Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Tita Rayung Palupi 071277 Pengendalian dan Penjaminan Mutu.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Tita Rayung Palupi 071277 Pengendalian dan Penjaminan Mutu."— Transcript presentasi:

1 Tita Rayung Palupi Pengendalian dan Penjaminan Mutu

2 untuk menyajikan bagaimana tren baru dari masa depan dalam metodologi Six Sigma akan diintegrasikan dengan Sistem Dinamis untuk mendirikan sebuah kualitas baru kerangka kerja yang kuat dalam berurusan dengan dinamis. Keadaan Kerangka Enam-Sigma baru telah diusulkan, yaitu DMAIC, untuk mengakomodasi semua faktor potensial yang terlibat dalam. kualitas kritis memberikan output disesuaikan. Salah satu faktor lunak 'atau' faktor keras 'dalam sistem nyata dimodelkan menggunakan Sistem Dinamis untuk memahami Hubungan dan mekanisme kausal di antara mereka yang terkait faktor untuk penentuan akar penyebab benar. Pada akhirnya, "Analisa-Meningkatkan plus“ DMAIC bertujuan untuk menganalisis karakteristik dinamik dari kegagalan dalam kualitas sistem serta untuk membangun solusi optimal untuk menghindari masalah yang sama berulang

3 Dalam mengembangkan manajemen kualitas strategis, maka penting bahwa sebuah bisnis harus sadar akan kecenderungan mendatang di permintaan pasar untuk menantang posisi didirikan pada ekonomi global. Ketidaksesuaian dari produk atau layanan kepada perusahaan spesifikasi dipengaruhi oleh perilaku sistem dinamis upaya untuk mengidentifikasi akar penyebab cacat komprehensif. Hal ini diyakini bahwa Six-Sigma, dengan perusahaan. Terkenal Define-Measure-Analyse-Improve-Control- Define-(DMAIC), akan segera mengatasi masalah ini hanya jikatambahan yang sesuai persyaratan terhadap perusahaan DMAIC fase diperkaya dengan baik

4 filosofi untuk Six-Sigma adalah bahwa setiap upaya perbaikan harus didasarkan pada fakta- fakta sebagai budaya perusahaan, oleh karena itu sering didefinisikan sebagai bisnis terhadap profitabilitas usaha dengan memperbaiki seluruh proses efektivitas dan efisiensi untuk data-driven memenuhi permintaan pelanggan berdasarkan data- driven pendekatan. Six Sigma definisi dari perspektif statistik didefinisikan sebagai metode disiplin kuat analisis data statistik pengumpulan dan menunjukkan dengan tepat sumber kesalahan untuk mengurangi terjadinya cacat dari tiga sigma tingkat ke tingkat sigma enam sebesar 3,4 DPMO

5 Sedangkan Cacat ini Peluang Juta Per mengukur didefinisikan sebagai rata-rata jumlah cacat per unit yang diamati selama rata-rata roduksi berjalan dibagi dengan jumlah kesempatan untuk membuat cacat pada produk yang diteliti selama yang menjalankan dinormalkan ke satu juta. Six-Sigma terbaru dikembangkan pada saat itu terintegrasi dengan konsep Lean, yaitu sebagai The Lean Sigma

6 Mengingat fitur yang berbeda, seperti loop tertutup dan Fase DMAIC, tindakan CTQ (Kritis Untuk Kualitas), dan 6σ spesifikasi limit dengan ± 1.5σ drift dari mean proses, membuat orang-Sigma metodologi Enam lebih menonjol dibandingkan dengan metodologi peningkatan kualitas lain

7 Six-Sigma menempatkan kuat menekankan pada menantang numerik tujuan spesifik untuk proses perbaikan Tujuan  Hal ini dapat merenungkan sebagai kualitas metodologi terbaru untuk mencapai keunggulan kompetitif yang mendapatkan penerimaan di banyak industri di dunia Six-Sigma memberikan pedoman yang menyatukan berbagai kualitas dasar alat dengan tinggi tingkat manajemen dorongan  ini juga mendorong sebuah organisasi untuk mengambil perbaikan tingkat kemampuan sigma melalui ketat aplikasi pengetahuan statistik dan faktual data, pengumpulan data

8 (1) analisis penyebab (2) pengumpulan data dan alat analisis (3) evaluasi dan pengambilan keputusan alat (4) ide alat penciptaan (5) alat analisis proses (6) perencanaan proyek dan alat-alat implementasi (7) tujuh peralatan kualitas dasar (8) tujuh manajemen baru dan alat perencanaan

9 DMAIC untuk mengidentifikasi akar penyebab kegagalan oleh pemodelan hubungan antara independen variabel yang berhubungan dengan CTQ's perilaku Pada studi kali ini DMAIC mejadi kerangka baru pada perkembangan six sigma. Analisa- Meningkatkan plus" akan mendapatkan System Dynamics metodologi ke Enam-Sigma untuk membangun sistem berpikir berbasis Root Cause Analysis (sistemik-RCA).

10

11 Analisa: Meskipun Meningkatkan pelaksanaan dan tahapan kemudian, DM AIC berpendapat ini dengan bersamaan pelaksanaan dua tahap seperti yang diilustrasikan pada Gambar Dalam Analisis tidak hanya mengidentifikasi proses kunci saja, variabel yang menyebabkan kegagalan, tetapi juga pemahaman akar.menyebabkan tingkah laku mengapa kegagalan terjadi. Sejalan dengan itu, Meningkatkan memulai tahap identifikasi desain dan apapun tindakan perbaikan dengan menemukan faktor yang mempengaruhi hubungan berdasarkan penyebab kegagalan yang menentukan CTQ perilaku

12 DMAIC telah dibentuk dan diilustrasikan untuk mengatasi masalah ini. Kerangka baru ini mencantumkan lembut faktor kegagalan sistem yang bila dimanfaatkan dengan keras faktor memungkinkan untuk pendekatan terstruktur terhadap akar penyebab kegagalan analisis.Karena konsep integrasi antara sistem berpikir, optimasi dan pengendalian kualitas total, itu akan memfasilitasi pemahaman perilaku dinamis sistem gagal: tidak hanya melihat mekanisme kausal, tetapi juga mengoptimalkan pengambilan keputusan dalam kegagalan strategis manajemen Akhirnya, kerangka baru Six-Sigma telah dikembangkan dan masih dalam proses yang halus. Berikut ini adalah untuk menerapkan model kerangka praktek. kerja masa depan akan fokus pada investigasi hambatan maintenance management pemeliharaan dan untuk mengevaluasi validitas framework


Download ppt "Tita Rayung Palupi 071277 Pengendalian dan Penjaminan Mutu."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google