Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENDIDIKAN KARAKTER Oleh: Dina Ni’matul M110131405763 Dinar Adi Meda110131436550 Dwi Rahmah Hidayati110131436526 Fitria Anike W110131436521 Nur Shofia.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENDIDIKAN KARAKTER Oleh: Dina Ni’matul M110131405763 Dinar Adi Meda110131436550 Dwi Rahmah Hidayati110131436526 Fitria Anike W110131436521 Nur Shofia."— Transcript presentasi:

1

2 PENDIDIKAN KARAKTER Oleh: Dina Ni’matul M Dinar Adi Meda Dwi Rahmah Hidayati Fitria Anike W Nur Shofia Maya S Ufifatul Ilma

3 PENDIDIKAN KARAKTER TUJUAN ASPEK- ASPEK PENGERTIAN FUNGSI STRATEGI PENERAPAN

4 PENGERTIAN PENDIDIKAN KARAKTER Pendidikan karakter adalah pendidikan budi pekerti lebih, yaitu yang melibatkan aspek pengetahuan (cognitive), perasaan (feeling), dan tindakan (action).

5 Menurut Rencana Aksi Nasional Pendidikan Karakter 2010, Pendidikan Karakter merupakan Pendidikan nilai, pendidikan budi pekerti, pendidikan moral, pendidikan watak yang bertujuan mengembangkan kemampuan peserta didik untuk memberikan keputusan baik-buruk, memelihara apa yang baik dan mewujudkan kebaikan itu dalam kehidupan sehari-hari dengan sepenuh hati.

6 Menurut Agus Prasetyo dan Emusti Rivasintha dalam artikelnya mengemukakan bahwa Pendidikan Karakter adalah suatu sistem penanaman nilai-nilai karakter kepada warga sekolah yang meliputi komponen pengetahuan, kesadaran atau kemauan, dan tindakan untuk melaksanakan nilai-nilai tersebut, baik terhadap Tuhan Yang Maha Esa (YME), diri sendiri, sesama, lingkungan, maupun kebangsaan sehingga menjadi manusia insan kamil. Untuk itu, dalam pendidikan karakter di sekolah, semua komponen (stakeholders) harus dilibatkan, termasuk komponen-komponen pendidikan itu sendiri, yaitu isi kurikulum, proses pembelajaran dan penilaian, kualitas hubungan, penanganan atau pengelolaan mata pelajaran, pengelolaan sekolah, pelaksanaan aktivitas, pemberdayaan sarana prasarana, pembiayaan, dan etos kerja seluruh warga dan lingkungan sekolah.Pendidikan Karakter

7

8 KI HAJAR DEWANTARA: “PENDIDIKAN ADALAH DAYA UPAYA UNTUK MEMAJUKAN BERTUMBUHNYA BUDI PEKERTI (KEKUATAN BATIN, KARAKTER), PIKIRAN (INTELLECT) DAN TUBUH ANAK. BAGIAN-BAGIAN ITU TIDAK BOLEH DIPISAHKAN AGAR KITA DAPAT MEMAJUKAN KESEM-PURNAAN HIDUP ANAK-ANAK KITA”. HATI/ KALBU OTAK/ AKAL RAGA/ FISIK

9 Al Gozali: Hati ibarat raja yg mengatur apa yg harus diperbuat, akal ibarat perdana menteri yg memikirkan bagaimana strategi melaksanakan pekerjaan tsb, dan tangan ibarat karyawan yg bertugas melaksanakannya.

10 Pasal 3 UU Sisdiknas Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. 5 DARI 8 POTENSI PESERTA DIDIK YG INGIN DIKEMBANGKAN LB DEKAT DENGAN KARAKTER

11 10 FUNGSI: Keluarga; satuan pendidikan; masyarakat sipil; masyarakat politik; pemerintah; dunia usaha; media massa Tujuan, Fungsi, Media Pendidikan Karakter

12 PENGARUH LINGKUNGAN PRIBADI KELU- ARGA MASYA- RAKAT WILAYAHWILAYAH NASIONALNASIONAL PENGARUH LINGKUNGAN JATI DIRI & KARAKTER BANGSA MERUPAKAN AKUMULASI DARI JATI DIRI & KARAKTER INDIVIDU, KE KELUARGA DST. BAGAIMANA AGAR SETIAP INDIVIDU MEMILIKI JATI DIRI & KARAKTER YG BAIK…. PENDIDIKAN KARAKTER AKAN BERMUARA PADA PEMBENTUKAN KARAKTER BANGSA.

