Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pendahuluan Tujuan SUB  Mengumpulkan data statistik upah secara berkala, bagi buruh produksi/pelaksana yang berstatus di bawah pengawas/mandor/supervisor.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pendahuluan Tujuan SUB  Mengumpulkan data statistik upah secara berkala, bagi buruh produksi/pelaksana yang berstatus di bawah pengawas/mandor/supervisor."— Transcript presentasi:

1

2 Pendahuluan

3 Tujuan SUB  Mengumpulkan data statistik upah secara berkala, bagi buruh produksi/pelaksana yang berstatus di bawah pengawas/mandor/supervisor  Mengembangkan alat monitoring perkembangan upah buruh yang dapat dijadikan sebagai acuan kebijaksanaan ketenagakerjaan dan pengupahan di tingkat nasional dan regional

4 Sejarah SUB (1)  1979/1980, SUB mulai diselenggarakan oleh BPS dengan jumlah sampel perusahaan. Cakupan dan jumlah sampel: Lapangan UsahaJumlah Sampel 1. Industri Pengolahan a. Industri Besar b. Industri Sedang 2. Pertambangan Nonmigas 3. Jasa/Hotel 4. Angkutan Darat Total3.590

5 Sejarah SUB (2)  Periode Survei: Triwulanan Triwulan I : Maret (keadaan Februari) Triwulan II : Juni (keadaan Mei) Triwulan III : September (keadaan Agustus) Triwulan IV: Desember (keadaan November)  Unit Pencacahan: perusahaan (establishment)

6 Sejarah SUB (3)  1986 Perubahan-perubahan yang terjadi: 1. Rincian jumlah karyawan dipisahkan menurut jenis kelamin. 2. Perubahan tahun dasar dari 1981 menjadi tahun dasar Menggunakan penimbang buruh yang baru. 4. Perubahan alokasi sampel per provinsi, khususnya sektor industri pengolahan, karena banyak perusahaan terpilih yang tutup atau beralih usaha

7 Sejarah SUB (4)  1992, Perubahan-perubahan: Sektor angkutan darat tidak dicakup lagi Jumlah sampel diperkecil menjadi perusahaan Keterangan mengenai upah per jenis pekerjaan tidak dikumpulkan lagi, tapi direncanakan akan dikumpulkan melalui Survei Struktur Upah (SSU) Periode Pencacahan: Triwulan I : April (keadaan Maret) Triwulan II : Juli (keadaan Juni) Triwulan III : Oktober (keadaan September) Triwulan IV: Januari (keadaan Desember)

8 Sejarah SUB (5)  1998/1999, Pada Triwulan II tahun 1998/1999, cakupan diperluas menjadi 6 sektor dan jumlah sampel diperbanyak menjadi perusahaan Cakupan: Industri Pengolahan (1.009 perusahaan) Pertambangan Non-Migas (35 perusahaan) Perhotelan dan Restoran (35 perusahaan) Perdagangan Besar dan Eceran (353 perusahaan) Konstruksi (345 perusahaan) Peternakan dan Perikanan (276 perusahaan)

9 Sejarah SUB (6)  2008, dilakukan updating kerangka sampel SUB, cakupan berubah dan jumlah sampel diperbanyak. Perubahan-perubahan: 9 PerubahanLama Sekarang CakupanIndustri pengolahan, hotel & restoran, pertambangan non- migas, perdagangan, konstruksi, peternakan & perikanan. Industri pengolahan, hotel, pertambangan non-migas, perdagangan, peternakan & perikanan Desain SamplingNasional Regional : Industri Pengolahan Kerangka SampelHasil sensus/survei akhir 1980-an Dari berbagai survei dan sensus Jumlah Sampel2.401 perusahaan3.675 perusahaan Penggantian Sampel BPS ProvinsiBPS (Subdit Statistik Upah dan Pendapatan)

10 Perubahan Bulan Pelaporan  1979/ Triwulan I : Maret (keadaan Februari) Triwulan II : Juni (keadaan Mei) Triwulan III : September (keadaan Agustus) Triwulan IV : Desember (keadaan November)  Sekarang Triwulan I : April (keadaan Maret) Triwulan II : Juli (keadaan Juni) Triwulan III : Oktober (keadaan September) Triwulan IV : Januari (keadaan Desember)

