Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Disusun Oleh: Nama:Mukhtadin Hasbi NPM:071198 Dosen: Asep Ridwan, ST,MT.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Disusun Oleh: Nama:Mukhtadin Hasbi NPM:071198 Dosen: Asep Ridwan, ST,MT."— Transcript presentasi:

1 Disusun Oleh: Nama:Mukhtadin Hasbi NPM: Dosen: Asep Ridwan, ST,MT.

2 MASALAH IDENTIFIKASI DAN TINDAKAN KOREKTIF PADA PEMBAKARAN CLUTCH DARI JENIS SEPEDA MOTOR DENGAN MENGGUNAKAN METODE SIX SIGMA

3 Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan solusi dan tindakan perbaikan pada kualitas klaim pasar pada kopling terbakar yang terjadi pada jenis sepeda motor manual. cacat ini akan mempengaruhi pada akselerasi mesin yang rendah, masalah gigi mengubah posisi, dan kebisingan mesin. Metode yang digunakan dalam menganalisis dan memecahkan masalah adalah metode Six Sigma, yang meliputi tahap Define, Measure, Analyze,Improve, Control (DMAIC). Fase Tentukan meliputi identifikasi masalah, Kritis untuk Kualitas dan Logic diagram Pohon sedangkan fase Ukur melibatkan Indeks Kemampuan Proses (Cp) pengukuran dan nilai Sigma tingkat. Fase Analisis mengidentifikasi potensi masalah dengan menggunakan diagram Sebab dan Pengaruh dan Kegagalan Mode dan Analisis Efek (FMEA) sedangkan fase Meningkatkan meliputi kegiatan tindakan perbaikan berdasarkan analisis masalah potensial. Langkah terakhir adalah tahap Control yang melakukan tindakan pemantauan terhadap hasil perbaikan. Faktor dari masalah kopling terbakar termasuk kurangnya musim semi bekerja beban, jarak tidak sesuai antara lubang pengangkat batang ke permukaan penutup tentang engkol kasus, dan jarak yang tidak tepat antara tuas braket dan posisi kopling ke permukaan penutup tentang engkol kasus. Kursus tindakan memberikan peningkatan indeks Kemampuan proses (Cp), penurunan cacat bagian per juta (PPM) dan concequently peningkatan nilai tingkat Sigma

4 Persaingan ketat pada kekuatan perusahaan industri otomotif untuk lebih peduli dalam melihat kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman dalam rangka bersaing dengan pesaing lainnya. Berdasarkan situasi ini, perusahaan sepeda motor melakukan perbaikan pada sistem mereka untuk meningkatkan kualitas produk dengan meningkatkan kualitas proses terus menerus (Peningkatan mutu berkelanjutan). Kepuasan pelanggan adalah sesuatu yang pelanggan merasa tentang produk sehingga kualitas gambar yang baik tidak didasarkan pada sudut pandang produsen, tetapi berasal dari pelanggan (Gasperz, 2004). Salah satu filosofi peningkatan kualitas yang diterapkan oleh industri adalah Six Sigma. Six Sigma sebagai konsep peningkatan kualitas diterima umumnya di sektor industri yang paling, yang diprakarsai oleh Motorola pada akhir 1970 oleh CEO Robert Galvin (Park, 2003)

5 Metodologi yang paling penting dalam Six Sigma merupakan Define, Measure, Analyze, Improve dan Control (DMAIC) sebagai strategi pemecahan masalah dengan memberikan solusi yang tepat (Astra Management Dev Inst., 2001) Setiap langkah-langkah yang akan digunakan untuk berurusan dengan masalah Clutch

6 Pasar mengklaim pada kopling motor diamati dan rata-rata 6 unit per bulan pada tahun 2007 sebagai data sebelumnya. Pada langkah ini beberapa alat yang digunakan sebagai berikut (co Chrysler, Ford dan co co GM, 1994)

7 1. Menentukan Kualitas yg Kritis (CTQ) CTQ berfokus untuk klaim pelanggan pada percepatan mesin rendah dan menunjukkan kepada lebih dari gesekan pada kopling yang mengarah ke pembakaran kopling 2. SIPOC Diagram Supplier, Input, Process, Output, Custommer (SIPOC) mendefinisikan diagram proses perakitan kopling.

8

9 Setelah menentukan masalah utama terutama informasi yang diperoleh dari SIPOC, tahap berikutnya adalah untuk mengukur kemampuan dari fase process. Akan ada memvalidasi permasalahan, mengukur dan menganalisa masalah dengan menggunakan data yang tersedia sebagai berikut.