13 ASPEK- ASPEK PENDIDIKAN KARAKTER SPIRITUALMORALINTELEKTUALFISIK HUBUNGAN INTRAPERSONAL BUDAYASOSIAL

14 1. Aspek spiritual Pengembangan aspek spiritual merupakan fokus utama dalam pendidikan karakter. Tujuan akhir dengan ilmu dan amal yang seimbang dalam pelaksanaannya.

15 2. Aspek moral Aspek moral merupakan wujud dari aspek spiritual. Keyakinan spiritual akan terlihat dalam bentuk sikap. Sikap yang baik terhadap orang lain menunjukkan tingkat kekuatan seseorang. Tujuan dari kurikulum ini adalah membentuk pribadi yang berakhlak mulia.

16 3. Aspek intelektual Aspek intelektual dikembangkan dengan menitik beratkan pada penguasaan pengetahuan yang bermakna yang membawa seseorang menjadi lebih dekat dengan Allah. Pengembangan aspek intelektual dengan model discovery learning diharapkan dapat membentuk kecintaan akan belajar.

17 4. Aspek fisik Aspek fisik juga merupakan hal yang penting, semua aspek tidak akan bermanfaat jika fisik sakit, tidak sehat. Untuk itu Islam juga mengajarkan tentang makanan yang sehat, beroalah raga dan menghindari merokok dan minuman keras, karena hal ini sangat mempengaruhi kesehatan manusia.

18 5. Aspek hubungan intrapersonal Yang menjadi fokus dari aspek hubungan interpersoanal adalah mengembangkan konsep ihsan dan pengembangan emosi anak. Pada aspek ini diharapkan anak akan belajar berkomunikasi dengan orang lain. Komunikasi merupakan hal yang sangat penting untuk melakukan hubungan intrapersonal yang berkualitas.

19 6. Aspek budaya Aspek budaya mengajarkan kehidupan keseharian, bagaimana menjadikan kehidupan berjalan searah dengan prinsip dan nilai-nilai islam. Tujuannya adalah menjadikan islam sebagai gaya hidup dan arah kehidupan. Anak akan diajarkan bahwa Islam itu kaffah/menyeluruh, islah bukan hanya agama/kepercayaan tetapi mencakup budaya, tradisi, gaya hidup, integritas, perubahan, tantangan dan masa depan.

20 7. Aspek sosial Aspek sosial adalah aplikasi dari keseluruhan aspek pendidikan. Setelah anak siap secara moral dan spiritual, mereka akan dapat memahami bahwa melayani orang lain adalah suatu bentuk ibadah dan salah satu bentuk pelayanan kepada Tuhan.

21 Tujuh aspek di atas merupakan pilar-pilar pendidikan yang harus ditegakkan dengan menggunakan hati. Dalam Al Quran pun mengajarkan bahwa mendidik harus menggunakan hati. Guru harus dapat menginspirasi. Guru yang inspiratif akan memotivasi siswa untuk giat belajar, haus akan ilmu, mencari dan mengembangkan sendiri. Pada akhirnya siswa akan memahami bagaimanan aplikasi ilmu yang dipelajarinya karena ia sudah memahami hikmahnya.