11 Perubahan Jumlah Sampel 1979/1980 – 2013

12 Rangkuman Sejarah SUB (1) TahunCakupan Jumlah Sampel Periode Pencacahan Keterangan 1979/ Industri Pengolahan Pertambangan Non-Migas Hotel Angkutan Darat 3.590Triwulanan: K-I : Februari K-II : Mei K-III : Agustus K-IV : November Industri Pengolahan Pertambangan Non-Migas Hotel Angkutan Darat 3.593Triwulanan: K-I : Februari K-II : Mei K-III : Agustus K-IV : November Sampel sektor pertambangan non-migas bertambah 3 perusahaan Industri Pengolahan Pertambangan Non-Migas Hotel Angkutan Darat 3.590Triwulanan: K-I : Februari K-II : Mei K-III : Agustus K-IV : November Keterangan mengenai jumlah karyawan dirinci menurut jenis kelamin

13 Rangkuman Sejarah SUB (2) TahunCakupan Jumlah Sampel Periode Pencacahan Keterangan Industri Pengolahan Pertambangan Non-Migas Hotel Angkutan Darat 3.296Triwulanan: K-I : Februari K-II : Mei K-III : Agustus K-IV : November 1992/ / 1994 Industri Pengolahan Pertambangan Non-Migas Hotel 2.000Triwulanan: K-I : Maret K-II : Juni K-III : September K-IV : Desember Sektor angkutan darat tidak dicakup lagi. Periode pencacahan berubah. Keterangan upah per jenis jabatan tidak dikumpulkan lagi / 1998 Industri Pengolahan Pertambangan Non-Migas Hotel 1.309Triwulanan: K-I : Maret K-II : Juni K-III : September K-IV : Desember Sampel diperkecil

14 Rangkuman Sejarah SUB (3) TahunCakupan Jumlah Sampel Periode Pencacahan Keterangan 1998/ / 2001 Industri Pengolahan Pertambangan Non-Migas Hotel dan Restoran Perdagangan Konstruksi Peternakan & Perikanan 2.414Triwulanan: K-I : Maret K-II : Juni K-III : September K-IV : Desember Cakupan diperluas menjadi 6 sektor. Perubahan cakupan dan jumlah sampel dilakukan pada triwulan II -1998/ Industri Pengolahan Hotel dan Restoran Pertambangan Non-Migas Perdagangan Konstruksi Peternakan & Perikanan 2.401Triwulanan: K-I : Maret K-II : Juni K-III : September K-IV : Desember Seka rang Industri Pengolahan Hotel Pertambangan Non-Migas Perdagangan Peternakan & Perikanan 3.675Triwulanan: K-I : Maret K-II : Juni K-III : September K-IV : Desember Dilakukan up dating kerangka sampel Jumlah sampel diperbanyak Sub sektor restoran dan sektor konstruksi tidak dicakup lagi

15 SUB Sekarang

16 Cakupan  Perusahaan-perusahaan yang bergerak di lapangan usaha: Industri Pengolahan (besar dan sedang) Perhotelan (bintang dan melati) Pertambangan Nonmigas (yang sudah melakukan kegiatan penambangan) Perdagangan (besar dan eceran) Pertanian (peternakan dan perikanan)

17 Kerangka Sampel SampelKerangka Sampel Industri PengolahanSurvei Industri Besar dan Sedang 2005 PerhotelanSurvei Hotel (VHT-L) 2006 Pertambangan Non- MigasSE06 - UMB PerdaganganSE06 - UMB Peternakan dan PerikananDirektori Perusahaan/Usaha Peternakan dan Perikanan 2005

18 Jumlah Target Sampel SUB Tahun 2013

19 Jadwal Kegiatan SUB Tahun

20 Instrumen  Daftar isian/kuesioner  Kartu Laporan Perusahaan (KLP)  Buku Pedoman Pelaksanaan SUB SektorNama kuesionerWarna Industri PengolahanDaftar VU-1Merah PerhotelanDaftar VU-2Kuning Pertambangan Non-MigasDaftar VU-3Biru PerdaganganDaftar VU-4Putih Peternakan dan PerikananDaftar VU-5Hijau

21 Petugas Lapangan  Petugas Pencacah - Koordinator Statistik Kecamatan (KSK) - Staf BPS Kab/Kota yang ditunjuk  Pengawas/Pemeriksa - Kepala Seksi Statistik Sosial BPS Kab/Kota - Staf BPS Kab/Kota yang ditunjuk

22 Pengumpulan Data  Wawancara langsung Dilakukan melalui wawancara langsung dengan petugas perusahaan yang ditunjuk, untuk perusahaan berskala sedang yang file-file pendukungnya tidak terlalu rumit.  Swacacah (mengisi kuesioner sendiri)  Untuk perusahaan besar dimana diperlukan waktu untuk mempersiapkan file-file pendukung, pengisian kuesioner SUB dilakukan oleh petugas yang ditunjuk perusahaan yang sebelumnya telah menerima penjelasan mengenai tata cara pengisian kuesioner SUB dari KSK/petugas pencacah.  Pada waktu yang telah ditentukan (paling lambat 2 minggu) KSK/petugas pencacah mengambil kembali kuesioner yang telah diisi oleh perusahaan.

