Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Menggabungkan SSM dan Six Sigma Pendekatan untuk Mengurangi Putar Sekitar Waktu Inventory Disusun oleh : Roy Khrisman 071269.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Menggabungkan SSM dan Six Sigma Pendekatan untuk Mengurangi Putar Sekitar Waktu Inventory Disusun oleh : Roy Khrisman 071269."— Transcript presentasi:

1 Menggabungkan SSM dan Six Sigma Pendekatan untuk Mengurangi Putar Sekitar Waktu Inventory Disusun oleh : Roy Khrisman

2 Introduction (1) Metodologi Enam Sigma telah diakui sebagai metode yang efektif dalam meningkatkan kualitas produk dan jasa serta mengurangi biaya produksi, Metodologi Sigma adalah aplikasi disiplin alat pemecahan masalah statistik yang mengidentifikasi dan quantifies limbah dan menunjukkan langkah-langkah untuk perbaikan (Brue G, 2002), Sebuah sukses Enam sigma strategi akan bergerak menuju nol organisasi cacat (Mikel H, Schroeder R, 2000).

3 Introduction (2) Soft Systems Metodology (SSM) adalah cara “Pemikiran Sistem" yang membantu kita memahami berbagai persepsi yang ada dalam benak orang berbeda yang terlibat dalam sistem manajemen yang kompleks, melainkan berusaha untuk mengevaluasi pilihan berbeda sebanyak mungkin.

4 Latar Belakang Peningkatan jumlah perusahaan manufaktur yang memilih untuk mempekerjakan kualitas program untuk meningkatkan kinerja manufaktur mereka. Dengan berfokus pada kinerja produk, perusahaan mendapatkan pengalaman prosedur. Setelah menggunakan program berkualitas tersebut selama waktu, peningkatan kualitas produk dan jasa serta biaya penolakan lebih rendah harus tercapai. Di masa lalu, perbaikan proses telah dicapai melalui penggunaan teknik pemecahan masalah seperti peningkatan kualitas, peningkatan kualitas melalui cacat pencegahan, proses perbaikan, perbaikan dan proses bisnis, total kualitas alat dan analisis statistik klasik (Wiklund H, Wiklund SP, 1999), dan mengintegrasikan Six Sigma dan teori kendala (Ehie saya, Sheu C, 2005).

5 Latar Belakang (2) Ada banyak strategi yang diterapkan pada proses selama bertahun- tahun sejak gerakan kualitas dimulai. Sebagian besar dari model tersebut didasarkan pada langkah-langkah yang diperkenalkan oleh W. Edwards Deming, yaitu PDCA (Plan – Do – Check – Action) Level kualitas sigma menawarkan sebuah indikator untuk menunjukkan seberapa sering defect (cacat) yang terjadi. Dimana level kualitas sigma yang lebih tinggi mengindikasikan sebuah proses yang memiliki peluang yang kecil untuk menyebabkan terjadinya cacat, yaitu sebesar 3.4 Defect Per Million Opportunities (DPMO). Nilai pergeseran 1.5-sigma ini diperoleh dari hasil penelitian Motorola atas proses dan sistem industri, dimana menurut hasil penelitian bahwa sebagus-bagusnya suatu proses industri (khususnya mass production) tidak akan 100 persen berada pada satu titik nilai target tapi akan ada pergeseran sebesar rata-rata 1.5 sigma dari nilai tersebut.

6 Adapun langkah-langkah operasional dalam program peningkatan kualitas Six Sigma adalah sebagai berikut :

7

8 SSM meliputi tujuh tahap proses. Stage 1: Situasi dianggap bermasalah Stage 2: Soal situasi disajikan. Stage 3: Root definisi yang relevan sistem kegiatan yang bertujuan. Stage 4: model konseptual sistem yang relevan yang disebut dalam definisi akar. Stage 5: Perbandingan model konseptual. Stage 6: perubahan yang diinginkan dan layak Menentukan. Stage 7: Tindakan untuk memperbaiki situasi masalah.