22 Nilai-nilai NILAIDESKRIPSI 1. RELIGIUS S IKAP DAN PERILAKU YANG PATUH DALAM MELAKSANAKAN AJARAN AGAMA YANG DIANUTNYA, TOLERAN TERHADAP PELAKSANAAN IBADAH AGAMA LAIN, SERTA HIDUP RUKUN DENGAN PEMELUK AGAMA LAIN 2. JUJUR P ERILAKU YANG DIDASARKAN PADA UPAYA MENJADIKAN DIRINYA SEBAGAI ORANG YANG SELALU DAPAT DIPERCAYA DALAM PERKATAAN, TINDAKAN, DAN PEKERJAAN 3. TOLERANSI S IKAP DAN TINDAKAN YANG MENGHARGAI PERBEDAAN AGAMA, SUKU, ETNIS, PENDAPAT, SIKAP DAN TINDAKAN ORANG LAIN YANG BERBEDA DARI DIRINYA 4. DISIPLIN T INDAKAN YANG MENUNJUKKAN PERILAKU TERTIB DAN PATUH PADA BERBAGAI KETENTUAN DAN PERATURAN 21

23 Lanjutan… NILAIDESKRIPSI 5. KERJA KERAS P ERILAKU YANG MENUNJUKKAN UPAYA SUNGGUH - SUNGGUH DALAM MENGATASI BERBAGAI HABATAN BELAJAR DAN TUGAS SERTA MENYELESAIKAN TUGAS DENGAN SEBAIK - BAIKNYA 6. KREATIF B ERPIKIR DAN MELAKUKAN SESUATU UNTUK MENGHASILKAN CARA ATAU HASIL BARU DARI APA YANG TELAH DIMILIKI 7. MANDIRI S IKAP DAN PRILAKU YANG TIDAK MUDAH TERGANTUNG PADA ORANG LAIN DALAM MENYELESAIKAN TUGAS - TUGAS 8. DEMOKRATIS CARA BERFIKIR, BERSIKAP DAN BERTINDAK YANG MENILAI SAMA HAK DAN KEWAJIBAN DIRINYA DAN ORANG LAIN 9. RASA INGIN TAHU SIKAP DAN TINDAKAN YANG SELALU BERUPAYA UNTUK MENGETAHUI LEBIH MENDALAM DAN MELUAS DARI APA YANG DIPELAJARINYA, DILIHAT, DAN DIDENGAR 22

24 NILAIDESKRIPSI 10. SEMANGAT KEBANGSAAN CARA BERPIKIR, BERTINDAK, DAN WAWASAN YANG MENEMPATKAN KEPENTINGAN BANGSA DAN NEGARA DI ATAS KEPENTINGAN DIRI DAN KELOMPOKNYA 11. CINTA TANAH AIR C ARA BERFIKIR, BERSIKAP DAN BERBUAT YANG MENUNJUKKAN KESETIAAN, KEPEDULIAN, DAN PENGHARGAAN YANG TINGGI TERHADAP BAHASA, LINGKUNGAN FISIK, SOSIAL, BUDAYA, EKONOMI, DAN POLITIK BANGSANYA 12. MENGHARGAI PRESTASI S IKAP DAN TINDAKAN YANG MENDORONG DIRINYA UNTUK MENGHASILKAN SESUATU YANG BERGUNA BAGI MASYARAKAT, DAN MENGAKUI DAN MENGHORMATI KEBERHASILAN ORANG LAIN 13. BERSAHABAT/ KOMUNIKATIF T INDAKAN YANG MEMPERLIHATKAN RASA SENANG BERBICARA, BERGAUL, DAN BEKERJA SAMA DENGAN ORANG LAIN 23 Lanjutan…