23 Data yang dikumpulkan (1)  Keterangan umum perusahaan: Jumlah hari dan jam kerja dalam seminggu Tunjangan teratur yang diterima dalam bentuk natura (barang/jasa) Upah terendah dan tertinggi  Jumlah karyawan produksi dan non produksi menurut jenis kelamin  Jumlah karyawan produksi/pelaksana di bawah pengawas/mandor/supervisor menurut status karyawan dan sistem pembayaran

24 Data yang dikumpulkan (2)  Upah karyawan produksi/pelaksana di bawah pengawas/ mandor/supervisor dalam satu periode pembayaran, yang mencakup : Upah/gaji pokok Tunjangan rutin dalam bentuk uang Upah lembur Tidak termasuk komponen upah: Upah/gaji/tunjangan yang biasanya dibayarkan secara tidak rutin seperti: bonus/gratifikasi, THR, jaminan sosial, tunjangan kesejahteraan lainnya, dan tunjangan natura

25 Pengolahan Data (1)  Sentralisasi, pengolahan data dilakukan di BPS.  Pengolahan data dilakukan setiap triwulan (satu putaran).  Satu putaran pengolahan data dilakukan terhadap data 4 triwulan terakhir sekaligus, untuk mempertahankan keterbandingan. Contoh: Untuk pengolahan data SUB triwulan IV/2012, maka yang diolah adalah data triwulan I/2012 sampai dengan triwulan IV/2012.

26 Pengolahan Data (2)  Proses Imputasi Proses imputasi dilakukan pada data perusahaan yang tidak lengkap. Imputasi dilakukan dengan memperhitungkan trend data triwulan sebelum/ sesudahnya. Contoh: Pada pengolahan data SUB triwulan IV/2012, data Perusahaan A hanya tersedia untuk triwulan I/2012, triwulan III/2012 dan triwulan IV/2012. Maka data triwulan III/2012 untuk Perusahaan A diimputasi berdasarkan data dari triw I/2012, triw III/2012 dan triw IV/2012.

27 Indikator yang Dihasilkan (1)  Upah Nominal Rata-rata upah per bulan yang diterima buruh produksi/pelaksana di bawah pengawas/mandor/supervisor dalam bentuk uang.  Indeks Upah Nominal Indeks (angka) yang menggambarkan perubahan (naik atau turun) upah nominal pada tahun berjalan terhadap upah nominal pada tahun dasar. Tahun dasar 2007 =100 Indeks Upah Nominal = Upah Nominal pada Tahun Berjalan X 100 Rata-rata Upah Nominal pada Tahun Dasar

28 Indikator yang Dihasilkan (2)  Contoh penghitungan indeks upah nominal : Upah nominal sektor Industri kuartal I tahun 2012 = , rata-rata upah nominal (tahun dasar) 2007 = , maka : Artinya ada kenaikan upah nominal di sektor Industri pada Q1/2012 dibandingkan rata-rata upah tahun dasar (2007) sebesar 31,1 persen. Indeks Upah Nominal Q1/2012 = X 100= 131,

29 Indikator yang Dihasilkan (3)  Upah Riil Upah nominal yang telah dideflasikan dengan Indeks Harga Konsumen (IHK 2007 = 100).  Upah riil dapat lebih mencerminkan tingkat upah buruh dengan lebih realistis dan lebih menggambarkan kesejahteraan (tingkat daya beli) buruh karena telah menyesuaikan dengan perkembangan tingkat biaya hidup (IHK). Tahun dasar 2007 =100 Upah Riil = Upah Nominal pada Tahun Berjalan X 100 Indeks Harga Konsumen

30 Indikator yang Dihasilkan (4)  Contoh penghitungan upah riil Upah nominal sektor hotel Q3/2011 = IHK bulan September 2011 = 128,9, maka : Artinya dengan upah nominal sebesar Rp ,00 pada Q3/2011, pekerja sektor hotel memperoleh upah secara riil sebesar Rp ,00 pada level harga yang sama pada tahun Upah Riil Q3/2011 = X 100= ,9

31 Indikator yang Dihasilkan (5)  Indeks Upah Riil Indeks (angka) yang menggambarkan perkembangan (naik atau turun) upah riil tahun berjalan terhadap rata-rata upah nominal tahun dasar (2007=100). Tahun dasar 2007 =100 Indeks Upah Riil = Upah Riil pada Tahun Berjalan X 100 Rata-rata Upah Nominal pada Tahun Dasar

