Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Aplikasi AHP. AHP pada dasarnya di desain untuk menangkap persepsi orang yang berhubungan sangat erat dengan permasalahan tertentu melalui prosedur.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Aplikasi AHP. AHP pada dasarnya di desain untuk menangkap persepsi orang yang berhubungan sangat erat dengan permasalahan tertentu melalui prosedur."— Transcript presentasi:

1 Aplikasi AHP

2

3

4 AHP pada dasarnya di desain untuk menangkap persepsi orang yang berhubungan sangat erat dengan permasalahan tertentu melalui prosedur yang di desain untuk sampai pada suatu skala preferensi di antara berbagai alternatif. AHP adalah salah satu alat analisis dalam pengambilan keputusan yang baik dan fleksibel. Metode ini didasarkan pada pengalaman dan penilaian dari pelaku/pengambil keputusan. AHP dapat diaplikasikan pada kondisi dimana informasi statistik sangat minim atau tidak ada sama sekali dan hanya bersifat kualitatif yang didasari oleh persepsi, pengalaman ataupun intuisi. AHP ini juga banyak digunakan pada keputusan untuk banyak kriteria, perencanaan, alokasi sumberdaya dan penentuan prioritas dari beragam strategi dan pilihan yang ada (Saaty, 1993

5 Aplikasi PHP Beberapa contoh aplikasi AHP adalah sebagai berikut: 1)Membuat suatu set alternatif; 2)Perencanaan 3)Menentukan prioritas; 4)Memilih kebijakan terbaik setelah menemukan satu set alternatif; 5)Alokasi sumber daya 6)Menentukan kebutuhan/persyaratan; 7)Memprediksi outcome; 8)Merancang sistem; 9)Mengukur performa; 10)Memastikan stabilitas sistem; 11)Optimasi; 12)Penyelesaian konflik

6

7 Mengacu kepada Saaty (1991), penyelesaian masalah dengan AHP terdapat beberapa prinsip dasar dalam metode ini, yaitu : Decomposition, Comparative Judgement, dan Synthesis of Priority. Decomposition artinya memecah persoalan yang utuh menjadi unsur-unsurnya sampai tidak mungkin dilakukan pemecahan lebih lanjut, sehingga didapatkan beberapa tingkatan dari persoalan tersebut. Comparative judgement adalah melakukan perbandingan antar elemen-elemen dalam hirarki yang disajikan dalam bentuk matriks. Perbandingan ini dilakukan dengan cara berpasangan antar elemen. Cara ini disebut juga pairwise comparation. Sementara itu hasil akhir dari seluruh analisis adalah melakukan Synthesis of Priority. Dengan demikian maka akan diperoleh prioritas masing-masing elemen.

8 Model Matematis AHP dimana : A1... An = kriteria / sub kriteria / alternatif program w1... wn = bobot dari kriteria / sub kriteria / alternatif program Nilai-nilai pada setiap baris pada matrik merupakan perbandingan antara faktor-faktornya dengan masing-masing faktor itu sendiri, dan menjumlahkan nilai total dari suatu kolom pada matrik tersebut. Untuk menilai perbandingan tingkat kepentingan elemen, Saaty (1994) menetapkan skala kuantitatif 1 sampai 9. Nilai dan definisi dari skala perbandingan Saaty bisa diukur menggunakan tabel 1 berikut

9

10 Uji Konsistensi 1. Melakukan perkalian Matrik penilaian dengan Matrik Prioritas 2. Membagi baris pada Matrik [NxP] dengan baris pada Matrik [P] 3. Menghitung nilai eigenvalue (λ max) 4. Menghitung Indeks Konsistensi / Consistency Index (CI) Syarat : CR < 0.1, untuk model AHP dapat ditetapkan bahwa CR ≤ 0,1 maka judgement yang telah diberikan dianggap cukup konsisten. Sedangkan untuk nilai RI ini dapat dilihat dari tabel

11 Random Consistency Index (R.I)

12

13 PENERAPAN AHP PADA PEMILIHAN LOKASI WADUK DI DAS CILIWUNG Analisis data dilakukan dengan cara kuantitatif dengan melakukan survei berupa kuisioner dan wawancara dari responden sesuai dengan metodanya dibantu dengan program komputer. Studi kasus penerapan AHP digunakan untuk penentuan lokasi waduk pada DAS Ciliwung dengan alternative Waduk Bojonggede, Waduk Ciawi, dan Waduk Cascade.