25 NILAIDESKRIPSI 14. CINTA DAMAI S IKAP, PERKATAAN DAN TINDAKAN YANG MENYEBABKAN ORANG LAIN MERASA SENANG DAN AMAN ATAS KEHADIRAN DIRINYA 15. GEMAR MEMBACA K EBIASAAN MENYEDIAKAN WAKTU UNTUK MEMBACA BERBAGAI BACAAN YANG MEMBERIKAN KEBAJIKAN BAGI DIRINYA 16. PEDULI LINGKUNGAN S IKAP DAN TINDAKAN YANG SELALU BERUPAYA MENCEGAH KERUSAKAN PADA LINGKUNGAN ALAM DI SEKITARNYA, DAN MENGEMBANGKAN UPAYA - UPAYA UNTUK MEMPERBAIKI KERUSAKAN ALAM YANG SUDAH TERJADI 17. PEDULI SOSIAL S IKAP DAN TINDAKAN YANG SELALU INGIN MEMBERI BANTUAN BAGI ORANG LAIN DAN MASYARAKAT YANG MEMBUTUHKAN 18. TANGGUNG JAWAB S IKAP DAN PERILAKU SESEORANG DALAM MELAKSANAKAN TUGAS DAN KEWAJIBANNYA TERHADAP DIRI SENDIRI, MASYARAKAT, LINGKUNGAN ( ALAM, SOSIAL DAN BUDAYA ), NEGARA DAN T UHAN YME 24 Lanjutan…

26 49 CHARACTER QUALITIES: (CHARACTER FIRST, 2009) Alertness. Diligence. Humanity. Security Attentiveness. Discernment. Initiative. Self-control Availability. Discretion. Joyfulness. Sensitivity Benevolence. Endurance. Justice. Sincerity Boldness. Enthusiasm. Loyalty. Thoroughness Cautiousness. Faith. Meekness. Thriftiness Compassion. Flexibility. Obedience. Tolerance Contentment. Forgiveness. Orderliness. Truthfulness Creativity. Generosity. Patience. Virtue Decisiveness. Gentleness. Persuasiveness. Wisdom Deference. Gratefulness. Punctuality Dependability. Honor. Resourcefulness Determination. Hospitality. Responsibility MUNGKIN BELUM LENGKAP, TETAPI SEMUA DPT DISETUJUI: BANYAK ASPEK KARAKTER YG DISETUJUI BERSAMA

27 KewaspadaanKetekunanKemanusiaan keamanan Perhatian Penegasan Inisiatif Penguasaan diri Ketersediaan Kebijaksanaan Joyfulness kepekaan KebajikanDaya tahanKehakiman ketulusan Keberanian AntusiasmeLoyalitas ketelitian Diperhatikan Iman Kelemahlembutan thriftiness Kasih sayang Fleksibilitas Ketaatan toleransi KepuasanPengampunanKetertiban Sejati KreativitasKedermawanan Kesabaran kebajikan KetegasanKelembutanPersuasif kebijaksanaan HormatTerima kasihketepatan waktu Diandalkan. Hormatilahkepanjangan akal daya PenentuanPerhotelan tanggung jawab

28

29 OLAH HATI OLAH PIKIR OLAH RASA/K ARSA OLAH RAGA beriman dan bertakwa, jujur, amanah, adil, bertanggung jawab, berempati, berani mengambil resiko, pantang menyerah, rela berkorban, dan berjiwa patriotik ramah, saling menghargai, toleran, peduli, suka menolong, gotong royong, nasionalis, kosmopolit, mengutamakan kepentingan umum, bangga menggunakan bahasa dan produk Indonesia, dinamis, kerja keras, dan beretos kerja bersih dan sehat, disiplin, sportif, tangguh, andal, berdaya tahan, bersahabat, kooperatif, determinatif, kompetitif, ceria, dan gigih cerdas, kritis, kreatif, inovatif, ingin tahu, berpikir terbuka, produktif, berorientasi Ipteks, dan reflektif 28

30 OLAH HATI OLAH PIKIR OLAH RASA/- KARSA OLAH RAGA Pertimbangan: dimulai dari sedikit, yang esensial, yang sederhana, yang mudah dilaksanakan sesuai dengan kondisi masing-masing sekolah/wilayah. CERDAS, PEDULI, TANGGUH, JUJUR, CERDAS, PEDULI, TANGGUH, JUJUR, LINGKUNGAN (BERSIH, RAPIH, NYAMAN), DISIPLIN, SOPAN-SANTUN 29

31 KARAKTER MERUPAKAN KEMUDI PERILAKU SESEORANG JATI DIRI KARAKTERKARAKTER PERILAKUPERILAKU PENGARUH LINGKUNGAN FITRAH ILLAHI KARAKTER SESEORANG DIPENGARUHI LINGKUNGAN. MENATA KARAKTER BERARTI MENYEDIAKAN LINGKUNGAN PENDIDIKAN YG POSITIF DALAM MEMBENTUK KARAKTER LUHUR

