Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SISTEM INFORMASI PENEMPATAN KARYAWAN BERDASARKAN KEPRIBADIAN MENGGUNAKAN METODE EDWARD'S PERSONAL PREFERENCE SCHEDULE (EPPS) IVANA 06.41010.0180.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SISTEM INFORMASI PENEMPATAN KARYAWAN BERDASARKAN KEPRIBADIAN MENGGUNAKAN METODE EDWARD'S PERSONAL PREFERENCE SCHEDULE (EPPS) IVANA 06.41010.0180."— Transcript presentasi:

1 SISTEM INFORMASI PENEMPATAN KARYAWAN BERDASARKAN KEPRIBADIAN MENGGUNAKAN METODE EDWARD'S PERSONAL PREFERENCE SCHEDULE (EPPS) IVANA

2 Latar Belakang Masalah OFFICE SERVICE KITCHEN

3 Latar Belakang Masalah SISTEM INFORMASI PENEMPATAN KARYAWAN BERDASARKAN KEPRIBADIAN MENGGUNAKAN METODE EDWARD'S PERSONAL PREFERENCE SCHEDULE (EPPS) PERSONALITY

4 Perumusan Masalah Bagaimana merancang bangun Sistem Informasi penempatan karyawan berdasarkan kepribadian di X.O. Group Surabaya. Bagaimana menerapkan metode Edwards Personal Preference Schedule (EPPS) dalam sistem informasi penempatan karyawan berdasarkan kepribadian di X.O. Group Surabaya. 1 2

5 Pembatasan Masalah Aplikasi ini membahas tentang seleksi dan penempatan karyawan baru dan karyawan naik jabatan. Metode ini tidak mendeteksi penyimpangan kepribadian. Data calon karyawan yang diinputkan merupakan data hasil sortir awal secara manual. Aplikasi ini menggunakan daftar pernyataan yang sudah baku. Menggunakan bahasa pemrograman Visual Studio 2005 dan database SQL Server 2005

6 Tujuan Merancang bangun sistem informasi penempatan karyawan berdasarkan kepribadian untuk memilih karyawan yang paling sesuai menempati bidang tertentu. Menerapkan metode Edwards Personal Preference Schedule (EPPS) dalam sistem informasi penempatan karyawan berdasarkan kepribadian untuk menilai kepribadian karyawan dan mencocokkan dengan kebutuhan kepribadian pada jabatan yang akan ditempatinya. 1 2

7 Landasan Teori 1. SISTEM Menurut Kendall dan Kendall (2003: 523), sistem merupakan serangkaian subsistem yang saling terkait dan tergantung satu sama lain, bekerja bersama-sama untuk mencapai tujuan dan sasaran yang sudah ditetapkan sebelumnya. Semua sistem memiliki input, proses, output dan umpan balik. Contohnya ialah sistem informasi komputer. Contoh lainnya adalah sebuah organisasi. Sedangkan menurut Jogiyanto (1999: 1), suatu sistem adalah suatu jaringan dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan,berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran yang tertentu. Berdasarkan definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa sistem adalah suatu kumpulan jaringan atau subsistem dari prosedur-prosedur yang saling terkait dan tergantung satu sama lain, bekerja bersama- sama melakukan suatu kegiatan untuk mencapai sasaran tertentu.

8 Landasan Teori 2. SISTEM INFORMASI Sistem Informasi adalah suatu sistem didalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat manager, dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan. Komponen sistem informasi terdiri dari 6 (enam) komponen yang disebut blok bangunan (building block), yaitu: 1. blok masukan (input block), 2. blok model (model block), 3. blok keluaran (output block), 4. blok teknologi (technology block), 5. blok basisdata (database block) dan 6. blok kendali (controls block). Sebagai suatu sistem, keenam blok tersebut masing-masing saling berinteraksi satu dengan yang lainnya membentuk satu kesatuan untuk mencapai sasarannya (Jogiyanto, 2005: 11).

9 Landasan Teori 3. SELEKSI Menurut Hasibuan (2009: 47), seleksi adalah suatu kegiatan pemilihan dan penentuan pelamar yang diterima atau ditolak untuk menjadi karyawan perusahaan. Seleksi ini didasarkan kepada spesifikasi tertentu dari perusahaan yang bersangkutan. Sedangkan Menurut Dale Yoder dalam Hasibuan (2009), seleksi merupakan suatu proses ketika calon karyawan dibagi dua bagian, yaitu diterima dan ditolak. 3. PENEMPATAN KARYAWAN Penempatan karyawan adalah tindak lanjut dari seleksi, yaitu menempatkan calon karyawan yang diterima atau lulus seleksi pada jabatan atau pekerjaan yang membutuhkannya dan sekaligus mendelegasikan authority kepada calon karyawan tersebut. Penempatan karyawan harus didasarkan pada job description dan job specification yang telah ditentukan serta berpedoman kepada prinsip “Penempatan orang-orang yang tepat pada tempat yang tepat dan penempatan orang yang tepat untuk jabatan yang tepat” (Hasibuan, 2009: 63).

