Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Bismillahirrahmaanirrahiim Assalamu’alaikum Wr.Wb Pengendalian dan Penjaminan Mutu SIX SIGMA DALAM PERPUSTAKAAN: Sebuah PERSPEKTIF MANAJEMEN Ahmad Ali.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Bismillahirrahmaanirrahiim Assalamu’alaikum Wr.Wb Pengendalian dan Penjaminan Mutu SIX SIGMA DALAM PERPUSTAKAAN: Sebuah PERSPEKTIF MANAJEMEN Ahmad Ali."— Transcript presentasi:

1 Bismillahirrahmaanirrahiim Assalamu’alaikum Wr.Wb Pengendalian dan Penjaminan Mutu SIX SIGMA DALAM PERPUSTAKAAN: Sebuah PERSPEKTIF MANAJEMEN Ahmad Ali Al-Zubi, Imtiaz Basha Dewi Muliyanah ( ) Dibuat Oleh:

2 Tujuan dari setiap perpustakaan harus senang untuk kebutuhan semua pelanggan. Pelanggan perpustakaan adalah penilai terbaik untuk mengevaluasi pelayanan dan kualitas perpustakaan. Tapi secara umum itu sulit untuk memenuhi sepenuhnya dan benar-benar dari setiap kebutuhan pelanggan. Untuk mengevaluasi "kepuasan pengguna" dan untuk mengembangkan "kualitas" dari perpustakaan, itu adalah wajib untuk membawa inovasi baru. memberikan kepuasan maksimal pengguna, perlu untuk menerapkan Six Sigma di Perpustakaan. Makalah ini membantu untuk menerapkan strategi upgrade ilmiah dan sistematis untuk memiliki layanan yang lebih baik untuk memenuhi kebutuhan pengguna dan juga membantu untuk mengetahui solusi untuk keluhan dan masalah. Abstrak

3 Pendahuluan Prinsip dari penelitian ini adalah mencari untuk aplikasi Six Sigma sebagai hasil yang terorganisasi dengan baik administrasi kewaspadaan. Selain itu memaksimalkan kepuasan pengguna dan meningkatkan kinerja yang lebih baik. Tujuan dari paper ini adalah untuk menerapkan Six Sigma sebagai alat untuk penyedia layanan yang efisien kepada pengguna perpustakaan. Six Sigma akan meningkatkan kualitas perpustakaan, bertujuan untuk memulai infrastruktur informasi dan layanan aman di dunia yang kompetitif untuk meningkatkan kepuasan pengguna

4 Definisi Sigma merupakan sebuah metodologi dan set alat yang digunakan untuk meningkatkan kualitas dari 3,4 cacat per juta atau lebih baik. Six Sigma adalah unik didorong oleh pemahaman dekat kebutuhan pelanggan, penggunaan fakta, data, dan analisis statistik, dan perhatian rajin untuk mengelola, meningkatkan, dan menciptakan kembali Sigma bertujuan untuk meningkatkan kualitas output proses dengan mengidentifikasi dan menghapus cacat (kesalahan) dan variabilitas dalam proses manufaktur meminimalkan dan bisnis. Menggunakan seperangkat metode manajemen mutu, termasuk metode statistik, dan menciptakan khusus prasarana orang-orang dalam organisasi

5 Manfaat Six Sigma 1. Six Sigma membantu untuk memahami dan mengelola kebutuhan pelanggan 2. proses bisnis kunci untuk mencapai persyaratan yang dibutuhkan 3. akurasi dalam analisis data untuk meminimalkan cacat dalam proses 4. Membawa pembangunan yang cepat dan terus perbaikan proses bisnis. 5. Meminimalkan usaha dan memaksimalkan keuntungan 6. Membawa efisiensi antara karyawan 7. Membantu bekerja cerdas bukan keras

6 Kualitas proses manajemen di perpustakaan Perpustakaan adalah tempat di mana besar informasi diperoleh, disimpan, diklasifikasikan dan disebarluaskan. para penggunanya di maksimum untuk memenuhi kebutuhan mereka. Untuk mencapai hal ini tugas perpustakaan harus memiliki yaitu Kepuasan Pengguna, Meningkatkan, Menganalisa, Mengukur, Perpustakaan / Layanan Informasi, Menetapkan, Kontrol, Permintaan. Kualitas proses manajemen di perpustakaan. Jadi kita telah mendefinisikan kebutuhan sebenarnya dari pengguna perpustakaan dengan berfokus pada, mengukur tuntutan mereka, menganalisis, dan kontrol atas hal itu.