10 1. Permasalahan Kritis Untuk Kualitas (CTQ) yang berdampak langsung kepada permintaan pelanggan yang diperoleh dari SIPOC. Ada beberapa komponen sebagai penyebab utama dari kopling terbakar yang R Cover Crank Case (masalah posisi), kopling musim semi (elastisitas), tuas kopling (dimensi), dan kopling batang (dimensi). 2. Mereka komponen yang diolah dengan proses mengukur kemampuan mereka Pemanasan kopling diukur pada pemanasan beban awal dengan hasil Cp = 0,51, Cpk = 0,44 dan tingkat sigma = 1,31 yang berarti tidak baik. Untuk Cover R Crank Kasus dengan Cp = 1,16, 0,33 dan Cpk =- =- level sigma 1,10 yang berarti tidak baik. Untuk kopling batang, tidak ada masalah dimensi. Untuk Clutch Lever, tidak ada masalah dimensi.

11 Analisis teknis dilakukan berdasarkan pada fase pengukuran ditunjukkan dalam tabel 1. Tahap Analisis adalah untuk menentukan faktor yang paling dominan dan mengidentifikasi sumber varians. Alat-alat umum dalam tahap ini meliputi sebagai berikut (Chrysler co, co Ford, GM co)

12 1. Diagram tulang ikan (Fishbone) 2. Kegagalan Mode dan Analisis Pengaruh (FMEA) Berdasarkan analisis proses pemanasan kopling diperoleh dari Fishbone Diagram, proses tempering pertama pengaruh beban awal musim semi dan proses tempering kedua pengaruh kerja musim semi beban. Berdasarkan FMEA, jelas bahwa masalah berasal dari kurangnya waktu pemanasan. Berdasarkan analisis proses R Cover Crank Case diperoleh dari Fishbone Diagram, mesin dan metode ini adalah kemungkinan penyebab. Berdasarkan FMEA kualitas proses pengeboran dan metode pemeriksaan adalah akar penyebab

13 Kegiatan utama dalam tahap improve adalah untuk menghasilkan ide-ide untuk memperbaiki faktor-faktor kritis yang telah dinyatakan (Gasperz, 2004) Berdasarkan tabel FMEA, Teknis analisis berdasarkan metode 5-Why ini dilakukan untuk menganalisis kesalahan dan untuk memprioritaskan perbaikan seperti yang ditunjukkan dalam tabel

14 Tabel 2.5 Why Methode

15 Kegiatan utama dalam meningkatkan pembakaran kopling adalah sebagai berikut: 1. Peningkatan temperatur parameter proses pada saat pemanasan dan pendinginan waktu yang akan mempengaruhi beban pegas kopling bekerja dengan Kualitas Proses revisi Lembar Periksa (PQCS). 2. Mengukur kemampuan proses, setelah mengubah parameter proses tempering. 3. Peningkatan dalam proses pengeboran untuk menghindari keluar dari standar pada butir kebulatan untuk jarak lubang tuas kopling dan jarak dari buku batang kopling di R Cover Crank Case. 4. Standardisasi untuk alat pemotong pada proses pengeboran tutupan R Crank Case. 5. Desain dan manufaktur jig pemeriksaan untuk braket titik diameter tuas kopling. 6. Mengukur kemampuan proses (Cp titik) dari Tepat Cover Crank Case setelah perbaikan proses, pemotongan standardisasi alat dan aplikasi jig inspeksi.

16 Hasil perbaikan adalah sebagai berikut: 1. Spring Clutch dengan Cpk = 3,55 dan tingkat sigma = 3,82 (baik) 2. Lever Clutch dengan 2,11 = Cpk dan tingkat Sigma = 3,41 (baik)

17 Kegiatan utama dalam tahap Control adalah untuk mempertahankan kondisi baik sebagai hasil dari ide-ide perbaikan. Kontrol proses statistik menggunakan peta kendali XR untuk mengontrol sebagai berikut: 1. Bekerja Load Spring Clutch dari kopling assy. 2. Jarak dari lubang batang kopling di Cover Crank Case kanan.

18 Gambar 4 X-R Control Chart

19 Astra Management Development Institute (2001), "Program Astra Six Sigma Green Belt", Astra-T Seri. Chrysler Corporation, Ford Motor Company, dan General Motor Corporation (1994) "Sistem Pengukuran Analisis", AIAG. Chrysler Corporation, Ford Motor Company, dan General Motor Corporation (1995) "Kegagalan Mode Potensi dan Analisis Efek", AIAG. Park, Sung (2003) "Six Sigma untuk Kualitas dan Promosi Produktivitas", Diterbitkan oleh Asia Produktivitas Organisasi. Gaspersz, Vincent (2002) "Pedoman Implementasi Program ENAM" SIGMA, PT Gramedia  Utama, Jakarta.

20 SEKIAN DAN TERIMA KASIH


Download ppt "Disusun Oleh: Nama:Mukhtadin Hasbi NPM:071198 Dosen: Asep Ridwan, ST,MT."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google