32 INTERVENSI HABITUASI / INKULTURASI Perilaku Berkarakter MASYA- RAKAT PROSES PEMBUDAYAAN DAN PEMBERDAYAAN Agama, Pancasila, UUD 1945, UU No. 20/2003 ttg Sisdiknas Agama, Pancasila, UUD 1945, UU No. 20/2003 ttg Sisdiknas Teori Pendidikan, Psikologi, Nilai, Sosial Budaya Pengalaman terbaik (best practices)dan praktik nyata Nilai-nilai Luhur PERANGKAT PENDUKUNG Kebijakan, Pedoman, Sumber Daya, Lingkungan, Sarana dan Prasarana, Kebersamaan, Komitmen pemangku kepentingan. PERANGKAT PENDUKUNG Kebijakan, Pedoman, Sumber Daya, Lingkungan, Sarana dan Prasarana, Kebersamaan, Komitmen pemangku kepentingan. GRAND DESIGN PENDIDIKAN KARAKTER KELUARGA SATUAN PENDIDIKAN SATUAN PENDIDIKAN

33 PENDIDIKAN KARAKTER DLM 4 PILAR PENDIDIKAN UNESCO LEARNING TO KNOW LEARNING TO DO LEARNING TO BE LEARNING TO LIVE TOGETHER AKAN BERPENGARUH SAAT YBS MELAKUKAN 2 PILAR LAINNYA LEBIH DEKAT DG KARAKTER

34 NOVEL LASKAR PELANGI + SANG PEMIMPI NOVEL NEGERI LIMA MENARA SEKOLAH YG SEDERHANA; PONPES DI DAERAH PEDESAAN MAMPU MENUMBUHKEMBANGKAN KARAKTER PESERTA DIDIK BUDAYA SEKOLAH MELALUI PEMBIASAAN DLM KEHIDUPAN KESEHARIAN DI SEKOLAH/PONPES DAN TELADAN GURU/USTADZ SBG KUNCI SUKSES. BELAJAR DARI PENGALAMAN SUKSES DALAM SARASEHAN NASIONAL TGL 14 JAN 2010: BANYAK SEKOLAH YG SUDAH MENGEMBANGKAN PENDIDIKAN KARAKTER DG SUKSES DAN TERNYATA DAPAT MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR SISWA.

35 hasil/informasi dari sarasean nasional pendidikan karakter pengalaman inspiratif di 10 sekolah sudah cukup banyak sekolah yang berhasil mengembangkan pendidikan karakter dengan berbagai cara. masing-masing sekolah punya ciri penekanan yang berbeda BELAJAR DARI PENGALAMAN SUKSES 1.Pendidikan karakter tidak memerlukan sarana istimewa. 2.Memerlukan keteladanan dari pimpinan dan guru. 3.Memerlukan sandaran nilai- nilai kemulian hidup sebagai acuan karakter. 4.Memerlukan konsistensi pelaksanaan. semua sekolah punya kemiripan cara: melalui pembiasaan kehidupan keseharian di sekolah dengan keteladanan guru dan disertai dengan penanaman nilai-nilai kemuliaan hidup. 34

36 SD SMP PT exploring – strengthening - empowering SMA Pendidikan KARAKTER integrasi & pembiasaan “…pendidikan adalah daya upaya untuk memajukan bertumbuhnya budi pekerti (kekuatan batin, karakter), pikiran (intellect), dan tubuh anak. Bagian-bagian itu tidak boleh dipisahkan agar kita dapat memajukan kesempurnaan hidup anak-anak kita..” (Ki Hajar Dewantoro) Pendidikan Komprehensif: Ilmu Pengetahuan, Budi Pekerti (Akhlak, Karakter), Kreativitas, Inovatif Pendidikan AKADEMIK DSB

