Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Penggunaan jangka pendek Teknik Kontrol Proses Statistik Sebuah Perbandingan JIT dan Non-JIT Manufaktur Dewi Saraswati 061819 T. Industri.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Penggunaan jangka pendek Teknik Kontrol Proses Statistik Sebuah Perbandingan JIT dan Non-JIT Manufaktur Dewi Saraswati 061819 T. Industri."— Transcript presentasi:

1 Penggunaan jangka pendek Teknik Kontrol Proses Statistik Sebuah Perbandingan JIT dan Non-JIT Manufaktur Dewi Saraswati T. Industri

2 Pendahuluan Banyak perusahaan menggunakan just-in-time (JIT) manufaktur strategi untuk melayani pasar mereka. Dua komponen kunci dari setiap strategi manufaktur JIT adalah penggunaan kecil produksi berjalan (Schonberger 1982, 18-20) dan dicampur-model proses produksi (Schonberger 1982, 93-94). Sayangnya, pada ketidakstabilan dan berbagai ukuran lot produk yang dihasilkan yang disebabkan oleh perubahan untuk jangka pendek dan metode campuran model dapat mengharuskan produksi lainnya proses untuk berubah.

3 Studi Literatur Robertson (1989) menyarankan target Xbar dan grafik R akan berguna untuk memantau kualitas setup dan untuk menguji untuk kontrol dalam proses masa depan. Dalam menghadapi masalah ukuran lari, Hillier (1969) mengusulkan metode pengendalian proses ketika lebih sedikit daripada biasanya dianjurkan dua puluh lima atau begitu sampel mungkin. Juga, Bothe (1988, 1989) menyarankan menggabungkan data di produksi individu berjalan ke satu peta kendali untuk memperlakukan data dengan cara yang mirip ke SPC teknik tradisional Shewhart.

4 Metodologi Penelitian Penelitian dilakukan pada lingkungan JIT, dimana ada perusahaan manufaktur yang beroperasi di AS dan Jepang Studi ini mengasumsikan bahwa perusahaan manufaktur di kedua negara diakui untuk dijadikan contoh JIT dan dapat dikombinasikan sebagai satu sampel untuk tujuan memiliki lebih inklusif dilihat dari operasi JIT dalam konteks internasional. Populasi untuk penelitian ini, merupakan produk baja, mesin, komponen listrik dan elektronik, mobil, dan bagian presisi industri.

5 Dan respondennya dipilih secara acak dari database organisasi profesional di AS dan Jepang, yaitu dari nama dan alamat perusahaan yang bergerak dibidang manufaktur. Kuesioner berisi pertanyaan untuk pastikan bahwa manajer yang berpartisipasi dalam survei ini adalah berpengalaman dan saat ini bertanggung jawab untuk menerapkan SPC dan kegiatan program JIT.

6 Analisis Data Untuk keperluan penelitian ini yaitu menggabungkan Jepang dan US menjadi sampel tunggal 138 dan kemudian dibagi menjadi orang-orang yang mengidentifikasi diri mereka sebagai non-JIT JIT dan operasi. Sebagian besar responden berasal dari industri mengalir terus menerus seperti baja dan logam produk (32% non-JIT dan 8% JIT), konsumen elektronik (18% non-JIT JIT dan 24%), industri otomotif (0% non-JIT dan bagian 25% JIT), dan presisi industri (5% non-JIT dan 2% JIT). Jenis-jenis industri lainnya dilaporkan (41% non-JIT JIT dan 33%) terdiri dari komputer, perkakas, farmasi, makanan, dan jobshops. Ini merupakan langkah pertama adalah untuk menentukan Status terkini dari implementasi JIT.

7 Karena Prinsip dasar JIT adalah mengalokasikan atau memberdayakan karyawan dengan tanggung jawab dalam produksi dan kualitas kegiatan (Schniederjans 1993, 80-81; Chase, Aquilano, dan Jacobs 1998, ), hasil ini mungkin menunjukkan signifikan penyimpangan dari prinsip-prinsip dasar JIT.