14 Pada studi ini terdapat 3 (tiga) kriteria, yaitu kriteria teknik, sosial ekonomi, dan lingkungan. Kriteria Teknik Dibagi Menjadi 3 (Tiga) Sub Kriteria yaitu: 1.Kapasitas tampungan waduk, 2.Hidrograf hasil scenario operasi waduk, dan 3.Kondisi geologi. Kriteria Sosial Ekonomi Dibagi Menjadi 3 (Tiga) Sub Kriteria Yaitu: 1.Rencana pemanfaatan lahan, 2.Arah kebijakan pemerintan pemerintah, 3.Dan biaya pembangunan waduk. Kriteria Lingkungan Dibagi Menjadi 3 (Tiga) Sub Kriteria Yaitu 1.Pemukiman, 2.Kinerja bangunan air terhadap lingkungan, 3.Dan kondisi biofisik aliran sungai pada DAS ciliwung. Skema kriteria, sub kriteria untuk pemilihan lokasi waduk pada DAS Ciliwung dengan 3 alternatif dapat dilihat pada gambar berikut

15 Hirarki AHP pada prioritas penentuan lokasi waduk

16 Masing-masing alternatif waduk pada DAS Ciliwung memiliki keunggulan tersendiri baik untuk memenuhi kriteria desain teknik, maupun upaya mereduksi banjir. Waduk Ciawi memiliki keunggulan dalam hal kriteria desain teknik antara lain panjang rencana as bendungan yang pendek, kom waduk dengan kapasitas besar, dan pembebasan lahan yang lebih mudah direalisasikan. Namun kekurangan yang dimiliki Waduk Ciawi ialah masih terjadinya debit aliran tinggi yang menuju wilayah DKI Jakarta karena daerah tangkapan Waduk Ciawi yang relatif kecil. Waduk Bojonggede memiliki keunggulan dalam hal reduksi banjir bagi wilayah DKI Jakarta karena daerah tangkapan waduk yang lebih luas, sehingga reduksi debit yang menuju wilayah DKI Jakarta juga lebih tinggi. Kekurangan yang dimiliki Waduk Bojonggede ialah dalam hal desain teknik antara lain panjang rencana as bendungan yang panjang, kom waduk dengan kapasitas yang relative kecil, dan pembebasan lahan yang sulit direalisasikan akibat padatnya pemukiman pada kawasan tersebut.

17 Waduk Cascade (Waduk Seri Ciawi dan Bojonggede) sebenarnya diharapkan sebagai alternatif yang paling optimal. Namun hal tersebut kurang efektif untuk DAS Ciliwung karena kondisi topografi yang relatif landai, sehingga kurang efektif dalam menampung air. Biaya untuk bendungan yang dialokasikan juga relatif tinggi karena melibatkan 2 bendungan yang relatif panjang. Permasalahan berikutnya ialah pembebasan lahan yang sulit direalisasikan pada DAS Ciliwung karena banyak bagian DAS tersebut yang menjadi areal perkembangan Kota Jakarta yang telah menjalar ke setiap penjuru.

18

19 Struktur AHP untuk Optimalisasi Penggunaan Air Irigasi

20 Dalam pengelolaan sumber daya air, pengambil keputusan sering kali dihadapkan suatu permasalahan yang kompleks. Dalam Pengelolaan Daerah Irigasi misalnya, penggunaan air terkadang menjadi rumit karena banyaknya alternatif untuk menentukan pilihan dari beberapa kandidat atau sekadar mengurutkan prioritas dari beberapa kandidat dalam pilihan optimalisasi. Metode Analytical Hierarchy Process (AHP) dikembangkan awal tahun 1970-an oleh Thomas L. Saaty. AHP pada dasarnya didesain untuk menangkap secara rasional persepsi orang yang berhubungan sangat erat dengan permasalahan tertentu melalui prosedur yang didesain untuk sampai pada suatu skala preferensi di antara berbagai set alternatif. Analisis ini ditujukan untuk membuat suatu model permasalahan yang tidak mempunyai struktur, biasanya ditetapkan untuk memecahkan masalah yang terukur (kuantitatif), masalah yang memerlukan pendapat (judgement) maupun pada situasi yang kompleks atau tidak terkerangka, pada situasi dimana data statistik sangat minim atau tidak ada sama sekali dan hanya bersifat kualitatif yang didasari oleh persepsi, pengalaman ataupun intuisi. Optimalisasi Penggunaan Air Irigasi Dengan Model AHP

21 AHP ini juga banyak digunakan pada keputusan untuk banyak kriteria, perencanaan, alokasi sumberdaya dan penentuan prioritas dari strategi-strategi yang dimiliki pemain dalam situasi konflik (Saaty, 1991).

22

23

24

25 Dalam penggunaan air irigasi, yang mengerti tentang permasalahan penggunaan air di lapangan adalah petani, untuk itu disusun kuesioner dengan responden petani sebagai input untuk skala penilaian perbandingan berpasangan dalam struktur hirarki AHP. Berhubung responden dari kajian ini merupakan petani, maka bentuk pertanyaan yang dibuat harus disederhanakan dahulu ke dalam bahasa yang mudah dimengerti.

26

27

28

29

30

31

32

33


Download ppt "Aplikasi AHP. AHP pada dasarnya di desain untuk menangkap persepsi orang yang berhubungan sangat erat dengan permasalahan tertentu melalui prosedur."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google