Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

by Ihyaul Ulum MD.1 Chapter 09 PENGUKURAN KINERJA SEKTOR PUBLIK Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "by Ihyaul Ulum MD.1 Chapter 09 PENGUKURAN KINERJA SEKTOR PUBLIK Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah."— Transcript presentasi:

1

2 by Ihyaul Ulum MD.1 Chapter 09 PENGUKURAN KINERJA SEKTOR PUBLIK Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Malang Ihyaul Ulum MD.

3 by Ihyaul Ulum MD.2 TaushiyahTaushiyah “Tidak ada orang yang takut kepada Allah kecuali golongan orang yang berilmu. Mereka adalah suatu golongan bila bekerja dengan menggunakan ilmu, beramal dan memahami apa yang diamalkannya. Mereka tidak mencari balasan dari Allah terhadap apa yang dikerjakan, kecuali mereka hanya mengharap kerelaan-Nya dan bisa dekat dengan-Nya. Mereka menghendaki kecintaan, ikhlas dan terbukanya hijab yang menyelimutinya. Mereka berkehendak agar pintu-Nya tidak tertutup di hadapannya” (Abdul Qodir Jailani) “Apabila engkau ingin berteman dengan seseorang, maka lihatlah terlebih dahulu siapa musuhnya” (Ali bin Abi Thalib r.a.)

4 by Ihyaul Ulum MD.3 Pengukuran Kinerja Organisasi Sektor Publik Sistem pengukuran kinerja sektor publik adalah suatu sistem yang bertujuan untuk membantu manajer publik menilai pencapaian suatu strategi melalui alat ukur finansial dan non-finansial. Sistem pengukuran kinerja dapat dijadikan sebagai alat pengendalian organisasi, karena pengukuran kinerja diperkuat dengan menetapkan reward and punishment system. Maksud dilakukannya pengukuran kinerja sektor publik:  Membantu memperbaiki kinerja pemerintah.  Pengalokasian sumber daya dan pembuatan keputusan.  Mewujudkan pertanggungjawaban publik dan memperbaiki komunikasi kelembagaan.

5 by Ihyaul Ulum MD.4 Tujuan Sistem Pengukuran Kinerja  Mengkomunikasikan strategi secara lebih baik (top down dan bottom up);  Mengukur kinerja finansial dan non-finansial secara berimbang  Mengakomodasi pemahaman kepentingan manajer level menengah dan bawah serta memotivasi untuk mencapai goal congruence  Sebagai alat untuk mencapai kepuasan berdasarkan pendekatan individual dan kemampuan kolektif yang rasional.

6 by Ihyaul Ulum MD.5 Manfaat Pengukuran Kinerja  Sebagai ukuran yang digunakan untuk menilai kinerja manajemen  Memberikan arah untuk mencapai target kinerja yang telah ditetapkan  Sebagai media monitor, evaluasi, dan koreksi atas pencapaian kinerja  Sebagai dasar untuk memberikan penghargaan dan hukuman (reward & punishment) secara obyektif  Sebagai alat komunikasi antara bawahan dan pimpinan  Mengidentifikasi tingkat kepuasan pelanggan  Membantu memahami proses kegiatan instansi pemerintah  Memastikan bahwa pengambilan keputusan dilakukan secara obyektif.

7 by Ihyaul Ulum MD.6 Informasi yang Digunakan untuk Pengukuran Kinerja InformasiFinansialInformasiFinansial InformasiNon-FinansialInformasiNon-Finansial Analisis Varians revenue variance expenditure variance recurrent expenditure variance capital expenditure variance key variable/key success factor key result factor/pulse point Balanced Scorecard financial perspective customer perspective internal process efficiensy learning and growth perspective

8 by Ihyaul Ulum MD.7 Karakteristik Key Variable  Menjelaskan faktor pemicu keberhasilan dan kegagalan organisasi;  Sangat volatile dan dapat berubah dengan cepat;  Perubahannya tidak dapat diprediksi;  Jika terjadi perubahan perlu diambil tindakan segera;  Variabel tersebut dapat diukur, baik secara langsung maupun melalui ukuran antara (surrogate)

9 by Ihyaul Ulum MD.8 Membuat Sistem Pengukuran Kinerja Langkah 1: Memperkirakan Kesiapan Organisasi Langkah 2: Merumuskan Tujuan Langkah 3: Menyiapkan Pertanyaan Kebijakan Langkah 4: Mengembangkan Rencana Kerja Langkah 5: Memulai Orientasi dan Pelatihan Langkah 6: Memilih Bidang Pelayanan Yang Akan Diukur Langkah 7: Merumuskan Misi, Tujuan dan Sasaran Langkah 8: Mengenali Pengukuran Langkah 9: Membuat Sistem Pengumpulan Data, Analisa dan Pelaporan Langkah 10: Pemantuan dan Evaluasi Langkah 1: Memperkirakan Kesiapan Organisasi Langkah 2: Merumuskan Tujuan Langkah 3: Menyiapkan Pertanyaan Kebijakan Langkah 4: Mengembangkan Rencana Kerja Langkah 5: Memulai Orientasi dan Pelatihan Langkah 6: Memilih Bidang Pelayanan Yang Akan Diukur Langkah 7: Merumuskan Misi, Tujuan dan Sasaran Langkah 8: Mengenali Pengukuran Langkah 9: Membuat Sistem Pengumpulan Data, Analisa dan Pelaporan Langkah 10: Pemantuan dan Evaluasi