10 Landasan Teori 5. METODE Edward's Personal Preference Schedule (EPPS) Edward's Personal Preference Schedule (EPPS) disusun oleh Edward didasarkan pada Teori Murray. Tes EPPS digunakan untuk mengukur variabel kepribadian yang relatif normal. Tim Psikologi dalam Ferdiansyah (1998) mengungkapkan, tes ini bersifat ipsative, yaitu hasil yang dicapai individu hanya bisa dibandingkan dengan individu yang bersangkutan. EPPS merupakan salah satu tes yang berbentuk inventory. Inventory merupakan sejumlah pernyataan yang berupa cerita singkat yang harus diisi oleh individu dengan cara memilih salah satu jawaban yang paling sesuai dengan diri individu. Menurut Lubis (2004: 23), keuntungan dari penggunaan tes EPPS adalah: Pengambilan memungkinkan untuk dilakukan secara massar sehingga waktu yang diperlukan relatif singkat yaitu 60 menit. Hasil tes berupa data kuantitatif sehingga memudahkan dalam hal mengolah dan membuat analisa serta kesimpulan. Dengan tes ini dapat dilihat 15 (lima belas) variabel kepribadian secara serempak sehingga dapat dilihat profil kepribadian seseorang.

11 Landasan Teori Menurut Tim Tim Psikologi dalam Ferdiansyah (1998) terdapat 15 (lima belas) kebutuhan yang mewakili kebutuhan sifat individu. Kebutuhan tersebut adalah sebagai berikut: NoSifat 1Achievement (Ach), yaitu kebutuhan untuk berprestasi, yang menggambarkan : a. b. c. d. e. Keinginan untuk maju, mencapai prestasi tinggi. Ingin berhasil atas usaha sendiri. Menyukai pekerjaan yang mengandung tantangan. Keinginan untuk memecahkan masalah yang sulit. Keinginan untuk lebih dari orang lain. 2Deference (def), yaitu kebutuhan untuk mentaati perintah dan peraturan, yang menggambarkan: a. b. c. d. e. f. g. Butuh sugesti dari orang lain. Mengikuti pendapat orang lain. Berusaha menyenangkan orang lain. Lebih suka dipimpin daripada memimpin. Suka pada hal yang rutin. Tidak suka mengambil keputusan sendiri. Suka menceritakan keberhasilan orang lain/ menyanjung orang lain 3.Order (ord), yaitu kebutuhan untuk bekerja secara teratur, yang menggambarkan: a. b. c. d. e. f. g. Menyukai sesuatu yang bersifat teratur. Melakukan tindakan sesuai dengan rencana. Tertib dan teliti dalam mengerjakan sesuatu. Disiplin terhadap waktu. Menyukai pekerjaan detil. Tidak suka berganti pekerjaan. Teratur dalam hidup.

12 4Exhibition (exh), yaitu kebutuhan untuk menonjolkan diri a. b. c. d. e. f. Suka memamerkan kelebihan. Ingin menjadi pusat perhatian. Suka menguji kebenaran pendapat. Suka bergaul, bergurau, dan berpetualang. Suka memberikan komentar pada orang lain sebagai pernyataan dirinya mampu. Suka membuat pertanyaan yang sulit dijawab 5Autonomy (aut), yaitu kebutuhan untuk berdiri sendiri a. b. c. d. e. f. g. Keinginan untuk bebas dan mandiri. Suka mengerjakan hal yang tidak biasa. Mengatakan apa yang ingin dikatakan atau melakukan apa yang ingin dilakukan. Sering menolak sesuatu yang biasanya orang lain menerima. Suka mengkritik orang. Tidak suka terikat. Menolak jasa baik da pertolongan orang lain. 6Affiliation (aff), yaitu kebutuhan untuk bersekutu dengan orang lain a. b. c. d. e. f. g. Kesetiaan kepada teman. Butuh kehadiran orang lain. Suka berpartisipasi pada kelompok. Suka berbuat untuk orang lain. Suka membentuk ikatan interpersonal. Kemauan untuk melakukan partisipasi sosial. Tidak suka menyendiri. 7Intraception (int), yaitu kebutuhan untuk campur tangan a. b. c. d. e. Menganalisa perasaan orang. Empati kepada orang lain. Menilai orang lain pada mengapa mereka melakukan, bukan dari apa yang dilakukannya. Memahami problema yang dihadapi orang lain. Mencoba meramalkan kemampuan orang lain. f. Suka memperhatikan orang lain. 8Succorance (suc), yaitu kebutuhan untuk mendapatkan bantuan orang lain a. b. c. d. e. f. Suka mengharapkan bantuan orang lain saat menemui kesulitan. Butuh banyak dorongan afeksi orang lain. Suka mengharap belas kasihan. Meminta orang lain untuk memahami kesulitannya. Butuh banyak perlindungan. Mudah mengeluh dan merasa sengsara.