7 Kunci Konsep Six Sigma Secara umum Six Sigma memiliki beberapa konsep-konsep seperti Kritis untuk Kualitas, Cacat, kemampuan Proses yaitu: 1. Kritis untuk Kualitas: Ini adalah salah satu konsep Six Sigma yang bersikeras untuk memiliki keterikatan dengan pelanggan. Secara umum jika Anda memiliki hubungan dekat dan kontak dengan pelanggan Anda mungkin mudah datang untuk mengetahui kebutuhan mereka, tuntutan dan keluhan. Dasar untuk kualitas adalah untuk mengetahui kebutuhan penting dan signifikan dari pelanggan. 2. Cacat: Proses ini membantu Anda untuk mengatasi kegagalan pada saat yang sama ini akan membantu Anda untuk meminimalkan cacat. Ketika Anda menghilangkan cacat secara bersamaan Anda dapat mencapai titik keinginan pelanggan.

8 3. Kemampuan Proses: Langkah ini membantu Anda untuk menganalisa diri Anda sendiri untuk mengetahui kemampuan dan kapasitas proses pengiriman Melalui kursus ini anda dapat menganalisis dan memperbaiki prosedur untuk mengirimkan barang Anda ke pelanggan. 4. Operasi stabil: Setiap tindakan memiliki reaksi sendiri. Demikian juga jika Anda mengikuti metode di atas dapat mengembangkan konsistensi, dapat memprediksi, dapat memproses dan dapat meningkatkan apa sebenarnya pelanggan melihat dan merasa Di atas semua konsep akan membimbing Anda untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dengan cara termudah. Kunci Konsep Six Sigma

9 Metodologi Six Sigma DMAIC singkatan dari Define, Measure, Analyze, Improve dan Control yang digunakan untuk meningkatkan proses bisnis yang ada cacat, kritis untuk kontrol, operasi stabil, kemempuan proses untuk desain six sigma. DMADV singkatan Define, Measure, Analyze, Desain dan Verifikasi, yang digunakan untuk membuat baru desain produk atau desain proses. Dalam makalah ini kita akan membahas tentang metode DMAIC karena ini adalah berguna untuk perpustakaan untuk meningkatkan yang sudah ada. Dalam makalah ini kita akan membahas tentang metode DMAIC karena ini adalah berguna untuk perpustakaan untuk meningkatkan yang sudah ada. DMAIC 1. Pertama menekankan pada "Tentukan" masalah, kesempatan, proses, proyek, tujuan dan pelanggan.

10 2. "Mengukur", yang membantu Anda untuk memutuskan tingkat saat ini, proses dan memutuskan kebutuhan pelanggan dan persyaratan. 3. "Analisis" adalah langkah yang membimbing Anda untuk menentukan asal dan sumber cacat. 4. "Meningkatkan" adalah untuk meningkatkan. proses menghilangkan cacat / kinerja / saat ini prosedur / standar kerja. 5. Langkah terbaik adalah "Control", yang membuat Anda untuk melihat dan mengambil mengendalikan semua tindakan di atas. Metode siklus harus mengulang lagi dan lagi untuk perbaikan terus-menerus. 6. Tentukan: Ini adalah tahap pertama dan terutama. Dimana, kita harus memulai proses. Kita harus mencari tahu apa masalahnya, mendefinisikan dengan jelas dan menganalisis dari mana dimulai.

11 Secara umum kita dapat mengangkat pertanyaan-pertanyaan berikut. 1.Mendefinisikan kebutuhan perpustakaan pengguna? 2.Tentukan pelayanan yang lebih baik untuk memberikan kepada pengguna perpustakaan? 3.Menentukan kelompok pengguna perpustakaan? 4.Tentukan masalah saat ini, sekarang dan persyaratan yang ada untuk pengguna perpustakaan? 5.Tentukan solusi untuk masalah yang akan datang dan ada di perpustakaan? tingkat saat ini, proses saat ini dan kebutuhan pelanggan & persyaratan, pelanggan, sikap & perilaku, terukur & dicapai

12 PDCA Kita mungkin mengadopsi Rencana PDCA - Do - Check - Act siklus untuk kontrol kualitas yang lebih baik. PDCA adalah struktur yang paling penting untuk perencanaan strategis secara keseluruhan, kebutuhan-analisis, kurikulum desain dan pengembangan koleksi, perpustakaan penetapan tujuan dan evaluasi, ketentuan untuk pengembangan dan peningkatan layanan pengguna dan kebutuhan mereka, dan instruksi perpustakaan. 1.Rencana: Tentukan apa, kapan, mengapa, dan bagaimana harus meningkatkan layanan perpustakaan yang ada dan sumber. Rencanakan untuk mengetahui solusi untuk masalah-masalah yang dihadapi oleh para pengguna perpustakaan. Jadi desain baru atau mendesain ulang yang sudah ada untuk meningkatkan dan untuk melakukan pelayanan yang lebih baik kepada pengguna perpustakaan.

