Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pengenalan Alat dan Mesin Alat semprot (sprayer).

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pengenalan Alat dan Mesin Alat semprot (sprayer)."— Transcript presentasi:

1 Pengenalan Alat dan Mesin Alat semprot (sprayer)

2 Latar Belakang Efisiensi waktu Efisiensi tenaga kerja Target Perusahaan

3 Prinsip kerja sprayer secara umum untuk memecah cairan menjadi tetesan tetesan dengan ukuran efektif mendistribusikan secara merata di atas permukaan daun. Mengatur banyaknya larutan racun untuk menghindarkan pemakaian yang berlebihan yang mungkin terbukti bersifat merusak atau bahkan pemborosan bahan.

4 Hand Sprayer

5 Prinsip kerja Hand sprayer Cairan di dalam tangki dipompa sehingga mempunyai tekanan yang tinggi sehingga akan mengalir melalui selang karet menuju alat pengabut. Cairan dengan tekanan tinggi dan melalui celah yang sempit akan pecah menjadi partikel partikel yang halus. Sitem ini dikenal sebagai hydrolik atomization

6 Komponen Utama Tangki (reservoir) Pompa Perlengkapan pengabut ( selang, nozzlle, dan laras penyembur

7 Tangki Bentuk umum : bulat panjang (silinder), dan bentuk elips, bentuk pipih, bagian belakang menyesuaikan lekuk punggung. Bahan : campuran logam, plat baja, sintetis Dasar pembuatan tangki : kepraktisan, ringan, tahan karat untuk bahan logam, dan tahan terhadap bahan reaktif

8 Komponen Pelengkap Tangki Tali, bisa terbuat dari kulit atau plastik (sintetis) Saringan/ filter, biasa terbuat dari plastik Penutup tangki Keran pembuangan, sifatnya opsional, beberapa jenis ada yang melengkapi dengan keran pembuangan dibagian bawah tangki

9 Pompa Jenis Pompa : Tipe pompa angin (otomatis), pemompaan cukup dilakukan sekali pada awal penyemprotan Tipe Pompa isap (semi otomatis), pemompaan harus dilakukan berulang selama penyemprotan

10 Komponen pengabut Selang, rata rata panjang sekitar 1 m dan bahan harus fleksibel untuk mengurangi lipatan Laras penyembur, panjang rata rata 50 cm, terbuat dari logam campuran atau sintetis. Nozzle (spuyer), komponen ini yang akan menghasilkan perbedaan pola hasil semprotan, bentuk dan bahan berragam

11 Jenis Jenis Nozzle Untuk penyemprotan area terbuka Swatch : 1.8/ 0.6 Untuk pengendalian hama dan spot spraying Swatch :1,2/ 0.6 Untuk pengendalian hama dan spot spraying Swatch :1,8/ 0.6

12 Jenis Jenis Nozzle Untuk Spot Spraying Untuk aplikasi herbisida Swatch : 1,8/ 0,6 Untuk spot Spraying Swatch : 1,2/ 0,6

13 Mist Blower

14 Bagian bagian Mist Blower Unit Tanki. Berfungsi sebagai tempat penampungan larutan racun ( insektisida/ pestisida) Unit Pengembus (Air blower), berfungsi untuk memberikan hembusan udara sehingga larutan akan terdorong atau tertekan menuju kepala penghembus. Dengan adanya tekanan maka cairan bias dipecah menjadi butiran halus. Motor Penggerak (bensin), berfungsi untuk menggerakan kipas penghembus Bagian Perlengkapan (selang, pipa dan kepala pengembus)

15 Tangki larutan racun Air Blower Mesin penggerak Tanki bahan bakar Kepala pengembus Stang pengontrol

16 Detail spesifikasi tiap jenis mist blower berbeda beda tiap merk, tetapi prinsip kerjanya sama Sebelum pengoperasian dan penyusunan unit, Baca dulu buku manualnya. Mist blower lebih cocok digunakan untuk aplikasi pestisida pada TBM atau TM muda

17 Prosedur Pengoperasian Campuran bahan bakar dengan minyak pelumas adalah 20 : 1 Untuk menghidupkan motor penggerak. Bukalah keran bahan bakar dan buka tuas pengatur gas pada posisi start kemudian tarik starter untuk menghidupkan mesin. Pengisian larutan racun harus diperhatikan, apakah kerannya betul betul tertutup dan pastikan tidak ada kebocoran pada setiap sambungan pipa dan selang. Pengembusan harus selalu dilakukan pada kecepatan motor tinggi, dan apabila akan menurunkan kecepatan motor maka keran penghembusan harus ditutup terlebih dahulu agar tidak terjadi pemborosan racun yang keluar

18 Perawatan Unit Pembersihan tangki setelah selesai pemakaian Pembersihan komponen lain seperti pipa dan kepala penghembus Menguras bahan bakar dari tangkidan karburator bila akan lama tidak digunakan Simpan ditempat khusus yang kering dan tidak lembab

19 No Jenis GangguanPenyebabCara Mengatasi 1 Tidak terjadi semprotan (hembusan) cairan 1 Kemungkinan cairan dalam tangki sudah habis Segera diisi lagi 2 keran, nozzle atau selang tersumbatsegera bersihkan 2 Cairan Penyemprot Kecil (sedikit) 1 Tekanan penyaluran cairan tidak normal kemungkinan kesalahan memasang paking 2 Adanya sumbatan zat zat padat pada selang Pencucian tangki kurang bersih 3 Terjadinya kebocoran udara, sehingga tekanan cairan lemah karena paking yang bocor Paking yang bocor harap diganti 4 kemungkinan membukanya keran sangat sempit keraskan atau buka lagi untuk dibetulkan 3 Adanya kebocoran kebocoran 1 Pemasangan pipa pipa atau selang kurang kuat kuatkan atau betulkan kembali pemasangan selang atau pipa 2 pipa vinilnya robek segera diganti dengan yang lebih baik 3 kemungkinan keran cairan tidak mau menutup usahakan agar dapat tertutup kembali

20 Controlled Droplet Aplication (CDA)

21 Komponen CDA Tangki larutan Power supply (battery) Rotary spray nozzle Dinamo listrik Komponen Pelengkap ( selang, switch power, handle stick)

22 Tangki larutan kapasitas 10 lt On-off switch Carrying Handle Feed Nozzle Atomic disc

23 Komponen Kepala Pengabut

24 Prinsip Kerja Cairan dari tangki akan dijatuhkan dan mengalir melalui selang ke kepala semprot dengan gaya gravitasi. Dengan nozzle putar, larutan semprot terakumulasi di dasar mangkuk yang berputar sehingga gaya sentrifugal di dalam mangkuk akan menghasilkan droplet. Ketika larutan semprot mencapai ujung nozzle yang berbentuk kerucut (cone-shaped nozzle), droplet akan dijatuhkan/ disemprotkan keluar dengan pola hollow- cone ( kerucut) dengan diameter 1,8 meter.


Download ppt "Pengenalan Alat dan Mesin Alat semprot (sprayer)."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google