32 Indikator yang Dihasilkan (6)  Contoh penghitungan indeks upah riil Upah nominal sektor pertambangan nonmigas pada Q4/2011 = IHK bulan Desember 2009 = 129,9. Sedangkan rata-rata upah nominal 2007 = , maka Artinya dengan pendapatan di Q4/2011, tingkat daya beli pekerja/masyarakat pada umumnya mengalami penurunan kurang lebih 9,5 persen dibanding tahun Indeks Upah Riil Q4/2011 = /129,9 X 100= 90,

33 Indikator yang Dihasilkan (7)  Median Upah Median adalah nilai tengah dari upah nominal per perusahaan. Median upah dapat dirinci menurut: - per lapangan usaha/sektor - per triwulan Contoh : Median upah sektor industri triwulan I = Rp ,- dapat diartikan bahwa separuh dari total buruh industri memperoleh upah dibawah Rp ,- per bulan  Kelebihan median upah dibanding indikator lain: tidak terpengaruh upah nominal perusahaan yang sangat tinggi atau sangat rendah.

34 Level Estimasi Data  Data statistik upah yang dihasilkan SUB dipublikasikan sebatas pada level nasional.  Untuk sektor industri (karena sampelnya cukup besar) data statistik upah dapat dirinci menurut kelompok wilayah : - Jawa Barat, DKI Jakarta, dan Banten - Jawa Tengah dan DI Yogyakarta - Jawa Timur dan Bali - Luar Jawa-Bali

35 Output Tahunan Publikasi Statistik Upah (tahunan) Leaflet Statistik Upah (ringkasan publikasi), untuk perusahaan sampel yang respon Triwulanan Data SDDS-IMF (dikumpulkan melalui Bank Indonesia) Bulanan Berita Resmi Statistik (BRS) Laporan Bulanan Data Sosial Ekonomi (LBDSE) 35

36 Kendala yang Dihadapi

37 Kendala yang dihadapi SUB (1)  Respons Rate sektor industri pengolahan dan pertambangan nonmigas relatif rendah Lapangan Usaha IIIIIIIVIIIIIIIV Industri Pengolahan 88,485,968,865,4 78,175,874,166,7 Perhotelan 72,269,585,480,0 90,088,182,082,4 Pertambangan Nonmigas 50,847,544,141,4 54,755,152,150,0 Perdagangan 81,779,978,078,3 86,182,382,680,0 Peternakan & Perikanan 88,786,986,388,7 93,989,286,381,1

38 Kendala yang dihadapi SUB (2)

39 Kendala yang dihadapi SUB (3)  Kerangka sampel SUB yang dibuat pada tahun 2008 berdasarkan pada hasil sensus/survei tahun , sudah tidak representatif dan out of date. Banyak permasalahan ditemukan pada pelaksanaan lapangan, penggantian sampel, dan proses pengolahan data, yang disebabkan karena kerangka sampel yang out of date.  Sampel sektor pertambangan non-migas terus berkurang dari 109 perusahaan di tahun 2008 menjadi 49 perusahaan pada tahun 2013, karena banyak perusahaan besar yang non- respon dan perusahaan kecil yang tutup. Hal ini akan berpengaruh terhadap kualitas data upah sektor pertambangan non-migas.

40 Kendala yang dihadapi SUB (4)  Banyak perusahaan-perusahaan besar yang non- respon sehingga harus dilakukan penggantian sampel. Hal ini menyebabkan representasi perusahaan-perusahaan besar terhadap data upah buruh semakin berkurang.  Kualitas data SUB masih kurang memuaskan Perlu berhati-hati dalam melakukan perbandingan data antar triwulan, karena respons rate pada setiap triwulan berbeda.

41 Rencana 2014 Updating kerangka sampel secara berkala – Refreshing sampel Perubahan cakupan perusahaan (karakteristik dan sektor) Perubahan level estimasi data hingga level provinsi – Perubahan jumlah dan alokasi sampel per provinsi dan per sektor Perubahan kuesioner 41

42 Data Statistik Upah

43 43

44 44

45 45

46 46

47 47

48 48

49 49

50 50

51 51

52 52

53 53

54 54

55 55

56 56

57 57

58 58

59 59

60 Terima Kasih


Download ppt "Pendahuluan Tujuan SUB  Mengumpulkan data statistik upah secara berkala, bagi buruh produksi/pelaksana yang berstatus di bawah pengawas/mandor/supervisor."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google