Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 1 Pusat Pusat Tanggung Tanggung Jawab Jawab By: By: Andrian Noviardy.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 1 Pusat Pusat Tanggung Tanggung Jawab Jawab By: By: Andrian Noviardy."— Transcript presentasi:

1 Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 1 Pusat Pusat Tanggung Tanggung Jawab Jawab By: By: Andrian Noviardy

2 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.2 Pengertian Pusat tanggung jawab merupakan organisasi yang dipimpin oleh seorang manajer yang bertanggung jawab terhadap aktivitas yang dilakukan. Pusat tanggung jawab merupakan organisasi yang dipimpin oleh seorang manajer yang bertanggung jawab terhadap aktivitas yang dilakukan. Pada hakekatnya, perusahaan merupakan sekumpulan pusat-pusat tanggung jawab, yang masing-masing diwakili oleh sebuah kotak dalam bagan organisasi. Pada hakekatnya, perusahaan merupakan sekumpulan pusat-pusat tanggung jawab, yang masing-masing diwakili oleh sebuah kotak dalam bagan organisasi. Pusat-pusat tanggung jawab tersebut, kemudian membentuk hierarki. Pusat-pusat tanggung jawab tersebut, kemudian membentuk hierarki.

3 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.3 Sifat Pusat Tanggung jawab Pusat tangung jawab muncul guna mewujudkan satu atau lebih maksud, yang disebut dengan cita-cita. Pusat tangung jawab muncul guna mewujudkan satu atau lebih maksud, yang disebut dengan cita-cita. Untuk mewujudkan cita-cita tersebut, maka manajemen senior menentukan sejumlah strategi.. Untuk mewujudkan cita-cita tersebut, maka manajemen senior menentukan sejumlah strategi.. Fungsi dari berbagai pusat tanggung jawab dalam perusahaan adalah untuk mengimplementasikan strategi tersebut. Fungsi dari berbagai pusat tanggung jawab dalam perusahaan adalah untuk mengimplementasikan strategi tersebut.

4 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.4 Bagan Cara Kerja Setiap Pusat Tanggung Jawab Pekerjaan Input Sumber daya yang digunakan, diukur dari biaayanya Modal Output Barang atau jasa Pusat tanggung jawab menerima masukan. Dengan menggunakan modal kerja, pusat tanggung jawab melaksanakan fungsi-fungsi tertentu, dengan tujuan akhir untuk mengubah input menjadi output, baik yang berwujud maupun yang tidak berwujud. Output yang dihasilkan bisa saja diserahkan ke pusat tanggung jawab yang lain, dimana output tersebut kemudian menjadi input di pusat tanggung jawab yang lain tersebut

5 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.5 Hubungan Antara Input dan Output Manajemen bertanggung jawab untuk memastikan hubungan yang optimal antara input dan output. Manajemen bertanggung jawab untuk memastikan hubungan yang optimal antara input dan output. Di sejumlah pusat tanggung jawab, hubungan ini bersifat timbal balik dan langsung. Akan tetapi dalam sejumlah situasi input tidak secara langsung berkaitan dengan output yang dihasilkan. Di sejumlah pusat tanggung jawab, hubungan ini bersifat timbal balik dan langsung. Akan tetapi dalam sejumlah situasi input tidak secara langsung berkaitan dengan output yang dihasilkan.

6 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.6 Mengukur Input Kebanyakan input yang digunakan oleh pusat tanggung jawab dapat dinyatakan dalam ukuran-ukuran fisik (jam kerja, kilogram, dll) Kebanyakan input yang digunakan oleh pusat tanggung jawab dapat dinyatakan dalam ukuran-ukuran fisik (jam kerja, kilogram, dll) Dalam Sistem Pengendalian Manajamen, ukuran fisik tersebut di terjemahkan dalam satuan moneter. Dalam Sistem Pengendalian Manajamen, ukuran fisik tersebut di terjemahkan dalam satuan moneter. Jumlah moneter yang dihasilkan dari perhitungan tersebut disebut dengan “biaya”. Jumlah moneter yang dihasilkan dari perhitungan tersebut disebut dengan “biaya”. Input adalah sumber daya yang dipergunakan oleh pusat tanggung jawab. Input adalah sumber daya yang dipergunakan oleh pusat tanggung jawab.

