Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Di Susun Oleh : Pradipta Dimas Surya(071259) JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA CILEGON – BANTEN 2010.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Di Susun Oleh : Pradipta Dimas Surya(071259) JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA CILEGON – BANTEN 2010."— Transcript presentasi:

1 Di Susun Oleh : Pradipta Dimas Surya(071259) JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA CILEGON – BANTEN 2010

2  Tujuan - Laporan penelitian ini bertujuan untuk mengeksplorasi bidang kelemahan dalam implementasi six sigma yang mungkin memerlukan perangkat tambahan dalam metodologi; untuk menyelidiki perbedaan implementasi antara manufaktur dan jasa, dan untuk mengetahui faktor penentu keberhasilan.  Desain / metodologi / pendekatan - eksplorasi bukti empiris disajikan dari sembilan kasus studi perusahaan di Thailand, termasuk produsen, dan perusahaan jasa serta perusahaan nasional penerbangan.  Temuan - temuan kunci mencakup six sigma lebih sesuai untuk risiko tinggi, rumit, skala besar dan fungsional proyek lintas. Metodologi six sigma dapat ditingkatkan untuk memastikan bahwa proyek ejalan dengan tujuan perusahaan. Pernyataan bahwa "Black Belt" (BB) harus memiliki peran purna waktu, sebagai BB paruh waktu dapat lebih realistis terutama di perusahaan kecil dan bahan pelatihan yang tersedia perlu ditingkatkan untuk menjadi lebih tepat untuk pelayanan operasi.  Batasan Masalah - Keterbatasan penelitian utama adalah jumlah perusahaan dipelajari dan pembatasan untuk perusahaan yang berlokasi di Thailand. Selain itu, penelitian ini adalah melakukan peneltian di masa depan.  Praktikal implikasi - Semua temuan memiliki implikasi praktis. Sebagai contoh, kesimpulan pada sifat peran BB adalah dilihat sebagai isu utama untuk penggunaan six sigma sukses di usaha kecil.  Nilai - Six sigma telah banyak digunakan dalam industri. Makalah ini berusaha mengidentifikasi serangkaian isu-isu yang layak diperhatikan lebih lanjut dari akademis masyarakat dengan menggunakan pendekatan penelitian yang baik.

3  Six sigma adalah salah satu inisiatif peningkatan kualitas yang lebih baru untuk mendapatkan popularitas dan penerimaan di banyak industri di seluruh dunia. Penggunaannya yang semakin meluas di banyak industri, termasuk perusahaan jasa dan perusahaan manufaktur, dengan banyak pendukung pendekatan mengklaim bahwa mereka telah mengembangkan di luar pengendalian kualitas pendekatan ke konsep perbaikan proses yang lebih luas

4  Tinjauan Pustaka ini dikelompokkan menjadi tiga kategori utama yaitu riset teori yang mendasari pendekatan six sigma dan perangkat tambahan yang potensial, penelitian dalam proses pelaksanaan, berkonsentrasi pada masalah diidentifikasi dan diskusi penerapan untuk manufaktur dan konteks non-manufaktur, dan Penelitian komprehensif terkait CSFs.

5

6 Kunci penelitian eksplorasi pertanyaan-pertanyaan berikut adalah berasal dari celah penelitian dan isu-isu yang diidentifikasi dalam tinjauan pustaka  RQ1. Apa bidang kelemahan dalam implementasi six sigma, jika ada, yang dapat diatasi oleh penelitian tambahan untuk metodologi?  RQ2. Apa kesulitan dan masalah dalam proses implementasi Six Sigma bagaimana mereka membedakan antara operasi manufaktur dan operasi non-manufaktur?  RQ3. Apa saja implementasi six sigma selama CSF? Dan bagaimana dampak six sigma?

7  Penelitian ini dilakukan pada musim panas tahun 2003 di Thailand menggunakan Sembilan perusahaan yang telah mengadopsi six sigma. Perusahaan-perusahaan tersebut terlibat baik dalam manufaktur dan operasi non-manufaktur, sehingga menggunakan replikasi dan logika replikasi sebaliknya dalam pemilihan kasus

8  Dua bidang kelemahan dalam implementasi six sigma berkaitan dengan penggunaan Metodologi DMAIC dalam mendefinisikan dan kontrol fase. Sebagai contoh, adalah menyimpulkan bahwa metodologi kebutuhan untuk memastikan bahwa kriteria pemilihan proyek secara hati- hati disesuaikan dengan tujuan perusahaan bukan semata berdasarkan target keuangan calo dan bahwa proyek- proyek skala yang lebih besar yang sesuai dipilih. Yang terakhir ini penting sebagai bukti empiris menunjukkan bahwa six sigma lebih sesuai untuk risiko tinggi, rumit, skala besar dan lintas fungsional proyek-proyek yang sumber daya yang dibutuhkan. Selain itu, alat kontrol proses yang digunakan dalam fase control tidak cukup untuk mempertahankan hasil perbaikan. Dengan demikian, peran manajemen dan kualitas yang baik pada sistem kontrol akan dianggap penting.

9  Meskipun six sigma telah diterima positif antara praktisi sebagai alat yang berguna untuk meningkatkan kinerja bisnis, penggunaan alat statistik yang ketat dan kualitas alat six sigma. Hal ini terutama relevan dalam karyawan non-manufaktur tidak memiliki latar belakang teknik. Penelitian ini juga menemukan bahwa penerapan six sigma dalam konteks non-manufaktur dapat menjadi masalah karena alasan lain, secara khusus, suatu kurangnya ketersediaan data merupakan keprihatinan utama bagi para praktisi dan menciptakan keraguan mengenai kualitas hasil six sigma. Akibatnya, beberapa alat yang digunakan kurang untuk proses non-manufaktur, DOE seperti beberapa alat perlu disesuaikan atau diubah agar sesuai untuk konteks ini. Oleh karena itu, ada ruang untuk berkontribusi ke SIX sigma meningkatkan pengetahuan dengan metodologi untuk memberikan nasihat yang lebih baik bagi mereka berusaha untuk menerapkan six sigma dalam proses pelayanan

10  Beberapa CSF telah muncul bahwa suplemen yang sebelumnya diidentifikasi dalam pustaka. Pertama, dapat disimpulkan bahwa menggunakan BB paruh waktu bisa menjadi lebih realistis pilihan bagi perusahaan kecil dan masih dapat menyebabkan sukses enam implementasi sigma, meskipun rekomendasi biasa bahwa BB akan perlu waktu. Kedua, sifat struktur pelaporan dipandang menjadi kunci, dengan melibatkan praktek terbaik langsung melaporkan kepada Champion Proyek yang juga harus proses pemilik dan karena itu memiliki tanggung jawab langsung untuk proyek tersebut.


Download ppt "Di Susun Oleh : Pradipta Dimas Surya(071259) JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA CILEGON – BANTEN 2010."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google