Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1.1 Latar Belakang Six Sigma merupakan suatu konsep yang berasal oleh Motorola Inc di Amerika Serikat pada sekitar tahun 1985. Pada saat itu, mereka menghadapi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1.1 Latar Belakang Six Sigma merupakan suatu konsep yang berasal oleh Motorola Inc di Amerika Serikat pada sekitar tahun 1985. Pada saat itu, mereka menghadapi."— Transcript presentasi:

1

2 1.1 Latar Belakang Six Sigma merupakan suatu konsep yang berasal oleh Motorola Inc di Amerika Serikat pada sekitar tahun Pada saat itu, mereka menghadapi ancaman persaingan Jepang di industri elektronik dan dibutuhkan untuk membuat perbaikan drastis dalam tingkat kualitas mereka. Six Sigma adalah cara untuk Motorola untuk mengekspresikan kualitas Tujuan dari 3,4 DPMO mana kesempatan cacat adalah sebuah proses kegagalan yang sangat penting bagi pelanggan). Motorola menentukan tujuan ini sehingga variabilitas proses adalah ± 6 SD dari mean. Mereka lebih lanjut diasumsikan bahwa proses ini mengalami gangguan yang dapat menyebabkan proses mean bergeser sebanyak 1,5 SD dari sasaran. Anjak pergeseran 1,5 SD dalam proses berarti kemudian menghasilkan 3,4 DPMO. Tujuan ini jauh melampaui tingkat kualitas normal dan diperlukan sangat agresif upaya perbaikan. 1.2 Definisi Six Sigma Harry dan Schroeder (2000), dalam buku populer mereka di Enam Sigma, menggambarkannya sebagai proses bisnis yang memungkinkan perusahaan untuk secara drastis meningkatkan mereka dengan merancang kegiatan bisnis sehari-hari dengan cara-cara yang meminimalkan limbah dan sumber daya sambil meningkatkan pelanggan kepuasan. Hahn et al (2000) menjelaskan Six Sigma sebagai disiplin dan berdasarkan pendekatan statistik untuk meningkatkan mutu produk dan proses. Di sisi lain, Sanders dan Hild (2000) menyebutnya strategi manajemen yang membutuhkan perubahan budaya organisasi.

3 Dalam bisnis dunia, enam sigma didefinisikan sebagai 'bisnis strategi yang digunakan untuk meningkatkan profitabilitas bisnis, untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi operasional untuk memenuhi atau melebihi kebutuhan pelanggan dan harapan. Pendekatan sigma enam pertama kali digunakan dalam operasi manufaktur dan cepat diperluas ke daerah-daerah fungsional yang berbeda seperti pemasaran, rekayasa, pembelian, pelayanan, dan dukungan administrasi, setelah organisasi menyadari manfaat Six Sigma Proses Six Sigma Strategi, Alat, Teknik Dan Prinsip Adalah data, pendekatan berbasis-sistematis dengan menggunakan mendefinisikan, mengukur, analisis, meningkatkan, dan kontrol (DMAIC) proses dan desain untuk memanfaatkan metode six sigma (DFSS). Prinsip mendasar dari enam sigma adalah untuk 'mengambil organisasi ke tingkat peningkatan kemampuan sigma melalui penerapan yang ketat alat statistik dan teknik '. Hal ini umumnya berlaku untuk masalah umum untuk produksi. Tabel 1 merangkum strategi bisnis sigma enam, alat, teknik, dan prinsip-prinsip. Enam sigma strategi, peralatan, teknik, dan prinsip-prinsip Anbari (2002) menunjukkan bahwa enam sigma lebih komprehensif daripada inisiatif kualitas sebelum seperti Total Quality Management (TQM) dan Kontinyu Peningkatan Mutu (CQI).

4

5 Enam sigma metode manajemen sebagai berikut: Six Sigma = TQM (atau CQI) + kuat + Fokus Pelanggan + Tambahan Alat Analisis Data Hasil + Keuangan Proyek Pengelolaan Proses DMAIC. DMAIC adalah proses loop tertutup yang menghilangkan langkah yang tidak produktif, sering berfokus pada pengukuran baru, dan menerapkan teknologi untuk perbaikan terus- menerus. DFSS metodologi DFSS adalah metodologi sistematis memanfaatkan alat, pelatihan dan pengukuran untuk memungkinkan organisasi untuk merancang produk dan proses yang memenuhi harapan pelanggan dan dapat diproduksi pada tingkat kualitas Six Sigma. Tujuan DFSS adalah untuk mencapai tingkat cacat minimal, enam sigma tingkat, dan memaksimalkan dampak positif selama tahap pengembangan produk. Pada dasarnya, proses DFSS difokuskan pada baru atau inovatif desain yang menghasilkan tingkat lebih tinggi kinerja. De FeO dan Bar-El (2002) meringkas tujuh DFSS unsur-unsur sebagai berikut.  Berorientasi proses desain-pelanggan dengan enam sigma kemampuan  Ramalan kualitas desain sejak awal top-down persyaratan atas mengalir dengan kemampuan flow up  Terintegrasi-desain keterlibatan lintas fungsional  Pengukuran kualitas Drives dan prediktabilitas perbaikan dalam fase desain awal  Penggunaan kemampuan proses dalam membuat keputusan akhir