7 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.7 Mengukur Output Pada organisasi profit, pendapatan pertahun umumnya digunakan untuk mengukur hasil dari output. Akan tetapi angka ini tidak menyatakan seluruh kinerja organisasi selama periode tersebut. Pada organisasi profit, pendapatan pertahun umumnya digunakan untuk mengukur hasil dari output. Akan tetapi angka ini tidak menyatakan seluruh kinerja organisasi selama periode tersebut. Pada organisasi non profit, tidak ada tolok ukur yang pasti untuk mengukur output. Pada organisasi non profit, tidak ada tolok ukur yang pasti untuk mengukur output. Bahkan banyak organisasi yang tidak berusaha untuk mengukur outputnya. Bahkan banyak organisasi yang tidak berusaha untuk mengukur outputnya.

8 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.8 Efisiensi dan Efektifitas Konsep input, output, dan biaya bisa digunakan untuk menjelaskan makna dari efisiensi dan efektifitas. Konsep input, output, dan biaya bisa digunakan untuk menjelaskan makna dari efisiensi dan efektifitas. Efisiensi adalah rasio output terhadap input, atau jumlah output per unit input. Efisiensi adalah rasio output terhadap input, atau jumlah output per unit input. Umumnya, efisiensi diukur dengan cara membandingkan biaya aktual dengan standar. Umumnya, efisiensi diukur dengan cara membandingkan biaya aktual dengan standar. Efektifitas ditentukan oleh hubungan antara output yang dihasilkan oleh suatu pusat tanggung jawab dengan tujuannya. Efektifitas ditentukan oleh hubungan antara output yang dihasilkan oleh suatu pusat tanggung jawab dengan tujuannya.

9 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.9 Efisiensi dan Efektifitas Efisiensi dan efektifitas saling berkaitan, setiap pusat tanggung jawab harus efektif dan efisien. Efisiensi dan efektifitas saling berkaitan, setiap pusat tanggung jawab harus efektif dan efisien. Secara ringkas, suatu pusat tanggung jawab akan bersifat efisien jika melakukan sesuatu dengan tepat, dan akan efektif jika melakukan hal-hal yang tepat. Secara ringkas, suatu pusat tanggung jawab akan bersifat efisien jika melakukan sesuatu dengan tepat, dan akan efektif jika melakukan hal-hal yang tepat. Ukuran yang tepat untuk organisasi profit adalah laba. Ukuran yang tepat untuk organisasi profit adalah laba.

10 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.10 Jenis-jenis Pusat Tanggung Jawab Pusat Pendapatan Pusat Pendapatan Pusat Beban / Biaya Pusat Beban / Biaya - Beban / Biaya Teknik - Beban / Biaya Teknik - Beban / Biaya Kebijakan - Beban / Biaya Kebijakan Pusat Laba Pusat Laba Pusat Investasi Pusat Investasi

11 Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 11 Pusat Pendapatan Di pusat pendapatan, suatu output (yaitu pendapatan) diukur sacara moneter, akan tetapi tidak ada upaya formal yang dilakukan untuk mengaitkan input (yaitu, beban atau biaya) dengan output. Pada umumnya, pusat pendapatan merupakan unit pemasaran / penjualan yang tidak memiliki wewenang untuk menetapkan harga jual dan tidak bertanggung jawab atas harga pokok penjualan dari barang-barang yang mereka pasarkan.

12 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.12 Pusat Beban / Biaya Adalah pusat tanggung jawab yang inputnya diukur secara moneter, namun outputnya tidak. Adalah pusat tanggung jawab yang inputnya diukur secara moneter, namun outputnya tidak. Ada dua jenis pusat beban / biaya, yaitu : beban/biaya teknik dan beban/biaya kebijakan Ada dua jenis pusat beban / biaya, yaitu : beban/biaya teknik dan beban/biaya kebijakan

13 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.13 Beban / Biaya Teknik Adalah biaya-biaya yang jumlahnya secara tepat dan memadai dengan dapat diestimasikan dengan keandalan yang wajar Adalah biaya-biaya yang jumlahnya secara tepat dan memadai dengan dapat diestimasikan dengan keandalan yang wajar Contohnya, biaya pabrik, bahan baku, tenaga kerja, perlengkapan Contohnya, biaya pabrik, bahan baku, tenaga kerja, perlengkapan Pusat beban teknik memiliki ciri-ciri : Pusat beban teknik memiliki ciri-ciri : 1. Input-inputnya dapat diukur secara moneter 2. Input-inputnya dapat diukur secara fisik 3. Jumlah rupiah optimum dan input yang dibutuhkan untuk memproduksi satu unit output dibutuhkan untuk memproduksi satu unit output dapat ditentukan. dapat ditentukan.

