Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Tugas Pengendalian & Penjaminan Mutu Eva Listiana Putri Eva Listiana Putri090567B-Reguler Teknik Industri Eva Listiana Putri Eva Listiana Putri090567B-Reguler.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Tugas Pengendalian & Penjaminan Mutu Eva Listiana Putri Eva Listiana Putri090567B-Reguler Teknik Industri Eva Listiana Putri Eva Listiana Putri090567B-Reguler."— Transcript presentasi:

1 Tugas Pengendalian & Penjaminan Mutu Eva Listiana Putri Eva Listiana Putri090567B-Reguler Teknik Industri Eva Listiana Putri Eva Listiana Putri090567B-Reguler Teknik Industri

2

3 Makalah ini membahas alasan untuk menerapkan teknik pengendalian mutu, teknik yang digunakan, dan permasalahan yang dihadapi oleh mereka selama pelaksanaan. Makalah ini dimulai dengan gambaran pengendalian mutu dan praktek dalam industri termasuk diskusi pada masalah biasanya dihadapi dalam implementasi. Ini diikuti dengan gambaran dari tiga perusahaan yang dipilih dalam penelitian ini termasuk produk mereka dan latar belakang perusahaan.

4 Ada beberapa teknik yang tersedia luas untuk kontrol produk atau proses kualitas, diantaranya : 1. Proses Pengendalian Statistik (SPC) 2. Sampling Penerimaan 3. Kualitas Fungsi Penyebaran (QFD) 4. Modus Kegagalan dan Analisis Efek (FMEA) 5. Six Sigma 6. Desain Percobaan (DoE).

5 SPC SPC adalah pendekatan statistik untuk membantu operator, supervisor dan manajer untuk mengelola kualitas dan untuk menghilangkan penyebab khusus variabilitas dalam proses (Oakland, 2003). SPC adalah pendekatan statistik untuk membantu operator, supervisor dan manajer untuk mengelola kualitas dan untuk menghilangkan penyebab khusus variabilitas dalam proses (Oakland, 2003). Peran awal SPC adalah untuk mencegah kerusakan produk atau proses dan bukan mengidentifikasi produk atau proses penurunan, namun Xie dan Goh (1999) menyarankan untuk peran barunya untuk secara aktif mengidentifikasi kesempatan untuk perbaikan proses. Peran awal SPC adalah untuk mencegah kerusakan produk atau proses dan bukan mengidentifikasi produk atau proses penurunan, namun Xie dan Goh (1999) menyarankan untuk peran barunya untuk secara aktif mengidentifikasi kesempatan untuk perbaikan proses.

6 DoE DoE dan metode Taguchi adalah alat yang kuat untuk pengembangan produk dan proses. DoE dan metode Taguchi adalah alat yang kuat untuk pengembangan produk dan proses. Metode Taguchi misalnya, bertujuan untuk membuat produk atau proses yang kokoh terhadap gangguan yang tidak diinginkan seperti lingkungan dan pembuatan variasi. Namun, penerapan dua metode ini oleh industri terbatas (Antony dan Kaye, 1995). Antony et al (1998) mengeksplorasi kesulitan dalam aplikasi termasuk pemahaman yang tidak tepat dan takut konsep statistik dalam metode, sehingga mengusulkan metodologi untuk implementasi. Metode Taguchi misalnya, bertujuan untuk membuat produk atau proses yang kokoh terhadap gangguan yang tidak diinginkan seperti lingkungan dan pembuatan variasi. Namun, penerapan dua metode ini oleh industri terbatas (Antony dan Kaye, 1995). Antony et al (1998) mengeksplorasi kesulitan dalam aplikasi termasuk pemahaman yang tidak tepat dan takut konsep statistik dalam metode, sehingga mengusulkan metodologi untuk implementasi.

7 FMEA FMEA merupakan metode yang kuat untuk mendeteksi di mana tepatnya masalah dapat terjadi dan untuk memprioritaskan mungkin masalah dalam urutan keparahan mereka (Dale et al, 2003.) FMEA merupakan metode yang kuat untuk mendeteksi di mana tepatnya masalah dapat terjadi dan untuk memprioritaskan mungkin masalah dalam urutan keparahan mereka (Dale et al, 2003.) Alat ini berguna untuk mengidentifikasi masalah dalam produk, FMEA yaitu desain, serta masalah menembak masalah dalam proses, yaitu proses FMEA (Xie dan Goh, 1999). Alat ini berguna untuk mengidentifikasi masalah dalam produk, FMEA yaitu desain, serta masalah menembak masalah dalam proses, yaitu proses FMEA (Xie dan Goh, 1999).

8 Six Sigma Six Sigma juga merupakan alat statistik untuk memastikan produk bebas cacat melalui proses perbaikan yang berkesinambungan. Six Sigma juga merupakan alat statistik untuk memastikan produk bebas cacat melalui proses perbaikan yang berkesinambungan. Penerapan six sigma telah digunakan dalam industri manufaktur. Sebuah contoh penggunaan six sigma dalam industri non-manufaktur dalam pengembangan perangkat lunak (Mahanti dan Antony, 2005). Penerapan six sigma telah digunakan dalam industri manufaktur. Sebuah contoh penggunaan six sigma dalam industri non-manufaktur dalam pengembangan perangkat lunak (Mahanti dan Antony, 2005).