6 Hari ini di-program pelatihan-2 memperkenalkan tombol konsep aplikasi dan implementasi Six Sigma. Program ini dirancang bagi manajer kualitas layanan staf profesional dan administrasi /, yang mencari untuk belajar dan menerapkan enam bahasa sigma dan konsep pada masing-masing tempat kerja. 1. Tujuan Pelatihan: Pada akhir program, peserta akan belajar: a) Bagaimana enam sigma bisa sempurna proses dan menurunkan biaya; b) Bagaimana menerapkan metodologi enam sigma untuk meningkatkan proses yang ada untuk enam tingkat sigma; c) Bagaimana untuk menerapkan kerangka kerja enam sigma pada perbaikan proyek; d) Six Sigma alat & teknik e) Bagaimana menganalisis data menggunakan alat sederhana enam sigma. 2. Hasil Pembelajaran: Program ini akan diajarkan oleh staf Kantor Kualitas Manajemen. Metodologi yang digunakan termasuk tindakan belajar: pengalaman belajar, studi kasus, berbagi pengalaman dan kelompok diskusi. Sesi pelatihan dimaksudkan untuk tangan-dan berorientasi pada praktek.

7 3. Lebih dari Lihat dari Six sigma: a) Apa itu Six Sigma? b) Konsep Six Sigma c) Prinsip Dasar dan manfaat dari Six Sigma d) Menetapkan Metrik Bisnis e) Biaya Kualitas Buruk 4. Metodologi Six Sigma: a) Roadmap DMAIIC b) Menetapkan c) Mengukur d) Analisis e) Memperbaiki f) Melaksanakan g) Kontrol 5. Proyek Seleksi dan Initasi a) Proyeksi Seleksi b) Pembentukan Tim / Fasilitasi c) Proyek Piagam

8 6. Deployment Six Sigma a) Kepemimpinan b) Kualitas Layanan Budaya c) Peran dan Tanggung Jawab 7. Debrief and Review Programme Seluruh peserta akan diminta untuk menggunakan metode DMAIIC untuk menganalisis masalah dalam unit organisasi mereka. Suatu program akan diadakan pada akhir program untuk mengukur efektivitas program pelatihan. 8. Jangka waktu / Tanggal Program akan dilakukan dua kali setahun. Setiap menjalankan akan diadakan selama 2 hari, fron 9:00-05: Jadwal Program

9

10  Six sigma adalah peningkatan usaha pendekatan yang berusaha untuk menemukan dan menghilangkan penyebab kesalahan atau cacat dalam bisnis proses dengan fokus pada output yang kritis penting bagi pelanggan.  empat tahap proses perbaikan; mengukur, menganalisa, meningkatkan, kontrol (MAIC).  Six sigma memiliki manajemen dan dan teknis komponen.  Six sigma dirancang untuk meng-upgrade secara dramatis organisasi kinerja, meningkatkan kualitas dan produktivitas.  Program enam sigma dan produktivitas dirancang bagi manajer kualitas layanan dan administrativity / staf profesional, yang berusaha untuk belajar dan menerapkan enam sigma lanuage dan konsep di tempat kerja mereka masing- masing dan meningkatkan produktivitas mereka.  langsung dan positif hubungan adalah antara enam sigma dan produktivitas.  Ia bekerja dan dapat menjadi penting bagi keberhasilan organisasi Anda dan karir Anda. Six Sigma merupakan yang paling penting bisnis dan inisiatif industri yang memiliki terlibat berpikir dan metode statistik.  "hal-hal yang baik tidak datang" mudah. This is certainly the case Hal ini tentunya kasus untuk Six Sigma.


Download ppt "1.1 Latar Belakang Six Sigma merupakan suatu konsep yang berasal oleh Motorola Inc di Amerika Serikat pada sekitar tahun 1985. Pada saat itu, mereka menghadapi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google