14 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.14 Beban / Biaya Kebijakan Adalah biaya yang tidak tersedia estimasi tekniknya. Adalah biaya yang tidak tersedia estimasi tekniknya. Biaya-biaya yang dikeluarkan tergantung pada penilaian manajemen atas jumlah yang memadai dalam kondisi tertentu. Biaya-biaya yang dikeluarkan tergantung pada penilaian manajemen atas jumlah yang memadai dalam kondisi tertentu. Pusat biaya kebijakan meliputi unit-unit administratif dan pendukung, operasi litbang, dan hampir semua aktifitas perusahaan. Pusat biaya kebijakan meliputi unit-unit administratif dan pendukung, operasi litbang, dan hampir semua aktifitas perusahaan. Output dari pusat biaya tidak bisa diukur secara moneter. Output dari pusat biaya tidak bisa diukur secara moneter. Disuatu pusat kebijakan, selisih antara anggaran dengan biaya sesungguhnya bukanlah ukuran efisiensi Disuatu pusat kebijakan, selisih antara anggaran dengan biaya sesungguhnya bukanlah ukuran efisiensi

15 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.15 Pusat Laba Laba merupakan ukuran kinerja yang komprehensif. Laba merupakan ukuran kinerja yang komprehensif. Terdapat dua jenis pengukuran profitabilitas yang digunakan dalam mengevaluasi suatu pusat laba: Terdapat dua jenis pengukuran profitabilitas yang digunakan dalam mengevaluasi suatu pusat laba: 1. pengukuran kinerja manajemen 2. pengukuran kinerja ekonomis

16 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.16 Ukuran kinerja pusat laba Margin kontribusi Margin kontribusi Laba langsung Laba langsung Laba yang dapat dikendalikan Laba yang dapat dikendalikan Laba sebelum pajak Laba sebelum pajak Laba bersih Laba bersih

17 Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 17 Fokus dari pusat pertanggungjawaban adalah KINERJA

18 Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 18 Sebagian pelaku bisnis/penilai kinerja perusahaan masih menganggap bahwa konsep pusat-pusat pertanggungjawaban masih relevan diterapkan pada perusahaan, bahwa kinerja eksekutif dalam perusahaan diukur dari penilaian kinerja keuangan saja. Namun, sebagian lagi cenderung untuk melakukan penilaian bukan hanya dari aspek keuangan namun lebih ditekankan pada aspek non keuangan, yang beranggapan bahwa apabila kinerja non keuangan (untuk kepuasan pelanggan/costumers) menunjukkan performance yang baik, maka secara otomatis akan meningkatkan kinerja keuangan

19 Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 19 Penurunan terhadap kinerja keuangan bukan berarti kinerja eksekutif otomatis turun. Bisa saja hal ini disebabkan karena faktor- faktor diluar kendali perusahaan, misal sedang lesunya pasar atau trend yang mengalami perubahan

20 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.20 Pengukuran kinerja pusat pertanggungjawaban Dalam manajemen tradisional, kinerja hanya diukur, dinilai, dan kemudian diberi penghargaan. Dalam manajemen tradisional, kinerja hanya diukur, dinilai, dan kemudian diberi penghargaan. Lima langkah utama yang ditempuh dalam pengukuran kinerja pusat pertanggungjawaban adalah: Lima langkah utama yang ditempuh dalam pengukuran kinerja pusat pertanggungjawaban adalah: (1) penetapan peran pusat pertanggungjawaban, (1) penetapan peran pusat pertanggungjawaban, (2) penetapan ukuran kinerja, (2) penetapan ukuran kinerja, (3) perencanaan kinerja, (3) perencanaan kinerja, (4) pengukuran dan penilaian kinerja, (4) pengukuran dan penilaian kinerja, (5) pendistribusian penghargaan berbasis posisi. (5) pendistribusian penghargaan berbasis posisi.