9 Sampling Penerimaan sampling merupakan teknik statistik untuk membuat keputusan apakah akan menerima atau menolak banyak berdasarkan informasi dari sampel. Penerimaan sampling merupakan teknik statistik untuk membuat keputusan apakah akan menerima atau menolak banyak berdasarkan informasi dari sampel. Penerapan sampling penerimaan memungkinkan industri untuk mengurangi kerusakan produk selama inspeksi dan pengujian, dan untuk meningkatkan inspeksi kuantitas dan efektifitas Penerapan sampling penerimaan memungkinkan industri untuk mengurangi kerusakan produk selama inspeksi dan pengujian, dan untuk meningkatkan inspeksi kuantitas dan efektifitas

10 Metodologi penelitian Penelitian ini bertujuan mengeksplorasi pelaksanaan pengendalian kualitas dalam organisasi Malaysia. Tiga industri yang berpartisipasi dalam penelitian. Mereka akan diidentifikasi sebagai : -Perusahaan A -perusahaan B -Perusahaan C

11 Pengendalian Mutu Pelaksanaan

12 Perusahaan A Perusahaan A merupakan anak perusahaan milik lokal National Power Limited. Memproduksi berbagai kabel mulai dari kapasitas rendah ke tegangan tinggi. Perusahaan ini adalah satu-satunya produsen lokal serat optik. Perusahaan A merupakan anak perusahaan milik lokal National Power Limited. Memproduksi berbagai kabel mulai dari kapasitas rendah ke tegangan tinggi. Perusahaan ini adalah satu-satunya produsen lokal serat optik. Penerimaan sampling diterapkan dengan memilih sampel acak dari suatu lot produksi kabel dan memeriksa untuk kabel cacat dalam sampel (jika ada) untuk kemudian memutuskan apakah jauh harus diserahkan kepada pelanggan atau tidak. Informasi ini juga berguna bagi manajemen untuk membuat penyesuaian dalam produksi untuk memastikan kabel memenuhi spesifikasi. Setiap jenis kabel memiliki seperangkat standar atau spesifikasi yang terdiri dari untuk diameter ketebalan misalnya, melanggar beban dll Penerimaan sampling diterapkan dengan memilih sampel acak dari suatu lot produksi kabel dan memeriksa untuk kabel cacat dalam sampel (jika ada) untuk kemudian memutuskan apakah jauh harus diserahkan kepada pelanggan atau tidak. Informasi ini juga berguna bagi manajemen untuk membuat penyesuaian dalam produksi untuk memastikan kabel memenuhi spesifikasi. Setiap jenis kabel memiliki seperangkat standar atau spesifikasi yang terdiri dari untuk diameter ketebalan misalnya, melanggar beban dll

13 Perusahaan B Perusahaan B adalah produsen minuman ringan. Perusahaan ini memproduksi minuman dengan merek terkenal dan lainnya merek baru. Perusahaan ini menghasilkan minuman sesuai dengan standar yang ditentukan bahwa hanya melibatkan pencampuran yang ditentukan bahan dan kemasan mereka. Perusahaan B adalah produsen minuman ringan. Perusahaan ini memproduksi minuman dengan merek terkenal dan lainnya merek baru. Perusahaan ini menghasilkan minuman sesuai dengan standar yang ditentukan bahwa hanya melibatkan pencampuran yang ditentukan bahan dan kemasan mereka. Peta kendali digunakan untuk memantau apakah sarananya adalah stabil. Sebuah sampel acak dipilih dari produksi minuman untuk analisis. Dengan bantuan mesin QC khusus, pengukuran dilakukan secara otomatis dari koneksi ke mesin pencampuran besar. Mesin QC mampu merekam, menganalisa, dan menghasilkan presentasi grafis dari data. Peta kendali dalam disajikan mengaktifkan pekerja untuk mengambil tindakan yang sesuai setelah proses out kontrol. Diantara perbaikan strategi monitoring dan memeriksa proses pencampuran bahan, menyesuaikan mesin, pemantauan pekerja bertanggung jawab untuk proses pencampuran bahan. Peta kendali digunakan untuk memantau apakah sarananya adalah stabil. Sebuah sampel acak dipilih dari produksi minuman untuk analisis. Dengan bantuan mesin QC khusus, pengukuran dilakukan secara otomatis dari koneksi ke mesin pencampuran besar. Mesin QC mampu merekam, menganalisa, dan menghasilkan presentasi grafis dari data. Peta kendali dalam disajikan mengaktifkan pekerja untuk mengambil tindakan yang sesuai setelah proses out kontrol. Diantara perbaikan strategi monitoring dan memeriksa proses pencampuran bahan, menyesuaikan mesin, pemantauan pekerja bertanggung jawab untuk proses pencampuran bahan.