37 THE SURVIVAL SKILLS FOR NEW GENERATIONS CRITICAL THINKING & PROBLEM SOLVING. COLLABORATION ACROSS NETWORKS & LEADING BY INFLUENCE. AGILITY & ADAPTABILITY. INITIATIVE & ENTREPRENEURIALISM. EFFECTIVE ORAL & WRITEN COMMUNICATION. ACCESSING & ANALYZING INFORMATION. CURIOSITY & IMAGINATION. Wagners, 2008

38 AGAR KARIER MAJU PESAT (Tung Desem Waringin)  DAPAT DIPERCAYA  PUNYA NILAI LEBIH (AMBIL TANGGUNG JAWAB LEBIH DARI TUGAS YG DIBERIKAN).  BERPERILAKU MENYENANGKAN  DIKENAL ORANG YANG TEPAT

39 STRATEGI PENERAPAN PENDIDIKAN KARAKTER Penerapan pendidikan karakter di sekolah dilakukan pada ranah pembelajaran (kegiatan pembelajaran), pengembangan budaya sekolah dan pusat kegiatan belajar, kegiatan ko-kurikuler dan atau kegiatan ekstrakurikuler, dan kegiatan keseharian di rumah dan di masyarakat.

40 KEGIATAN KESEHARIAN DI RUMAH KEGIATAN EKSTRA KURIKULER Integrasi ke dalam kegiatan Ektrakurikuler Pramuka, Olahraga, Karya Tulis, Dsb. Integrasi ke dalam KBM pada setiap Mapel Pembiasaan dalam kehidupan keseharian di satuan pendidikan Penerapan pembiasaan kehidupan keseharian di rumah yang sama dengan di satuan pendidikan STRATEGI MIKRO DI SEKOLAH 39 BUDAYA SEKOLAH: (KEGIATAN/KEHIDUPAN KESEHARIAN DI SATUAN PENDIDIKAN)

41 Strategi Penerapan Pendidikan Karakter Kegiatan Pembelajara n Pengembang an Budaya Sekolah dan Pusat Kegiatan Belajar Kegiatan Ko- Kurikuler dan atau Kegiatan ekstrakurikul er Kegiatan Keseharian di Rumah dan Masyarakat Kegiatan Rutin Kegiatan Spontan Ketela- danan Peng- kondisian

42 1. Kegiatan pembelajaran Penerapan pendidikan karakter pada pelaksanaan pembelajaran dilaksanakan dengan menggunakan strategi yang tepat. Strategi yang tepat adalah strategi yang menggunakan pendekatan kontekstual. Alasan penggunaan strategi kontekstual adalah bahwa strategi tersebut dapat mengajak siswa menghubungkan atau mengaitkan materi yang dipelajari dengan dunia nyata. Dengan dapat mengajak menghubungkan materi yang dipelajari dengan dunia nyata, berati siswa diharapkan dapat mencari hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapan pengetahuan tersebut dalam kehidupan sehari-hari. Dengan pendekatan itu, siswa lebih memiliki hasil yang komprehensif tidak hanya pada tataran kognitif (olah pikir), tetapi pada tataran afektif (olah hati, rasa, dan karsa), serta psikomotor (olah raga).

43 Adapun beberapa strategi pembelajaran kontekstual antara lain: (a) pembelajaran berbasis masalah, (b) pembelajaran kooperatif, (c) pembelajaran berbasis proyek, (d) pembelajaran pelayanan, dan (e) pembelajaran berbasis kerja. Kelima strategi tersebut dapat memberikan nurturant effect pengembangan karakter siswa, seperti: karakter cerdas, berpikir terbuka, tanggung jawab, dan rasa ingin tahu.