21 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.21 Pengukuran peran pusat pertanggungjawaban Dipusat pendapatan, diberi peran untuk memperoleh pendapatan Dipusat pendapatan, diberi peran untuk memperoleh pendapatan Dipusat biaya/beban, diberi peran untuk mengendaliakn biaya Dipusat biaya/beban, diberi peran untuk mengendaliakn biaya Dipusat laba, diberi peran untuk memperoleh laba Dipusat laba, diberi peran untuk memperoleh laba Dipusat investasi, diberi peran untuk memperoleh pendapatan, mengendalikan biaya, dan memanfaatkan investasi Dipusat investasi, diberi peran untuk memperoleh pendapatan, mengendalikan biaya, dan memanfaatkan investasi

22 Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 22 penetapan ukuran kinerja Ukuran kinerja keuangan yang umumnya digunakan dalam mengukur kinerja eksekutif adalah rentabilitas, likuiditas, solvabilitas

23 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.23 Pusat Pertanggung jawaban Ukuran Kinerja Pusat Biaya Teknik Efisiensi (rasio antara input dengan output) Pusat Biaya Kebijakan Kemampuan pusat pertanggungjawaban dalam melaksanakan program-program yang direncanakan dengan batas biaya yang dianggarkan Pusat Pendapatan 1. Pertumbuhan pendapatan (revenue growth) 2. Pangsa Pasar (market share) Pusat Laba Profitabilitas (Pendapatan dikurangan biaya) Pusat Investasi Rentabilitas (ratio laba dengan investasi)

24 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.24 Perencanaan Kinerja Dalam manajemen tradisional, kinerja pusat pertanggungjawaban direncanakan dalam proses penyusunan anggaraan. Dalam manajemen tradisional, kinerja pusat pertanggungjawaban direncanakan dalam proses penyusunan anggaraan. Kinerja pusat pertanggungjawaban direncanakan melalui functional based budgeting (anggaran disusun menurut organisasi fungsional berjenjang) Kinerja pusat pertanggungjawaban direncanakan melalui functional based budgeting (anggaran disusun menurut organisasi fungsional berjenjang)

25 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.25 pengukuran dan penilaian kinerja Laporan pertanggungjawaban yang berisi perbandingan antara biaya sesungguhnya dengan biaya yang dianggarkan oleh setiap pusat pertanggungjawaban. Laporan pertanggungjawaban yang berisi perbandingan antara biaya sesungguhnya dengan biaya yang dianggarkan oleh setiap pusat pertanggungjawaban. Atas dasar perbandingan biaya, pendapatan sesungguhnya dengan yang dianggarkan kemudian di nilai kinerjanya. Atas dasar perbandingan biaya, pendapatan sesungguhnya dengan yang dianggarkan kemudian di nilai kinerjanya. Hasil penilaian atas kinerja manajer pusat pertanggungjawaban kemudian dipakai sebagai basis untuk memberikan penghargaan kepada manajer pusat pertanggungjawaban. Hasil penilaian atas kinerja manajer pusat pertanggungjawaban kemudian dipakai sebagai basis untuk memberikan penghargaan kepada manajer pusat pertanggungjawaban.

26 Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 26 pendistribusian penghargaan Dalam manajemen tradisional, karyawan tidak diperhitungkan dalam sistem penghargaan, karena secara sederhana mereka tidak termasuk dalam struktur organisasi perusahaan.

27 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.27 Keterbatasan penetapan peran pusat pertanggungjawaban 1.Penetapan peran pusat pertanggungjawaban berdasarkan pencapaian kinerja keuangan dan penggolongan pusat pertanggungjawaban kedalam pusat biaya, pusat pendapatan, pusat laba, pusat investasi menyebabkan setiap manajer pusat pertanggungjawaban hanya berfokus ke kepentingan pusat pertanggung jawaban masing-masing.

28 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.28 Keterbatasan penetapan peran pusat pertanggungjawaban 2.Penetapan peran pusat pertanggungjawaban biaya merendahkan peran manajer pusat biaya, karena hanya dipandang sebagai revenue eater bagi pusat lainnya. 3.Penetapan peran pusat pertanggungjawaban pendapatan memberikan dampak psikologis bagi manajer pusat pendapatan, seolah manajer tersebut tidak bertanggungjawab terhadap efektifitas biaya yang dikeluarkan. 4.Penetapan peran pusat pertanggungjawaban laba dan investasi meningkatkan persaingan intern

29 Andrian Noviardy,SE.,M.Si.29

30 Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 30 Kasus 4.1 VERSHIRE COMPANY (Hal.192)

31 Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 31 Kasus 4.3 NYPRO, INC. (Hal. 208)


Download ppt "Andrian Noviardy,SE.,M.Si. 1 Pusat Pusat Tanggung Tanggung Jawab Jawab By: By: Andrian Noviardy."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google