Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Six Sigma Methodology Utilization in Telecom Sector for Quality Improvement- A DMAIC Process Sri Wahyuningsih 080226 Reguler B.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Six Sigma Methodology Utilization in Telecom Sector for Quality Improvement- A DMAIC Process Sri Wahyuningsih 080226 Reguler B."— Transcript presentasi:

1 Six Sigma Methodology Utilization in Telecom Sector for Quality Improvement- A DMAIC Process Sri Wahyuningsih Reguler B

2 Pengertian Six Sigma Dalam banyak organisasi dan industri, Six Sigma adalah proses manajemen bisnis yang memberikan hasil yang signifikan dan nyata untuk menekankan perbaikan proses yang berkesinambungan dan pengurangan variasi. Sebagai data yang didorong oleh pendekatan berbasis statistik, Six Sigma bertujuan untuk memberikan cacat yang minimum untuk setiap produk, proses dan transaksi dalam sebuah organisasi.

3 Manajemen Mutu Manajemen mutu adalah strategi manajemen yang sangat penting untuk mencapai perbaikan dan keunggulan kompetitif. Konsep Kualitas tradisional seperti kualitas statistik, pengendalian proses statistik, nol cacat dan manajemen kualitas total, adalah pemain kunci utama selama bertahun-tahun, Sementara Six Sigma adalah inisiatif peningkatan kualitas untuk mendapatkan popularitas dan penerimaan di banyak industri dan industri jasa di seluruh dunia (dan Nonthaleerak Hendry, 2005).

4 Elemen Dasar Six Sigma Elemen dasar dari Six Sigma sebagai kontrol proses statistik adalah : 1.Analisa kegagalan modus 2.Efek Gage keterulangan dan reproduktifitas 3.Alat-alat lain yang mengurangi, menolak emisi dan meningkatkan kualitas. Six Sigma menyediakan suatu kerangka dasar di mana alat ini dapat dibuat dengan dukungan dari pemerintah.

5 Sejarah Six Sigma Pada pertengahan-1980 (Stamatis, 2004), Motorola pengembang awal dari Six Sigma. Six Sigma adalah sebuah metodologi disiplin yang menggunakan data yang signifikan dan analisis statistik untuk mengukur dan meningkatkan kinerja operasional perusahaan. Hal ini berfokus pada identifikasi dan menghilangkan "cacat" dalam proses dan telah membuat ratusan juta dolar dan memberikan manfaat dalam berbagai industri.

6 Enam model peningkatan Sigma memiliki lima tahap utama: Define 1. Mendefinisikan: fase definisi, bentuk sabuk hitam tim, termasuk anggota departemen yang berbeda terlibat dan didikte oleh masalah. Tim jelas menentukan masalah dan mengukur dampak keuangan dan kualitas perusahaan. Tim mengidentifikasi parameter untuk mengevaluasi dampak dari masalah di masa lalu dan juga untuk meningkatkan dokumen bahwa masalah diselesaikan.

7 2. Pengukuran: Pada tahap pengukuran, tim desain sabuk hitam dan membahas proses dan tindakan yang terkait dengan masalah ini. Tim ini menghasilkan peta proses dan analisis keakuratan dan sistem pengukuran presisi. Tim set parameter baru. Tim mengidentifikasi kemungkinan penyebab utama masalah dengan menerapkan berbagai alat. Measure

8 Analyze 3. Tahap analisis: dalam tahap analisis, tim sabuk hitam mengidentifikasi isu kunci yang menjadi penyebab sangat penting. Dengan cara ini, mereka menerapkan berbagai alat statistik untuk menguji hipotesis dan menguji proses. Setelah hubungan antara sebab dan akibat dipahami, tim dapat menentukan cara terbaik untuk meningkatkan proses dan manfaat apa yang diharapkan untuk perbaikan.

9 Improvement 4. Meningkatkan: dalam tahap perbaikan, tim sabuk hitam mengimplementasikan perubahan untuk meningkatkan kinerja proses. Menggunakan parameter sudah dikerahkan dan diimplementasikan, tim monitor proses untuk memverifikasi peningkatan yang diharapkan.

10 Control 5. Fase kontrol: tahap kontrol, tim sabuk hitam memilih dan menerapkan metode pengendalian dan bekerja pada variasi dari proses masa depan. Metode-metode ini dapat mencakup prosedur terdokumentasi tertentu atau metode pengendalian proses statistik. Hal ini langkah penting memastikan bahwa masalah yang sama tidak akan kembali di masa depan.


Download ppt "Six Sigma Methodology Utilization in Telecom Sector for Quality Improvement- A DMAIC Process Sri Wahyuningsih 080226 Reguler B."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google