44 2. Pengembangan Budaya Sekolah dan Pusat Kegiatan Belajar Pengembangan budaya sekolah dan pusat kegiatan belajar dilakukan melalui kegiatan pengembangan diri, yaitu kegiatan rutin, kegiatan spontan, keteladanan, dan, pengkondisian

45 a. Kegiatan rutin kegiatan rutin merupakan kegiatan yang rutin atau ajeg dilakukan setiap saat. Kegiatan rutin dapat juga berarti kegiatan yang dilakukan siswa secara terus menerus dan konsisten setiap saat. Beberapa contoh kegiatan rutin antara lain kegiatan upacara hari Senin, upacara besar kenegaraan, pemeriksaan kebersihan badan, piket kelas, shalat berjamaah, berbaris ketika masuk kelas, berdoa sebelum pelajaran dimulai dan diakhiri, dan mengucapkan salam apabila bertemu guru, tenaga pendidik, dan teman.

46 b. Kegiatan spontan Kegiatan spontan dapat juga disebut kegiatan insidental. Kegiatan ini dilakukan secara spontan tanpa perencanaan terlebih dahulu. Contoh kegiatan ini adalah mengumpulkan sumbangan ketika ada teman yang terkena musibah atau sumbangan untuk masyarakat ketika terjadi bencana.

47 c. Keteladanan Keteladanan merupakan sikap “menjadi contoh”. Sikap menjadi contoh merupakan perilaku dan sikap guru dan tenaga kependidikan dan siswa dalam memberikan contoh melalui tindakan-tindakan yang baik sehingga diharapkan menjadi panutan bagi siswa lain. Contoh kegiatan ini misalnya guru menjadi contoh pribadi yang bersih, rapi, ramah, dan supel.

48 d. Pengkondisian Pengkondisian berkaitan dengan upaya sekolah untuk menata lingkungan fisik maupun nonfisik demi terciptanya suasana mendukung terlaksananya pendidikan karakter. Kegiatan menata lingkungan fisik misalnya adalah mengkondisikan toilet yang bersih, tempat sampah, halaman yang hijau dengan pepohonan, poster kata-kata bijak yang dipajang di lorong sekolah dan di dalam kelas. Sedangkan pengkondisian lingkungan nonfisik misalnya mengelola konflik antar guru supaya tidak menjurus kepada perpecahan, atau bahkan menghilangkan konflik tersebut.

49 3. Kegiatan ko-kurikuler dan atau kegiatan ekstrakurikuler Kegiatan ko dan ekstra kurikuler merupakan kegiatan-kegiatan di luar kegiatan pembelajaran. Meskipun di luar kegiatan pembelajaran, guru dapat juga mengintegrasikannya dalam pembelajaran. Kegiatan-kegiatan ini sebenarnya sudah mendukung pelaksanaan pendidikan karakter. Namun demikian tetap diperlukan perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi yang baik atau merevitalisasi kegiatan-kegiatan ko dan ekstra kurikuler tersebut agar dapat melaksanakan pendidikan karakter kepada siswa.

50 4. Kegiatan keseharian di rumah dan di masyarakat Kegiatan ini merupakan kegiatan penunjang pendidikan karakter yang ada di sekolah. rumah (keluarga) dan masyarakat merupakan partner penting suksesnya pelaksanaan pendidikan karakter di sekolah. pelaksanaan pendidikan karakter sebaik apapun, kalau tidak didukung oleh lingkungan keluarga dan masyarakat akan sia-sia. Dalam kegiatan ini, sekolah dapat mengupayakan terciptanya keselarasan antara karakter yang dikembangkan di sekolah dengan pembiasaan di rumah dan masyarakat.

51 INDIKATOR AWAL SEKOLAH BERKARAKTER BERSIH, RAPI DAN NYAMAN –Tersedia toilet yang selalu bersih dan tersedia air dan fasilitasnya –Bak sampah tersedia di tempat-tempat yang semestinya –Tanaman di halaman terpelihara dan menimbulkan rasa sejuk –Halaman dan ruang kelas yang bersih dan rapih DISIPLIN –Pendidik, tenaga pendidik dan peserta didik datang tepat waktu dan pembelajaran berlangsung dengan baik –Aturan yang sudah disetujui oleh warga sekolah harus dilaksanakan dengan baik SOPAN –Guru dan tenaga kependidikan serta peserta didik saling memberi salam jika bertemu –Berpakaian rapi dan sopan 50

