Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Suatu bagian rentetan kata yang selesai dan menunjukkan pikiran yang lengkap. Pikiran yang lengkap adalah informasi yang didukung oleh pikiran yang utuh.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Suatu bagian rentetan kata yang selesai dan menunjukkan pikiran yang lengkap. Pikiran yang lengkap adalah informasi yang didukung oleh pikiran yang utuh."— Transcript presentasi:

1

2 Suatu bagian rentetan kata yang selesai dan menunjukkan pikiran yang lengkap. Pikiran yang lengkap adalah informasi yang didukung oleh pikiran yang utuh. Sekurang- kurangnya kalimat dalam ragam resmi, baik lisan maupun tertulis, harus memiliki subjek atau pokok kalimat dan predikat atau sebutan.

3 1. Kalimat-kalimat yang berpredikat kata kerja 2. Kalimat-kalimat yang berpredikat bukan kata kerja Contoh: TTugas itu dikerjakan oleh mahasiswa. Perhatikan pula contoh berikut.  Ruangan itu memerlukan tiga buah kursi.

4 (1) KB + KK: Mahasiswa berdiskusi. (2) KB + KS: Dosen itu ramah. (3) KB + K.Bil: Harga buku itu seribu rupiah. (4) KB + (KD + KB) : Tinggalnya di Palembang. (5) KB1 + KK + KB2 : Mereka menonton film. (6) KB1 + KK + KB2 + KB3: Paman mencarikan saya pekerjaan. (7) KB1 + KB2 : Rustam peneliti.

5 (1) Kalimat Tunggal Kalimat tunggal terdiri dari satu subjek dan satu predikat. (2) Kalimat Majemuk Setara Kalimat majemuk setara terjadi dari dua kalimat tunggal atau lebih. Kalimat majemuk setara dikelompokkan menjadi empat jenis, sbb.

6 a ) Dua kalimat tunggal atau lebih dapat dihubungkan oleh kata dan atau serta jika kedua kalimat tunggal atau lebih itu sejalan, dan hasilnya disebut kalimat majemuk setara perjumlahan. Contoh: Kami membaca dan mereka menulis. Tanda koma dapat digunakan jika kalimat yang dihubungkan itu lebih dari dua kalimat tunggal. Contoh: Direktur senang, karyawan duduk teratur, dan para nasabah antri.

7 b) Kedua kalimat tunggal yang berbentuk kalimat setara itu dapat dihubungkan oleh kata tetapi jika kalimat itu menunjukkan pertentangan, dan hasilnya disebut kalimat majemuk pertentangan. Contoh: Adiknya tinggi, tetapi kakaknya pendek.

8 Kata-kata penghubung lain yang dapat digunakan dalam menghubungkan dua kalimat tunggal dalam kalimat majemuk setara pertentangan, dan hasilnya disebut kalimat majemuk setara pertentangan. Contoh: Ia bukan peneliti, melainkan pedagang.

9 c) Dua kalimat tunggal atau lebih dapat dihubungkan oleh kata lalu dan kemudian jika kejadian yang dikemukakan berurutan, dan hasilnya disebut kalimat majemuk setara perurutan. Contoh: Mula-mula disebutkan nama-nama juara menyanyi tingkat remaja, kemudian disebutkan nama-nama juara menyanyi tingkat dewasa.

10 d) Dapat pula dua kalimat tunggal atau lebih itu dihubungkan oleh kata atau jika kalimat itu menunjukkan pemilihan, dan hasilnya disebut kalimat majemuk setara pemilihan. Contoh: Para debitur sepeda motor dapat membayar cicilannya di kantor pos yang terdekat atau para petugas menagihnya ke rumah debitur langsung.

11 Kalimat Majemuk Setara Rapatan Kalimat majemuk setara, ada yang berbentuk kalimat rapatan, yaitu suatu bentuk yang merapatkan dua atau lebih kalimat tunggal. Yang dirapatkan ialah salah satu unsurnya. Contoh: Kami berlatih, kami bertanding, dan kami berhasil menang. Kami berlatih, bertanding, dan berhasil menang.

12 Kalimat majemuk tidak setara terdiri atas satu suku kalimat yang bebas dan satu suku kalimat atau lebih yang tidak bebas. Jalinan kalimat ini menggambarkan taraf kepentingan yang berbeda-beda di antara unsur gagasan yang majemuk. Inti gagasan dituangkan ke dalam induk kalimat, sedangkan pertaliannya dari sudut pandangan waktu, sebab, akibat, tujuan, syarat, dan sebagainya dengan aspek gagasan lain diungkapkan dalam anak kalimat.

13 Contoh: a. Para pemain sudah lelah. b. Para pemain boleh istirahat. c. Karena para pemain sudah lelah, para pemain boleh beristirahat. d. Karena sudah lelah, para pemain boleh beristirahat.