13 9Dominance (dom), yaitu kebutuhan untuk menguasai orang lain a. b. c. Ingin senantiasa mempertahankan pendapatnya. Lebih suka memutuskan sesuatu untuk dilaksanakan orang lain. Suka diunggulkan dalam persaingan. 10Abasement (aba), yaitu kebutuhan untuk bisa mengalah a. b. c. d. e. f. Mudah merasa bersalah bila terjadi kegagalan pada orang lain. Mudah prihatin atas penderitaan orang lain. Rela menerima hukuman demi orang lain. Mudah tertekan bila terjadi kegagalan. Lebih suka mengalah dan menghindari pertikaian. Rendah diri di hadapan orang yang lebih tua. 11Nurturance (nur), yaitu kebutuhan untuk bisa menyenangkan orang lain a. b. c. d. e. f. Suka membantu dan membela teman. Mudah memaafkan kesalahan orang lain. Sangat memperhatikan orang yang mengalami kesulitan. Memperlakukan orang lain dengan ramah dan simpatik. Suka berkarya untuk orang lain. Mudah terlibat perasaan pada persoalan orang lain 12Change (chg), yaitu kebutuhan untuk mengadakan perubahan a. b. c. d. e. f. Suka mengerjakan sesuatu yang baru. Mudah mengikuti perubahan yang terjadi. Suka berpindah tempat dan menikmati suasana yang baru. Suka melakukan hal yang berbeda dengan orang lain. Menghindari hal yang rutin. Suka berteman dengan orang-orang baru 13Endurance (end), yaitu kebutuhan untuk mengatasi rintangan a. b. c. d. e. Melakukan pekerjaan sampai selesai. Tidak mudah berganti tugas setelah selesai. Tekun dan tidak ingin diganggu dalam bekerja. Memiliki ketekunan dan daya kerja tinggi. Mudah mengikuti hal yang bersifat rutin. 14Heterosexuality (het), yaitu kebutuhan berhubungan dengan lawan jenis a. b. c. d. Memiliki perhatian yang besar pada lawan jenis. Menyenangi aktifitas yang disukai lawan jenis. Suka menarik perhatian lawan jenis. Mudah menyatakan sesuatu yang berkaitan dengan seksual.

14 15Aggresion (agg), yaitu kebutuhan untuk menyerang orang lain a. b. c. d. e. f. Suka bertentangan dengan orang lain. Suka mengkritik untuk menjatuhkan orang lain. Suka melakukan tindakan balas dendam. Menuduh orang lain berbuat salah. Mudah marah dan dendam. Menyukai kisah petualangan.

15 PERANCANGAN SISTEM

16 DEMO PROGRAM

17 KESIMPULAN Setelah dilakukan analisis, perancangan sistem dan pembuatan aplikasi Sistem Informasi Penempatan Karyawan Berdasarkan Kepribadian Menggunakan Metode Edward's Personal Preference Schedule (EPPS) ini serta dilakukan evaluasi hasil penelitiannya, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut: Sistem Informasi Penempatan Karyawan mampu menghasilkan rekomendasi jabatan berdasarkan kepribadian sesuai dengan perhitungan metode Edward's Personal Preference Schedule (EPPS). Sistem Informasi Penempatan Karyawan dapat menghitung nilai kriteria umum, hardskill, kinerja dan data wawancara untuk mendapatkan rekomendasi akhir untuk pemilihan karyawan dan calon karyawan. Perhitungan nilai menggunakan metode Edward's Personal Preference Schedule (EPPS) mampu diimplementasikan dengan baik pada Sistem Informasi Penempatan Karyawan Berdasarkan Kepribadian.


Download ppt "SISTEM INFORMASI PENEMPATAN KARYAWAN BERDASARKAN KEPRIBADIAN MENGGUNAKAN METODE EDWARD'S PERSONAL PREFERENCE SCHEDULE (EPPS) IVANA 06.41010.0180."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google