan, pemunculan dari sebab yang lalu. Tetapi para Bhikkhu, karena ada Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Tercipta, Yang Mutlak, maka ada kemungkinan untuk bebas dari kelahiran, penjelmaan, pembentukan, pemunculan dari sebab yang lalu.” (Sutta Pitaka, Udana VIII:3)

3 -Tuhan Yang Mahaesa bersifat mutlak/Absolut - Tuhan tidak dipandang sebagai suatu pribadi (impersonal): tidak bersifat antropomorfisme tidak antropopatisme

4 Bagaimana jika tidak impersonal? –Kalau tidak impersonal, berarti masih berkondisi, masih tetap dukkha –Bisa timbul pandangan bahwa ‘Tuhan dapat disalahkan’, jadi kita tidak dapat mendudukkan Tuhan pada proporsi yang sebenarnya

5 Buddha tidak mengajarkan Teisme fatalis dan determinis yang menempatkan suatu kekuasaan adikodrati merencanakan dan menakdirkan hidup semua makhluk Buddha mengutuk ketakbertuhanan. Hanya dalam satu hal agama Buddha dapat digambarkan sebagai atheis, dalam hal menolak adanya suatu Tuhan mahakuasa yang abadi atau Maha-dewa yang merupakan pencipta dan pengatur dunia dan secara ajaib bisa menyelamatkan orang.

6 Sifat-sifat Tuhan: –Mahaesa karena hanya satu- satunya –Mahasuci karena terbebas dari lobha, dosa, dan moha

7 Tahap-tahap munculnya konsep ketuhanan Ada hubungan antara pola hidup dan pola pikir ketuhanan POLA HIDUPPOLA PIKIR KETUHANAN »Berburu binatangMenyembah benda-benda yang menentramkan »Memelihara binatangMenyembah binatang »Bercocok tanamMenyembah dewi/dewa »Industri kecilGaib »Industri besarDiri sendiri adalah Tuhan »Spiritual majuAnatta

8 KONSEP KESELAMATAN –Ortodoks –Heterodoks –Independent

9  Keselamatan dalam agama Buddha yaitu tercapainya kesucian tertinggi  Ada 4 macam tingkat kesucian: Sotapanna, Sakadagami, Anagami, dan Arahat  Jalan munuju kesucian adalah Jalan Tengah  Jalan Tengah disebut juga Jalan Mulia Berunsur Delapan

10  Jalan mulia berunsur delapan :  Pandangan Benar (Samma Ditthi)  Pikiran Benar (Samma Sankappa)  Ucapan Benar (Samma Vaca)  Perbuatan Benar (SammaKkemmanta)  Penghidupan Benar (Samma Ajiva)  Daya upaya Benar (Samma Vayama)  Perhatian Benar (Samma Sati)  Konsentrasi Benar (Samma Samadhi)

11  Pandangan benar yaitu pandangan terhadap segala sesuatu peristiwa menurut hekikat yang sebenarnya, S-A  Pikiran benar yaitu pikiran yang bebas dari nafsu-nafsu keduniawian, kemauan buruk, kekejaman dan sejenisnya  Ucapan benar yaitu tidak berbohong, tidak bicara kasar, tidak memfitnah, dan tidak omong kosong. Ada 4 syarat disebut sebagai ucapan benar yaitu ucapan itu benar, beralasan, bermanfaat dan tepat pada waktunya  Perbuatan benar yaitu tidak membunuh, mencuri, dan berbuat asusila

12  Mata Pencaharian/penghidupan benar yaitu penghidupan yang menghindari diri dari penghidupan yang merugikan makhluk lain, yaitu penipuan, ketidaksetiaan, penujuman, kecurangan, praktik lintah darat. Juga, tidak berdagang alat senjata, makhluk hidup, minuman keras yang memabukkan atau menimbulkan ketagihan, dan racun  Daya upaya benar yaitu mencegah munculnya unsur2 tidak baik dalam batin; memusnahkan unsur-unsur tidak baik yang telah timbul dalam batin; membangkitkan unsur2 baik dan sehat dalam batin; memelihara dan mengembangkan unsur2 baik dan sehat dalam batin

13  Perhatian benar yaitu perhatian cermat terhadap kegiatan-kegiatan jasmani (kaya), perasaan-perasaan (vedana), pikiran (citta), dan bentuk-bentuk batin atau semua gejala batin (dhamma)  Konsentrasi benar yaitu pemusatan pikiran baik terhadap objek meditasi sehingga batin mencapai keadaan yang lebihtinggi dan dalam yang mampu membawa seseorang mencapai kesucian pikiran (citta visudhi) maupun jhana- jhana

14 KUIS: 1.Jelaskan konsep Ketuhanan Yang Maha Esa dalam agama Buddha dan jelaskan pula bahwa agama Buddha bukan agama ‘Theosentris’ tetapi agama ‘Humanosentris’! 2.Jelaskan secara singkat tentang perkembangan gagasan terhadap Tuhan! 3.Bagaimana pendapat Anda jika ada pernyataan bahwa agama Buddha adalah agama Atheis? 4.Jelaskan makna beriman dan bertaqwa kepada Tuhan dan berikan contohnya tentang perilaku yang menunjukkan makna beriman dan bertaqwa kepada Tuhan! 5.Jelaskan yang dimaksud dengan keselamatan dalam agama Buddha dan bagaimana cara merealisasikannya?

15 SELESAI


Download ppt "I. KETUHANAN UNIVERSITAS ESA UNGGUL JAKARTA. Konsep Ketuhanan Agama Buddha Ada sesuatu Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Tercipta,"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google