Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Diterjemahkan Oleh : Agus Salim (3333090927) Namdari M., Rafiee Sh., Jafari A.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Diterjemahkan Oleh : Agus Salim (3333090927) Namdari M., Rafiee Sh., Jafari A."— Transcript presentasi:

1 Diterjemahkan Oleh : Agus Salim ( ) Namdari M., Rafiee Sh., Jafari A

2 Pengolahan adalah salah satu konsumen energi terbesar di bidang pertanian. Penelitian ini bertujuan untuk mengurangi bahan bakar konsumsi di moldboard membajak menggunakan mode kegagalan dan efek (FMEA) metode. FMEA adalah suatu metodologi baru untuk menganalisis masalah keandalan potensial dalam pengembangan siklus proyek, sehingga lebih mudah untuk mengambil tindakan untuk mengatasi masalah tersebut, sehingga meningkatkan keandalan melalui desain atau proses. FMEA adalah digunakan untuk mengidentifikasi tindakan untuk mengurangi menganalisis mode kegagalan potensial dan efeknya pada operasi. Penerapan FMEA di penelitian ini menunjukkan bahwa kecepatan membajak, konten kelembaban tanah dan kedalaman membajak yang paling faktor penting dalam konsumsi bahan bakar pengolahan, dengan 640, 480 dan 420 masing-masing RPN. Sebuah splitfactorial desain dilakukan untuk memeriksa keabsahan hasil FMEA. Data eksperimen dikonfirmasi hasil ini, menunjukkan bahwa kedalaman membajak, konten kelembaban tanah dan membajak kecepatan secara signifikan mempengaruhi konsumsi bahan bakar. Setelah menerapkan hasil disarankan oleh FMEA, konsumsi bahan bakar menurun 16,40%. Oleh karena itu bekerja di kondisi dengan kelembaban tanah yang tepat, kedalaman dan kecepatan membajak membajak dapat menurunkan bahan bakar konsumsi dan isu dampak lingkungan dalam pengolahan.

3 Produksi tanaman mekanis memerlukan sejumlah besar energi. Namun, sebanyak 85% dari energi diekstraksi yang masuk ke dalam proses-proses yang terbuang. Oleh karena itu, mengurangi energi limbah dan efisiensi energi meningkat sangat penting untuk menghadapi krisis energi. Persiapan operasi persemaian, persiapan lahan terutama primer, adalah salah satu energi terbesar konsumen dalam produksi tanaman: sekitar 60% dari energi mekanik total yang digunakan dalam mekanik pertanian digunakan dalam pengolahan dan persiapan persemaian. Para bajak moldboard adalah melaksanakan persiapan lahan utama yang paling umum dan konsumen terbesar energi di bidang pertanian Baru baru teknik seperti manajemen mutu, value engineering, produksi ramping, Six Sigma dan Mode Kegagalan dan Analisis Efek (FMEA) telah digunakan untuk mengurangi limbah, meningkatkan produktivitas dan meningkatkan kualitas dalam proses produksi yang berbeda

4 Ada banyak parameter yang mempengaruhi konsumsi bahan bakar traktor dalam operasi pengolahan, seperti jenis dan struktur tanah, iklim, kelembaban relatif, jenis traktor, ukuran traktor, dan traktor menerapkan yang hubungan. Untuk mengidentifikasi semua faktor potensial menyebabkan efek secara keseluruhan, digunakan diagram sebab dan akibat, juga kadang disebut diagram tulang ikan. Menggunakan diagram sebab dan akibat kekuatan tim untuk mempertimbangkan kompleksitas masalah dan untuk melihat secara obyektif semua faktor yang berkontribusi. Ini membantu tim untuk menentukan baik primer dan penyebab sekunder dari masalah dan membantu mengorganisir ide-ide yang dihasilkan dari sesi brainstorming. Ada berbagai kategori untuk Diagram sebab dan akibat, tetapi dalam kasus ini studi kategori biasa digunakan ditunjukkan pada Gambar 1.

5

6 Investigasi metode membajak umum digunakan pada pertanian studi menunjukkan bahwa persiapan lahan adalah umumnya dilakukan di kelembaban tanah 10%, kedalaman membajak 25cm dan kecepatan membajak dari 3 km h 1, Dan bahwa konsumsi bahan bakar rata-rata untuk parameter ini adalah 30,6 ha l 1. Kita memperkirakan bahwa kita dapat mengurangi konsumsi bahan bakar menggunakanFMEA.

7

8

9

10 · Menerapkan FMEA dan menggunakan alat yang membantu mengidentifikasi dan memprioritaskan penyebab bahan bakar terbuang dalam pengolahan, dan juga membantu para peneliti menentukan, mengkonfirmasi dan reformasi potensi penyebab kegagalan, mengurangi pemborosan bahan bakar dalam operasi pengolahan. · Dalam studi kasus, FMEA mengungkapkan bahwa membajak mendalam cocok, kecepatan membajak salah dan kelembaban tanah yang tidak tepat adalah penyebab potensi utama kegagalan, dengan RPNs dari 640, 480 dan 420 masing-masing. · Dengan menggunakan FMEA untuk memperbaiki faktor-faktor dan mengubah cara pengolahan yang dilakukan dapat menurunkan bahan bakar konsumsi oleh 16,40% dalam operasi pengolahan. · Penggunaan FMEA sangat dianjurkan untuk memperbaiki proses di bidang pertanian.


Download ppt "Diterjemahkan Oleh : Agus Salim (3333090927) Namdari M., Rafiee Sh., Jafari A."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google