9 Studi Kasus Kasus perusahaan-A adalah produsen terkemuka LED (Light Emitting Doide) bisnis di dunia. Dalam industri manufaktur LED, salah satu perhatian utama dari model bisnis ini untuk mengontrol biaya persediaan. Keuntungan dari bisnis tergantung pada kemampuan pengendalian persediaan. Selama hampir 5 tahun, perusahaan-A menyediakan produk kualitas tinggi untuk kedua perusahaan Taiwan lokal maupun asing, Dengan lebih dari 1500 karyawan di Taiwan dan Daratan China, perusahaan-A mengadopsi rencana strategis "untuk membuat layanan yang cepat dan tepat waktu pengiriman untuk semua pelanggan". Pada tahun 2007, karena hiper-kompetisi dalam bisnis LED, manajemen puncak perusahaan-A memutuskan untuk lebih lanjut memperkuat kompetensi dari pada persaingan berbasis biaya dengan menggunakan pendekatan Six Sigma. Proses untuk mengurangi biaya persediaan proyek dalam artikel ini hanya satu bagian yang lebih besar proyek di perusahaan yang target penghematan biaya dengan mengurangi waktu berbalik persediaan. Perwakilan kegiatan metodologi Six Sigma dan SSM dalam kasus ini studi yang menunjukkan sebagai berikut:

10 Define Menentukan ruang lingkup proyek., langkah tim proyek analisis tingkat tinggi proses kegiatan yang terkait SIPOC.

11 Measure Pada fase mengukur, standar kinerja proses diverifikasi dan didirikannuntuk mendapatkan dasar untuk perbaikan di masa depan.

12 Analize Mengidentifikasi penyebab akar-akar penyebab masalah variasi antara putar aktual waktu sekitar dan hari target diidentifikasi dengan menggunakan ANOVA dan diagram Pareto.

13

14 Tim proyek menyimpulkan bahwa beberapa X awal penting yang dapat dikaitkan dengan: Kurangnya SOP untuk peramalan Kurangnya kontrol proses ECN Kurangnya prinsip perencanaan produksi Miskinproses umpan balik Kurangnya produksi perintah pengawasan

15 Improve Langkah 1: Mengembangka n solusi- berdasarkan temuan penyebab signifikan dalam analisa

16 Identifikasi kapabilitas proses-baru setelah rencana perbaikan telah berkembang untuk kira-kira enam bulan, tim proyek mengumpulkan lambat 30 sampel untuk menghitung baru kapabilitas proses dalam rangka untuk mengetahui keefektifan perbaikan.

17 Control Pada fase kontrol, rencana kontrol manajemen risiko yang kuat untuk mencegah kegagalan sistem diusulkan Setelah adaptasi pendekatan manajemen Six Sigma, pergantian waktu sekitar persediaan berkurang dari rata-rata 75 hari untuk 40 hari. Selain itu, pendapatan ini SBU (Strategic Business Unit) pada tahun 2007 adalah sekitar US $ dan menurut data historis biaya persediaan adalah 15% dari pendapatan, sekitar US $ Selain itu, karena efek penghematan biaya sama (penjualan) * (biaya persediaan) * (dikurangi membedakan rate) = ( ) * (15%) * (34,24%) = US $

18 Kesimpulan Tujuan makalah ini adalah untuk menunjukkan peningkatan efektivitas pemanfaatan Six Sigma pendekatan pada kegiatan penunjang, mengurangi berbalik saat persediaan, dan untuk menyediakan perusahaan dalam industri LED. Pada dasarnya, untuk Six Sigma untuk bekerja lancar, manajer di semua tingkatan harus berkomitmen untuk menginvestasikan sumber daya untuk memulai, mempromosikan, mengaktualisasikan, dan dukungan program. Dengan kata lain, menyediakan karyawan dengan pelatihan, sumber daya, pengetahuan, dan wewenang untuk memecahkan masalah adalah penting bagi keberhasilan proyek Six Sigma.

19 Kesimpulan (2) Berkat eksekusi terampil metodologi Six Sigma dari DMAIC dan SSM, yang studi kasus perusahaan, perusahaan-A, berhasil menghilangkan variasi sia-sia, memodifikasi bisnis budaya dan menciptakan infrastruktur untuk memulai dan mempertahankan produktivitas yang lebih besar dan profitabilitas. Kinerja beton pemanfaatan Six Sigma di perusahaan-A menunjukkan biaya penghematan sebesar US $ dan jelas peningkatan indeks kemampuan proses Cp dan Cpk dari hampir nol sampai 1,62 dan 1,49, masing-masing. Hasil membuktikan bahwa penerapan Six Sigma pendekatan bila dikombinasikan dengan SSM menyajikan sebuah kemajuan yang efektif dalam peningkatan kegiatan penunjang serta peningkatan tempat manufaktur.

20 SEKIAN DAN TERIMA KASIH Sumber : Jurnal Combine SSM and Six Sigma Approach to reduce the around Time of Inventory - Kao-Shan Chen (2009)


Download ppt "Menggabungkan SSM dan Six Sigma Pendekatan untuk Mengurangi Putar Sekitar Waktu Inventory Disusun oleh : Roy Khrisman 071269."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google