52 Tahapan Pembentukan Karakter 1.Tahap Penanaman : Dikenalkan contoh-contoh konkrit yang baik dan buruk. Jelaskan konsekuensi positif dan negatifnya. Dipantau orang tua, guru, masyarakat. Yang salah dibetulkan dengan cara baik. 2. Tahap Penumbuhan : Hasil “penanaman” selalu diingatkan, dibimbing, pantau. Jangan dicela/dihina agar tumbuh dgn baik dalam hati sanubari. 51

53 3. Tahap Pengembangan : Melalui kegiatan konkrit, berikan kepercayaan melalui diskusi, permainan peran, simulasi, dan lain-lain. Dengan memerankan – mudah internalisasi sesuai potensinya. 4.Tahap Pemantapan : Diberi kesempatan untuk mengaktualisasikan diri dalam bentuk kegiatan nyata. Bersama teman / masyarakat. Didorong untuk partisipasi aktif, bertanggung jawab dalam sikap, tindakan, dan tutur kata. 52

54 53

55 Beberapa Contoh NilaiKeberhasilanKendala Kemandirian, kebersihan, religius, dan sopan-santun. Terjadi perubahan dan mulai terlihat seperti mengucapkan salam, membuang sampah dalam kegiataan sehari- hari. Peran serta orangtua di rumah belum satu kesepahaman dan satu tindakan. KemandirianSopan Santun dan SalamMembaca Ayat-Ayat Pendek 1. TK N Pembina Kota Mataram di Jl. Pemuda No. 61, Kota Mataram

56 2. SD Negeri 04 Birugo di Jl. Jenderal Sudirman, Kota Bukit Tinggi NilaiKeberhasilanKendala Religius, jujur, bersih dan nyaman, disipilin serta senyum, sapa salam, sopan, santun (5S). Penerapan nilai-nilai mulai berkembang. Kesulitan air bersih, terutama pada waktu siang hari. Kotak KejujuranSemboyan yang Bernilai Karakter

57 3. SMPN 36 beralamat di Jl. Caringin, Bandung Selatan, Kota Bandung NilaiKeberhasilanKendala Peduli lingkungan/bersih, kesehatan, religius, disiplin, sopan santun. Penerapan nilai-nilai mulai berkembang. Dekat dengan lingkungan pasar Caringin, Bandung. Buang Sampah pada TempatnyaSalaman Setiap Hari

58 4. SMA N 4 Balikpapan di Jl. Sepinggan Baru III RT.48 No. 36 Kel. Sepinggan, Kec Balikpapan Selatan, Kota Balikpapan NilaiKeberhasilanKendala Religius, disiplin, peduli sosial, peduli lingkungan/bersih, jujur, dan cinta tanah air. Penerapan nilai-nilai mulai terlihat. Peran serta orangtua di rumah belum satu kesepahaman dan satu tindakan. Pergantian Ketua OSIS Lingkungan Bersih dan AsriMenjaga kebersihan WC

59 5. SMK N 1 Bantul, Jl. Parangtritis Km. 11, Sabdodadi, Bantul NilaiKeberhasilanKendala Religius, jujur, disiplin, kerja keras, kreatif, komunikatif, kerja sama,bersih dan nyaman. Guru telah menyusun silabus dan RPP. Sebanyak 98% guru telah mengintegrasikan nilai- nilai karakter budaya bangsa ke dalam materi pembelajaran. Dalam rangka pengembangan nilai jujur, di kantin kejujuran masih ada kendala pada prosentase jumlah uang yang masuk belum sesuai dengan jumlah uang yang seharusnya. Sholat Berjamaah Mengembangkan Nilai Religius Kantin KejujuranKreativitas Siswa

60 PENDIDIKAN KARAKTER UNTUK MEMBANGUN KARAKTER BANGSA

61


Download ppt "PENDIDIKAN KARAKTER Oleh: Dina Ni’matul M110131405763 Dinar Adi Meda110131436550 Dwi Rahmah Hidayati110131436526 Fitria Anike W110131436521 Nur Shofia."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google