Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Mad dan macamnya. Definisi Menurut bahasa, mad adalah memanjangkan atau sesuatu yang memanjang. Menurut pendapat yang lain adalah az-ziyadah yaitu sesuatu.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Mad dan macamnya. Definisi Menurut bahasa, mad adalah memanjangkan atau sesuatu yang memanjang. Menurut pendapat yang lain adalah az-ziyadah yaitu sesuatu."— Transcript presentasi:

1 Mad dan macamnya

2 Definisi Menurut bahasa, mad adalah memanjangkan atau sesuatu yang memanjang. Menurut pendapat yang lain adalah az-ziyadah yaitu sesuatu yang tambah. Sedangkan menurut Istilah, mad adalah memanjangkan suara huruf dari huruf- huruf mad.

3 Huruf-huruf mad Huruf mad ada 3, yaitu: ا و ي

4 Pembagian Mad ashli/thobi’i Mad far’i

5 Mad thobi’i/asli Adalah mad yang terjadi karena adanya salah satu dari 3 huruf mad diatas, tanpa adanya sebab lain. Oleh karena itu ia disebut “Mad Asli”. Disebut juga mad thobi’i karena madnya berlaku sesuai tabi’at aslinya. Ukuran panjang bacaannya adalah 2 harakat (1 alif). Contoh: وَمَا لَنَا ☼ قِيْلَ ☼ قُوْلُوْا ☼ فِيْمَا

6 Mad far’i (cabang) Adalah mad cabang dari mad asli dikarenakan sebab-sebab tertentu. Diantara sebab-sebab tersebut adalah: hamzah, sukun, waqaf, tasydid, dan sebab-sebab lain yang berfungsi membedakan panjang atau pendeknya suatu bacaan. Adapun jumlahnya terdapat perbedaan pendapat diantara ahli tajwid.

7 Pembagian mad berdasar panjangnya bacaan PendekSedang Panjang“fleksibel”

8 Mad pendek 1 alif Mad thobi’i/ashli Mad iwadh Mad badal Shilah Qoshiroh Mad Tamkin

9 Mad Badal Adalah mad pengganti hamzah. Apabila ada dua hamzah yang berkumpul dalam satu kalimat, maka hamzah yang kedua diganti dengan huruf yang sesuai dengan harokat pertamanya, contoh: ءَ امَنَ asalnya ءَءْ من اُوْ تُوُا asalnya ءُ ؤْ توا اِْيما نًا asalnya إئْمانًا

10 Mad Iwadl Apabila ada fathatain pada akhir kata yang yang diwaqofkan, maka tanwinnya diganti dengan mad thobi’i. Contoh: Dalam penulisan khot Utsmani biasanya huruf akhirnya diberi alif dan ada sebagian kecil saja yang tidak memakai alif, Seperti : رِجَا لًا كَثِيراً ونساءً

11 Mad shilah qoshiroh Apabila ada huruf ه dhomir yang diapit harokat dan sesudahnya bertemu selain huruf hamzah, contoh: إنّهُ بعبا دهِ خبيرُ Perkecualian: a. Ha’ dibaca pendek karena sebelum hak dhomir ada huruf mati yang dibuang (menjadi jawab syarat) berupa wawu, yaitu pada kalimat: وإِنْ تَشْكُرُوا يَرْ ضَهُ لَكُمْ (Az- Zumar:7) b. Ha’ dibaca panjang karena tauqifi (menurut Imam Hafs hanya ada satu yaitu فيه مُهَاناً (Al Furqon:69). c. Ha’ dibaca pendek karena bukan ha’ dhomir seperti: َما نَفْقَهُ كَثِيْراً (S-Hud:91)

12 Mad Tamkin Tamkin artinya menetapkan. Yaitu apabila ada 2 huruf ya’ bertemu dalam satu kata, sedangkan ya’ pertama bertasydid dan berharokat kasroh, dan ya’ kedua bersukun (mati). Contoh :

13 Mad sedang Mad wajib muttashil Mad jaiz munfashil Mad shilah thowilah Panjang 2 atau 2,5 alif)

14 Mad wajib muttashil Apabila ada mad thobi’i atau mad asli bertemu dengan hamzah dalam satu kalimat. Contoh : جاء, سوء, هنيئاً Panjangnya. Menurut Hafs dari ‘Ashim: dua setengah alif atau lima harokat. Sedangkan menurut Imam yang lain ada yang membaca dengan tiga alif (Imam Warosy, Imam Hamzah). Dua alif dan satu setengah alif (Qolun, Ibn Katsir dan Abu Amr)

15 Mad Jaiz Munfashil Apabila ada mad thobi’i atau mad ashli bertemu dengan hamzah dilain kalimat, contoh:

16 Mad shilah thowilah Apabila ada huruf ه dhomir yang diapit harokat dan sesudahnya bertemu huruf hamzah, contoh:

17 Mad panjang Mukhoffaf Mutsaqqol Mukhoffaf Mutsaqqol Mad farqi Mad lazim kilmi Mad lazim harfi

18 Mad farqi Apabila ada hamzah istifham (hamzah untuk bertanya) bertemu dengan hamzah ال, maka hamzah dibaca panjang (tiga alif) yaitu: 1. ُ قلْ آلذَّكَرَْينِ (pada surat Al An’am :143, 144) 2. آالله خير surat Al –Naml : قل آاللهُ أَذِنَ لكم surat Yunus :59 4. آالأن surat Yunus : 91

19

20 Mad lazim kilmi mutsaqqol Apabila ada mad asli yang bertemu dengan huruf yang bertasydid dalam satu kalimat, contoh :

21 Mad lazim kilmi mukhoffaf Yaitu apabila ada mad yang bertemu dengan sukun dalam satu kata, maka harus dibaca panjang dan tidak boleh diidghomkan. Didalam Al Qur an hanya ada dua yaitu: a. آلأنَ وَقَدْ كُنْتُمْ ( Surat Yunus ayat 51 ) b. آلأنَ وَقَدْ عصيتُ ( Surat Yunus ayat 91)

22 Mad lazim harfi mutsaqqol Mad yang terdapat pada huruf-huruf mad di awal surat dalam al-Qur’an, yaitu huruf yang didahului tasydid, contoh:

23 Mad lazim harfi mukhoffaf Mad yang terdapat pada huruf-huruf mad di awal surat dalam al-Qur’an, yaitu huruf yang tidak didahului tasydid, contoh: Huruf-hurufnya terkumpul dalam kata:

24 Mad jawaz (1/2/3) Mad Lin Mad aridlissukun

25 Mad lin/layyin Yaitu apabila ada Huruf Al Layyin (wawu dan ya’ yang mati jatuh setelah fathah) yang bertemu dengan sukun yang tidak asli (sebab waqof), contoh: مِنْ خَوْفٍ, عَيْنَيْنِ,

26 Mad Aridlis Sukun Apabila ada huruf mad asli bertemu dengan huruf mati, yang matinya (tidak asli) sebab diwaqofkan (berhenti), contoh:


Download ppt "Mad dan macamnya. Definisi Menurut bahasa, mad adalah memanjangkan atau sesuatu yang memanjang. Menurut pendapat yang lain adalah az-ziyadah yaitu sesuatu."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google