8

9 Kriteria lain yang dipilih untuk menilai pelaksanaan adalah tingkat pendidikan di masing-masing perusahaan responden. Di antara orang-orang teknik, lebih dari 80 persen dari responden menunjukkan bahwa JIT mereka menggunakan "Standardisasi," "Pareto Chart," "Fishbone Bagan, "dan" Periksa Sheet "(Juran 1990) dalam proses mereka pengendalian kegiatan. Bagian membuka-akhir survei pertanyaan juga mengungkapkan bahwa teknik-teknik kontrol proses lainnya sedang digunakan, termasuk Kegagalan Mode & Efek Analisis (FMEA), Efek Mode Kegagalan & Kekritisan Analisis (FMECA), Fault Tree Analysis (FTA), Cacat Rasio / Menyesuaikan Rasio (DR / AR), Bagan Touch, dan Titik Produksi (POP).

10 Hipotesis uji Perbedaan Manufaktur Untuk menguji, sepuluh besar elemen manufaktur manajemen dalam lingkungan JIT (dgn kata lain, ukuran banyak pengurangan, pengurangan waktu setup, pengurangan persediaan, stabilitas proses, kapabilitas proses, peningkatan kualitas, pemahaman SPC, kualitas pemasok, proses pemasok, dan produktivitas) digunakan sebagai variabel untuk menguji hipotesis berikut: H1: Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam dirasakan peningkatan mempelajari kriteria sebagai hasil dari pelaksanaan proses yang sedang kontrol teknik antara JIT dan JIT non-perusahaan.

11

12 Semua menghasilkan nilai p kurang dari 0,05 untuk t-test dan Mann-Whitney tes, menunjukkan bahwa secara statistik signifikan perbedaan ada di tingkat keberhasilan mereka dalam JIT implementasi. Temuan ini mendukung penolakan hipotesis H1 dan mengarah pada kesimpulan bahwa dianggap efektivitas manajemen manufaktur JIT teknik membuat perbedaan yang signifikan dalam operasi dari suatu perusahaan.

13 Hipotesis uji Hambatan Pelaksanaan Unsur-unsur yang dipilih sebagai implementasi mungkin variabel hambatan adalah: sumber daya ketahanan manusia untuk baru jangka pendek SPC teknik, dukungan yang diberikan oleh departemen manufaktur, dukungan yang diberikan oleh departemen teknik, dan ketersediaan pelatihan atau pendidikan dalam penggunaan teknik- teknik baru. Untuk membuat pelaksanaannya perbandingan penghalang, empat unsur yang digunakan sebagai variabel untuk menguji hipotesis berikut: H2: Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam mungkin hambatan dalam penerapan JIT dan perusahaan non-JIT.

14 Ini mendukung penerimaan hipotesis H2 dan mengarah pada kesimpulan bahwa tidak ada yang signifikan perbedaan di antara mereka. Ini berarti bahwa tingkat dukungan untuk empat unsur yang ditunjuk sebagai penghalang untuk pelaksanaan adalah sama untuk kedua jenis operasi.

15 Ringkasan dan Kesimpulan 1.Teknik-teknik kontrol yang paling umum kualitas untuk digunakan dalam lingkungan JIT masih termasuk konsep klasik seperti "Periksa lembar," "Pareto diagram," "Fishbone diagram“ dan "Standardisasi.“ 2.JIT paling umum tanggung jawab kerja terkait di baik Jepang dan Amerika Serikat masih termasuk konsep klasik seperti "Harian Pemeliharaan," "Proses Inspeksi" dan "Selesai Inspeksi." 3.Manajer perusahaan JIT laporan perbaikan lebih di sebagian besar unsur-unsur dasar yang membentuk manufaktur manajemen dari manajer perusahaan non-JIT. 4.Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam beberapa hambatan pelaksanaan teknik SPC jangka pendek untuk JIT dan perusahaan non-JIT.

16 SEKIAN TERIMA KASIH


Download ppt "Penggunaan jangka pendek Teknik Kontrol Proses Statistik Sebuah Perbandingan JIT dan Non-JIT Manufaktur Dewi Saraswati 061819 T. Industri."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google