Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Dr. Zelly Dia Rofinda, SpPK Bagian Patologi Klinik FK Unand.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Dr. Zelly Dia Rofinda, SpPK Bagian Patologi Klinik FK Unand."— Transcript presentasi:

1 dr. Zelly Dia Rofinda, SpPK Bagian Patologi Klinik FK Unand

2 Gangguan gizi yang dapat disebabkan oleh:  Masukan nutrisi yang tidak cukup jumlah atau macamnya, disebabkan oleh asupan makanan yang kurang, gangguan pencernaan atau absorbsi.  Kelebihan makanan

3  Malnutrisi adalah suatu keadaan klinis yang disebabkan ketidakseimbangan antara asupan dan keluaran energi, baik karena kekurangan atau kelebihan asupan makanan maupun akibat kebutuhan yang meningkat.

4 a.Malnutrisi mikronutrien yg terpenting adalah kekurangan vitamin A, kekurangan yodium dan kekurangan zat besi b. Kekurangan gizi c. Kelebihan gizi (obesitas)

5 Di Indonesia istilah malnutrisi lebih sering berarti kurang gizi

6  Malnutrisi Energi Protein (MEP)  Anemia defisiensi besi  Gangguan akibat kurang iodium (GAKI)  Defisiensi Zn  Defisiensi vitamin A  Obesitas

7 Masukan nutrien tidak adekuat  Defisiensi nutrien  Deplesi cadangan tubuh  Kadar dalam darah turun  Defisiensi tingkat seluler  Gangguan fungsi sel  Gejala / tanda klinis  Masalah kesehatan melanjut

8

9

10  Kadar Hb dibawah normal  Kadar Hb normal: 6 bulan – 5 tahun : 11 g/ dl 6 tahun – 11 tahun : 11, 5 g/ dl 12 tahun – 13 tahun : 12 g/ dl  Tanda-tanda klinis: - mudah lelah - pucat (mata, telapak tangan) - daya tahan terhadap penyakit menurun

11  Pemeriksaan Hemoglobin Fe serum, TIBC, Ferritin Vitamin B12 dan folat  Kadar protein darah  Kompetensi imunologi  Kadar vitamin dan mineral

12  Pemeriksaan laboratorium yang baik untuk menilai status nutrisi pasien  Penurunan produksi protein serum mengindikasikan adanya malnutrisi protein- kalori  Fraksi protein : sebaiknya memiliki waktu paruh yang pendek konsentrasi yang relatif kecil sintesis yang cepat, dan waktu katabolik yang konstan

13  Albumin digunakan secara luas untuk menilai status nutrisi petanda yang lebih baik daripada globulin, karena waktu paruh yang lebih pendek  Transferrin disintesis di hati, transpor mayor untuk zat besi. waktu paruhnya yang singkat dapat dijadikan indikator pada perubahan status nutrisi akut serta lebih akurat untuk keadaan kronis dapat dihitung dari jumlah total iron-binding capacity (TIBC) dengan rumus: Transferrin = (0.68 x TIBC) + 21

14  Prealbumin Kadar prealbumin dalam serum sangat sedikit. berespons cepat terhadap perubahan status nutrisi akut sangat bermanfaat pada pasien dalam masa kritis  Retinol-binding protein disintesis di hati dan memiliki waktu paruh yang sangat singkat. indikator yang lebih baik untuk penilaian status nutrisi saat ini dan perubahan akut pada metabolisme protein. Kadarnya akan menurun pada keadaan defisiensi vitamin A, defisiensi zinc, hipertiroid dan penyakit hati meningkat pada penyakit ginjal

15  Abnormalitas imunologi, seperti penurunan jumlah limfosit atau perubahan reaksi limfosit terhadap stimulasi in vitro, merupakan indikator status nutrisi yang buruk.  Total lymphocyte count dapat dihitung dengan rumus berikut: Total lymphocyte count = % lymphocyte x WBC 100  Jumlah total lymphocyte count tersebut juga mengindikasikan berat atau tidaknya malnutrisi

16 NormalDerajat malnutrisi RinganSedangBerat Protein -Albumin (g/dL) -Transferin (mg/dL) -Retinol-binding protein (mg/dL) Total lymphocyte count (per mm3) > – – – – – – – – 1199 <2.1 < <800

17  Defisiensi yodium adalah keadaan kurangnya kadar yodium di dalam tubuh  Akibatnya tubuh tidak mampu membentuk hormon tiroid  Tiroid berperan pada proses pertumbuhan dan perkembangan otak dan sistem saraf  hambatan pada pertumbuhan fisik  gangguan perkembangan mental dan IQ rendah

18  Kadar Iodium  T3 dan T4  FT4  TSH

19


Download ppt "Dr. Zelly Dia Rofinda, SpPK Bagian Patologi Klinik FK Unand."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google