14 (4) Kalimat Majemuk Campuran Kalimat majemuk campuran terdiri atas kalimat majemuk tak setara (bertingkat) dan kalimat majemuk setara. Contoh: a. Karena hari sudah malam, kami berhenti dan langsung pulang. b. Kami pulang, tetapi mereka masih bekerja karena tugasnya belum selesai.

15 (1) Kalimat yang Melepas Jika kalimat itu disusun dengan diawali unsur utama, yaitu induk kalimat dan diikuti unsur tambahan, yaitu anak kalimat, gaya penyajian kalimat itu disebut melepas. Unsur anak kalimat ini seakan-akan dilepaskan saja oleh penulisnya dan kalau pun unsur ini tidak diucapkan, kalimat itu sudah bermakna lengkap. Misalnya: Saya akan dibelikan mobil oleh Ayah jika saya lulus ujian sarjana.

16 Jika kalimat itu disusun dengan diawali anak kalimat dan diikuti induk kalimat, gaya penyajian kalimat itu disebut berklimaks. Pembaca belum dapat memahami kalimat tersebut jika baru membaca anak kalimatnya. Pembaca akan memahami makna kalimat itu setelah membaca induk kalimatnya. Sebelum kalimat itu selesai, terasa bahwa ada sesuatu yang masih ditunggu, yaitu induk kalimat. Oleh karena itu, penyajian kalimat yang konstruksinya anak-induk terasa berklimaks, dan terasa membentuk ketegangan. Misalnya: Karena sulit kendaraan, ia datang terlambat ke kantornya.

17 Jika kalimat itu disusun dalam bentuk majemuk setara atau majemuk campuran, gaya penyajian kalimat itu disebut berimbang karena strukturnya memperlihatkan kesejajaran yang sejalan dituangkan ke dalam bangun kalimat yang bersimetri. Misalnya: Jika stabilitas nasional mantap, masyarakat dapat bekerja dengan tenang, dan dapat beribadat dengan leluasa.

18 (1) Kalimat Pernyataan (Deklaratif) Kalimat pernyataan dipakai jika penutur ingin menyatakan sesuatu dengan lengkap pada waktu ia ingin menyampaikan informasi kepada lawan bahasanya (Biasanya, intonasi menurun; tanda baca titik) Misalnya: Presiden SBY mengadakan kunjungan ke luar negeri.

19 (2) Kalimat Pertanyaan (Introgatif) Kalimat pertanyaan dipakai jika penutur ingin memperoleh informasi atau reaksi (jawaban) yang diharapkan (Biasanya, intonasi menurun; tanda baca tanya) Misalnya: Kapan Saudara berangkat ke Singapura? (3) Kalimat Perintah dan Permintaan (Imperatif) Kalimat perintah dipakai jika penutur ingin “menyuruh” atau “melarang” orang berbuat sesuatu. (Biasanya, intonasi menurun; tanda baca seru) Misalnya: Tolong buatkan dahulu rencana pembiayaannya!

20 (4) Kalimat Seruan Kalimat seruan dipakai jika penutur ingin “mengungkapkan” perasaan yang kuat atau yang mendadak. (Biasanya, intonasi meningkat; tanda baca titik atau tanda seru) Misalnya: Bukan main, cantiknya. Nah, ini dia yang kita tunggu!

21  KATA: satuan terkecil dari bahasa.  FRASA: satuan linguistik yang secara potensial merupakan gabungan dua kata atau lebih yang tidak mempunyai ciri-ciri klausa  Frasa adalah satuan gramatikal yang terdiri dari dua kata atau lebih yang tidak melampaui batas fungsi klausa.

22 KLAUSA: kelompok kata yang hanya mengandung satu predikat. Klausa adalah satuan gramatikal berupa gabungan kata, sekurang-kurangnya terdiri atas subjek dan predikat. Dapat pula dikatakan bahwa klausa adalah kalimat-kalimat yang menjadi bagian kalimat majemuk. KALIMAT adalah satuan bahasa yang secara relatif dapat berdiri sendiri, mempunyai pola intonasi akhir, dan terdiri dari klausa.

23 Contoh:  Seminggu yang lalu, mahasiswa itu belum dikenal oleh mereka kata  Seminggu yang lalu,/ mahasiswa itu/ belum dikenal/ oleh mereka. Frasa 1 Frasa 2 Frasa 3 Frasa 4 4 Frasa  Seminggu yang lalu, mahasiswa itu belum dikenal oleh mereka. P _____________________Klausa I________________________1 Klausa  Seminggu yang lalu, mahasiswa itu belum dikenal oleh mereka. K S P O 1 Kalimat


Download ppt "Suatu bagian rentetan kata yang selesai dan menunjukkan pikiran yang lengkap. Pikiran yang lengkap adalah informasi yang didukung oleh pikiran yang utuh."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google