14 Perusahaan C Perusahaan C menghasilkan barang plastik yang memproduksi komponen plastik untuk penggunaan industri. Perusahaan pasokan bahan baku untuk perusahaan besar lokal dan luar negeri. Situasi ini membuat mereka memberikan perhatian khusus untuk kualitas kontrol. Alasan utama untuk menerapkan kualitas di perusahaan ini adalah karena kebutuhan pelanggan. Perusahaan C menghasilkan barang plastik yang memproduksi komponen plastik untuk penggunaan industri. Perusahaan pasokan bahan baku untuk perusahaan besar lokal dan luar negeri. Situasi ini membuat mereka memberikan perhatian khusus untuk kualitas kontrol. Alasan utama untuk menerapkan kualitas di perusahaan ini adalah karena kebutuhan pelanggan. alat SPC diterapkan di berbagai tahap produksi. Sebagai contoh, pekerja mengumpulkan data tentang produk dan proses kinerja seperti barang cacat dan tidak berfungsi dengan menggunakan mesin checksheet. Cocok seperti peta kendali np digunakan untuk mengidentifikasi apakah proses produksi untuk frame video stabil. Jika ada data di atas batas kendali atas, tindakan perbaikan yang akan diambil. alat SPC diterapkan di berbagai tahap produksi. Sebagai contoh, pekerja mengumpulkan data tentang produk dan proses kinerja seperti barang cacat dan tidak berfungsi dengan menggunakan mesin checksheet. Cocok seperti peta kendali np digunakan untuk mengidentifikasi apakah proses produksi untuk frame video stabil. Jika ada data di atas batas kendali atas, tindakan perbaikan yang akan diambil. Selain SPC, Perusahaan C juga praktek FMEA. Aplikasi ini memungkinkan Perusahaan C mengidentifikasi, menentukan dan mengambil tindakan preventif dalam menghadapi kesulitan yang diharapkan dalam proses produksi. Selain SPC, Perusahaan C juga praktek FMEA. Aplikasi ini memungkinkan Perusahaan C mengidentifikasi, menentukan dan mengambil tindakan preventif dalam menghadapi kesulitan yang diharapkan dalam proses produksi.

15 Analisa Pelaksanaan pengendalian kualitas pada tiga perusahaan Malaysia membutuhkan jaminan kualitas produk dan jasa. Salah satu cara untuk memastikan bahwa yang dibutuhkan kualitas diperoleh pada biaya dan waktu yang tepat adalah dengan menerapkan kontrol kualitas dalam organisasi. Pelaksanaan pengendalian kualitas pada tiga perusahaan Malaysia membutuhkan jaminan kualitas produk dan jasa. Salah satu cara untuk memastikan bahwa yang dibutuhkan kualitas diperoleh pada biaya dan waktu yang tepat adalah dengan menerapkan kontrol kualitas dalam organisasi. SPC, Peta kendali, checksheet, sampling adalah teknik yang paling banyak digunakan dalam industri khususnya untuk memantau produksi proses. Perusahaan A : Hanya bergantung pada sampling penerimaan dan checksheet untuk menganalisa dan menginterpretasikan kualitas data. Perusahaan B : Teknik kualitas kontrol yang direkomendasikan oleh perusahaan induk, yang dapat memantau proses produksi yang stabil. Perusahaan C : Mengambil langkah maju dari dua perusahaan lain yaitu menggunakan FMEA untuk memperbaiki masalah produktivitas, selain menggunakan SPC.

16 kesimpulan Studi ini juga menemukan bahwa faktor pendorong bagi perusahaan-perusahaan ini menerapkan kontrol kualitas yang datang secara internal dari perusahaan manajemen dan orang tua atau eksternal dari pelanggan. Studi ini juga menemukan bahwa faktor pendorong bagi perusahaan-perusahaan ini menerapkan kontrol kualitas yang datang secara internal dari perusahaan manajemen dan orang tua atau eksternal dari pelanggan. SPC dan penerimaan sampling digunakan secara luas oleh perusahaan. Six sigma, DOE, metode Taguchi, dan studi kemampuan yang tersisa belakang dari yang digunakan di ketiga industri, karena kurangnya pengetahuan dalam teknik ini. SPC dan penerimaan sampling digunakan secara luas oleh perusahaan. Six sigma, DOE, metode Taguchi, dan studi kemampuan yang tersisa belakang dari yang digunakan di ketiga industri, karena kurangnya pengetahuan dalam teknik ini. pemilihan teknik kontrol kualitas di ketiga perusahaan tersebut dipengaruhi oleh tiga faktor: pemilihan teknik kontrol kualitas di ketiga perusahaan tersebut dipengaruhi oleh tiga faktor: a) kemudahan penggunaan teknik, b) kemampuan untuk mengukur pemenuhan spesifikasi produk c) kemampuan untuk meningkatkan kritis masalah kualitas dan produktivitas.

17 Terimakasih ^^


Download ppt "Tugas Pengendalian & Penjaminan Mutu Eva Listiana Putri Eva Listiana Putri090567B-Reguler Teknik Industri Eva Listiana Putri Eva Listiana Putri090567B-Reguler."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google