13 2. Lakukan: Do langkah kedua untuk melaksanakan rencana apa yang kita rencanakan dalam satu sebelumnya. Melaksanakan proses dan mencapai hasil yang standar yang diharapkan. Menerapkan apa yang Anda telah direncanakan dan memutuskan kapan, dimana, dan bagaimana Anda akan melaksanakan rencana Anda. keputusan untuk memiliki semua jenis solusi untuk semua jenis masalah. 3. Periksa: Ini adalah langkah adalah salah satu penting karena dalam tahap ini kita harus memeriksa dan mempelajari dua di atas. Fase ini akan membantu Anda untuk melanjutkan atau tidak melanjutkan. Setelah menganalisa dan memeriksa secara menyeluruh kita dapat memutuskan untuk pergi langkah berikutnya. Ini hampir titik cek untuk fase di atas. Jadi, periksa kegiatan sejauh yang telah Anda lakukan dan memastikan output untuk memberikan pelayanan tertinggi dan yang terbaik untuk perpustakaan pengguna.

14 Lanjutan 4. Tindakan ; langkah terakhir adalah 'tindakan'. Memutuskan dan melanjutkan dengan RENCANA-DO-TARIF ke dalam tindakan. Keputusan akan diambil dalam fase ini. Menganalisis, menentukan dan melaksanakan tindakan-tindakan di atas dalam untuk perbaikan dan perbaikan administrasi perpustakaan.

15 Bahan dan Metode Dalam studi ini kami telah diterapkan metode DMAIC dan PDCA. Keduanya bersikeras untuk memiliki penilaian berkelanjutan, perbaikan, dan panduan untuk membawa layanan terbaik kepada pengguna perpustakaan untuk memuaskan mereka maksimum. DMAIC memiliki metodologi berisi lima tahap untuk meningkatkan kualitas, layanan, sumber daya dari mendefinisikan, mengukur, analisa, meningkatkan, rencana. PDCA memiliki empat fase yaitu rencana, lakukan, periksa dan action.

16 Hasil dan Diskusi 1. Terus upaya akan mengurangi variasi proses dan membantu untuk mencapai kebutuhan pengguna dan tuntutan. 2. Six sigma membantu untuk mencapai jangka pendek daripada kinerja jangka panjang. 3. membantu untuk meminimalkan perpustakaan usaha karyawan bekerja dan memaksimalkan kebutuhan pengguna. 4. membantu untuk mencapai kepuasan pengguna dan untuk mengembangkan kualitas perpustakaan. 5. Six sigma memandu karyawan untuk bekerja dengan cerdas bukan kerja keras.

17 Kesimpulan Six Sigma adalah umumnya digunakan di sektor manufaktur untuk meminimalkan dan untuk menjamin kualitas sedemikian rupa yang sama dapat diimplementasikan di perpustakaan untuk mengembangkan proses dan meningkatkan standar perpustakaan untuk memuaskan pengguna. Six Sigma membantu untuk meningkatkan standar perpustakaan dan membantu untuk meningkatkan keterampilan dan kemampuan. bersikeras terus peningkatan dan pengembangan perpustakaan sebagai tujuan utama perpustakaan adalah untuk memuaskan penggunanya. Hal ini dapat dicapai oleh Six Sigma. membantu karyawan perpustakaan untuk memiliki manajemen yang lebih baik untuk mengevaluasi layanan kepada pengguna perpustakaan.

18 Referensi [2].De Feo, JA and W. Barnard, Juran Institute's Six Sigma Breakthrough and Juran Institute Terobosan Six Sigma. [3].Hamza, SEA, 2008.Design process improvement through the DMAIC Six Sigma. [4] Kim, DS, A study on Introducing Six sigma theory in the Library for service. [5].http://www.asq.org/learn-about-quality/project-planning- tools/overview/pdsa-cycle.html [5]. quality/project-planning-tools/overview/pdsa-cycle.html [6].http://www.smartdraw.com/specials/ppc/business-process.

19 Lanjutan [7].http://www.sixsigmaspc.com/six-sigma/sixsigma. [8]. everyday-challenge. [9].http://www.valuebasedmanagement.net/methods_demingcycle.

20 End Terima kasih Wasslamu’alaikum Wr.Wb


Download ppt "Bismillahirrahmaanirrahiim Assalamu’alaikum Wr.Wb Pengendalian dan Penjaminan Mutu SIX SIGMA DALAM PERPUSTAKAAN: Sebuah PERSPEKTIF MANAJEMEN Ahmad Ali."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google