10 by Ihyaul Ulum MD.9 Indikator Kinerja Hal-hal yang diperlukan dalam menentukan indikator kinerja: Sistem perencanaan dan pengendalian Spesifikasi teknis dan standardisasi Kompetensi teknis dan profesionalisme Mekanisme ekonomi dan dan mekanisme pasar Mekanisme ekonomi terkait dengan pemberian penghargaan dan hukuman (reward & punishment) yang bersifat finansial, sedangkan mekanisme pasar terkait dengan penggunaan sumber daya yang menjamin terpenuhinya value for money Mekanisme sumber daya manusia

11 by Ihyaul Ulum MD.10 VALUE FOR MONEY Value for money merupakan konsep pengelolaan organisasi sektor publik yang mendasarkan pada tiga elemen utama, yaitu: ekonomi, efisiensi, dan efektivitas. Ekonomi: pemerolehan input dengan kualitas dan kuantitas tertentu pada harga yang terendah. Ekonomi merupakan perbandingan input dengan input value yang dinyatakan dalam satuan moneter. Efisiensi: pencapaian output yang maksimum dengan input tertentu atau penggunaan input yang rendah untuk mencapai output tertentu. Efisiensi merupakan perbandingan output/input yang dikaitkan dengan standard kinerja atau target yang telah ditetapkan. Efektivitas: tingkat pencapaian hasil program dengan target yang ditetapkan. Secara sederhana efektivitas merupakan perbandingan outcome dengan output.

12 by Ihyaul Ulum MD.11 EkonomiEkonomi EfisiensiEfisiensiEfektivitasEfektivitas Nilai Input (Rp) InputInputOutputOutputOutcomeOutcome Input merupakan sumber daya yang digunakan untuk pelaksanaan suatu kebijakan, program, dan aktivitas Output merupakan hasil yang dicapai dari suatu program, aktivitas, dan kebijakan. Outcome adalah dampak yang ditimbulkan dari suau aktivitas tertentu.

13 by Ihyaul Ulum MD.12 Manfaat Implementasi Konsep Value for Money  Meningkatan efektivitas pelayanan publik, dalam arti pelayanan yang diberikan tepat sasaran  Meningkatkan mutu pelayanan publik  Menurunkan biaya pelayanan publik karena hilangnya inefisiensi dan terjadinya penghematan dalam penggunan input  Alokasi belanja yang lebih berorientasi pada kepentingan publik  Meningkatkan kesadaran akan uang publik (public costs awareness) sebagai akar pelaksanaan akuntanbilitas publik

14 by Ihyaul Ulum MD.13 Pengukuran Value For Money Kriteria pokok yang mendasari pelaksanaan manajemen publik: ekonomi, efisiensi, efektivitas, transparansi, dan akuntabilitas publik. Tujuan yang dikehendaki terkait pelaksanaan value for money: Ekonomi berdaya guna dalam penggunaan sumber daya (maximizing benefits and minimizing costs), hemat cermat dalam pengadaan dan alokasi sumber daya Efisien berhasil guna dalam arti mencapai tujuan dan sasaran. Efektif

15 by Ihyaul Ulum MD.14 Pengukuran Value For Money Pengukuran Value for Money NILAI INPUT (Rp) INPUTINPUTPROSESPROSESOUTPUTOUTPUTOUTCOMEOUTCOMETUJUANTUJUAN EKONOMI(hemat)EKONOMI(hemat)EFISIENSI (berdaya guna) EFISIENSI EFEKTIVITAS (berhasil guna) EFEKTIVITAS Cost - Effectiveness Sumber: Mardiasmo, 2002

16 by Ihyaul Ulum MD.15 Pengukuran Ekonomi Pertanyaan sehubungan dengan pengukuran ekonomi adalah:  Apakah biaya organisasi lebih besar dari yang telah dianggarkan oleh organisasi?  Apakah biaya organisasi lebih besar daripada biaya organisasi lain yang sejenis yang dapat diperbandingkan?  Apakah organisasi telah menggunakan sumber daya finansialnya secara optimal?

17 by Ihyaul Ulum MD.16 Pengukuran Efisiensi Efisiensi diukur dengan rasio antara output dengan input. Semakin besar output dibanding input, maka semakin tinggi tingkat efisiensi suatu organisasi. Output Efisiensi = Input Perbaikan efisiensi dapat dilakukan dengan cara:  Meningkatkan output pada tingkat input yang sama  Meningkatkan output dalam proporsi yang lebih besar daripada proporsi peningkatan input  Menurunkan input pada tingkatan output yang sama  Menurunkan input dalam proporsi yang lebih besar daripada proporsi penurunan output EfisiensiAlokasiEfisiensiManajerial

18 by Ihyaul Ulum MD.17 Pengukuran Efektivitas  Efektivitas adalah ukuran berhasil tidaknya suatu organisasi mencapai tujuannya.  Efektivitas tidak menyatakan tentang berapa besar biaya yang telah dikeluarkan untuk mencapai tujuan tersebut.  Efektivitas hanya melihat apakah suatu program atau kegiatan telah mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

19 by Ihyaul Ulum MD.18 Pengukuran Outcome Outcome adalah dampak suatu program atau kegiatan terhadap masyarakat. PeranRetrospektifPeranProspektif

20 Elemen-Elemen Pengukuran Kinerja Value for Money Distribusi Manfaat Outcome Output ThroughputThroughput Kapasitas Fungsi Produksi Input Nilai Input (Rp) Equity & Equality Efisiensi 2 Efisiensi 1 EkonomiEkonomi EfektivitasEfektivitas Value for Money Sumber: Mardiasmo, /11/201519


Download ppt "by Ihyaul Ulum MD.1 Chapter 09 PENGUKURAN KINERJA SEKTOR PUBLIK Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google